SEKALIPUN orang berbelah bagi kini tentang merotan anak dan murid tetapi masyarakat dunia yang bebas syariah mengira kuno merotan orang dewasa. Syariat menyebat itu seperti disorokkan seperti Bani Israil Yahudi dan Bani Israil Nasrani menggelapkan syariat termeterai dalam Taurat dan Injil itu.

Seolah-olah merotan anak dan murid boleh diadakan semula tetapi tidak merotan orang dewasa atas apa kesalahan dan jenayah jua sekalipun ia menepati al-Quran bersabit syariah.

Lalu tular antaranya di kalangan orang Islam apabila Mahkamah Syariah Terengganu merotan di khayak umum dua warga dewasa LGBT. Hukumnya belum hudud kerana hudud 100 kali.

Tularnya kesalahan yang diakui oleh warga LGBT itu patut disebat atau penjara atau denda? Tidak semua yang ada enakman membenarkan sebat. Denda dan penjara ada.

Tetapi hukum akalnya, sebat ringan itu yang tidak menyakit dan mencederakan keduanya selesai jalani hukuman beberapa minit saja dan mereka bebas meninggalkan mahkamah. Jika didenda terpaksa bayar beberapa ratus dan jika penjara kena beberapa bulan pula. Tetapi dengan sebat ringan itu mereka bebas jam itu juga.

Yang dipukul Islam bukan tubuh mereka tetapi hati supaya penyakit hati mereka terawat

Islam mensyariatkannya sejak Nabi Musa dan Nabi Isa lagi. Bani Israil Yahudi berpenyakit hati menyoroknya dan Bani Israil Nasrani menyorokkannya. Syariat itu tidak patut ditular oleh orang Islam. Jika orang Islam tidak disambar hatinya oleh penyakit hati kaum Bani Israil itu, mereka mesti beriman dulu dengan syariah.

Mungkin ada kelemahan dan kekeliruan fiqah pelaksanaannya, orang Islam mesti beriman dengannya dulu dan kemudian bersama-sama membaikinya hingga wujud satu peraturan yang sempurna. Bukan jadi kera membaiki labu, ditakuti kelaknya jadi orang kera zaman Nabi Musa, justeru melanggar peraturan menangkap ikan hari Sabtu.

Pemimpin orang Islam di sini yang ke Manila tidak wajar memberi amaran sini terhadap pelaksanaan itu kerana ditakuti ia satu cara memperdaya syariat Allah. Dia patut ke Terengganu dan Kelantan bincang cara menyempurnakannya.

Bukan menempelak Islam dengan mengatakan ia dianggap agama bengis kerana merotan orang tua. Bila penentang Islam bersangka elok tentang Islam. Agama Nabi Musa dan Harun cukup baik tetapi mereka kata Nabi Musa membawa agama sihir dan gila.

Rasulullah SAW bawa dan laksanakan Islam paling adil dan lembut, tetapi mereka kata baginda gila dan kaki sihir terhebat. Sekarang cucu cucu ahli kitab cap agama Nabi Muhammad SAW bawa itu agama keganasan. Keganasan itu bengislah.

Akhirnya jadilah orang Islam itu solat salah tak solat salah. Kata P. Ramlee, jadi semua serba salah.

Antara yang tidak melihat merotan warga LGBT itu satu kewajaran ataupun kebijaksanaan ialah Brother Anwar Ibrahim. Dia takut orang akan salah erti Islam. Tapi apa yang sudah dibuat supaya seluruh dunia tidak salah erti tentang Islam.

Dari dunia bebas hingga ke alam penjara dia membei pandangan yang dikira rasional tentang Islam, saya tidak fikir Netanyahu dan Donald mengira dia seorang yang patut didengar pandangannya.

Terhadap gesaan mendaulatkan syariah di zaman ini seperti yang ada masa ini, jika tidak silap katanya, dia juga berbincang dengan banyak pemikir Islam. Ada pandangan mengira, hal itu bukan keutamaan. Dia memihak kepada pandangan itu.

Dia juga berkawan dengan yang mengatakan, ia satu keutamaan. Apa yang dibuat untuk menyepakati antara dua pendapat itu? Bagaimana dia boleh memihak dengan pandangan satu lagi tanpa menyatukan perbezaan itu? – HARAKAHDAILY 14/9/2018

MAKA dalam waktu yang terdekat ini semua tertumpu kepada langkah yang menggantikan Langkah Kajang yang tidak jadi dulu kepada Langkah Port Dickson.

Langkah apa dan di mana jua ditentukan oleh Brother Anwar kita.

Sekalipun Anwar merancang dan menentukan tetap dia pun tidak tahu akan jadi atau tidak. Hanya Allah yang betul tahu. Anwar mungkin merasa tahu. Nibong Tebalkah? Pandankah? Atau PDkah?

Jika dia pilih Antah Berantah jadi Antah Berantahlah langkahnya. Kerana dia pilih Port Dickson jadi Langkah PDlah ia. Sekalipun dia sudah umumkan kawasannya dan MPnya sayugia meletak jawatan, belum tentu jadi jika tidak dengan izin Allah. Allah yang menentukan tiap-tiap sesuatu.

Langkah Kajang dulu sudah siap semuanya. Adunnya sudah letak jawatan. Hari penamaan calon sudah ditetapkan. Semuanya menunggu dia pergi menamakan calon. Masa itu takdir-Nya ada dalam pengetahuan-Nya saja. Apa yang hendak terjadi belum ditakdirkan lagi.

Yang sudah ditakdirkan ada gerakan yang dinamakan Langkah Kajang. Adun Kajang sudah ditakdirkan letak jawatan. Anwar pun sudah ditakdirkan sebagai calon.

Tetapi menjelang penamaan calon ditakdirkan kesnya dimahkamahkan dan ditakdirkan dia dihukum. Ditakdirkan semuanya berubah dan dia dikedalamkan sekali lagi.

