PERISYTIHARAN Presiden Donald Trump menjadikan Baitulmaqdis ibu negara Israel dan akan memindahkan segera kedutaan Amerika ke situ dari Tel Aviv dalam waktu segera bukan sekadar membakar roh umat Palastin, bahkan ia membakar hati dan roh umat Islam seluruhnya.
      
Bumi Palestin itu memangnya sudah terbakar sejak Perang Dunia Pertama, dengan pembentukan negara Israel atas sebahagian besar bumi Palestin memarakkan lagi nyala bakaran itu. Tetapi menukar ibu kotanya ke Baitulmaqdis mengesahkan pengambilan semua  bumi umat Islam di Timur Tengah bermula.
      
Ketika pencabulan itu dibuat Trump, memang semua negara Islam Arab berperang sama sendiri. Iraq dan Syria masih belum reda, Saudi mengebom Yaman tak henti-henti dan tindakan terbaharu Saudi itu mengancam  keselamatan rantau teluk itu.
      
Secara tidak langsung ini membantu Israel mara ke semua bumi umat Islam, bukan saja Baitulmaqdis jadi pusat bagi orang Yahudi, bahkan Mekah dan Madinah akan masuk dalam bubunya.
      
Memang sebelum kiamat berlaku, dunia akan dikuasai Dajjal dulu. Imam Mahdi yang muncul semasa dunia diharung Dajjal tidak dapat menundukkan Dajjal. Itu adalah tanda kiamat itu sudah dekat.
      
Tiada berlaku kiamat selagi belum datangnya Dajjal dan diikuti turunnya Nabi Isa al-Masih. Kedatangan Dajjal itu meletakkan dunia di bawah kuasanya. Dengan pengaruh dan kuasa Israel di rantau itu, tidak  nampak Palestin dapat ditebus semula. Israel bukan saja ada kehandalan pertahanan dan kelengkapan senjatanya, tetapi ia sentiasa dilindungi Amerika dan Amerika itu sendiri dikuasai Yahudi yang mahukan bumi Islam diambil semuanya.
      
Amerika selama ini melindungi Israel dan Yahudi. Ia tidak menentang Baiulmaqdis dijadikan miliknya. Tetapi bedebah Trump mengisystiharkan ambillah sepenuhnya kota suci daripada umat Islam. Apabila Presiden Amerika itu mengesahkan ia milik zionis dan mulai sekarang Yahudi sudah dapat memulakan peluasan kuasa dan bumi Israel itu seperti yang bakal dikuasai Dajjal nanti.
     
Maka tidakkah tindakan Trump itu menjadi muqadimah kedatangan Dajjal? Makhluk Dajjal yang memusnahkan bumi itu difahami bermata satu. Trump masih seperti manusia lain bermata dua. Tidaklah Trump itu sendiri Dajjal yang sebenarnya, tetapi dia telah memulakan kerja-kerja Dajjal dan menyediakan tapak untuk didatangi Dajjal.
      
Trump itu akan jadi Dajjal jika sebelah matanya buta. Jika ini berlaku, maka dia tinggal sebelah mata. Ia menjadikannya  bermata satu. Dajjal memang bermata satu, maka mungkin dialah permulaan turunnya Dajjal.
      
Sah Dajjal itu sudah ada apa diketahui Imam Mahadi sudah ada. Imam Mahadi itu dikatakan seorang yang namanya Muhammad bin Abdullah, sama dengan mana Rasulullah SAW. Imam Mahdi itu tidak tahu dirinya Imam Mahdi, tetapi apabila tiba waktunya orang bernama Muhammad bin Abdullah akan jadi Imam Mahdi yang peranan besarnya adalah menghadapi Dajjal.
      
Kerana Imam Mahdi itu belum ada, maka tidak dapat dikatakan Presiden Trump itu adalah Dajjal yang menunggu itu.
     
Setakat ini dia menyediakan dirinya untuk jadi Dajjal. Dia sudah melancar perang ke atas Korea Utara dan dengan arahannya dipindahkan kedutaan Amerika di Israel ke Baitulmaqdis, ia menaja perang meluaskan persempadanan Israel.
      
Sekalian sekutu Amerika di Eropah dan Amerika utara adalah cemas dengan pentadbirannya yang sepuluh bulan itu. Sekalipun mereka sependirian dengan polisi politik Amerika tetapi mereka juga cuakkan  Dajjal. Sasaran Dajjal bukan Islam saja bahkan kemanusiaan. – HARAKAHDAILY 15/12/2017

MASYARAKAT Islam Amerika khususnya dan lain-lain di luar Amerika bangkit atas kenyataan anti Islam Presiden Donald Trump dalam twitternya.
     
Hingga ada yang mahu Trump diimpeach iaitu dibicara dan dipecat.
      
Memang Presiden Amerika bedebah itu diketahui benci Islam sejak sebelum jadi Presiden lagi dan apabila jadi Presiden dia bertindak tidak memberi visa kepada rakyat beberapa buah negara Islam untuk mengembara ke Amerika. Bahkan yang sudah menetap di Amerika keluar Amerika pernah tidak diizin kembali ke Amerika.
       
Akan tetapi ada orang Malaysia rasa yakin Donald Trump ada perubahan terhadap Islam setelah didatangi Perdana Menteri Najib di Rumah Putih beberapa bulan lalu.
      
Menteri luar Anifah Aman yang menemani PM Najib bertemu Trump itu rasa positif ada kesan penjelasan Najib atas Islam kepada pemimpin Amerika itu khususnya tentang pegangan umat Islam di Malaysia.
     
Dalam petikan video Najib pada Trump tentang amalan Islam kita itu adalah Islam Progresif. Pendirian yang bukan pengganas agaknya bahkan kerajaan yang dipimpin orang Islam Malaysia adalah memerangi keganasan dalam kalangan orang Islam yang  sama-sama Amerika dan dunia hadapi sekarang.
      
Sekalipun Anifah Aman tidak selesa Trump dalam ucapan sulung di Perhimpunan Agung PBB selepas itu tidak ada pembelaan terhadap Rohingya yang Najib hajat sangat agar Trump sentuh. Pengungsian setengah juta umat Rohingya ke Bangladesh adalah antara yang Najib bangkitkan dengan Trump.
      
Bagaimanapun sebelum dia menempelak Islam yang terbaru itu, dia menyelar regim Myanmar dan nyonya yang memimpinnya atas isu tidak peri kemanusiaan. Tidak dipastikan marah Trump kerana kezaliman Myanmar terhadap Islam atau kezaliman sesama manusia?
     
