TAAWUN PAS-Umno belum jadi tetapi ia sudah dekat hendak jadi. Apa yang akan dicapainya belum diketahui kerana rundingan baru bermula dan PRU15, matlamat akhirnya masih jauh.

Tetapi sekalian kerabat PH sudah gempar dan gelabah. Guan Eng tercakap taawun itu satu isytihar perang ke atas bukan Melayu/bukan Islam. Kor Meng, Timbalan Speaker kata ia ke arah pembentukan pemerintahan Taliban. Mahathir kata, Umno akan tipu PAS lagi.

Brother Anwar tidak pedulikan Umno tapi tembak PAS sebagai parti menghalalkan bohong dan bodek Perdana Menterinya, Mahathir.

Apa erti semua ini? Tidak lain dari gerun dan gelabah atas potensi dan keupayaan taawun boleh mengembalikan PH sebagai pembangkang lepas PRU15 dengan izin Allah.

Ibrahim Ali pernah jadi MT Umno semasa Dr. Mahathir. Katanya, Mahathir amat gerun percubaan PAS dan DAP bekerjasama. Ia tiru politik BN tetapi ia boleh gugat monopoli kerajaan BN. Maka dia politikkan macam-macam supaya PAS dan DAP terus bermusuh.

Bila DAP dan PAS kerjasama juga bersama PKR, ia hilang majoriti dua pertiga BN di Parlimen tahun 2008. Semua usaha pecahkan PAS dari PR justeru politik Islamnya. DAP buat apa cara supaya Islam PAS kuasai Pakatan.

Mengapa? Justeru gerunnya kepada Islam yang PAS bawa. Mereka berjaya pisahkan PAS tetapi dengan kalahnya BN bertaawun pula PAS dengan Umno, suatu yang semua tidak pernah fikir dan ia berpotensi menjadi tenaga politik baru menjelang PRU15.

Maka ia menggerunkan sekalian penyokong PH. Apa yang digerunkan sangat?

Justeru Islam yang PAS bawa disambut oleh Umno. Sebelumnya takut Islam yang PAS bawa itu jadi seperti Islam yang diturunkan kepada Rasulullah SAW. Ketika itu Rasulullah SAW dikepung oleh semua, kerana gerunnya kepada Islam. Ia mulanya kecil tetapi Allah tanamkan gerun kepada musuhnya sejarak sebulan perjalanan.

Setengah orang Islam takut menzahirkan Islamnya justeru ia dikeliling musuh yang gagah belaka. Tetapi yang amat gerun ialah yang menentang Islam kerana Allah tanamkan ketakutan sejauh sebulan perjalanan.

Islam yang taawun bawa mungkin tidak segerun Islam di sisi Rasulullah SAW. Islamnya bebas pengaruh jahiliah. Islam kini banyak diselimuti gejala jahiliah. Mungkin Islam yang PAS bawa tidak sesuci Islam semasa Rasulullah SAW dan taawun itu disertai pula oleh Umno. Sekalipun ia tidak sesuci Islam zaman Nabi, tetapi Islam itu Islam. Gerun di zaman Nabi tetap ada. Jika dengan segala kelemahannya gerun itu tidak sejarak sebulan perjalanan, tetapi ia mungkin sejarak 20 hari perjalanan atau dua minggu perjalanan.

Maka inilah yang digelabah oleh semua tentang pendekatan taawun itu. Dan jika penerimaan Umno itu setara serba serbi dengan yang PAS kehendaki, maka kegerunannya boleh mencapai sejarak sebulan perjalanan seperti keistimewaan yang Nabi miliki dulu.

PRU15 paling cepat tiga tahun lagi. Setakat sebelas bulan ini amat banyak pincang kerajaan PH. Untuk tiba empat tahun nanti kemungkinan bobrokannya mengatasi kepincangan lapan tahun zaman Najib atau 60 tahun zaman BN.

Jika Islam yang taawun bawa itu tepat dengan kehendak Islam, tidak hairanlah semuanya gelabah.

Jika kita gerun dengan pincangan kerajaan baru, mereka lebih gerun dengan penyatuan ummah. Bukankah ini rahmat penyatuan ummah bersama Islam dengan berduanya PAS dan Umno? – HARAKAHDAILY 20/4/2019

RAKYAT seluruhnya memendam rasa dengan keperitan hidup dan perasaan selama di bawah pentadbiran Dato’ Seri Najib Razak selama sembilan tahun. Seperti mana pun dan seberat mana pun kos pembinaan Laluan Rel Pantai Timur (ECRL) antara Pelabuhan Klang ke Kota Bharu, menangis air mata darah semuanya apabila kerajaan Pakatan Harapan (PH) mengumumkan membatalkan projek pelaburan China itu.

Sekalipun ERCL boleh mencekik rakyat dan berkemungkinan menggadaikan negara kepada penjajahan baru Tembok Besar China, ia adalah syurga buat negeri-negeri Pantai Timur – Kelantan, Terengganu dan Pahang yang terbiar selama penjajahan barat dan terabai di bawah keemerdekaan sejak 60 tahun lalu.

Walaupun Inggeris di zaman teknologi yang daif dulu berupaya mewujudkan sisten rel dari Gemas membelah belantara Pahang hingga ke Kota Bharu sekalipun tidak memberikan pulangan ekonomi dan pembangunan yang menguntungkan, tetapi ia upaya memenuhi tanggungjawab sosial.

Selama 60 tahun merdeka berbilion dicurahkan untuk pembangunan negara, tetapi wilayah Pantai Timur terabai mungkin justeru ia kawasan Islam berpotensi dan fobia Islam peninggalan barat tidak mahu Islam bangun.

Kerana Islam tidak upaya dicegah, sembilan tahun terakhir pemerintahan Barisan Nasional (BN) ia memberi perhatian juga untuk memajukan wilayah padat Melayu-Islam itu.

Kerajaan Najib tidak sabar melihat ia terbiar. Ada diskriminasi kerajan BN terhadap orang Pantai Timur dulu, tetapi Allah melimpahkan minyak dari darat dan laut bagi menguji keupayaan berlaku adil kerajaan untuk semua.

Saikologi kerajaan Najib sekalipun kos ECRL boleh menggadaikan kemerdekaan kepada kuasa asing, tetapi biar papa asal bergaya. Janji bumi Malaysia seluruhnya diliputi pembangunan material, hidup mati Melayu tidak penting, yang penting Malaysia jadi syurga pembangunan dunia.