Masa sebelum masuk politik, dia adalah penentang tegar Umno. Lebih tegar dari Dato’ Asri, Dr. Tan Chee Khoon dan Lim Kit Siang. Kemudian Allah takdir dia masuk Umno hingga menjadi pemimpin tegar Umno.

Sejak di universiti lagi rakan-rakannya kata dia akan jadi Perdana Menteri mereka. Pembangkang masa itu tiada harap boleh jadi Perdana Menteri. Dia menunggu masa saja untuk jadi Perdana Menteri. Sudah memangkunya lebih sebulan.

Khalid Jafri buat buku kata dia tidak boleh jadi Perdana Menteri. Khalid pun tidak tahu akan ilmu Allah. Dia ditakdir menulis saja. Betul ditakdirkan Anwar tidak jadi Perdana Menteri, macam yang Khalid mahu. Berdasarkan takdir Langkah Kajang dan tertangguh jadi Perdana Menteri, maka langkah barunya jika sebagai Langkah Kajang dulu, hanya dapat boleh dipastikan selepas diumumkan dia jadi calon oleh SPR.

Selepas Agong ampunkan, dia adalah bersih dari semua, mungkin menyamai bersih dari sebarang dosa seorang yang masuk Islam.

Diagak tidak banyak halangan dengan langkah terbaru itu. Dipercayai Langkah PD tiada jadi macam Langkah Kajang lagi.

Langkah itu mungkin tidak menyekatnya lagi jadi Perdana Menteri. Dan Perdana Menteri Mahathir sudah tidak sabar-sabar lagi hendak melihatnya jadi Timbalan Perdana Menteri sekali lagi sebelum menggantikannya.

Sekalipun ia hampir pasti tetapi kejadian masa depan hanya dalam ilmu Allah. Anwar pun, dengan semua takdir tadi, tidak lagi mahu cepat-cepat jadi Perdana Menteri. Biarlah Mahathir dengan labah-labahnya. Anwar mahu labah Parlimen saja.

Justeru langkah terdahulu jadi langkah kiri, usah fikir langkah lagi. Buat macam Mahathir tak pernah fikirkan langkah. Calon Perdana Menteri bersamanya dulu Ghafar Baba dan Tengku Razaleigh. Yang jadi PM dia. Diapun tak fikir jadi PM lagi. Yang difikirnya hendak membuang Najib.

Ketika dia tak sangka Najib dan BN jatuh, dia jadi PM lagi tanpa langkah kiri dan kanan.

Bagi jadi PM, Anwar masuk Parlimen dulu. TPM bukan syarat jadi PM. Mahathir jadi PM lagi tanpa jadi TPM. Tanpa ada lagi langkah Anwar boleh jadi PM.

Jika ditakdir tiada apa-apa dengan Mahathir dulu, dengan usia dan alam hospitalnya, kini masa terbaik bagi Anwar berundur, bukan baru jadi PM. – HARAKAHDAILY 12/9/2018

DR MASZLEE Malik itu mungkin menteri pendidikan tetapi sebelum masuk politik yang aktif dia adalah pensyarah junior Universiti Islam Antarabangsa (UIA).

Lima bulan selepas meninggalkan kampus dilantik menjadi pengerusi universiti itu. Terkejutlah sekalian profesor dan syeikh kanan universiti itu untuk berketuakan seorang budak di situ dulu.

Ia mengingatkan saya kepada sekali Pengetua Maktab Melayu Kuala Kangsar mengundang al-Marhum Tun Hussein Onn sebagai tetamu di hari terbukanya. Al-Marhum adalah menteri. Saya tidak pasti menteri apa. Sesuai dengan martabat sekolah berprestij itu tentulah dia menteri pelajaran.

Berbesar hatilah sekolah itu dan masyarakat Kuala Kangsar atau persetujuan orang sepentingnya jadi tetamu sekolah yang dalam sejarahnya mengeluarkan ramai pemimpin dan pembesar kerajaan.

Tiba hari tersebut dikirimnya anaknya Hishammuddin untuk mewakilinya. Bukan luar biasa perdana menteri dan menteri digantikan oleh isteri atau anaknya di majlis seperti itu. Tapi bagi Maktab Melayu itu Hishammuddin adalah bersekolah di situ dulu.

Dia mungkin pernah dirotan atau dihukum oleh guru-gurunya. Bila dia mewakili bapanya, dia pula belum ada kedudukan dalam masyarakat, maka pengetua dan guru-gurunya menyambunya. Dia duduk di pentas kehormat dan guru-gurunya duduk di bawah.

Mengikut adab guru-guru pondok tidak sopan tok guru duduk di bawah murid duduk di atas. Setua mana pun bekas murid itu dia mesti cium tangan tok guru. Maka tularlah di Kuala Kangsar Tun Hussein mewakilkan anaknya di situ. Dia boleh hantar timbalan menteri atau mana-mana pegawai kementerian.

Apa anda fikir? Bagi saya ia tidak patut.

Dan tidak patut juga Maszlee dijadikan ketua kepada sang-sang profesor dan akademis kanan sedang dia budak di situ dulu. Jika Maszlee kekal di situ, mungkin dia terpaksa tunggu 20 tahun untuk dapat status mahaguru-mahaguru di situ.

Saya kira ia juga satu kejadian tidak patut.

Dr Mahathir itu orang yang teramat tua. Wajarnya dia tidak angkat pengerusi universiti orang berhingus yang pernah jadi budak dalam masyarakat di situ. Untuk jawatan politik tidak pelik budak Syed Saddiq jadi menteri.

Saya tidak peduli, ia selari dengan semangat manifesto atau tidak. Angkatlah Maszlee untuk jadi pengerusi apa saja di tempat lain, tetapi bukan jadi ketua profesor-profesor yang mungkin pernah mentakwil kerjanya.