Apapun Malaysia boleh berpuas hati atas sikap terbaru Trump tentang Rohingya. Ia sesuai dengan yang Najib kata semasa menemuinya itu.
     
Malaysia amat positif dengan petemuan Najib - Trump itu. Jika seruan itu justeru dakwah, logiknya dakwah Najib positif. Indahnya pertemuan mereka justeru telah berkenalan lama.
      
Tetapi dakwah itu tidak mengubah isi perut Trump tentang Islam. Dilanyaknya Islam melalui twitternya. Tidak pasti akan sikap Trump itu tetapi umat Islam Amerika amat menyayat hati.
      
Kesemua Presiden Amerika dulunya adalah tidak mesra Islam. Tetapi munafiknya tidak dinyata kepada umum benci dan anti Islam. Kerana Israel kata Yasser Arafat dan PLOnya pengganas, merekapun jadi tiong juga. Benci di hati di mulut dan jari tidak kata benci.
     
Adapun Trump bedebah ini, bencinya  di hati, di lidah  dan di hujung jari.
     
Dia ibarat Kaisar Parsi yang diseru Rasulullah SAW agar menerima Islam. Jika tidak terima bukan dia saja berdosa, dia tanggung dosa sekalian rakyatnya yang kekal kafir. Lain-lain raja juga tidak terima tapi tidak koyak mesej baginda. Kaisar Parsi koyak. Gara-garanya putera Kaisar bunuh ayahnya.
      
Trump mungkin macam hati Kaisar itu. Tidak mustahil kuasanya dikoyak dan bangsa Amerika dan terus dibayangi Islam.
      
Memandangkan Najib dikira positif dalam misi semi dakwahnya pada Trump, Trump suka padanya dan mendengar pandangannya, apa kata kalau Najib pergi jumpa Trump lagi, ceritakan lagi Islam progresif itu kalau-kalau terbuka pintu hatinya tidak anti Islam lagi.
     
Tidak pasti apa Islam progresif itu. Adakah ia seperti Islam syumul macam yang Islam faham terhadap Islam? Tentunya tidak sama progresif dengan Islam sebagai addin. – HARAKAHDAILY 13/12/2017

DEMI mengatasi krisis pembantu rumah oleh setiap/kebanyakan keluarga Bajet 2018 Perdana Menteri Najib menyarankan masing-masing tidak perlu lagi bergantung pda agensi, tetapi boleh ambil terus dari negara asal dan kemudian selesaikan urusan rasminya dengan pihak berwajib kerajaan.

Ia mungkin satu langkah awal bagi mengatasi masalah itu, tetapi masih terlalu banyak karenah birokrasi menjadi penghalang.

Pegawai di pihak terbabit belum disediakan dengan kaedah membereskan urusan rasmi bagi calon pembantu rumah yang masing-masing sudah perolehi sendiri. Pembantu rumah sudah ada tetapi urusannya masih payah. Sehingga urusan rasminya selesai semua terpaksa menggunakan pembantu rumah haram.

Kemajuan yang Malaysia alami, sama ada ia pesat atau di tahap dunia ketiga soal pembantu rumah adalah krisis getir yang dihadapi oleh semua orang. Boleh dikatakan setiap rumah dan setiap keluarga memerlukan perkhidmatan pembantu rumah.

Kebanyakan isteri tidak lagi jadi suri rumah. Sama ada makan gaji dengan kerajaan atau swasta atau berusaha sendiri di luar rumah. Isteri bekerja atau ada pendapatan sendiri adalah penting bagi setiap keluarga bagi menampung keperluan hidup zaman ini. Pendapatan suami tidak mencukupi keperluan rumahtangga.

Ini memerlukan pembantu bagi mengasuh anak. Boleh anak diserahkan kepada pengasuh sambilan yang terdiri dari suri rumah, tetapi biaya bagi seorang anak sudah mahal. Jika ia adalah lebih dari dua anak, maka tak berbaloi gaji yang diperoleh dengan bayaran mengasuhi anak-anaknya.

Dan anak-anak sudah tidak lagi dapat menjaga dan melayan ibu bapa yang memerlukan bantuan dalam semua perkara.

Maka pembantu rumah sudah jadi satu keperluan sebagai mana dulu semua memerlukan kediaman, pakaian dan makanan, tetapi pembantu rumah adalah keperluan yang baru.

Bukan orang berada saja perlukan pembantu, orang yang tiada pendapatan pun perlukan pembantu. Itulah cara hidup sekarang.

Pembantu yang dibekalkan oleh agensi selain dari bayarannya tinggi, tetapi tiada jaminan mereka akan kekal. Banyak kejadian belanja mendapat seorang orang gaji mencapai belasan ringgit. Baru sebulan dua mereka lari. Banyak kejadian duit habis, pembantu tidak kekal.

Ia satu krisis yang kerajaan hadapi, ia gagal membekalkan ketenangan dan keselesaan kepada rakyat.

Apa yang menyebabkan krisis itu ialah kerana pengambilan pembantu rumah asing itu adalah sebahagian dari perniagaan orang dan ia juga satu bentuk perhambaan. Lesen membawa masuk pekerja asing adalah satu industri yang lumayan. Lesen itu hampir sama dengan cara saudagar Amerika mengambil hamba dari Afrika itu.

Perniagaan orang mesti dihentikan dan sistem pengambilan pekerja asing khusus pembantu rumah mesti mengikut kehendak transformasi dikatakan itu.

Pengambilan sendiri adalah betul. Berbelanja mencari orang ke Indonesia misalnya lebih murah dari mendapatkannya dari agensi.

Dan jika PAS berkuasa sistem itu mesti dirubah. Jangan jadikan ia terlalu mahal dan terlalu susah. Yang memerlukan pembantu itu adalah susah-susah belaka. Urusan itu mesti diringankan.

Jika pengambilan itu dari Indonesia, kerajaan PAS mesti berunding dengan Indonesia supaya urusan jangan dipersusah. Pengambilan itu bukan lagi atas dasar perniagaan orang tetapi atas dasar persaudaraan serumpun.

Mereka tidak dilihat seperti buruh yang ada pemisahan antara tuan dan pekereja, tetapi ada saudara satu keluarga.

Jika Nabi tidak melihat hamba sebagai kuli, tetapi sebagai saudara sesama Islam, mengapa tidak dijadikan contoh. Upah tetap dijamin.

