Tazkirah Ramadhan: Hanya dengan hati yang bersih

Pimpinan
Typography

ISLAM adalah satu-satunya agama yang mempertegaskan hubungan langsung di antara Allah dan makhluk-Nya. Tiada perantaraan, bahkan perantaraan adalah syirik sepenuhnya. Syirik pula adalah kekufuran yang nyata.

Agama-agama lain gagal mempertegaskan ini. Di antara Allah yang esa dengan makhluk-Nya (manusia) adalah orang-orang tengah atau perantaraan; tokong, berhala, api, matahari, anak tuhan dan sebagainya. Agama-agama lain mempromosikan kesyirikan yang nyata yang pastinya menjemput kemurkaan Allah yang besar.

Mengapa berlaku demikian?

Pertama, kerana mereka menolak para nabi alaihimussalam atau enggan menerima ajaran mereka dengan sempurna, malah mempermainkan dan meminda ajaran nabi-nabi mereka dengan sengaja dan tanpa rasa takut. Allah lalu menggelapkan hati mereka dan menghukum mereka dengan azab dunia yang dahsyat iaitu laknat daripada-Nya. Laknat ialah dijauhkan daripada rahmat-Nya. Rahmat yang paling utama ialah merasa dekat dan langsung dengan Allah.

Penganut agama selain Islam dihukum dengan perasaan jauhnya mereka daripada Allah. Justeru mereka menyembah tuhan-tuhan selain-Nya sebagai penyambung dan perantaraan antara mereka dan Allah yang esa. Kerana rasa jauh, mereka tidak takut untuk terus melakukan dosa dan maksiat. Malah mereka dihukum dengan cinta palsu terhadap tuhan-tuhan ciptaan sendiri.

Kedua, kerana ia anugerah istimewa Allah kepada hamba-hamba-Nya yang beriman kepada ajaran para nabi dan rasul. Hanya agama Islam dan hanya orang yang beriman sahaja yang dianugerahi rasa dekat dan langsung dengan Allah yang menciptakan mereka.

Hubungan langsung tanpa perantaraan itu menjadikan orang-orang yang beriman begitu khusyuk dengan rasa cinta, takut dan bersyukur dengan nikmat Allah yang nyata ke atas mereka. Dengan akidah tauhid, hati mereka menjadi bersih. Dengan hati yang bersih, rasa dekat dengan Allah semakin menjadi-menjadi dan penuh kerinduan dan kesyahduan.

Ibadah puasa menjanjikan hati yang semakin bersih dan bersinar dengan iman dan tauhid. Hasilnya adalah menakjubkan. Jiwa meronta-ronta ingin mendekati Allah.

Lihat, ketika kita membaca ayat-ayat berkaitan kefardhuan ibadah puasa (al Baqarah: 183-187), Allah mencelah dengan firman-Nya:
"Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepada-mu (wahai Muhammad), maka (jawablah) sesungguhnya Aku amat dekat (kepada mereka), Aku menjawab seruan orang yang menyeru saat dia menyeru-Ku.." al Baqarah:186

Beruntunglah mereka yang dibersihkan hati mereka dengan kesempurnaan ibadah puasa dan solat dengan anugerah cinta dan dekat dengan Allah.