Dan Maszlee pula berdalih dia terima pelantikan justeru tidak mahu derhaka kepada Raja yang memperkenankannya. Raja biasanya bukan melantik bahkan memperkenan.

Maszlee sebagai anak muda pintar dan tinggi santun dan adab islaminya justeru pergaulan dan pengalaman dengan masyarakat ulama dan cerdk pandai Islam di situ, dia mesti pandang hormat kepada orang-orang kanannya di situ, ada adab yang payah baginya berketuakan orang-orang di situ.

Orang sepintar dan sewibawanya boleh nasihat Perdana Menteri yang amat tua itu betapa carilah orang lain. Sebagai menteri orang di situ wajar akur kepada dasar kerajaan dan menteri tetapi tidak kena jadi ketua orang-orang tua di situ.

Maszlee wajar cari hujah lebih kuat jika hendak pertahankan pelantikanya, bukan berdalihkan Raja. Biarlah orang dulu suka bersandar kepada Raja hingga kadang-kadang Raja boleh rebah atas dalih remeh.

Kuasa pengerusi itu besar termasuk menolak pandangan dan keputusan orang bawah. Macam mana adab Maszlee memveto orang lebih kanannya dahulu? – HARAKAHDAILY 11/9/2018

APA sudah jadi pada otak Tun Dr Mahathir? Diangkatnya Tan Sri Rahim Noor, Ketua Polis Negara yang disabit salah jenayah kerana membelasah Dato’ Seri Anwar Ibrahim yang baru sahaja dipecat daripada Timbalan Perdana Menteri 20 tahun lalu.

Dia baru sahaja membebaskan Anwar dengan pengampunan Yang di-Pertuan Agong lalu diangkatnya orang yang ada rekod itu sebagai ketua menyelaras kerja dengan Thailand di Thailand Selatan. Memang dia ada pengalaman mengendalikan masalah komunis yang melibatkan kedua-dua negara semasa dalam berkhidmat dahulu.

Tetapi jasa itu tidak mewajarkan urusan penting itu ditugaskan kepadanya setelah dia ada rekod jenayah. Mana penjenayah boleh menyandang jawatan awam kecuali mendapat pengampunan istana seperti Anwar.

Raja mengampunkan setelah 20 tahun dia bergelut dengan mahkamah bagi membebaskan dirinya daripada dakwaan terhadapnya dan umum tidak percaya tohmah ke atasnya.

Adapun Rahim Noor tidak diketahui membantah dan merayu atas dakwaan terhadapnya.

Kebijaksanaan Perdana Menteri Mahathir mengangkat Peguam Negara dan Ketua Hakim Negara ditakwil orang awam. Justeru, Kabinet bersetuju dengannya dan bagi mengelakkan kita terdedah kepada bunga-bunga perkauman, ada hikmat ia tidak dipanjangkan.

Tetapi siapa yang suka dengan pemilihan terhadap Rahim Noor? Apa moral dan integriti melayakkan diberi penghormatan. Bukan dia sahaja yang boleh buat tugas itu. Ramai lagi orang yang layak. Beberapa orang bekas Ketua Polis Negara, jika pengalaman kepolisan diperlukan untuk tugas itu. Tun Hanif Omar apa kurang. Cuma tua. Mahathir pun tua juga. Mungkin lebih tua.

Isu besar Rahim ialah melibatkan Anwar. Boleh mati Anwar dibalunnya. Tidak dapat dibayangkan garang dan kejamnya.

Dan Anwar itu baru sahaja berdamai dengannya. Mahathir bukanlah pilihan popular calon Perdana Menteri. Sejak awal musibah melanda Anwar, Pakatan Rakyat kecuali PAS tidak berganjak mencalonkan Anwar jadi Perdana Menteri. Kelayakannya bukan sekadar bagi menggantikan Najib, bahkan layak menggantikan Mahathir sebelum bersara dulu.

Anwar dipercayai tidak terfikir Mahathir boleh menggantikannya sebagai calon Perdana Menteri memandangkan sengketa mereka amat tajam dan umum tidak tertarik lagi dengannya. Tetapi tiada cara Anwar boleh bebas dan boleh berpolitik lagi melainkan melupakan rekod tak elok Mahathir terhadapnya dan terhadap politik Negara dahulu.

Dan tiada cara kerakusan Najib boleh digantikan melainkan memaafkannya dan memanfaatkan pengalaman dan kemahiran politiknya. Masih ada mentakwil Mahathir tetapi kemahiran politik Anwar memberi kepercayaan kepadanya menyebabkan sekalian biduanda Anwar kompromi pemilihan Mahathir sebagai Perdana Menteri.

Tetapi bukan menobatkan Rahim Noor sebagai orang penting dalam kerajaan. Anwar mengampun semua yang terpalit dengannya. TIdak dipastikan terhadap Rahim Noor. Jika diampunkan pun tidak sampai memperanankannya.

Rasulullah SAW pernah benci terhadap Hindun dan Wahsyi atas peranan membunuh kejam Saidina Hamzah hatta setelah mereka masuk Islam. Tetapi Hindun dan hambanya melakukan berbagai-bagai bagi menarik Nabi SAW tidak murka lagi.

Tiada tanda Rahim Noor mengambil langkah mendekati Anwar dan mengaku menyesal atas perbuatannya. Tidak diketahui dibuat macam yang Mahathir buat untuk melupakan marah Anwar atasnya.

Adakah Mahathir dapatkan sepakat pimpinan Harapan atas isu Rahim Noor ini? Rasanya tiada yang tertarik dengan pemilihannya.

Bahkan pemilihan itu ibarat menampar Anwar.