Indonesia tidak dapat memberi pekerjaan cukup untuk rakyat. Malaysia memberikan pekerjaan/rezeki kepada mereka. Apakah ia bukan tolong menolong? – HARAKAHDAILY 30/11/2017

SARANAN Islam buat seluruh ummah, hendaklah hari ini lebih baik dari semalam dan esok lebih baik dari hari ini. Ia dikongsi oleh semua tamadun.

Pesanan itu tidak berlaku untuk rakyat kita di bawah pentadbiran yang ada ini.

Yang terjadi kepada sekalian pacal, dua tiga minggu sudah lebih senang dari hari ini. Payah hendak memikirkan esok akan lebih senang. Kerana akhir-akhir ini pacal tidak pernah senang, ertinya kita semua susah. Jika semalam cukup susah, maka hari ini lebih susah.

Tinjauan yang dibuat oleh media atas pasaran basah harian, semuanya mengaku yang mahal dua minggu dulu tidak semahal yang mahal sekarang.

Antara keperluan harian seperti ikan dan sayur lebih dari dua kali naik dalam masa kurang dari sepuluh hari. Ikan kembung adalah lauk hari orang awam selama-lamanya. Bawal, gegerut, senangin bukan lauk mereka. Ia lauk orang berada.

Mereka tidak beli bawal kerana harganya tinggi. Tetapi ikan kembung hari ini lebih mahal dari bawal awal tahun ini. Saya tidak mahu sebut berapa harganya sekarang. Kalau saya sebut nescaya makan tak berlauk sekarang.

Keadaan barang mahal, tidak padan dengan pendapatan semua, amat ketara di bawah pentadbiran Najib yang mewawasankan pendapatan tinggi. Pendapatan tak tinggi-tinggi. Yang tinggi dan tinggi harga barang.

Bila PM Najib mewawaskan pendapatan tinggi tentulah dia hendak melihat dicapai dalam masa pentadbirannya. Tentulah tempoh pentadbirannya tidak sampai 22 tahun seperti dia dan rakan-rakannya selalu jejek sekarang.

Pendapatan itu sudah diinjak untuk rakyat dalam TN50. Masa itu mungkin 40 peratus orang yang ada hari ini sudah tidak ada lagi. Khairy Jamaluddin kalau ada lagi sudah bertongkat.

Suasana serba payah sekarang adalah takdir selepas pembentangan Bajet 2018. Sebelum pembentangan bajet Oktober lalu sumuanya sudah susah, tetapi tidak serba susah.

Sekalipun bajet itu guna mengadakan peruntukan supaya kerajaan boleh berbelanja, bukan itu saja tujuannya. Ia adalah untuk merangsang keadaan yang lebih senang untuk semua dan jangka panjang kesenangan tahun-tahun muka.

Agong tidak dapat mimpi seperti Raja Mesir semasa Nabi Yusuf dipenjara. Mimpi Raja Rayyan ditakbir Nabi Yusuf bahawa wilayah sekitar Laut Mediterranean akan subur selama tujuh tahun dan akan diikuti tujuh tahun kemarau tanaman tidak menjadi.

Maka Nabi Yusuf membuat bajet, mengisi sebanyak stok makanan semasa subur bagi bekalan masa kemarau.

Najib tidak menunggu mimpi Agong menyediakan bajet 2018 dan TN50. Makanya yang dia sendiri dakwa ibu segala bajetnya sejak dulu menjanjikan agihan peruntukan besar untuk semua. Tun Ghafar Baba dulu suka menyebut juta-juta. Najib pula suka bilion-bilion. Semua syok kerana masing-masing dapat bahagian dari bilion yang diguruhkan. Tiada yang tidak dapat apa-apa.

Semua keluar berpusu-pusu setelah mendengar guruh di Parliman untuk menyambut hujan di luar Parliman. Bajet menjanjikan rahmat untuk semua. Rahmat hanya dari Allah. Ia belum datang.

Kaum Aad mengharapkan langit gelap membawa hujan setelah lama tidak hujan. Yang turun taufan membinasakan kaum Aad dan segala tamadunnya.

Rahmat bajet pada pembentangannya. Hujan di luar Parliman membawa kenaikan harga minyak beberapa kali seminggu dan harga barang yang melambung tiap-tiap minggu.

Selepas bajet dibentang semuanya tidak seronok lagi. Negara keluarkan minyak, rakyat tiada duit hendak isi minyak motokar. Laut lambakkan ikan kembung, rakyat mampu beli seekor dua untuk satu keluarga. Bajet tak dapat beri lauk. Takut masa TN50 makan tak berlauk. – HARAKAHDAILY 29/11/2017

BETAPA kepala bapak kau telah dikatakan kepada Dr Mahathir oleh Perdana Menteri Najib, tidak nampak ada reaksi emosi dari Dr. Mahathir dan tiada juga reaksi luar biasa orang ramai dan media akan yang bukan sekadar keras sikit tetapi memang keras.

Mungkin masa ini giliran orang mengherdik Dr. Mahathir, maka juga kejadian dan perkembangan yang boleh menarik simpati umum kepada Dr. Mahathir cuba dikecilkan, tetapi kalau yang merugikannya akan jadi benda besar.

Mahathir memang selama-lamanya dikenali sebagai orang yang berwatak keras dan kata-katanya pun biasa kasar. Berbeza dengan Najib yang lahirnya dilihat lembut, jarang emosi dan tidak kepala angin. Orang kata apa pun dia, tidak diketahui dia melenting dan seolah-olah dia bo layan. Selalunya isu terhadapnya mati begitu saja.

Bila orang kata kasar terhadapnya, yang melenting bukan dia tetapi orang di sekelilingnya.

Lain Mahathir, sekali orang ketuk kepalanya, dia balas dua kali ketuk.

Tetapi bila dia diberi kepala bapak kau, dia tidak melenting. Reaksi yang disiarkan dikatakan dia sekadar senyum sinis.

Tiada sebarang mengatakan patutlah dia dikata begitu kerana dia selalu kata keras pada orang lain. Yang terbaru sebelum dia diberi ‘kepala bapak kau’ dia kata sinis keturunan lanun Bugis yang semua orang kata ditujukan kepada Najib.

Saya tidak pasti apa balasan Najib terhadap sindirin itu. Tapi banyak Najib melenting, semua media mengetuk kepala Mahathir kerananya, dan orang-orang bergelar berdarah sesudu Bugis pun rasa tersinggung.

Bahkan bahananya sampai ke Turki. Suku Bugis, Naib Presiden Indonesia yang berada di Sidang Kemuncak di Tuki masa itu pun naik angin dengan sindiran Mahathir atas keturunan Bugis itu.

