Pentingnya adab terhadap pendidik

Surat Pembaca
Typography

WAHAI anak muda yang mendapat pembelajaran tinggi dalam pelbagai peringkat sama ada Sijil, Diploma, Ijazah dan sebagainya. Apabila engkau bergelar graduan bukanlah bermakna engkau paling berkuasa dan berhormat dalam kalangan manusia di dalam dunia ini. Hal ini kerana, acapkali kita mendengar akan kurangnya adab graduan universiti terhadap pensyarah dan masyarakat di sekitar universiti yang didiami. Maka perkara ini berlaku disebabkan tinggi ilmu yang dirasakan dan ego tinggi tanpa mengamalkan dan mempratikkan adab-adab yang pernah dipelajari semasa di bangku sekolah.

Fenomena mahasiswa yang selalu hadir ke kuliah atau kelas lewat dengan keadaan yang tidak bersedia untuk menimba ilmu menyebabkan akan menimbulkan kecil hati terhadap pensyarah. Maka wahai anak muda ingatlah semula adab yang pernah dipelajari sewaktu dibangku sekolah lagi, hadis riwayat ath-thabarani mengatakan  

“Wahai manusia! Sesungguhnya ilmu itu hanya diperolehi dengan belajar dan feqh itu dengan mempelajari ilmu feqh. Dan barangsiapa yang dikehendaki Allah kebaikan untuknya, nescaya diberikannya kefahaman dalam agama, dan sesungguhnya di antara hamba Allah yang takutkan Allah hanyalah para ulama.”

Maka berkait dengan hadis diatas menyatakan bahawa tingginya darjat seorang guru itu. Selain itu, Islam juga sangat menitikberatkan dalam mempelajari ilmu sebagaimana ilmu fardhu ain dianggap sebagai satu kewajiban untuk umat Islam dalam dunia ini. Maka melalui gurulah yang akan menjadi pengantara untuk kita memperoleh ilmu. Justeru, sebagai graduan atau mahasiswa haruslah berfikir secara bijak dan kritis dengan menghadiri kelas seiring dengan niat yang betul.

Selain itu, cara percakapan kita juga harus dijaga supaya tidak menyinggung perasaan guru atau orang yang kita memperoleh ilmu darinya. Sebagai mana kita menghormati ibu bapa begitulah juga hormat kita kepada guru walaupun bukan mereka yang menjaga kita atau mengandungkan kita akan tetapi jangan dilupakan warga inilah yang mendidik kita akan ilmu mengira dan mengeja.

Tambahan pula, kita haruslah menghormati pensyarah dengan tidak bermain gajet semasa proses pembelajran. Hal ini kerana akan menjadi ketidakselesaan suasana pembelajaran kerana menimbulkan anggapan negatif terhadapa pensayarah yang mengajar kerana mereka menganggap pelajar-pelajar tidak mengambil perhatian terhadap pembelajaran yang diajar dan seperti kata orang mereka syok sendiri.

Justeru itu, anak-anak muda haruslah menanam niat yang betul sebelum menuntut ilmu bukan hanya menghadiri kelas dengan hanya melepasi syarat Universiti. Selain itu, gajet seperti telefon bimbit dan computer ini bukan bermakna tidak boleh langsung digunakan semasa proses pembelajaran tetapi kita sebagai mahasiswa haruslah menggunakan pada tempatnya.

Justeru itu, sempena hari pendidik yang disambut oleh semua golongan tenaga pengajar pada 16 Mei ini akan melahirkan kemeriahan dan kebanggaan dalam jiwa pendidik kerana mereka dapat melahirkan anak-anak muda yang berjaya du dunia dan akhirat seperti bukan sahaja Berjaya dalam segi kerjaya dan gaji yang besar akan tetapi selari dengan nilai murni dan akhlak yang mulia. Hal ini kerana, perkara inilah yang menjadi faktor utama  warga pendidik. – HARAKAHDAILY 8/5/2017

Penulis ialah pelajar Universiti Sains Islam Malaysia