Pimpinan Harapan lazimnya setuju penuh atas semua yang Mahathir hendak buat. Dan mereka juga boleh putus jika mahu memecat Mahathir. Jika mereka pecat Mahathir atas perkara yang mereka tidak setuju, Mahathir tidak boleh bantah kerana Mahathir sudah setuju semua perkara disetujui oleh semua. – HARAKAHDAILY 8/9/2018

 

PILIHAN Raya Kecil (PRK) pada 8 September ini (esok) di Seri Setia dan Balakong bukan untuk menentukan kerajaan Selangor seperti PRU14 empat bulan lalu. Dan bukan juga demi membebaskan Dato’ Seri Anwar Ibrahim dari larangan berpolitik.

Ia pengundian atau memorandum bagi menjadikan demokrasi khususnya di Selangor dan Persekutuan Malaysia subur dan kerajaan barunya dijamin sihat. Demi itu pengundi di dua PRK itu, yang pintar dan merdeka sayugia mengundi PAS dan pembangkang.

Jika kedua calon Harapan kalah, ia tidak menjejaskan kerajaan Selangor yang menguasai majoriti dua pertiga sekarang. Majoriti dua pertiga itu suatu yang pembangkang tidak perkenan sepanjang kemerdekaan kita 61 tahun dulu.

Yang seronok ialah parti yang memerintah. Elok logiknya Perikatan Umno, MCA dan MIC menang 51 daripada 52 kerusi yang dipeertandingkan dalam Pilihan Raya 1955, kerana dengannya memudahkan tuntutan kemerdekaan. Tetapi tidak lagi sihat politiknya dua pertiga diulangi sehingga PRU 2004. Majoriti demikian kerajaan demokratis berjiwa rakyat semasa menuntut kemerdekaan menjadi kerajaan berhati batu sejak 1980 hingga ia digantikan dalam PRU14 lalu.

Mungkin hati keras itu bukan salah dan kehendak mereka, tetapi keghairahan pengundi menyokongnya tanpa semak dan imbang boleh menjadkan hati yang lembut keras berdentung. Kerajaan itu bukan sekadar keras kepala tetapi korup, rap-rap-rap! Negara yang kaya tahun 1957 jadi kerajaan yang bangsat tahun 2018.

Maka, justerunya pengundi demokrasi di negara maju di barat, Jepun dan Korea Selatan tidak memikirkan kemenangan partinya saja tetapi mengutamakan kepentingan rakyat, menukar ganti kerajaan dari semasa ke semasa.

Maka pengundi yang pintar dan merdeka di Seri Setia dan Balakong jangan biarkan Harapan yang menang besar dalam PRU lalu mengulangi kerosakan BN dulu kerana kepincangan itu merosakkan semua termasuklah penyokong dan parti yang berkuasa itu dulu.

Mengelak petaka itu mestilah semasa rebungnya.

Pembangkang mesti mengekalkan setiakawan sesama pembangkang seperti yang pembangkang 60 tahun dulu itu. PAS dan DAP saling tidak cocok dari awal. Demi setiakawan pembangkang mungkin tidak holistik, mereka boleh sekata bagi mengelakkan sistem kuku besi kerajaan.

PAS masih pembangkang. Umno dan MCA adalah pembangkang baru. Demikian juga MIC. Yang memenangkan Tuhan. Setiakawan pembangkang tidak mustahil pengundi berubah dalam masa empat bulan.

Mengundi pembangkang kali ini, PAS dan Umno di Balakong mengundi MCA. Cina, India termasuk yang pintar dari DAP kali ini bersama Umno menyokong PAS di Seri Setia demi mengelak berulang korup-rap-rap.

Mengundi pembangkang kali ini demi bertegas terhadap gejala LGBT supaya wabaknya tidak merosakkan kemanusiaan kepada semua.

Mengundi pembangkang ada demi berwaspada kepada cukai SST yang mengeliru dan mencemas pengguna. Beban cukai itu dipercaya adik beradik saja dengan GST. Jika GST zalim yang teruk, SST zalim kurang teruk tetapi tetap teruk.

Jangan tanya pengundi cukai mana yang dikehendaki. Bukan kerja pengundi menentukan cukai macam mana, ia kerja kerajaan. Jika kerajaan tidak tahu apa patut dibuat, serahkan kerajaan kepada pengundi. Biarlah dan barulah pengundi tentukan.

Kerja pengundi ialah demi mendapatkan kerajaan yang terbaik.

Jika Cina dan India mengundi PAS di Seri Setia dan PAS pula mengundi MCA di Balakong, tidakkah ia satu perkembangan baru yang baik untuk masyarakat dan negara selepas 60 tahun merdeka dan selepas perubahan yang tidak diduga empat bulan lalu. – HARAKAHDAILY 7/9/2018

PAS tidak rugi sikit pun apabila ia menyokong calon MCA dalam PRK Balakong pada 8 September ini. Dan bagi MCA tentulah ia satu keuntungan. Dan bagi masyarakat majmuk di Malaysia langkah Setiausaha Agung PAS Datuk Takiyuddin Hassan turun berkempen membantu MCA di Balakong ada satu petanda baik bagi masa depan Malaysia.

Tindakan PAS itu adalah antara isi politiknya yang dinamakannya politik matang menjelang PRU14 lalu.

Ketika politik matang dan sejahtera itu dilancarkan dua tahun menjelang PRU14, ia putus dengan DAP dan digetik oleh PKR dan setengah ahli PAS sendiri. Ia dikatakan politik bunuh diri. Pengamat politik meramalkan ia akan sifar di Parlimen atau paling baik ia tinggal satu seperti PR 1955 dan PRU 1986.

Ia antara yang menyebabkan ramai pmimpin dan penyokongnya melarikan diri minta perlindungan pada Dr. Mahathir.