Memang riuh orang dengan katanya yang dikira tidak patut terhadap Najib itu. Bukan saja patut atau tidak patut dikatakan begitu, tetapi negarawan ulung tak patut kata begitu. Jika Mat Rempit tak wajar kata begitu, apa lagi pembesar yang terbilang.

Sebelum Mahathir kata begitu, dia dikata Kutty dulu oleh si Zahid Hamidi. Banyak orang kata Zahid yang berdarah Jawa selalunya Jawa itu halus bahasanya tidak wajar mengkuttykan orang lain. Banyak yang marah pada Zahid, tetapi marah orang kepada Mahathir lebih banyak marah orang kepada Zahid.

Mungkin Mahathir sindir begitu, lanun Bugis kepada Najib kerana geram dia dikata Kutty. Dan agaknya Najib kata ‘kepala bapak kau’ mungkin marah sangat kepada Mahathir kata dia begitu.

Tidak tertahan sabarnya, diletupkannya ‘kepala bapak kau’. Semuanya, Zahid, Mahathir dan Najib jadi tidak sabar. Yang jadikan sabar itu menjadi kerana sabar diikut dengan solat. Sabar itu terpuji jika diikuti solat. Jika tidak diikut dengan solat sabar nescaya pecah.

Setelah acap tersiar iklan ‘kepala bapak kau’ dan reaksinya senyum sinis, maka Najib pun kata dia cakap kasar sikit.

Sekalipun ia dikatakan cakap kasar sikit, tetapi kata kepala bapak kau itu kira-kira lebih kasar dari kata Kutty dan lanun Bugis.

Biasanya Najib itu dirasakan sentiasa dingin. Tapi pengaruh marah sangat dikata lanun Bugis, jika tidak diletup melalui mulut, ia mungkin pecah di perut. Walaupun kasar sikit tapi perut tak pecah.

Kata kepala bapak pada orang memang tidak rasional sekalipun kasar sikit. Kata Kutty kurang rasional, kata lanun Bugis pun kurang rasional. Senyum ada rasionalnya. Bahkan ia sedekah. – HARAKAHDAILY 28/11/2017

SIDANG Assabiqun Pahang yang dilancarkan 4 November lalu menjadikan membaca al-Quran beramai-ramai pada malam Maulud Rasul sebagai kegiatan pertamanya.
      
Ia terbuka kepada semua anggota masyarakat semua lapisan pada malam pertama maulud itu dengan masing-masing membaca surah pilihannya mengikut waktu yang ditetapkan.
      
Assabiqun menerima pakai kaedah yang dianjurkan oleh Karangkraf yang menerbitkan Sinar Harian mengaji beramai-ramai dalam program yang dinamakannya Rumah Ngaji dan kemudian dikembangkannya World Quran Hour pada hari Arafah serentak di seluruh dunia.
     
Masing-masing mengaji satu jam surah pilihan sendiri rating yang didapati tahun kedua World Quran Hour itu disertai oleh 100 juta pembaca.
     
Assabiqun menyambut baik dan menyambung ibadat itu sebagai langkah mendekatkan umat dengan al-Quran. Kegiatan itu bukan buah fikiran Assabiqun tetapi ia adalah dipelopori akhbar yang menerbitkan Sinar Harian dan ia kekal sebagai kegiatan tetap Karangkraf. Assabiqun tumpang menjayakan kegiatan yang baik itu.
      
Ia bermula dengan mengaji beramai-ramai dulu. Setelah masing-masing lekat dengan kegiatan itu, maka terserahkan kepada tindakan setempat mengembangkannya dengan membetulkan tajwid, bertadarus di luar bulan puasa, mendalami dan menghayati kandungannya hingga seluruh umat menjadi generasi al-Quran.
     
Sebagai adab yang bertemu dengan Penasihat Editorial akhbar itu minta izinnya untuk menyambung kegiatan itu. Ia boleh dilaksanakan tanpa izinnya. Tetapi memaklum dan minta izinnya adalah adalah sopan sebagai mana seorang murid minta izin guru mengajarnya mengaji.
      
PAS ada hampir 8,000 cawangan di seluruh negara. Jika 3,000 cawangan saja menyambutnya sebagai kegiatan tetap, maka masyrakat kita sudah mula memakmurkan kitab suci itu dan terbukalah dunia ini untuk kebajikan  dan keamanan.
      
Jika diizin Allah, Assabiqun hendak mengambil kegiaan ini bagi disertai oleh semua cawangan +-8,000 itu.
     
Assabiqun sudah membincangkannya dan menyerahkan kepada Speaker Negeri Kelantan, Datuk Abdullah Yaakub untuk mengepalai operasinya supaya setiap negeri mengambil  tindakan.
     
Pahang telah mengambil tindakan awal, tanpa menunggu arahan dari Assabiqun Pusat menganjurkan majlis mengaji itu sebagai sambutan maulud Rasul tahun ini. Jika biasanya umat di Malaysia menyambut malam maulud Rasul itu dengan ceramah pengkisahan Nabi SAW, salawat dan lain-lain kegiatan ibadat, Assabiqun Pahang kali ini menyambutnya dengan mengaji.
     
Maka kita berikan syabas kepada Ayah Ngah, Ustaz Ismail Mohamad sebagai Pengerusi Assabiqun Pahang atas tindakan cepat dan segeranya, moga-moga dengan izin Allah daya usahanya itu diikut jejak oleh rakan-rakan yang lain.
      
Assabiqun belum terbentuk di semua negeri. Langkah-langkah sedang diambil bagi tiap-tiap negeri mengadakan pelancaran. Sekalipun menjelang malam maulud ini ia belum sempat dibentuk, penggerak Assabiqun yang ada di banyak tempat bolehlah mengadakan kegiatan yang sama mengikut keupayaan masing-masing.
      
PAS kawasan dan PAS cawangan boleh memulakannya dulu dan bila unit Assabiqun terbentuk nanti, boleh ia diserahkan kepadanya.
      
Apa jua kegiatan ibadat – mendekatkan diri kepada Allah – nescaya Allah beri pertolongan memakmurkannya. Setiap satu kegiatan kebajikan dalam satu masyarakat, maka dengan sendiri mengurangkan satu kejahatan. Apabila kebajikan itu jadi pegangan kepada semua dalam satu masyarakat, maka dengan sendirinya transform kepada masyarakat yang berkebajikan.
     
Dan jika masyarakat itu berpecah hingga mencemaskan semua, duduk mengaji beramai-ramai yang Assabiqun cuba galakkan, nescaya bermulalah ia ke arah msyarakat yang satu.
      
