Memandang ujian dan musibah sebagai peluang

Fikrah
Typography

PERKATAAN ujian bukan sesuatu yang asing dalam kehidupan kita selaku muslim. Ia sinonim dengan kalimah ibtila’ ataupun mehnah dalam khazanah Bahasa Arab.

Ahli iman dan para penyeru kebenaran pasti akan diuji dengan berat. Sama ada seseorang itu berdepan ujian jiwa dan jasadnya, atau pada keluarga dan hartanya.

Sebagai seorang hamba yang beriman, kita perlu memandang ujian sebagai sebuah peluang untuk membuktikan kesungguhan kita berpegang dengan agama. Cemerlang atau kecundangnya kita, boleh diukur berdasarkan reaksi kita terhadap musibah yang menimpa.

Firman Allah S.W.T:

وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ حَتَّى نَعْلَمَ الْمُجَاهِدِينَ مِنْكُمْ وَالصَّابِرِينَ وَنَبْلُوَ أَخْبَارَكُمْ

Maksudnya:

"Dan sesungguhnya Kami benar-benar akan menguji kamu agar Kami mengetahui orang-orang yang berjihad dan bersabar di antara kamu; dan agar Kami menyatakan (baik buruknya) hal ehwalmu."

(Muhammad: 30)

Adapun golongan yang berpenyakit hati, mereka sering menganggap ujian Tuhan sebagai sebuah kesialan dan nasib malang. Seolah-olah Tuhan sengaja mahu menyusahkan mereka sedangkan setiap musibah pasti terselit didikan dan hikmah dari Allah S.W.T.

Kita diuji supaya kita dapat membuktikan kesabaran dan ketulenan iman kita kepada Allah. Sekalipun Allah S.W.T lebih mengetahui perihal iman dan kesabaran para hamba-Nya, Dia masih menguji kita kerana mahu memberikan ganjaran sesuai dengan amalan kita, bukan berdasarkan pengetahuan-Nya terhadap kita.

Firman Allah S.W.T:

أَمْ حَسِبْتُمْ أَنْ تَدْخُلُوا الْجَنَّةَ وَلَمَّا يَعْلَمِ اللَّهُ الَّذِينَ جاهَدُوا مِنْكُمْ وَيَعْلَمَ الصَّابِرِينَ

Maksudnya,

"Apakah kalian mengira bahawa kalian akan masuk syurga, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad di antara kalian, dan belum nyata orang-orang yang sabar."

(ali-'Imran: 142)

Ujian adalah tanda keadilan Allah. Kita tidak terus dihukum begitu sahaja melainkan kita diberi peluang untuk kita saksikan sendiri sama ada kita layak beroleh balasan baik atau akibat buruk. Betapa Allah bersifat adil terhadap para hamba-Nya, lalu disediakan ruang kehidupan ini untuk kita perjuangkan cita-cita syurga yang diimpikan.

Seorang mukmin membenarkan dakwaan imannya melalui amal soleh dan komitmen terhadap Islam. Adapun golongan yang lalai akan mengabaikan peluang tersebut dan terus menzalimi diri mereka sendiri.

Kita tidak dipaksa hidup dengan sifat ahli neraka. Kita diberikan pilihan untuk menjadi hamba Allah yang patuh dan umat Nabi S.A.W yang setia.

SOFIA ALWANI ALI - HARAKAHDAILY 30/11/2018