Yang dirasa gila oleh setengah masa itu tidak mencemaskan PAS. Ia dirasakan PAS akan habis lepas PRU itu. Memang untungnya payah diagak untuk PRU14, tetapi benih yang disemai pra PRU itu boleh berbunga dan berbuah pasca PRU itu.

Pada PRU itu PAS tidak kosong. Ia beroleh 18 Parlimen secara bersendirian, kurang tiga saja dari PRU13 ketika bersama DAP dan PKR. Ia kering di Selangor tapi menang di Terengganu dan mempertahankan Kelantan. Ketika bersama Pakatan ia kalah di Kedah pada PRU13, tetapi nyaris menang PRU14.

Orang tidak nampak PAS menanam benih melalui budaya poliik matang dan sejahtera di ambang PRU14, tetapi benih itu bertunas di Selangor empat bulan selepas PRU14, di ambang PRK Seri Setia dan Balakong. Presiden MIC ziarah Presiden PAS di Pejabat Agung PAS, dan Setiausaha Agung PAS berkempen untuk MCA di Balakong.

Kita tidak meramal PAS menang di Seri Setia dan MCA menang di Balakong. Tetapi tidak mustahil dengan izin Allah. Tunas yang tumbuh di Balakong itu dipercayai tumbuh di merata-rata. Ia dipercayai berbunga dan berbuah dalam politik hari muka negara yang tentunya menggegarkan kuasa Pakatan Harapan.

Hudud tidak jadi politik panas lagi pada masa depan. Keutamaan semua ialah setiakawan pembangkang. Biarlah hudud itu menemui sasarannya sendiri, tetapi benih yang PAS tanam di ambang PRU14 boleh menjamin MCA dan MIC tidak jadi mati.

Niat DAP mahu mematikan MCA dan MIC semasa Singapura menyertai Malaysia dulu. PAS tidak berhajat untuk mematikan sesiapa. PAS tidak berkawan dengan MCA dan MIC semasa politik Barisan Nasional. Selepas MCA susah dan MIC susah, PAS lebih suka berkawan dengan orang yang susah daripada berkawan dengan yang menang.

Jangan lupa sejarah. Dr Burhanuddin al-Hemy adalah rakan Tan Cheng Lock yang mengasaskan MCA selepas Umno dibentuk. Kedua mereka berbincang tentang masa depan politik Malaya. Dato’ Onn melarikan Cheng Lock bila dia meninggalkan Umno. Apabila Tunku Abdul Rahman Putra membentuk Perikatan dicurinya Cheng Lock dari Dato’ Onn.

Tetapi politk Malaysia mula dibincangkan oleh Dr Tan Cheng Lock sebelum tumbuh kesedaran politik dan kemerdekaan di zaman penjajah dulu.

Adapun Umno sekarang kalau PAS berjubah, dia pun berjubah. Kalau PAS bersampin, dia pun bersampin.

Pembangkang semuanya boleh bersama PAS dalam politik matang dan sejahtera. Balakong dan Seri Setia jadi tapak PAS bersama semua bela rakyat atas robohnya Barisan Nasional. – HARAKAHDAILY 7/9/2018

KITA akui, dan itulah analisis yang sebenar, ketumbangan kuasa Barisan Nasional yang di belakangnya ada Umno ialah 90+ peratus pengundi Cina tidak memberi undi kepada PAS dan Umno dalam PRU14.

Adalah benar mood pengundi kali itu mahukan perubahan, tetapi pengundi Cina pun tidak yakin kerajaan BN boleh ditumbangkan, bahkan calon Perdana Menteri Dr Mahathir tidak sangka pakatan pembangkangnya menang.

Sekalipun semuanya mahu menang, antara harap ada percaya kurang, pengundi Cina rata-rata turun bagi meneruskan tradisi mengundi pembangkang yang sudah bermula sejak PRK 1957 di Lembah Kinta apabila calon PPP, D.R. Seenivasagam mengalahkan kerusi yang dikosongkan oleh Tun Leong Yew Koh kerana pelantikannya sebagai Gabenor Melaka pada Hari Kemerdekaan 31 Ogos 1957.

Tradisi Cina mengundi pembangkang itu berkembang hingga PRU14. Tradisi pengundi Cina itu adalah juga tradisi pengundi PAS sejak tahun 1955. Pembangkang PAS bermula dengan satu dalam PR 1955, pembangkang Cina juga bermula satu dalam PRK 1957 di Ipoh.

Umumnya pengundi Cina dan PAS tidak sekaki, tetapi kedua-duanya sepemikiran kekal mengundi pembangkang hingga PRU14.

Mungkin ia permulaan berakhirnya BN, tetapi demokrasi mesti diteruskan dalam politik dan kerajaan baru di Malaysia. Demokrasi itu akan pincang semula jika Pakatan Harapan dibenarkan berkuasa 60 tahun pula. Arus pengundi 2018 susah Harapan dapat dikalahkan dalam waktu yang terdekat.

Jika pengundi Seri Setia dan Balakong berfikiran Harapan yang disokong Cina pada 9 Mei dulu mengekalkan kemenangan parti kerajaan, maka pengundi mahu memulakan semua ketempangan demokrasi 60 tahun dulu hingga PM Mahathir dalam perutusan Hari Kemerdekaannya mengira kemenangan Harapan sekarang bererti Malaysia merdeka sekali lagi.

Kerajaan Harapan tidak tergugat hingga PRU15. Kekalahan calonnya di Seri Setia dan Balakong tidak mengganggu kuasa Dr Mahathir, Anwar Ibrahim dan Lim Guan Eng. Kemenangan PAS di Seri Setia dan MCA di Balakong akan menyegarkan demokrasi dan menjadikan kerajaan Harapan lebih sihat dan telus.

Pengundi PRK jangan bersikap seperti menghadap PRU. PRU adalah unuk menentukan kerajaan, PRK adalah demi mengukuhkan demokrasi dan memastikan kerajaan tidak zalim.