Kita mulakan dengan mengaji di Pahang dulu! - HARAKAHDAILY 22/11/2017

ELOK juga dasar hotel Yahudi antarabangsa menguatkuasakan larangan bertudung bagi pekerja wanitanya di front depannya di Malaysia.
     
Tindakan itu menyirap semangat beragama orang Islam termasuk yang kurang peduli beribadat selama ini.
     
Menteri Nazri Aziz, Menteri Pelancongan tidak diketahui zuhudnya, sekadar orang awam Islam yang berpendirian liberal – bukan Islam liberal – telah memberi reaksi keras kedepan. Baiklah bertudung dari mereka bertelanjang. Satu sindiran tajam dan mantik yang tinggi.
      
Jika mufti dan tok guru begitu reaksinya adalah biasa. Tetapi kalau umat awam yang tidak diketahui isteri dan anak-anaknya bertudung bangkit mengherdik orang atau dasar mencabar hak umat Islam beramal dengan agamanya, maka ia tanda pantang agamanya dicabar.
     
Semua naik semangat. Peka ia melanggar semangat perlembagaan, menyanggah hak asasi Islam, tdak peduli amalan kebebasan beragama dan lain-lain.
     
Kita tahu rangkaian hotel besar dunia adalah milik Yahudi atau Yahudi ada kepentingan. Yahudi ini bukan saja Islam dikacaunya. Kristian, Budha, Hindu dan lain-lain pun dikacaunya. Bukan ia tidak tahu, Islam marah dengan tindakannya. Akan tetapi fahaman agamanya adalah mengacau sekalian yang bukan Yahudi. Bila semua bercelaru, maka senang ia menguasai dunia.
      
Pengacau macam itu tidak makan saman, tak indah protes, tiada peduli akan kecaman. Padannya diketuk saja kepalanya.    

Islam ini dikacaunya sejak Nabi SAW menjadi Rasul. Bukan ia tidak tahu nabi itu telah disebut dalam Taurat. Tapi ia lebih suka jadi pengacau. Iblis ada bagi mengacau Adam dan manusia, Yahudi ada bagi mengacau Nabi Muhammad SAW dan Islam. Maka semuanya jadi ujian dan ingatan bagi orang beriman.
      
Bagusnya hotel pengaruh Yahudi buat begitu kepada pekerja wanita Islamnya menyebabkan terpanggil semangat Islam kepada semua termasuk umat Islam yang nipis imannya. Ia mencabar tanggungjawab dakwah masing-masing. Memberi kesempatan kepada semua termasuk bukan Islam betapa bertudung bagi wanitanya bukanlah pilihan tetapi ia wajib.
     
Umat Islam mesti bertudung. Bukan ia untuk umat awam saja. Bukan bagi isteri dan anak-anak Nabi saja. Isteri-isteri sultan, puteri-puteri raja apabila baligh dan mumayiz. Neraka tidak bakar wanita awam yang tidak bertudung saja. Isteri-isteri sultan dan puteri-puteri yang tidak bertudung nescaya jadi bahan bakar api neraka.
      
Tok-tok guru sudah sampaikan dakwah itu di masjid-masjid sejak masjid ada. Tetapi bila dakwah itu hendak disampai ke istana-istana. Mufti-mufti sejak selepas Khalifah ar-Rasyidin tidak berani buka mulut bila isteri dan anak khalifah tidak bertudung. Apa lagilah zaman Raja Melayu yang tidak jadi khalifah. Tidak siapa berani tegur raja yang isterinya tidak bertudung.
      
Ustaz Zamihan, ketua persatuan ahli sunnah wal jamaah pun tak berani.
      
Dengan hotel milik Yahudi dunia yang banyak di Malaysia buat zalim pada pekerja wanita Islam, maka terbuka peluang bagi menyampai dakwah kepada semua bahawa bertudung bagi wanita Islam adalah wajib dan nerakalah tempat pulang kekal bagi yang tidak bertudung. Itu juga sebabnya gereja menetap petugas wanita gereja beruniform menututp aurat.
      
Semua orang alim dan orang jahil kata bertudung wajib bagi wanita. Wanita itu termasuklah isteri-isteri raja, anak-anak raja, bonda dan sekalian waris-warah raja.
      
Maka terbuka menolong mufti menyalurkan mesej itu ke istana.
      
Peluang sekarang terbuka bagi Dato Jamal Yunos, ketua Umno Sungai Besar, jika betul anak jantan pergi ke pejabat MAS dan AirAsia suruh pramugari bertudung. - HARAKAHDAILY 21/11/2017

POLITIK matang dan sejahtera yang digagas TG Haji Abdul Hadi Awang dipraktik oleh Perdana Menteri Najib dengan mengujungi musuh politik ketatnya TS Anwar Ibrahim yang menjalani rawatan di hospital.

Perdana Menteri dan isterinya disambut oleh Ketua Pembangkang, Dr. Wan Azizah Ismail di wad suaminya Anwar.

Memang politik tinggi, dan matang pada pandangan setengah, seorang ketua kerajaan ziarah seorang yang mahkamah sabitkan layak jadi banduan, seorang politik besar yang uzur di hospital. Mungkin boleh disamakan dan tindakan matang al-Marhum Sultan Kedah ziarah pusara as-syahid Ibrahim Libya dan rakan-rakan yang jamaah ulama rasmi Kerajaan Kedah dapati bughah – penderhaka.

Mana mungkin Sultan ziarah pusara penderhaka dan di mana kunjung banduan yang mahkamah sabitkan jenayah yang tak terkata? Melainkan matang yang payah difaham.

Hikmahnya mungkin ada, menenangkan suasana yang tegang.

Besar pahala tak terkira ziarah orang yang uzur.

Saya mendengar kaset riwayat TG Haji Abdul Hadi Awang puluhan tahun dulu, betapa 70 ribu malaikat sentiasa berada di sisi seseorang pesakit. Apabila datang pelawat, maka sekalian malaikat mendoakan keampunannya.

Melupakan segala yang terjadi, logiknya besar pahala Najib dan isteri beroleh dari ziarah ke atas seteru politik utamanya.

Tuhan yang tahu ziarah itu ibadat atau semata-mata suka-suka?

Akan tetapi sesiapa yang didoakan keampunannya oleh malaikat tentu beroleh bahagia. Doa malaikat tentulah diterima Allah kerana malaikat itu tidak buat hal-hal yang tidak diizin Allah.

Maka sedap membanyak takwil atas apa jua yang dilihat ibadat.