Tun Dr Mahathir Mohamad dan PH tidak mahu Malaysia jadi macam Singapura lagi, wilayah maju tapi Melayu/Islam menumpang di bumi sendiri, tidak boleh terima Malaysia diserahkan kepada China melalui ECRL dan lain-lain pelaburannya.

Dibatalnya ECRL dan lain-lain supaya kemerdekaan dipertahan setakat mana yang boleh. Amat besar risikonya. Denda yang terpaksa dibayar kepada China tetap beban baik ERCL terus atau batal. China tidak import minyak sawit dan lain-lain lagi. Rakyat Malaysia marah kepada PH kerana ia menyekat syurga menjalar ke Pantai Timur.

Mengelak Malaysia lemas dalam minyak sawit yang tidak dibeli Eropah dan China, maka Mahathir runding teruskan ECRL dengan beberapa pindaan, elakkan jajarannya yang melibatkan perbelanjaan amat tinggi, elakkan ia masuk Kuala Lumpur, pintas ke Negeri Sembilan, Bangi, Kajang terus ke Bentong, dapat jimatkan RM21.5 bilion, China pulangkan RM3.1 bilion dan sawit diimpotnya semula.

Saya jahil tentang untung rugi pula memulau ekonomi yang China ugut itu. Orang tanya saya akan tindakan China itu. Sudahlah Eropah-Amerika pulau sawit dan lain-lain, China pula ikut semangkuk. Teresa Kok pula anjurkan rakyat banyak makan sawit. Biar cirit semuanya.

Saya kata, tindakan China itu sementara. Ia rugi jika lama putus dagang dengan negara yang ia boleh berdagang. Jika Eropah pulihkan boikot sawit, tentu China rugi besar. Dari bermusuh selama-lamanya, baiklah selesaikan gangguan sementara tentang harga ECRL.

Sekarang China setuju dengan kos baru projek, sekalipun ia hilang RM21.5 bilion, tetapi ia tetap raih untung banyak dalam dagangan jangka panjang.

Rakyat Pantai Timur khususnya kira mereka mati hidup semula. Balasan mereka untuk Mahathir, boleh terus jadi Perdana Menteri hingga PRU15. – HARAKAHDAILY 16/4/2019A

HARI demi hari kini Malaysia ini bertemu dengan berita kian jarak dan terungkainya hubngan dengan Sabah dan Sarawak. Malah kadang-kadang dirasakan Sabah lebih longgar dari Sarawak.

Kedua-duanya lantang mengadu mahukan hak-hak yang dikatakan tidak dipenuhi mengikut perjanjian antara kerajaan menjelang pembentukan Malaysia hendaklah dipenuhkan.

Hempas pulaslah PM Najib dulu dan PM Mahathir sekarang menangkis dan membendungnya. Masing-masing menggunakan diplomasi sepenuhnya untuk memenuhi keinginan saudara sebelah timur itu.

Ia mengembalikan perkiraan awal pembentukan Malaysia dulu. Sekaliannya ghairah akan gagasan Malaysia Tunku itu terutama British betapa semua tanah jajahan British di Asia Tenggara senang merdeka melalui Malaysia. Apa lagilah Umno.

Akan tetapi beberapa kerat pemimpin tinggi, pertengahan Umno seperti Syed Jaafar Albar, Syed Nasir Ismail, Ungku Mohsin Abdul Kadir, Tun Fatimah Hashim dan Datuk Hussein Nordin setelah mendapat penjelasan dan analisis pegawai tinggi kerajaan seperti Tun Abdullah Ayub dan lain-lain menggambarkan amat tingginya risiko dan beban yang bakal dipikul Tanah Melayu atas projek itu.

Malaysia sudah hendak dibentuk. Semua amaran itu telah mereka bentangkan kepada Majlis Tertinggi Umno hingga Tunku dikatakan cuak dengan apa yang dijangka. Bahkan Tunku dikatakan sedia mengkaji semula cadangannya.

Tetapi Tun Razak menegaskan, ‘Never work for failure’.

Sebarang keputusan Umno membatalkannya seperti menolak pimpinan Tunku.

Albar dikatakan dalam majlis itu bertanya Tun Razak, bagaimana kami jadikan anda Perdana Menteri?

Jawab Tun Razak, saya bersama Tunku. Tun Dr. Ismail pula ditanya, bagaimana anda dijadikan Perdana Menteri. Jawabnya, dia juga bersama Tunku dan Tun Razak.

Maka jadilah Malaysia dibentuk.

Dalam perjanjiian Malaysia itu diperuntukkan setiap sepuluh tahun perjanjian akan dibincangkan.

Secara jiwa besarnya kajian semula setiap sepuluh tahun itu ialah bagaimana kekeluargaan Malaysia itu dapat diperkukuh supaya tiada lagi rendah dan tinggi di antara Semenanjung dan dua wilayah itu. Bahkan Singapura juga tertakluk atas cita-cita itu.

Hinggalah tiba masanya nanti Sabah tidak dikenali lagi sebagai Sabahnya dan Sarawak dikenali sebagai Sarawaknya. Sekaliannya adalah Malaysia yang kita tidak ketahui wilayah mana asalnya.

Demikianlah setiap sepuluh tahun tembok pemisahan itu diroboh sedikit demi sedikit. Pengiriman Tun Datu Mustapa dan Tun Abdul Rahman Yaakub sebagai Ketua Menteri Sabah dan Sarawak adalah demi memperkasa keluarga Malaysia itu.

Akan tetapi di mana sangkutnya, kajian setiap sepuluh tahun dijadikan bagaimana keluarga Malaysia itu boleh dilonggarkan hingga ia dirungkai, dirungkai dan kian dirungkai hingga kita tidak tahu apa hujungnya.

Selat yang memisahkan Semenanjung dan Sabah/Sarawak kian jarak dan lebar. Kita tidak mungkin dapat menghidupkan semula Tunku, Tun Razak, Tun Mustapa dan Tun Rahman Yaakub untuk mengkisahkan pembentukan Malaysia itu.

Jika PM Dr. Mahathir dilihat cemas menongkah arus dan gelombang Sabah dan Sarawak itu, siapa yang kita harap?

Formula penyatuan yang Allah gariskan ialah Islam. Tetapi siapa yang percaya kepada Islam selain PAS. Kini sudah dimahu Umno dengan gagasan penyatuan ummah. Tetapi kaum jahiliah dalam Islam dan luar Islam mengira Islamlah yang jadi pemecah.

Semua jahiliah berkata, sebelumnya Islam yang hendak diketengah itu semua kita jahiliah. Tetapi tidak ada yang tanya sebelum jahiliah itu apa?

