Persiapan menyambut ‘tetamu’ yang dirindui

Surat Pembaca
Typography

Sedar atau tidak, kita sedang menjalani kehidupan seharian di bulan Sya’ban. Sebentar lagi kita akan didatangi oleh ‘tetamu’ yang dirindui iaitu bulan Ramadhan. Setelah sekian lama berpisah, kini Ramadhan akan kembali hadir di tengah-tengah kita.

Bagi seorang muslim, sudah pasti kedatangan bulan Ramadhan akan disambut dengan rasa gembira dan penuh syukur kerana bulan Ramadhan merupakan bulan maghfirah, rahmat dan ‘ladang’ menuai pahala amal kebajikan untuk bekalan di dunia akhirat kelak.

Oleh kerana itu, sepatutnya kita sudah mula melakukan persiapan diri untuk menyambut kedatangan bulan Ramadhan agar dapat memiliki nilai yang tinggi dan amalan seperti orang yang bertaqwa.

Jadi, bagaimana sebenarnya cara kita menyambut Ramadhan? Apa yang mesti kita persiapkan dalam hal ini? Tentu saja persiapan diri yang dimaksud di sini bukanlah perancangan menu sahur dan berbuka, bukan juga perancangan program menarik di televisyen tempatan.

Sebagai seorang Muslim, banyak hal yang perlu dilakukan dalam rangka persiapan menyambut kedatangan Ramadhan, antaranya:

Pertama, berdoa kepada Allah SWT sebagaimana yang disarankan oleh para ulama agar dipertemukan dengan bulan Ramadhan sejak enam bulan sebelumnya dan enam bulan berikutnya, juga berdoa agar Allah SWT menerima amalan puasa yang dilakukan kerana berjumpa dengan bulan ini merupakan nikmat yang besar bagi orang-orang yang terpilih menerima taufik daripada Allah SWT.

Di antara doa yang disarankan:”Ya Allah, berkatilah kami di bulan Rejab dan Sya’ban, serta sampaikanlah kami pada bulan Ramadhan”.
    
Kedua, bersegera menggantikan puasa Ramadhan yang lalu sebelum datang Ramadhan berikutnya. Namun sekiranya seseorang mempunyai kesibukan atau halangan tertentu untuk menggantikannya seperti seorang ibu yang sibuk menyusukan anaknya, maka hendaklah dia melunaskan hutang puasa tahun lalu pada bulan Sya’ban. Sebagaimana Aisyah r.a tidak bisa menggantikan puasanya kecuali pada bulan Sya’ban.

Melambatkan puasa ganti (qadha) dengan sengaja tanpa ada uzur syarie sampai masuk Ramadhan berikutnya adalah dosa, maka kewajipannya adalah tetap menggantinya dan ditambah kewajipan membayar fidyah menurut sebahagian ulama.

Ketiga, memahami ilmu fiqh puasa. Imam Ibnul Qayyim Al-Jauziyyah berkata, ”Orang yang berilmu mengetahui tingkat-tingkat ibadah, perosak-perosak amal, dan hal-hal yang menyempurnakannya dan hal yang menguranginya”.

Maka dalam hal ini, hanya dengan ilmu kita dapat mengetahui cara berpuasa dengan betul dan sesuai mengikut amalan Rasulullah SAW. Begitu juga ilmu sangat diperlukan dalam melaksanakan ibadah lain seperti wudhu, solat tarawih, iktikaf, membaca al-Quran dan sebagainya.

Keempat, mempersiapkan jiwa dan spiritual untuk melaksanakan ibadah puasa dan amalan sunat yang lain di bulan Ramadhan dengan sebaik-sebaiknya.

Memperbanyak puasa pada bulan Sya’ban merupakan sunnah Rasulullah SAW. Aisyah RA berkata (maksudnya), “Aku belum pernah melihat Nabi SAW berpuasa sebulan penuh kecuali bulan Ramadhan, dan aku belum pernah melihat Nabi SAW berpuasa sebanyak yang Baginda lakukan di bulan Sya’ban.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Kelima, menjaga kesihatan agar tetap bertenaga dan kuat di bulan Ramadhan yang mendatang. Kesihatan merupakan modal utama dalam beribadah, orang sihat dapat melakukan ibadah dengan baik, namun apabila seseorang sakit, maka ibadahnya terganggu.

Rasulullah SAW bersabda (maksudnya), “Pergunakanlah kesempatan yang lima sebelum datang yang lima; masa mudamu sebelum masa tuamu, masa sihatmu sebelum masa sakitmu, masa kayamu sebelum masa miskinmu, masa luangmu sebelum masa sibukmu, dan masa hidupmu sebelum datang kematianmu.” (HR. Al-Hakim)

Menjelang ketibaan bulan Ramadhan, Rasulullah SAW memberikan penjelasan mengenai puasa kepada para sahabat. Baginda juga memberi khabar gembira akan kedatangan bulan Ramadhan dengan menjelaskan pelbagai keistimewaannya.

Abu Hurairah RA berkata (maksudnya), “menjelang kedatangan bulan Ramadhan, Rasulullah SAW bersabda, “Telah datang kepada kamu bulan mubarak (bulan yang diberkati). Diwajibkan kamu berpuasa padanya. Pada bulan tersebut pintu-pintu syurga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup, syaitan-syaitan dibelenggu. Padanya juga terdapat suatu malam yang lebih baik dari seribu bulan, barangsiapa yang terhalang kebaikan pada malam itu, maka ia telah terhalang dari kebaikan tersebut.” (HR. Ahmad, An-Nasa’i dan Al-Baihaqi)

Akhir kata, persiapkanlah diri untuk beribadah dengan penuh rendah diri. Semoga kita dipertemukan dengan Ramadhan dan dapat meraih berbagai kelebihan. - HARAKAHDAILY 7/5/2017

Penulis ialah pelajar Universiti Sains Islam Malaysia.