Yang jelas kunjungan Najib itu tidak memberi apa-apa kesan kepada politik Anwar Ibrahim. Itulah hebat dan lebihnya Anwar dengan yang lain.

Tiada siapa akan kata keduanya sudah berpakat. Tiada akan kata Anwar akan masuk UMNO dan akan kembali bersama kerajaan.

Belum tentu tiada spekulasi sekiranya Najib ziarah juga yang selalu masuk hospital itu. Adalah yang orang akan desuskan.

Tok Guru Haji Hadi, dengan zuhudnya patutnya kebal dengan unsur fitnah. Tapi beliau tidak sekebal Anwar. Orang tak akan ada apa-apa bila Najib mengunjungi Anwar.

Tapi apabila Najib mengunjungi Haji Hadi di hospital dan mengunjungi al-Marhum Dr. Haron Din di hospital dulu, heboh orang kata PAS hendak masuk UMNO dan Guan Eng pula yakin sangat PAS sudah bersatu dengan Najib.

Tidak sekadar yakin sangat TG sudah dan PAS sudah masuk UMNO, percaya juga PAS telah dibagi duit RM90 juta.

Percaya pula kebanyakannya PAS sudah dijual kepada UMNO. Semua penafian tidak dipercaya. Katakanlah TG Haji Hadi bersumpah junjung Quran, pun mereka tidak percaya.

Mungkin sampai mati pun mereka tidak percaya.

Najib pun tidak pernah percaya dan tidak penah memikirkan PAS dan Tok Gurunya Haji Hadi akan membawa penyokongnya masuk UMNO. Apa yang Najib mahu bukan PAS dan TG masuk UMNO, tetapi kalau semua orang boleh kata dan percaya beliau sudah bersama UMNO, maka itulah yang Najib suka.

Tidak perlu PAS berbaik dengan UMNO. Cukup dengan semua orang kata PAS sudah bersama UMNO.

Akan tetapi Najib tahu dan tak mahu Anwar bersama UMNO, dia percaya orang tidak percaya Anwar akan masuk UMNO, tetapi dengan dia mengunjung Anwar dia dapat melihat Anwar, ketuanya dulu. Lepas rindu. – HARAKAHDAILY 20/11/2017

PAS tidak tularkan siapa waris Haji Yusof Rawa dan waris Ustaz Fadzil Noor yang masih bersama PAS. Tidak diketahui selepas mini tsunami PAS tiga tahun lalu, siapa yang masih tinggal.
      
Semasa pimpinan Ustaz Fadzil pernah mesyuarat pusat menyentuh anak-anak pemimpin PAS tidak berapa muncul dalam barisan depan parti itu dan tidak nampak ada dalam pelapis.
      
Antara yang ditimbulkan anggota mesyuarat, adalah menjadi hasrat mana-mana pemimpin Islam mahu melihat anak masing-masing dapat menggantikan mereka satu masa kelak, jika pun tidak sebagai pimpinan utama biarlah di tengah saf pimpinan.
     
Ibu bapa boleh dorongkan ke arah itu tetapi dalam sistem non-monarki masing-masing tidak upaya jadikan anaknya gantinya. Anak-anak itu sesudah mumayiz memilih cenderung masing-masing jika boleh dapat menggantikan bapanya.
     
Setakat ini anak al-Marhum Nik Abdullah Arshad, Dato Nik Amar baru jadi Naib Presiden PAS. Dan anak TG Nik Aziz, Nik Abduh dan anak TG Haji Abdul Hadi Awang sudah ada di  tengah gelanggang. Sama-sama kita lihat perkembangannya.
      
Tahniah kepada ibu bapa yang anaknya sudah di medan perjuangan. Tidak semestinya penyertaan itu sebagai panglima saja. Jadi jundullah biasa seperti Khalid ibni Walid ketika dilucutkan jawatan panglimanya telah memberi sumbangan besar. Jika gugur dalam medan darjat syahidnya sama dengan syahid panglima.
     
Jika tidak jadi pejuang yang aktif atas sebab tertentu, ada bersama jamaah juga dapat memberi peranan.
     
Masyarakat menghormati, Islam dan demokrasi membenarkan setiap mukalaf membuat pilihan terutama yang berpendidikan tinggi agama. Tetapi paling minima biarlah dalam jamaah pimpinan bapanya.
     
Waris Ustaz Fadzil biar ada bersama PAS paling kurang. Bila berada dalam medan sekalipun sebagai ahli biasa, mudah diketengahkan ke depan jika takdir menghendakinya. Ustaz Fadzil adalah pimpinan yang cemerlang yang disanjung oleh semua agar ada warisnya dapat menjadi sepertinya, seperti masing-masing hendak melihat waris TG Nik Aziz dan TG Haji Hadi seperti mereka satu hari nanti.
     
Masing-masing tentu gundah jika tiada waris yang bersama. Kita sudah tidak nampak penampilan waris Dr. Abbas Alias, Dr. Burhanuddin al-Hilmy, Prof. Zulkifli Mohamad dan Dato Asri. Seelok-elok waris Ustaz Fadzil tidak tercicir dan jauh jamaah.
     
Pemimpin-pemimpas PAS itu semuanya sejarah. Sejarah itu tidak sekadar dirakam tetapi ada masanya diingati sebagai satu kegiatan menghidup dan membesarkan PAS. PAS pernah mencari dan membawa waris Dr. Burhanuddin dan waris Prof. Zulkifli Mohamad ke perjumpaan PAS semasa mengenang peranan mereka. Tidak janggal kerana mereka tidak dalam kumpulan lain dan tidak membuang PAS.
     
Payah untuk mereka dalam majlis memperingati tokoh jika sudah hilang dari PAS. Sebagai orang Melayu hubungan timur itu cukup halus dan lembut. Kenduri mati mahu bersama. Walaupun penghormatan Melayu kini tidak seperti Hang Tuah menghormati raja tetapi budi dan jati diri Melayu itu terletak pada budi kepada pimpinan yang dikasihi.
     
Jika boleh semua digotong royong kenduri dan kematian warisnya. PAS tentu mahu warisnya dikuburkan bersamanya. Kubur Ustaz Fadzil terletak di kawasan kawalan PAS. PAS tentu tawarkan sekubur dengannya.
     
Jika ketika itu sekaliannya renggang dari PAS sekalipun tiada jurang dalam kematian, tetapi canggungnya tetap kedapatan. Payah ada. Tetapi PAS mesti menghormati pemimpinnya. Macam mana hendak buat?
     