Tidakkah Islam yang dibawa Adam, Nuh, Ibrahim dan terakhir Rasulullah SAW? – HARAKAHDAILY 9/4/2019

SURUHANJAYA Tinggi Singapura menghadiahkan saya senaskhah buku rasmi bergambar Lee Kuan Yew, A Tribute. Ia menggambarkan ringkasan riwayatnya, perjuangannya, kerajaannya dan pencapaiannya.

Amat menarik. Kita boleh mengenalinya dari buku itu.

Tetapi yang paling menaik saya ialah di muka awalnya dicatatkan hari lahirnya 16 September 1923 dan matinya 23 Mac 2015.

16 September itu ialah hari lahir Malaysia 1963 iaitu hari lahir Lee yang ke-40. Tarikh itu adalah ganti cadangan awal 31 Ogos yang tidak dapat diteruskan kerana bantahan Presiden Sukarno dan Presiden Filipina Disdado Macapagal.

Syarat mereka menerima kelahiran Malaysia itu ialah mesti diadakan dulu tinjauan kepada rakyat Sarawak dan Sabah dulu apakah mereka setuju atau tidak. Setelah siap tinjauan itu barulah ditentukan tarikhnya. Semua setuju termasuk Britain yang hendak melepaskan kemerdekaan tanah jajahan itu melalui Malaysia.

Malaysia terpaksa mengadakan tarikh baru iaitu ditunda dua minggu dari tarikh asal iaitu 16 September sekalipun keputusan tinjauan belum siap. Kedua-dua Presiden menolak juga kerana laporan logiknya dibentangkan kepada mereka sebelum tarikh baru dibuat.

Tunku Abdul Rahman Putra membuat tarikh baru itu atas andaian tinjauan itu diterima rakyat kedua-dua wilayah itu.

Bagaimana Tunku boleh pilih 16 September yang jatuh pada tarikh lahir Lee Kuan Yew? Adakah kebetulan atau tali sulit dari Kuan Yew membisikkannya kepada Tunku? Atau ia dicadangkan oleh Lee sendiri kepada Tunku dengan alasan yang masuk akal tanpa menyebutkan ia hari lahir Perdana Menteri Singapura itu.

Dan Tunku mungkin tidak setuju tarikh itu jika tahu ia hari lahir Lee Kuan Yew. Dan Kuan Yew pun tentu tidak bodoh menyebutkannya kepada Tunku.

Payah hendak memikirkan ia satu kebetulan. Dan memandangkan Kuan Yew seorang yang pintar dan boleh buat apa yang orang lain payah buat, tidak mustahil ia datang dari Lee dengan menggunakan berbagai saluran hingga menjadikan tarikh lahir Malaysia itu adalah tarikh lahirnya dan jika dia berjaya jadi Perdana Menteri Malaysia kemudiannya, maka setiap kali menyambut Hari Malaysia adalah menyambut hari jadinya.

Tunku tidak perlu mendapatkan persetujuan Sukarno tetapi Tunku tidak boleh putus sendiri tanpa persetujuan British. Atau mungkin ia cadangan dari England yang disetujui Tunku tanpa mengetahui ia tarikh lahir Lee.

Kerana semua orang penting telah mati belaka, tiada siapa dapat menjawab teka teki ini. Mungkin PM Singapura sekarang Lee Hsien Loong tahu jika ayahnya ada bercerita kepadanya.

Atau mungkin juga membatalkan tarikh asal 31 Ogos adalah silat terajang politik halus Kuan Yew, apabila melihat projek Malaysia itu dan yakin disetujui Britain, maka dengan kekeliruan oleh ganyang Malaysia oleh Sukarno alihkan tarikh itu ke hari lahir Kuan Yew. Kepintarannya tidak mustahil British boleh dilobi.

Malaysia itu lebih dikehendaki oleh Lee dari Tunku. Tiada cara bagi Singapura merdeka melainkan dengan bercantum dengan Malaya atau merdeka melalu Malaysia mengikut rancangan Tunku. Banyak padangan mengira Malaysia ada projek penjajahan baru barat bagi mengimbangi politik antibarat Asia Tenggara khususnya Indonesia.

Cara mana penjajahan baru itu dapat disalurkan jika tiada peranan seorang seperti Lee yang British dan Amerika kenal pasti hala tuju dan keupayaan luar biasanya. Amerika lebih berminat Asia Tenggara yang pobarat dari Asia Tenggara pro/komunis atau pro-Islam.

Lee boleh jadi sekutu baiknya dan mereka boleh tolong hari lahir Malaysia pada hari lahir Kuan Yew. – HARAKAHDAILY 6/4/2019

BEBERAPA bulan belakang ini nama Najib melonjak dalam masyarakat boleh menggerhanakan Perdana Menteri Mahathir, bahkan menyaingi kemasyhuran Brotherku Anwar Ibrahim.

Sehingga PRK Sungai Kandis Umno melarangnya turun padang bagi membantu calon Umno. Demikian tersempuk namanya pada umum selepas BN dikalahkan dan selepas dia melepaskan pimpinan Umno justeru menerima tanggungjawab atas kekalahan kerajaannya.

Selepas muncul sendirian sebagai rakyat awam, ramai yang mengerumuninya hingga dia bintang dengan gelaran bossku bila menghadirikan diri dalam PRK Cameron Highlands dan Semenyih. Dengan segala beban mahkamah yang dihadapinya dan tohmah berat terhadapnya semasa menjadi Perdana Menteri, dia jadi lebih popular sebagai orang biasa dari jadi Perdana Menteri.

Suaranya dalam Facebook pun sedap sesedap suara di Facebooknya menjelang jadi Perdana Menteri semula. Sehingga ini belum ada gantinya dalam Umno bagi menyaingi popularitinya. Orang mengharapkan KJ, MP Rembau boleh melonjak sesudah ketiadaannya. Setakat ini KJ belum jadi macam yang diharapkan.

Atas tiket bossku Najib pun bergerak ke negeri-negeri. Bukan main sambutan di jalan-jalan diterimanya. Orang mula merasa dia seolah-oleh hendak kembali memimpin dan berkuasa. Maka berkata dia, saya akan kembali.

Orang Umno terutama yang berbosskan dia dulu suka dia kembali. Semuanya disebabkan tiada yang menggantikannya di kalangan yang ada itu.

Mahathir sendiri terkedu bila orang jadikan Najib bossku. Katanya kira-kira, orang macam itu mereka kata bossku. Orang tak kata Mahathir bossku, tapi jolokan Najib dapat hari-hari.