Pengundi Malaysia jangan terikut-ikut dengan fobia Islam yang diapi-apikan oleh politik Amerika dan Eropah! Pengundi Cina jangan jadi fobia PAS dan fobia Umno. Orang PAS dan pengundinya jangan jadi fobia Umno hingga Umno yang sudah kalah itupun ditakuti seperti Umno dulu juga.

Umno sekarang sudah pembangkang macam PAS dan Cina dulu juga. MCA dan MIC pun pembangkang juga. PAS, MCA, Gerakan dan MIC adalah pembangkang dalam iklim sesuai dengan iklim baru politik Malaysia dan kerajaan Harapan.

PAS sudah memulakan perubahan sebelum PRU14, selepas PRK Teluk Intan dan Langkah Kajang. Dengan politik matang dan sejahteranya ia mendekati Umno yang sudah tidak menentu masa itu. Orang kata ia mahu masuk Umno. Ia sebenarnya mendekati Umno kerana Umno adalah lubuk orang Melayu dan Islam. Apa-apa berlaku pada Umno mereka sudah dekat dengan PAS. Jika PAS fobia dengan Umno ia akan menjauhkan PAS dengan Umno. PAS tidak bercakap tentu bersatu dengannya tetapi Umno sudah dekat dengan PAS seperti di Sungai Kandis dulu dan Seri Setia dan Balakong sekarang.

PAS pun mulai mendekati MIC dan MCA. Pengundi Cina wajar mengekalkan setiakawannya dengan PAS mengukuhkan pembangkang demi politik baru Malaysia. – HARAKAHDAILY 4/9/2018

TELAH acap saya dengan Laksamana Cheng Ho dihikayatkan belayar dari Negeri China dan singgah di Melaka bagi menikahkan Hang Li Po dengan Sultan Melaka.

Dia datang dengan banyak bahtera saya terima. Dia bawa Hang Li Po sebagai hadiah Maharaja China untuk jadi permaisuri Sultan Melaka pun saya terima.

Tetapi dia belayar diiring oleh 80,000 kapal suatu yang tidak masuk akal. Ia karut. Ia dongeng. Kalau dongeng pun biarlah masuk akal sikit.

Kalau dia datang ke Melaka dengan 80,000 pun sudah tidak masuk akal. Penduduk Melaka pun masa itu mungkin tidak sampai 80,000 orang.

Jika separuh saja mendarat, nescaya kota Melaka jadi sesak. Bayangkan 40,000 tunjuk perasaan yang dianjurkan oleh Mat Sabu, Kuala Lumpur sudah padat.

Jika 80,000 itu mendarat semua nescaya kita tidak nampak muka orang Melayu. Penuh dengan Cina belaka. Pengiring Laksamana Cheng Ho itu akan melimpah hingga ke sempadan Negeri Sembilan dan sempadan Johor.

Yang bersamanya bukan 80,000 orang tetapi 80,000 kapal. Kalau 100 saja dalam sebuah kapal jumlahnya 8,000,000 orang. Dipercayai sebuah kapal memuat lebih daripada seratus orang. Biasanya Cina yang datang dari beribu-ribu batu, mereka payah balik. Jika separuh saja dari anak kapal Cheng Ho tidak balik, nescaya Melaka sejak 500 tahun berakyatkan Cina belaka.

Di mana 80,000 kapal itu hendak berlabuh di Melaka? Muatkah perairan Melaka untuk menampung kapal yang banyak itu. Nescaya pantai Selat Melaka dari Johor hingga ke Negeri Sembilan penuh dengan kapal Cina, bahkan boleh membanjiri pantai Sumatera.

Saya tidak hendak bercakap dengan bekalan makanan mereka. Mungkin bekalan yang dibawa dari Negeri China cukup untuk lebih dari setahun. Tetapi bekalan air terpaksa diambil di tengah jalan. Melaka nescaya kering demi menampung keperluan air untuk 80,000 kapal.

Bala tentera Iskandar Zulkarnain dari Yunanistan - Greece - yang menakluk benua Asia hingga ke India pun tidak sampai 80,000 kapal.

Maka hikayat Laksamana Cheng Ho dengan 80,000 kapal itu adalah dongeng. Mungkin kapal yang ada di seluruh Negeri China pada masa itu tidak sampai 80,000. Jika yang berangkat bersama Laksamana Cheng Ho 80,000 kapal, tentu semuanya sebahagian kecil dari semua kapal yang dimiliki China.

Perairan Shanghai dan Kanton pun tidak dapat menampung keperluan kapal yang banyak itu.

Saya agak Cheng Ho tidak sempat membilang kapal yang hendak bersamanya. Dia mungkin menerima laporan dari pegawainya. Kita tidak fikir pegawai hendak berbohong dengannya atau memberi angka palsu kepadanya.

Dia dipercayai membuat kesilapan seperti yang terjadi kepada Menteri Kewangan, Lim Guan Eng. Jumlah bayaran GST yang kerajaan dulu dikatakan tidak langsaikan berbilion. Sedang jumlah yang dikatakan dirompak jutaan saja.

Guan Eng terpaksa membetulkan kesilapan itu. Pegawai yang menyediakan angka itu tersalah letak titik perpuluhan. Jadilah yang sekadar jutaan itu dikatakan billion.

Mungkin pegawai Cheng Ho tersalah letak titik atau terletak lebih sifar. Angka sifar itu jika banyak pun mungkin dua saja bukan empat. Jika dua saja ia berjumlah 800. Kalau satu sifar saja ia jadi 80. Bila diletakkan empat sifar jadilah ia 80,000.

Kesilapan Guan Eng sudah dibetulkan, tetapi membetulkan angka armada Cheng Ho seperti mensejarahkan sebuah dongeng. – HARAKAHDAILY 2/9/2018

SAYA mengetahui cerpenis Ahmad Mahmud sejak saya sekolah lagi. Dia dari Beruas dan saya dari Sitiawan.