Sebelum ia terjadi, elok dan patut sekalian warisnya bersama PAS demi kemuliaan Ustaz FAdzil! - HARAKAHDAILY 15/11/2017

MAKA pembangkang Harapan dijejek Perdana Menteri Najib kerana memasukkan BR1M sebagai satu produk dalam bajet 2018nya.
     
Tempelak Perdana Menteri, dulu ia dikatakan pemberian yang tidak betul, tetapi dengan Harapan menjanjikannya pula dalam bajetnya, logiknya betul pula.
     
Demikian kesimpulan Perdana Menteri, sedekah BR1M yang pula negara atas angin mengiranya satu pemberian yang baik kepada rakyat.
     
Subki 2Saya tidak berpolitik bersama Harapan. Jika Harapan memasukkannya dalam bajetnya, tetap ia belum dikira sedekah yang terbaik. Barang kali ia terpaksa diterima kerana umpan politik pilihan raya BN itu memukau orang awam justeru mereka tidak berkecukupan pendapatannya.
     
Jika yang berprinsip dan bermaruah tidak terima tetapi majoriti orang awam tidak pernah cukup  duit terima yakni makan umpan. Seolah-olah menjadikan yang berprinsip bodoh. Tersepitlah Harapan. Jika ditolak juga BRIM, nescaya kuranglah undi orang awam untuknya.
     
Mungkin Harapan menerima maksud fikah, jika tidak dapat semua undi orang awam, jangan hilang semua.
   
Mungkin pemberian itu pada masa sesudah ada GST ini suatu yang betul, tetapi ketika ia dimulakan dulu adalah tidak betul.
     
Diragui ia dimulakan dulu kerana memikirkan rakyat terdesak. Rakyat memang hendak duit, bukan justeru sesak itu ia diberi, tetapi justeru pilihan raya yang dekat. Sejurus selepas pemberian pertama itu, saya ingat TPM Muhyiddin Yassin kata ia akan dibagi lagi. Ia pun dibagi.
     
Diragui ia ada dasar yang kukuh.
     
Negara kita bukan kukuh kewangan dan pendapatannya. Tidak sekukuh pentadbiran Umar Abdul Aziz dan negara-negara Scandinavia – Denmark, Norway dan  Sweden – yang boleh tanggung penduduk tiada pendapatan. Umar Abdul Aziz terpaksa cari orang untuk menghabiskan zakat tahun pentadbirannya.
      
Negara kita hidup dengan hutang. Bukan sekadar rakyat patut terima zakat, kerana negara berhutang, ia patut diberi zakat.
      
Jika negara kita lumayan ia tidak hapuskan subsidi. Jika ia kukuh ia tidak bergantung pada GST.
      
Sekarang orang awam kira BR1M adalah haknya. Jika ia tidak bagi lagi nescaya bertambah payah Umno dan Najib hendak meneruskan kuasa.
     
Maka sekarang Najib sedang justifikasikan pemberian itu betul atau cuba membetulkan apa yang mulanya tidak betul. Seperti Sukan Olimpik. Ia bermula di Yunanistan – Greece – semua atlit telanjang bulat. Ia amalan tidak betul. Sekarang ia dibetulkan tetapi masih separuh bogel.
     
Pemberian yang betul bukan memberi lauk kepada yang tidak berlauk tetapi memberinya kail. Zakat diberi pada yang layak, moga-moga mereka tidak layak lagi selepas itu. Subsidi diberi ketika ia diperlukan dengan harapan dan rancangan kehidupan bertambah baik, bolehlah subsidi ditarik. Kita batalkan subsidi bukan kerana kehidupan bertambah baik tetapi bajet kerajaan sempit.
     
Bantuan terbaik setakat ini adalah subsidi. Subsidi yang adil, nikmat dirasa semua; sikit sama sikit, banyak sama banyak. Belum tentu semua yang berhak dapat BR1M. Ia bermula dengan yang menyokong krajaan. Siapa dan apa sistem yang menentukan seorang layak? Dan sampai bila?
     
Jabatan amil ada senarai fakir miskin. Apa kata kalau senarai itu dikemas kini dan manfatkan amil sebagai penyalurnya dengan mentransformasi tugas amil tidak menyelia zakat fitrah setahun sekali tetapi kerja tempat menyalurkan BR1M. Bukan Islam berdaftar di bawahnya. Zakat fitrah untuk Islam saja, BR1M untuk semua.
     
Jika amil menyalurkaan BR1M kepada semua, ia mendekatkan semua kepada amil dan barulah Islam itu dilihat tidak menyalurkan kebajikan kepada Islam saja. - HARAKAHDAILY 14/11/2017

SAYA tidak pasti apa yang PM Najib sebenarnya mahu bagitahu di Perhimpunan Agung MCA tentang Dr. Mahathir dalam perkara skandalnya.
     
Tapi kesimpulan yang mudah difaham maksudnya, Mahathir itu dikatakan si skandal yang cukup besar. Contoh yang diberitakan skandal terbesar itu ialah dia perintah tangkap dan tahan puluhan/ ratusan aktivis berbagai lapangan dalam Operasi Lalang tanpa bicara.
     
Ikut faham orang awam, perintah macam itu, arahan Sultan Melaka bunuh Hang Tuah, perintah  Namrud bakar Nabi Ibrahim atau arahan Stalin hapuskan Leon Trotsky tidak dirasakan skandal. Ia zalim dan kejam. Yang dikira skandal ialah kaki betina, kacau rumah tangga orang, bersubahat rasuah, rompak duit kerajaan, jadikan perbendaharaan negara macam pusaka mak bapaknya, antara contohnya.
     
Mungkin faham hakim lain dan faham pengarang kamus lain. Jahat Opersi Lalang itu tidak sama dengan dosa jadikan anak bini orang macam bininya, gunakan duit negara macam pusaka tok neneknya. Apapun semuanya dosa besar, bukan dosa yang wastiyah dan bukan yang maqasid syariah ajar.
     
Mungkin Operasi Lalang itu skandal terbesar tetapi main betina, ambil bini orang, curi duit kerajaan skandal juga dan wajib dikutuk dan dihukum juga. Belum tentu semua Perdana Menteri dan menteri-menteri sebelum dan selepas Mahathir lebih bersih daripada Mahathir, Cuma Mahahir saja si skandal terbesar. Skandal kecil skandal juga, semuanya keji dan terkutuk.
     
Skandal yang dikatakan oleh Mahathir itu belum ditribunal dan diputus sang-sang hakim, baru satu bab saja disuruhanjaya dirajakan iaitu niaga mata wang asing Bank Negara. Itupun belum diputuskan lagi. Segala dakwaan tentang Mahathir baru dibicarakan di mahkamah masyarakat yang semua orang boleh jadi pendakwa dan semuanya boleh jadi hakim.
    