Menjelang PRU14, orang tidak mahu dengar nama Najib. Sekarang setelah dilambakkan pula kes mahkamah, orang nak jadikan dia boss seolah-olah apa yang ditohmah kepadanya dulu tidak berlaku.

Memang mempesonakan, tetapi semasyhur mana pun bossku itu di mulut semua, amat tinggi risiko dan payahnya menjadkan dia MO1 – Malaysian Officer nombor 1 – semula.

Tidak dapat ditolak politik bossku itu boleh banyak membantu taawun yang PAS dan Umno sedang jalin. Ia amat berkesan untuk menyingkir PH dari Putrajaya. Orang cemas dengan PH bukan kerana Najib lebih baik tapi PH gagal beri apa yang Pakatan Harapan harap, bahkan ia tidak dapat jadi kerajaan untuk semua.

Dalam kerajaan dan PH sepuluh bulan ini, Mahathir dan Anwar tidak nampak orang berkain pelikat tapi seperti pemakai kain batik. Pelikat itu bagi orang jantan dan sang suami.

Politik baru taawun adalah untuk menegakkan masyarakat dan kerajaan bermaruah dan bersih. Jika Najib kembali payah hendak bercakap tentang kerajaan bersih dan bermaruah. Level lama akan diasak. Susah taawun hendak menjawabnya.

Tetapi peranan Najib membantu taawun ke Putrajaya adalah positif. Peranannya di luar kerajaan lebih bermakna dari kembali dalam kerajaan. Banyak benda akan timbul dan menyusahkan taawun menepis.

Maka biar Najib menyelesaikan semua kesnya. Dia belum bersalah tetapi kesnya jadikan dia bermasalah. Jika bossku di dalam masalah bossku akan jadi masalah taawun. Ia seperti memberi senjata kepada PH memukul taawun.

Jika Najib membantu taawun dari luar, ia adalah sebesar-besar sumbangan yang Najib boleh beri.

Menjelang empat tahun PRU15, taawun baik PAS dan Umno mesti berupaya mengemukakan pemimpin yang lebih handal dari Mahathir dan Anwar yang diterima rakyat. Najib boleh membantu mendapatkan pemimpin itu dari luar. Anwar dan Mahathir sudah tidak jadi pemimpin berkain pelikat yang diharapkan itu. Pemimpin yang dicari itu adalah dari taawun. – HARAKAHDAILY 3/4/2019

SIKIT demi sikit Nurun Izzah, MP Permatang Pauh mendedahkan gerangan dia menjarak diri dari politik aktif dalam parti dan kerajaan yang ditegak emak bapanya.

Antaranya tidak senang dengan politik di kalangan partinya, kecewa dengan upaya kerajaan sokongannya mengisi kemenangan, meluat dengan diktator dan bengkalai reformasi yang diperjuangkan.

Lebih jelas lagi ialah tafsiran bapanya, Dato’ Seri Anwar Ibrahim akan tindakan Izzah itu. Tafsiran itu boleh dikira sebahagian besar dari pengundurannya.

Pengundurannya itu setakat ini tinggal anggota Parlimen Permatang Pauh. Sikap itu mulanya dirasakan langkah sementera dan bila suasana molek dia akan kembali cergas.

Tetapi sekarang dia sudah menyatakan tidak bertanding lagi setamatnya penggal sekarang, logiknya sekalipun ayahnya Perdana Menteri dan selama bondanya Timbalan Perdana Meneri.

Sehingga PRU15 nanti dia adalah back bencher kerajaan bonda dan parti ayah bondanya. Tidak dipasikan dia nyaring atau pasif sehingga akhir.

Boleh kita anggap dia kecewa dengan politik dan parti yang disertainya selepas ayahnya dibebaskan dari segala fitnah dan membilang bintang di langit menunggu giliran menjadi Perdana Menteri.

Ayahnya dulu tinggal satu anak tangga jadi Perdana Menteri, malangnya terhalang. Ayah itu dikira tinggal satu anak tangga lagi untuk jadi Perdana Menteri tiba-tiba Izzah bertindak meninggalkan politik yang aktif.

Bermati-mati dia sekeluarga membela ayahnya yang disingkir dari politik dan parti perdana untuk jadi Perdana Menteri melalui sistemnya sendiri. PKR adalah parti ayah dan dilancar penubuhannya oleh bondanya. Orang tidak kata ia parti Anwar sekeluarga sekalipun anak beranak jadi orang nombor satu, nombor dua dan nombar empat yang tunggu masa boleh jadi nombor tiga.

Jika orang tolak parti itu bukan kerana parti keluarga tapi orang tolak dia.

Kita tidak tahu dalam keadaan apa Izzah boleh kembali ke politik penting atau tiada lagi politik baginya?

Yang baik bagi Izzah, dia kecewa dan mungkin sampai putus asa, tapi dia tidak serang partinya dan belum menentang kerajaan gabungannya seperti yang ayahnya buat terhadap parti pertamanya dulu.

Bagi setengah orang apabila kecewa dengan partinya, penuh masa ditegak dan perjuangannya, termasuk yang berjuang atas nama Islam, bukan sekadar parti itu dikacaunya, bahkan tubuh parti baru, seolah-oleh mereka tidak pernah ada dan terlibat dalam parti itu sebelumnya.

Mungkin Izzah tidak sehebat Datuk Onn yang bila kemahuannya ditolak oleh Umno, ia tentang Umno dan tubuh parti baru. Bahkan Mahathir dan Muhyidin putus asa dengan Umno, mereka tubuh parti lawan Umno.

Izzah belum kacau lagi parti ayah dan bondanya, dia baru sekadar tinggalkan semua yang diamanahkan kepadanya. Dalam keadaan orang tidak nampak dia ditakwil, dia tidak puas hati dengan pencapaian parti dan kerajaan yang ditegakkannya, dia memilih membawa diri, tidak ganggu ayah dan bondanya teruskan pimpinan, tidak halang ayahnya hendak dijadikan Perdana Menteri.

Memadai dia bersama keluarga dan penyokong ayahnya berjaya bebaskan ayah dari tohmah dan mehnah.

Setakat ini kedua ibu bapanya belum dapat isi reformasi dan apakah selepas bebas penjara ia dapat diisi? Atau ia tidak terdaya diisi selama-lamanya seperti komunis tidak dapat isi perjuangan komunis di mana-mana.