Saya senang mengingatinya kerana namanya sama dengan orang muda filem Melayu zaman P.Ramlee.

Saya mula bertemunya bila saya ke Ipoh membua liputan berita. Terakhir saya menemuinya di Masjid Kota Damansara dua tahun dulu. Lebih 50 tahun saya mengenalinya. Bila saya ke Ipoh dan dia tahu saya datang, dia akan datang bertemu saya.

Banyak karyanya diterbitkan di Utusan Zaman yang saya pernah jadi penyuntingnya dan Berita Minggu. Saya sentiasa melihatnya senyum. Senyum itu sedekah. Setiap kali saya berjumpanya saya dapat sedekah itu daripadanya.

Bila saya membantu Tan Sri Khir Johari menerbitkan tabloid Watan saya ambil dia bekerja. Dia bukan wartawan tetapi boleh menyempurnakan tulisan fiksyen dan bukan fiksyen.

Saya senang dengannya kerana dia dapat memenuhi apa yang saya anjurkan untuk ditulis. Dia tidak pernah menolak apa yang diarah dan dapat segera menyempurnakannya.

Satu kejadian menarik ialah tentang pesara ketua setiausaha sebuah kementerian yang penting jadi peneraju akhbar perdana yang menerbitkan harian Inggeris dan Melayu. Dia menulis setiap hari dalam dua harian itu.

Sasaran utamanya ialah Tan Sri Syed Jaafar Albar, seorang pimpinan penting Umno yang bebas mengkritik pimpinan partinya termasuk presidennya dan Perdana Menteri. Watan yang sama pimpin banyak memberi liputan kepada Albar.

Hubungannya dengan Albar pada persepsi saya tidak rasional lagi. Satu hari dia memuatkan dalam tulisannya agak panjang tentang sebuah harian tabloid. Masa itu Watan saja harIan tabloid yang ada.

Tulisannya itu adalah hikayat riadhah berjalan kakinya satu pagi. Dari jauh dia nampak anjing lapar menyelongkar sampah yang dibuang. Bila dia hampir dengan ajing itu didapatinya ia merobek makanan yang terbuang yang dibalut dengan akhbar tabloid. Koyak rabaklah kertas akhbar itu.

Kesimpulannya demikianlah nilai tabloid itu yang sesuai untuk anjing kurap saja.

Saya panggil Ahmad Mahmud. “Kamu sambung tulisan ini!”

Sebutkan pejalan kaki itu sampai ke kawasasn setinggan yang ada pasar borong berhampirannya. Sekarang kawasan itu jadi tapak PWTC dan Ibu Pejabat Umno di Kuala Lumpur.

Kawasan setinggan mana ada tandas pam. Di sana sini tandasnya pondok papan saja. Gelap lagi tong najis itu dipungut pengangkut dicurahkan ke lori membawanya dari situ. Bau tandas dan lalat tak terkira lagi.

Di beberapa dinding tandas ditampal poster pilihan raya Perdana Menteri dan poster calon-calon lain.

Pejalan kaki itu tentu nampak poster yang tertampal di tandas-tandas kawasan setinggan. Apa komen si pejalan kaki tentang poster dan tandas itu?

Adakah tandas itu naik taraf kerana dibalut poster Perdana Menteri atau taraf Perdana Menteri itu memang layak di situ.

Dengan bahasa dan jalan cerita Ahmad Mahmud itu, padan dengan saya mahu. Ia disiarkan Watan esoknya. Ramai yang minat tulisan Ahmad Mahmud itu. Saya kira Jaafar Albar dan Khir Johari puas hati dengan sindiran itu.

Saya dapat tahu Tan Sri pesara PTD itu tahu moral tulisan Ahmad Mahmud lebih bernilai daripada catatan jalan kakinya.

Itulah kelebihan rakanku Ahmad Mahmud yang seusia dengan saya – kurang dua tahun 80. Karyanya tak terbilang. 20 tahun terakhir ini dia kurang terdedah. Pada saya dia sasterawan terbilang. – HARAKAHDAILY 29/8/2018

SATU seruan yang tidak bererti apa-apa minta Jho Low balik bagi menjelaskan tohmah melarikan duit negara dari 1MDB berbilion ringgit.

Antara yang menyeru itu bekas Perdana Menteri Najib. Yang lain membuat cabaran antaranya menteri-menteri kanan sekarang dan pembesar dalam kerajaan lama.

Saranan mereka, elok peniaga pulang jawab apa yang ditohmah itu.

Semua seruan dan cabaran itu, kita tahu tidak akan dilayan dibedebah itu. Ia tidak lebih dari cakap yang tidak akan memberi apa-apa kesan.

Jho Low tentu bangga bila dia disebut ahli perniagaan. Ia tidak layak disebut sedemikian. Bahasa yang sesuai baginya seperti yang Perdana Mahathir pernah guna kepada Soros iaitu penyangak.

Kegiatannya bagi mendapat dana di mana-mana bukan untuk berniaga tetapi selayaknya merompak.

Mana perompak dan penyangak di dunia secara sukarela menyerah diri bagi memberi keterangan terhadap tohmah ke atasnya. Tiada yang dinamakah penyangak itu ada dalam pemikirannya untuk ke mahkamah baik didakwa atau untuk menjadi saksi.

Melainkan dia mesti diburu. Menyerunya balik sendiri sama seperti menunggu kucing bertanduk. Satu penantian yang tidak akan terjadi. Kesnya hanya menggunakan saluran peraturan dunia, minta kerjasama polis dunia dan semua negara menangkapnya dan menghantarnya pulang seperti merampas lancang di perairan Indonesia dan dengan kerjasama Indonesia bahtera mewah itu diserahkan kepada Malaysia.