Nasib Mahathir kurang baik justeru usianya panjang. Saranan Almarhum Ustaz FAdzil Noor, biar usianya panjang nescaya dia dapat hadapi segala gara-gara kelemahannya sebagai si berkuasa. Yang lain sebelumnya, mati tak lama selepas tidak berkuasa tak sempat masuk mahkamah masyarakat. Dan yang selepasnya sudahpun diajukan ke mahkamah masyarakat tetapi mahkamah masyarakat belum bebas bersidang, maka pendakwa jadian belum dapat bentangkan kesnya.
      
Adapun fail sekalian Almarhum tidak pernah dibuka. Selamat dan bertuahlah mereka. Manakala yang selepasnya failnya jadi pelepah atas. Pelepah Mahathir di bawah dan sudah jatuh. Pelepah atas janganlah suka sangat tengok pelepah bawah jatuh.
     
Najib yang dakwa Mahathir si skandal terbesar berada dalam kabinet Mahathir sepanjang pentadbirannya. Apabila dia diam dalam setiap skandal Mahathir ertinya  dia setuju. Tidak seperti DS Anwar Ibrahim yang dipercayai  tidak pernah senang dengan penyelewangan Mahathir. Dia tahu dan sedia terima risiko tidak diam atas kerenah Mahathir.
     
Tetapi Najib seolah ikut sunnah Nikita Krushchev, diam semasa besama Stalin jadi diktator Soviet, selepas mati Stalin baru didedahkan semua keburukan Stalin, mengeluarkan tulangnya dari pusara pahlawan, memasukkannya dalam bakul sampah sejarah.
     
Adapun ISA yang Najib kira skandal telah penggubal akta ingatkan TPM Tun Razak betapa ia mudah disalah guna. Tetapi Tun Razak berkeras mahu macam itu juga. Jika ia skandal, semua PM termasuk Mahathir telah skandalkannya. Berdosalah sekalian yang menyalahgunanya. Apa hendak dikata pada perancang akta atas dosa setiap si skandal.
     
Jika Najib mansuhkan ISA, ia tidak membersih dosa setiap sang skandal. Kelemahan Mahathir ialah berhukum atas akta yang disediakan penyelewengan. – HARAKAHDAILY 12/11/2017

ENTAHLAH! Bajet Negara 2018 yang dibentang itu bajet sendiwarakah, bajet purbawara! Tetapi semua isi antara langit dan bumi hendak dibagi menerima kewangan kepada rakyat.

Seperti kaya dan pemurah sangat. Sejak mengenal saya akan apa yang dikatakan bajet itu kata-kata menteri tidaklah seindah rupa. Seolah-olah macam mendengar guruh di langit.

Dua minggu selepas bajet yang sedap didengar itu, pergilah saya ke hospital. Rutin sejak beberapa tahun ke belakangan ini berulang ke situ, beberapa bulan sekali bagi mendapatkan nasihat doktor dan membaharui ubat. Justeru kenyang dengan ubat itu. Alhamdulillah, dengan izin Allah terkawal gangguan kesihatan itu.

Harapan saya ia semuanya senang dengan semangat bajet yang terbaru itu. Tetapi saya terganggu dengan layanan terbaru hospital, ubat percuma bagi warga emas yang tidak berpencen, kais minggu makan minggu, ubat hanya dibekalkan bagi sebulan saja. Baharuilah ia bulan demi bulan.

Mula saya berulang ke situ ubat dibekal untuk dua bulan. Rayuan hospital itu jauh dari rumah, orang kurang sihat payah ke situ jika tidak dihantar, yang hendak menghantar pun payah kerana anak cucu semua bekerja, jalan macet, pakir payah, maka mengizin pegawai farmasi membekalnya empat bulan.

Setahun lalu kemurahan itu diketat. Untuk dua bulan tetap. Rayuan ditiadakan. Ubat yang dua jenis sekali makan ditukar dengan sebuji sekali makan. Kata doktor kerajaan kurang duit terpaksa sesuaikan ubat dengan keperluan penyakit supaya berjimat.

Fahamlah saya kerajaan tidak berduit. Bukan ikan kembung, minyak masak, tepung dan teh tarik saja melambung, ubat-ubatan pun terpaksa dicatu. Kebimbangan semua tentang kuat kuasa GST dulu ialah layan perkhidmatan perubatan akan terjejas. Sejak musim GST inilah berlaku catuan ubat-ubatan.

Saya ke hospital kali ini dengan semangat baru atas janji bejet itu, percaya senanglah kita sekali ini. Umumnya janji bajet itu berkuatkuasa serta merta. Rupanya janji itu belum sampai ke kaunter farmasi hospital.

Patutnya limpahan bajet mula terasa, tapi yang terasa layanan perubatan mulai memayahkan. Apakah ia terus begitu dengan demi, demi dan demi kian payahnya?

Macam terasa sedap bajet itu dengan sedapnya janji skim cepat kaya atau pasaran pelbagai aras. Sebagai mana sedapnya janji skim cepat kaya, seolah demikianlah sedapnya janji bajet. Jika bajet yang terbaru itu disangka ibu segala bajet, takut janji bajet itu jadi ibu kepada propaganda skim cepat kaya.

Tak sukanya saya ke hospital itu sekarang, bukanlah kerana di situlah berkumpul pasukan malaikat maut, tetapi sulit dan lecehnya urusan mengambil ubat dengan segala masalah yang dihadapi oleh hospital dengan alam sekitarnya.

Mungkin ziarah oang sakit di hospital berbeza dengan ulang alik setiap bulan untuk mengambil ubat. Di tepi katil pesakit sedia 70,000 malaikat menunggu kedatangan pelawat setiap masa mendoakan keampunan bagi penziarah. Sekalipun masa ziarah itu sekitar antara lima dan sepuluh minit, tetapi janji rahmat yang Allah sediakan bagi menggugurkan segala dosa wajar direbut.

Walaupun kepayahan dan leceh berulang unk mengambil ubat, bukan  kerana jumpa doktor, adalah satu ujian kesabaran, tetapi membanyak dan mengacapkan ujian kepada pesakit luar oleh kereajaan dan hospital tentulah bukan suatu yang disuruh.

Adalah ok bagi ujian kesabaran sesekali sekala; dua bulan atau tiga bulan sekali, tiap-tiap bulan adalah mendera. Si sakit tidak wajar didera. - HARAKAHDAILY 7/11/2017