Reformasi itu apa? Apa fekahnya dan syarat sah dan batalnya? Jika Islam itu sempurna fekah dan dinnya, apakah reformasi itu lebih syumul dari lslam? - HARAKAHDAILY 1/4/2019

BEBERAPA hari sebelum dua masjid di New Zealand dibedil waktu solat Jumaat, kami sekeluarga bercakap tentang orang Islam di sana beli gereja dijadikan masjid.

Perkembangan itu meluas di England puluh tahun lalu. Ketika saya bermukim tiga bulan di Bermingham empat tahun lalu setiap waktu saya solat di masjid yang asalya gereja terletak seberang jalan rumah sewa anak saya.

Bimbang semua gereja terbiar dibeli dijadikan masjid kini ada aktat idak boleh gereja dijual untuk jadi masjid. Boleh dijual untuk jadi restoran, pasar atau sekolah.

New Zealand adalah wilayah aman menarik minat muhajirin menetap di sana.

Makai ia ditimpa ujian. Anasir anti dan fobia Islam yagn ada di mana-mana cuba sekat Islam berkembang di wilayah dunia demokrasi, melakukan kerja gila membedil dua masjid tadi waktu umat Islam berkumpul solat Jumaat.

Ia gara-gara fobia pendatang Australia yang pergi ke situ hanya sakit hati dengan Islam. Itulah penyakit di kalangan jahiliah Mekah semasa Rasulullah SAW memperkenalkan Islam mula-mula dulu. Bilal bin Rabah, abdi yang menerima Islam disiksa tuannya. Syukur Saidina Abu Bakar hartawan Mekah menebusnya dari tuannya dan dia dibebas sebagai salah seorang assabiqun yang mula menerima Islam.

Fobia Islam jahiliah itu tidak dapat menyekat Islam menggantikan kuasa jahiliah di Semenanjung Arab.

Ketika Amerika mulai mengambil tempat tamadun tua Eropah, banyak seruan fobia Islam digalakkan di sana sini di dunia. Tetapi semua hanya pahit diterima Islam itu tidak menyekat Islam terus mendapat perhatian dalam dunia demokrasi.

Angkara siapa tragedi Pusat Dagangan Dunia New York dilanggar pesawat 11 September tidak pasti tetapi Islam telah disalahkan di dunia mendenda Islam. Gara-garanya ramai pula menerima Islam. Islam dikecam gara-gara Ayatullah Khomeini menawarkan hadiah jutaan paun bagi siapa menangkap dan membunuh Salman Rusdie yang mencerca al-Quran.

Dunia pelik mengapa Islam begitu keras terhadap penghina Islam dan Nabinya, hingga Khomeini membuat tawaran bunuh begitu besar. Gara-garanya ramai menerima Islam.

Antara masyarakat New Zealand yang berang dengan tembak/bunuh rambang di dua masjid itu pelampau kulit putih fobia Islam itu. Mana-mana orang putih benci Islam dibenci balas oleh masyarakat kulit putih dan penganut demokrasi di semua negara diperintah orang kulit putih.

Bahkan ada yang menggesa kerajaan New Zealand menganugerah status kerakyatan/penduduk tetap kepada pendatang Islam kepada mangsa dan keluarga tragedi di dua masjid itu. Sebagai tanda fobia itu ditentang dan dikutuk oleh semua, segera permudahkan permohonan menetap di New Zealand.

Terbuka nampaknya ada berita baik kepada umat Islam menjadi penduduk tetap dan seterusnya jadi rakyat.

Sekalipun Islam itu cuba dimangsa di sana sini seperti di Bosnia dulu dan di Myanmar/Rohingya kini, tetapi setiap penindasan dan kebencian yang menimpa itu mendapat pembelaan setimpal juga. Umat Islam di Bosnia sudah dalam kemerdekaan sebenarnya. Akan ada cara Allah membela umat Islam Rohingya dan lain-lain yang kita tidak dapat fikir.

Keluarga mangsa New Zealand itu, termasuk beberapa orang dari Malaysia mendapat perhatian dunia, Percayalah Islam tidak mati gara-gara serangan si fobia itu, kerana dari sejarah awalnya Islam itu menerima penindasan dan siksaan.

Atas siksaan itu Islam menggantikan masyarakat jahiliah di benua Arab. Maka dalam kebangkitan Islam di mana-mana gerakan fobia dan anti-Islam tidak mampu menyekat Islam berkembang. Kjeadian di New Zealand menjadi pembuka mata yang terbaru. – HARAKAHDAILY 31/3/2109

PAS dan Umno memeterai taawun - kerjasama – membentuk jawatankuasa teknikal bagi semua pilihan raya kecil (PRK) selepas ini dan moga-moga seterusnya PRU15.

Demi penyatuan ummah. Itulah kunci keramat persetujuan itu.

Ia suatu yang tidak terfikir sejak PAS diterajang dari Barisan Nasional pimpinan Tun Hussein Onn yang di belakangnya Dr. Mahathir menjelang tahun 80 dulu.

Menjelang PRU14 Pakatan Harapan menyediakan ruang untuk PAS supaya bersamanya dan Dr Mahathir mengajak PAS supaya bersama PH.

Sepuluh bulan selepas PRU14 PAS bersama Umno capai taawun.

Apa yang Umno dan PAS buat itu?

Saya harap Umno setuju dengan saya tidak lain demi memenuhi saranan Allah antara orang yang Allah kasih ialah dua pemuda yang bertemu kerana Allah dan berpisah kerana Allah.

Pada kempen PRK Semenyih dalam Hi-Tea bersama Assabiqun dan veteran Umno dengan warga emas Semenyih, demi sedih dan pilu tidak terhingga kerajaan, negara, bangsa Malaysia dan politik pasca PRU14 saya datang untuk bersama yang saya tidak pernah suka sebelum ini.

Adapun segala dukacita yang melanda bangsa Malaysia itu tidak akan menyelesaikan masalah dan beban yang dideritai semua melainkan bertindak sesuai dengan hasrat majoriti rakyat pra PRU14 sekalian umat dalam politik dan luar politik, bersama mengembalikan kedaulatan yang mulai terhakis.

Jika Umno tidak mahu kepada muafakat itu, saya mahu PAS mahu dan pergi kepada Umno, ibarat gunung tidak datang kepada Muhammad, maka Muhammad pergi kepada gunung.

Tiada rugi dan malunya PAS bertemu Umno justeru ia seperti ajaran bertemu dengan pemuda kerana Allah. Saya kira kita tidak bertepuk sebelah tangan. Moga-moga tidaklah lain niat Umno melainkan seperti niat PAS.

