Pelayaran tenang, TGHH diserang di luar negara

Pimpinan
Typography

BUKAN sekarang PAS dimaki dihina, begitu juga TGHH (Tuan Guru Haji Abdul Hadi) sebagai nakhoda yang sedang memandu kami, bukan hanya sekarang bahtera perjuangan Islam berhadapan dengan gelombang ganas ini dan bukan hanya sekarang juga musuh Islam kocakkan permukaan laut perjuangan Islam agar bahtera Islam ini terbalik atau tenggelam.

Ini adalah kelansungan perjuangan Islam, telah terpahat di batuan sirah perjuangan para para Ambiya termasuk Rasulullah SAW.

Sabda Rasulullah SAW:

الأنبياء ثم الأمثل فالأمثل فيبتلى الرجل على حسب دينه فإن كان دينه صلبا اشتد بلاؤه وإن كان في دينه رقة ابتلى على حسب دينه فما يبرح البلاء بالعبد حتى يتركه يمشى على الأرض ما عليه خطيئة

“(Orang yang paling keras ujiannya adalah) para nabi, kemudian yang semisalnya dan yang semisalnya, diuji seseorang sesuai dengan kadar agamanya, kalau kuat agamanya maka semakin keras ujiannya, kalau lemah agamanya maka diuji sesuai dengan kadar agamanya. Maka senantiasa seorang hamba diuji oleh Allah sehingga dia dibiarkan berjalan di atas permukaan bumi tanpa memiliki dosa.” (HR. At-Tirmizi dan Ibnu Majah)

Ketegasan PAS menjunjung syariat Islam, menjadi kebencian musuhnya, ketenangan PAS dalam melayari bahteranya walaupun diserang dan dikocakkan laut perjuangannya dengan segila-gila gelombang sangat menyakiti hati musuhnya, tiada sesuatu pun apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat Al-Quran sebagai dalil dan hujah hanya semakin meracaukan jiwanya.

Al-Quran yang menjadi dasar perjuangan PAS adalah sebaik-baik penawar yang dapat menghilangkan dari hati segala resah, bimbang dan risau.

Firman Allah SWT:

وَنُنَزِّلُ مِنَ الْقُرْآنِ مَا هُوَ شِفَاء وَرَحْمَةٌ لِّلْمُؤْمِنِينَ وَلاَ يَزِيدُ الظَّالِمِينَ إَلاَّ خَسَاراً

"Dan Kami turunkan Al-Quran sebagai penawar dan rahmat bagi orang yang beriman dan tidaklah menambah kepada orang yang zalim kecuali kerugian." (Al Isra': ayat 82)

Ketenangan tiada dijual, secara terus atau online, begitu juga dengan rahmat daripada Allah SWT, semuanya daripada Al-Quran, berpegang dengannya pasti akan tenang, menentangnya pasti akan kehilangan punca, akhirnya menjadi si gila yang memukul kepalanya sendiri. – HARAKAHDAILY 26/12/2018