Ajaran 'The Golden Rule' dalam Pluralisme

Fikrah
Typography
PADA 4 September 1993, Parliament of the World's Religion telah mengadakan satu kongres di Chicago, Amerika Syarikat bagi menandatangani satu deklarasi yang dinamakan 'Declaration Toward a Global Ethic'.
 
Antara persetujuan etika mereka, "We affirm that a common set of core values is found in the teachings of the religions." ("Kita bersetuju terdapat nilai teras yang sama dalam ajaran-ajaran agama")
 
Maka lahirlah satu prinsip yang ditetapkan oleh mereka sebagai "we must treat others as we wish others to treat us."
 
Prinsip ini dinamakan sebagai 'The Golden Rule' dan kononnya menjadi asas kerjasama pelbagai penganut agama.
 
Kelihatan sama dengan akhlak Islam tetapi ada perbezaan
 
عَنْ أَبِيْ حَمْزَةَ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ خَادِمِ رَسُوْل الله عَنْ النَّبِي قَالَ : لاَ يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يُحِبَّ لأَخِيْهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ
 
Rasulullah S.A.W bersabda:
 
“Tidak sempurna iman seseorang dalam kalangan kamu sehingga dia mencintai untuk saudaranya sebagaimana dia mencintai untuk dirinya sendiri”.
[HR Imam Bukhari]
 
Imam Nawawi menjelaskan umum persaudaraan antara Muslim dan orang kafir adalah kita menyukai orang kafir untuk masuk ke dalam Islam sebagaimana kita kekal berada di dalam Islam.
 
يُحِبُّ
juga membawa maksud keinginan kepada kebaikan dan manfaat yang bersifat Islam.
 
Apapun segala norma baik adalah wujud di dalam Islam dan bersifat menyeluruh dan sempurna.
 
Kelemahan The Golden Rule yang dibuat Barat
 
Tidak mampu diaplikasikan dalam semua keadaan, objektif yang tidak jelas, situasi setiap sesuatu berbeza, dan panduan piawaian pelaksanaan adalah tidak menyeluruh.
 
Barat tidak mampu meletakkan perbezaan antara hak dan batil, baik dan buruk kerana norma baik diukur mengikut akal dan hawa nafsu masing-masing.
 
Malah konsep 'The Golden Rule' terbukti tidak mampu membanteras kebejatan sosial dan kezaliman pemerintah keatas rakyat.
 
Jika konsep 'The Golden Rule' dipakai oleh umat Islam, sekiranya orang kafir membudayakan minum arak dan dianggap satu norma yang baik, maka orang Islam turut perlu meraikan dan minum bersama.
 
Bahaya menyamaratakan Islam dengan agama lain
 
i)    Menganggap Islam sebagai satu kebudayaan mengikut kaum. Islam untuk Arab semata.
 
ii)    Taraf Nabi Muhammad Saw diletak sama seperti tokoh agama lain.
 
iii)    Syariah Islam dijadikan sama dengan adat resam manusia.
 
iv)    Kebenaran dan kebatilan tidak dapat diketahui perbezaan.
 
Dakwah Islam adalah kita mengajak orang-orang kafir semakin mendekati Islam bukan kita yang semakin longgar dan akhirnya tertanggal dengan prinsip-prinsip Islam. Hal ini memerlukan kita untuk kembali yakin dan menyakinkan orang lain akan keutamaan Islam berbanding agama-agama lain.
 
Moga Allah S.W.T perteguhkan iman kita.
 
MUHAMMAD HANIF AHMAD ZABIDI
29 Mei 2019 - HARAKAHDAILY 29/5/2019