Jika tidak bertemu selama ini justeru apa? Saya hanya boleh becakap sebagai orang PAS, tidak menjawab bagi pihak Umno, demi Allah jua. Jika berdosa saya tidak bersama Umno dulu, saya mohon Allah ampunkan saya!

Jika ada Melayu tidak bersama taawun PAS dan Umno sedang masing-masing ummah juga, biarkan mereka meneruskan apa yang umat Melayu/Islam mengiranya rugi dulu. Kita tidak menghalang Luncai meninggalkan labunya.

Apa yang kedua-duanya capai itu, bukan kehedak Umno saja, tapi ia juga kehendak PAS. Kemenangan di Cameron Highlands dan Semenyih itu bukan kemenangan Umno saja, tapi kemenangan semua termasuk PAS selepas Islam seolah di hujung tanduk selepas PH berkuasa.

Berkata PM Mahathir, PAS rugi dengan taawun itu, yang untung Umno. Tanpa taawun, yang tetap untung PH terutana DAP dan bukan Melayu dalam PKR. PAS tidak untung, Umno pun tidak untung. PAS macam lama dan Umno pun macam PAS lama juga.

Tapi dengan taawun, Umno tidak untung seperti dulu lagi. Ia tidak untung semua tetapi tidak rugi semua. Tanpa taawun PAS rugi semua. Dengan taawun PAS sekalipun tidak dapat semua, tapi tidak hilang semua.

Dari hilang semua kepada PH, baiklah Umno bagi setengah kepada PAS. Dari PAS tidak dapat apa, baiklah PAS dapat setengah dan Umno dapat setengah.

Dengan taawun, Umno tidak dapat semua dan PAS pun tidak dapat semua. Dan yang mungkin tidak dapat semua ialah Melayu dalam PH.

Tanpa taawun Umno tidak mungkin kembali ke Putrajaya. Dengan taawun, PAS yang tidak pernah sampai ke Putrajaya, akan sampai bersama Umno. Kerana Allah PAS untung, Umno tidak lagi rugi. – HARAKAHDAILY 29/3/2019

Haji Subky menyampaikan anugerah pada Mesyuarat Agung Tahunan PAS Kawasan Jeli.

BUKAN sekadar Umno kuat di Jeli justeru pimpinannya Datuk Seri Mustapa Mohamed tetapi Umno sudah kuat di Hulu Kelantan awal 50-an di bawah Tengku Indera Petra lagi. PRU1959 PAS rampas Kelantan tapi Hulu Kelantan meliputi Gua Musang dan Jeli kekal dengan Umno pimpinan negeri Kelantannya Engku Indera Petra.

Tempat Tengku Indera Petra itu diganti anak raja juga Engku Razaleigh. Bila Jeli jadi Bahagian Umno Hulu Kelantan, dengan janji Mustapa Mohamed jadi menteri besarnya, budak Bachok itu dihantar ke situ.

Sebahagian besar dari sistem kerajaan pusat ditumpukan ke Jeli bagi mengekalkan Umno Jeli terus perkasa. Jika Gua Musang bagi Ku Li maka Jeli bagi Tok Pa.

Namun Tok Pa dikalahkan oleh Apandi Mohamad dari PAS sekali pada PRU1990. Atas bantuan sistem kerajaan persekutuan sepenuhnya Tok Pa rampas balik kawasan itu hinga akhir. Setiap minggu Apandi balik ke Jeli tetap Jeli untuk tembusi.

Sekarang Tok Pa seolah-olah benci dengan Umno. Maka Umno kecewa dengannya dan Umno yang hilang kuasa kini bertindak bertaawun dengan PAS. Taawun itu boleh mengubah lanskap politik bukan saja di Malaysia bahkan di Jeli.

Tok Pa bawa sebahagian Umno Jeli diserahkan kepada Dr. Mahthir tetapi ia tidak cukup untuk melumpuhkan Umno. Dengan ia berdua PAS seolah-olah Tok Pa tidak pernah ada di Jeli.

Taawun boleh melucutkan kuasa PH di Putrajaya. Pada siapa ia lucut jika tidak kepada taawun PAS-Umno.

Semasa merasmi Mesyuarat Agung Tahunan PAS Jeli 23 Mac lalu, saya beritahu supaya Apandi bersedia mengambil tempat yang ditinggal Tok Pa.

Kerajaan taawun yang menunggu jangan calonkan Apandi di Dun. Biar orang lain jadi MB dan Exco Kelantan. Apandi calonkan lagi di Parlimen Jeli. Bukan sekadar untuk ganti Tok Pa sebagai MP Jeli tetapi menggantikan Tok Pa dalam kabinet persekutuan.

Biar MP Jeli juga jadi menteri perdagangan luar negeri. Dalam kerajaan BN dulu Tok Palah menteri dagangan luarnya. Jika Apandi juga jadi menteri dagangan luar, maka penduduk Jeli tidak terasa tertinggal dengan ketiadaan Tok Pa.

Saya percaya, jika tidak jadi menteri pun, Apandi berupaya mendapatkan sokongan kerajaan negeri dan kerajaan pusat untuk melipatgandakan pembangunan dan kemajuan penduduk Jeli.

Dengan dari tidak menjadi menteri selama ini pun, tiada dunia dan negara luar yang tidak dikunjunginya. Sebut saja apa negara, Apandi sudah pernah ke situ. Dan dengan apa yang dijumpanya di setiap negeri atas angin itu tentu ada yang boleh dibawa pulang bagi melengkapkan prasarana Jeli.

Apa lagi kalau dia jadi menteri. Apa yang Tok Pa tidak dapat bawa ke Jeli, Apandi bawalah ke Jeli.

Mungkin Kelantan dan Umno yang mengharapkan pimpinan Tok Pa kecewa dengan tindakannya melarikan diri dan parti dan perjuangan, tetapi ketiadaannya mungkin rahmat bagi Kelantan.

Semasa dia jadi menteri dulu, dia gagal untuk berjuang dan membawa pulang nikmat minyak ke Kelantan. Ketika rakyat Kelantan menuntut royalti, Tok Pa kata Kelanan tidak ada hak.

Rupanya dia bukan pejuang. Seelok Umno kalah di Putrajaya, tidak tinggalkan Umno Kelantan.

Sekarang taawun PAS-Umno diyakini menggantikan PH, dan Jeli boleh harapkan Apandi buat lebih baik dari Tok Pa dapat buat. Bukanlah Apandi itu PAS saja. Apandi adalah taawun yang PAS dan Umno berdua. Apandi di Parlimen, Umno di Dun. – HARAKAHDAILY 27/3/2019

a

TIDAKLAH saya mewakili pandangan rasmi PAS dan tidaklah PAS patut campur urusan dalaman Umno dan BN.

Tetapi mengapa tidak ambil Khairy Jamaluddin (KJ), MP Rembau untuk jadi Setiausaha Agung Barisan Nasional, bukan mengamanahnya semula kepada Tengku Adnan setelah BN tidak dapat terima Datuk Nazri Aziz. Wibawa KJ belum disoal tetapi Ku Nan berdepan dengan kes yang payah hendak ditepis khususnya di kalangan PAS yang dalam proses hendak berdua dengan Umno sekarang.

Dengan tohmah yang Ku Nan hadapi kini payah PAS hendak menghadapi sakat Mahfuz Omar yang kerjanya sekarang mencari apa saja untuk memperli PAS. Tidaklah banyak sangat pengaruh sakatnya, tetapi seeloknya biar PAS tidak diganggu oleh masalah yang ada pada Umno.

Umno sendiri sudah banyak karenah politik yang ditinggalkan Najib dan kemudian memberi cuti kepada Datuk Zahid Hamidi yang berdepan kes-kes yang memayahkan Umno untuk menjawabnya.

Sekalipun badi politik Najib tidak tabu seperti mula BN tumbang dulu, seolah-olah marah semua kepadanya seperti tidak pernah berlaku. Najib membantu kemenangan BN di Cameron Highlands dan Semenyih. Mahathir seolah dipudarkan oleh penampilan Najib sekarang.

Apapun pandangan baru orang terhadap Najib, Zahid dan Ku Nan, sumbangan kepada politik berdua PAS/Umno lebih berkesan dibuat dari luar seperti sekarang daripada membawa mereka tampuk pemerintahan semula.

Mahathir sudah melangit penampilan politiknya dari luar pemerintahan. Bila kembali berkuasa semula, saham peribadinya jatuh.

Maka seeloknya Najib, Zahid dan lain-lain tolong taawun PAS-Umno dan pemulihan Umno oleh pemangku Presidennya, Datuk Seri Mohamad Hasan. Taawun tidak perlu buang masa dan tenaga menangkis tempelak Anwar dan Guan Eng.

Jika Tun Musa Hitam boleh tolong, seru semua sokong PAS-Umno, tak payah aktif semua dalam politik.

Apa yang Umno patut buat ambil KJ jadi SU BN. Wibawanya ada, sekarang pun dia tidak diberi kerja besar. Tentu PAS lebih senang dengan suasana baru dalam taawun. Bukan harapan kosong politik taawun untuk gantikan PH di Putrajaya dalam PRU15 nanti.

Mungkin ada renggangnya Najib dan KJ selepas Mei 2018. Dan Najib pun sudah rapat kembali dengan Umno dan rakyat. Maka mungkin payah KJ yang masuk dalam keadaan baru itu. Jika PAS dan Umno dapat menyelesaikan sengketa tradisionalnya, tentu sedikit geseran Najib dan KJ tidak jadi apa-apa masalah.

Baik Nazri Aziz, Ku Nan tiada apa takwil bagi PAS meneruskan misi politik yang besar itu, tetapi dengan KJ yang jadi perhatian merata itu main peranan besar dalam taawun yang selepasnya diyakini MCA dan MIC, maka politik taawun itu jauh lebih gagah dari slogan Reformasi yang tidak diketahui fekahnya.

Musa Hitam memberitahu saya. Dia solat tarawih di kediaman Perdana Menteri yang imamnya PM Abdullah Badawi sendiri. KJ jadi bilal. Dengan fasih dan lancar selawatnya antara tarawih itu seolah dia bilal besar yang berpengalaman.

Kata Tun Musa kepada bonda KJ, hebat anak awak jadi bilal tarawih. Jawab bondanya, kata Tun Musa, hendak jadi menantu PM hendak boleh buat semua.

Jika Musa Hitam ada pandangan tinggi kepadanya, tiada banyak masalah bagi PAS untuk menjaya program membangun masa depan ummah bagi dunia wawasan dan gagasasn sejahtera.

Maka tiada siapa boleh perli taawun yang berpandukan kepada ajaran Islam untuk semua. – HARAKAHDAILY 23/3/2019

SEBAGAIMANA kita tidak minta dua masjid di New Zealand dibedil pengganas semasa fardu Jumaat 15 Mac lalu kita minta ada orang Malaysia antara 49 yang terbunuh.

Syukur kita terlepas dari pembunuhan tetapi Malaysia jangan gembira tiada yang terbunuh sedang umat Islam dan manusia jadi mangsa dalam tragedi itu.

Paling malang orang kita cedera – berat atau sebaliknya. Ia ringan dibanding dengan yang terbunuh. Sekalipun derita yang cedera terasa pedihnya, sedang yang terbunuh di situ sudah habis pedihnya di dunia. Tetapi keluarga yang terbunuh lebih pilunya dari keluarga yang cedera. Maka pada keadaan tertentu, derita yang cedera dan keluarganya ringan dari yang terbunuh.

Apapun tragedi mereka itu berlaku ketika datang menunaikan solat Jumaat, maka besar bagi mereka. Yang gugur tentulah syahid, yang cedera moga-moga pahalanya setingkat di bawah yang syahid. Yang terlepas, tidak gugur dan tidak cedera, pengalaman cemas yang berlaku itu tentunya beroleh ganjaran yang besar juga.

Jika yang tercucuk duri ada pahala dan terampun sebahagian dosa, maka serangan semasa beribadat, di masjid dan hari Jumaat pula dan di negeri orang bukan Islam tentulah ganjaran syafaat dan pahalanya berganda untuk semua.

Yang terjadi itu adalah bagi mengalami pengalaman yang dilalui oleh para Assabiqun dan Awalun di zaman Nabi SAW dulu. Ia tidak mematikan kewujudan Islam, bahkan cabaran dan ujian memarakkan obor Islam yang bangkit di merata-rata. Pengalaman seperti itulah yang menghidupkan Islam dulu.

Islam jangan putus asa atas semua tragedi, serangan dan penindasan termasuk yang terbaru di New Zealand itu. Tangani dan teruskan dakwah seperti yang ditunjukkan lebih setengah abad lalu.

Apa yang terjadi di New Zealand adalah lanjutan anti dan musuh terhadap Islam. Yang disasar adalah penganut Islam. Kerana mereka memilih jadi Islam dan memilih bertuhankan Allah. Tiadalah salahnya menjadi Islam dan tiadalah salahnya memilih Allah sebagai Tuhan dan menyembah-Nya.

Sebagai Islam dan bertuhankan Allah, mereka adalah manusia. Dengan membunuh Islam dan mereka yang bertuhanakan Allah, maka mereka juga sudah bunuh manusia. Membunuh manusia kerana anutannya adalah sejahat-jahat jenayah. Jika anjing bertuan dicegah bunuh, mana ada lesen membunuh manusia yang berTuhan semata-mata kerana menjadikan Allah tuhannya?

Membunuh manusia besar jahatnya. Membunuh Islam lagi besar jahatanya, membunuh orang memilih Allah sebagai Tuhan bertambah berat jahatnya.

Tamadun barat dulu dan sekarang kempen memansuhkan hukuman bunuh. Yang membunuhpun tidak boleh dihukum bunuh. Tetapi tiada kempen barat supaya jangan bunuh Islam dan memilih Allah sebagai Tuhan hingga di kalangannya memilih menjadi pengganas bagi membunuh Islam. Bahkan ia seperti dibenarkan.

Sang pengganas New Zeland itu mencabar pejuang barat apakah mereka wajar dihukum bunuh kerana membunuh orang solat Jumaat?

Tiada yang di barat itu menghalalkan kejadian di New Zealand, tetapi pengaruh fobia Islam masing-masing tidak dicegah dalam masyarakat dan cara berfikir, maka pengganas di kalangannya rasa bebas menyerang Islam yang mereka sudah difahamkan Islam itu ganas.

Sedang dalam sejarahnya tiada gereja dan kuil di wilayah Islam diserang semasa mengamalkan kepercayaan masing-masing, apa lagi dalam masa aman.

Insya-Allah Islam akan waspada supaya tiada penganutnya membalas dendam.

Mangsa New Zealand itu dipercayai dipilih Allah mendapat bahagia di alam Jannah. Dalam duka ada suka. – HARAKAHDAILY 19/3/2019

APA lagi dengan marah dan kata nista terhadap Guan Eng yang sangka taawun PAS-Umno demi lancar ‘perang’ terhadap bukan Islam Malaysia dan Kor Meng yang sangka taawun itu demi membentuk pemerintahan Taliban kedua selepas Afghanistan.

Sangkaan kedua mereka menambah keduanya tidak diterima sebagai pemimpin Malaysia bila-bila masa selepas ini. Selayaknya mereka kekal jadi pemimpin DAP saja. Terlepas jadi menteri kewangan dan timbalan Speaker sekarang tidak melayakkan jadi negarawan yang diiktiraf semua.

Cukuplah dengan hukuman untuk mereka. Akan tetapi sekalipun Rom dan Parsi amat benci Islam semasa Rasulullah SAW diutus jadi Rasul dulu baginda meneruskan dakwah kepada pemerintahan bukan Islam yang berjiran dengan wilayah Islam Semenanjung Arab.

Baginda hantar misi ke wilayah tidak Islam itu termasuk Rom dan Parsi menyeru maharaja masing-masing menerima Islam. Tiada ugutan dikenakan kepada mereka, tetapi menyeru dan menasihatkan terimalah Islam.

Tidak seperti yang Nabi Sulaiman sampaikan kepada Ratu Balqis, terima Islam atau sedia dilanggar.

Mesej Rasulullah SAW itu mengandungi jaminan mereka selamat di dunia dan akhirat. Terampun dosa sepenuhnya. Jika enggan, tanggunglah dosa mereka sepenuhnya dan dosa sekalian rakyat masing-masing. Mereka berdosa dan rakyat masing-masing tidak terlepas dosa.

Apa salahnya sunnah Rasulullah SAW itu dihantar kepada pemimpin DAP, bukan justeru ugutan dan paksaan, sebaliknya sebagai nasihat dan sangka baik.

Jika ditolak bukan tidak apa, tapi tanggung teruslah dosa yang ada dan dosa sekalian penyokongnya.

Tidak dikira provokasi jika pimpinan PAS buat seruan itu. Lain-lain pimpinan dakwah seperti mufti wajar sampaikan, moga-moga dikira berbuat sunah Nabi SAW.

Seruan Rasulullah SAW itu ditolak oleh setengahnya termasuk maharaja Rom dan maharaja Parsi. Maharaja Rom tertarik peri benarnya seruan baginda. Dia pun percaya ia adalah seruan Rasul akhir zaman. Tetapi tidak dapat menerimanya kerana takut akan dibantah oleh para paderi dan rakyat.

Maharaja Parsi pula tidak sekadar menempelak perutusan baginda, malah mengoyaknya di depan utusan baginda.

Gara-gara penghinaan itu Rasulullah SAW memaklumkan kepada para sahabat, melalui wahyu yang diterimanya, takhta maharaja Parsi itu dikoyak oleh anaknya sendiri dalam satu rampasan kuasa. Anaknya menggantikannya dengan cara yang hina.

Demikian kebesaran Allah.

Ada pun empayar Rom, Rasulullah SAW tidak tunjuk sebarang reaksi atas penolakannya, tetapi wilayah takluk Rom di utara Afrika dan di selatan Eropah, kecuali Rom, satu demi satu jadi wilayah Islam.

Apa perlunya seruan itu dibuat terhadap DAP? Jawabnya ialah Rasulullah SAW pernah buat begitu kepada pembesar asing bagi memastikan seruan dakwah itu disampaikan. Lazimnya umat terdahulu tidak dibinasakan melainkan Allah utus rasul dulu.

Jangan terus kata DAP akan tolak seperti yang Rom dan Parsi lakukan. Guan Eng tidak terima kerana ia menafikan bukan Islam mencapai kekuasaan melalui demokrasi. Adalah benar pemerintah di wilayah Islam mestilah Islam dulu?

Tetapi Allah ada cara menjadikan musuh tegar Islam menjadi pemimpin besar Islam seperti Umar al-Khatab. Allah hidayatkan dia jadi Islam dan kemudiannya jadi khalifah besar yang disegani semua.

Jika DAP terima Islam dan Guan Eng jadi Islam, malah jadi 'panglima jihad' pula, tidak ada halangan Guan Eng jadi pemimpin umat Islam Malaysia.

Jika seruan seperti yang Rasulullah SAW itu tidak dicontohi, takut umat Islam nanti ditanya mengapa sunnah Nabi SAW itu diabaikan? – HARAKAHDAILY 17/3/2019