Itu saja cara jika kerajaan-kerajaan di dunia sedia memberi kerjasama. Tunggulah dan bersabarlah mungkin mengambil masa 30 atau 40 tahun. Atau tidak akan ditemu langsung.

Dia dikehendaki bukan sekadar menjadi saksi tetapi untuk didakwa. Mana penyangak sedia menyerah diri kecuali tawaran pengampunan.

Apa yang memungkin dia pulang? Justeru ibu bapa dan keluarga tercinta. Rindu terhadap keluar sekarang boleh diatasi dengan berbagai kemudahan teknologi dengan kepintaran boleh merompak berbilion dari kerajaan tentu dia boleh larikan mereka keluar jika dia mahu. Dipercayai dia banyak kaki. Dia gunakan kakinya untuk larikan berbilon, dia boleh buat sama jika ibu bapanya tidak menyulitkan dari buruan.

Dia bukan ada sebarang kedudukan penting dalam negeri demi menjaga nama baik dan kedudukan. Dengan rompakan dari serta dunia dia boleh berada di mana-mana. Tidak ada yang dirasakan perlu untuk balik dan tinggal di sini. Dia ada dan dia tidak ada tidak memberi kesan pada orang lain.

Berbeza dengan orang berkedudukan seperti Najib. Dengan kedudukannya dia tidak lepas sepenuhnya atas sebarang kejadian. Ben Ali, Presiden Tunisia yang diguling sempat lari bersama isterinya. Pernah ada kedudukan, tetapi tidak merasa perlu pulang bagi memberi keterangan.

Orang yang ada kedudukan seperti PM Najib dulu, tidak merasa perlu untuk memberi keterangan atas segala yang didesusnya semasa berkuasa dulu, maka yang mungkin Jho Low peka dalam tiada apa kedudukan untuk membuat penjelasan sukarela.

Jika Rosmah yang dkatakan menyimpan berkotak-kotak permata dan barang berharga tidak diyakini sedia memberi penjelasan sukarela, maka jangan fikir Jho Low ada tanggungjawab untuk menghadapi siasatan.

Jho Low ada dalam perhatian Amerika atas perlanggaran undang-undang. Mengapa Amerika lepaskan dia keluar Amerika. Sepatutya Amerika sekat dia dari keluar kerana dia banyak harta dan kepentingan di sana. Jika dia boleh tinggalkan Amerika, apa perlu sedia menghadapi siasatan di Malaysia?

Jangan harap dia pulang sendiri. Buru saja hingga 50 tahun lagi! – HARAKAHDAILY 24/8/2018

MCA ternyata lebih berani daripada Umno.

Menjelang PRK Sungai Kandis sebulan lalu ada suara daripada Umno untuk menggunakan lambing ssendiri. Bukan dacing yang BN guna sejak 30 tahun lalu.

Agaknya tentulah keris telanjang. Suatu yang menggerunkan pengundi bukan Melayu.

Tetapi MCA lebih berani dari Umno. Untuk PRK Balakong pada 8 September ini ia mencadangkan mengguna lambangnya sendiri.

Kata Timbalan Presiden Umno, Datuk Seri Mohamad Hassan, jika ada PRK di kawasan yang diwakili oleh MIC, maka MIC juga tidak dihalang menggunakan lambang sendiri.

Pemimpin Umno tidak mengaku perkembangan pada MCA sebagai satu perpecahan Barisan Nasional.

Macam penyatuan bangsa Indonesia. Bhinneka Tunggal Ika tinggal ika. Nampak berpecah tapi bersatu, atau jangan bersatu tapi nampak berpecah.

Jika sepanjang lima tahun akan datang kerabat BN di Semenanjung tidak lagi menggunakan lambing dacing dalam pilihan raya kecil, maka bagaimana pula dalam PRU15 nanti?

Adakah setiap kerabat BN itu jadi seperti PAS dalam PRU14 dulu bersendirian? Umno bertanding sendiri, MCA sendiri dan MIC sendiri. Masing-masing dengan lambangnya, tetapi mereka sebagai tanda kerjasama tidak bertanding sama sendiri.

Jika ini yang berlaku, tidak dapat dijamin kerabat BN itu akan bekerja untuk parti rakannya dan tiada pula jaminan penyokong Umno tidak meletak calon di kawasan yang diberi kepada MCA dan MIC peratus mengundi Melayunya majoriti.

Sebelumnya tidak ada kawasan yang bermajoriti India. MIC dicalonkan di kawasan bermajoriti Melayu. Banyak calon MCA menang di kawasan Umno.

Untuk mengatakan BN berpecah, Umno mungkin tidak mengaku. Adapun yang dikatakan berpecah itu adalah atas benda yang ada atau benda yang hidup. Macam Umno dulu ada tim A dan tim B. Umno ada, satu A dan satu lagi B.

Bagi BN A tak ada, B pun tak ada. Ia sudah seperti tidak ada. Benda yang tidak ada dan benda yang sudah mati, macam mana hendak dikatakan berpecah.

Bila Timbalan Presiden kata BN tidak berpecah, mungkin dia merujuk pada benda yang sudah tidak atau sudah mati.

Dan hakikatnya bila MCA tidak mahu menggunakan lambang BN lagi, bererti ia sudah lebih separuh tidak bersama BN lagi. Dan komponen BN pula tidak buat sebarang bantahan tidak menggunakan lambing BN. Untuk PRK menjelang PRU15, BN sudah tidak menguatkan disiplin lagi. Dan tanda Barisan Nasional sudah mati.

Akan tetapi MCA belum mati. Sepatutnya ia sudah mati. Kerana ada MP tunggal saja dalam BN. Jika tiada PRK Balakong, orang tidak tahu MCA masih hidup. Hidupnya tidak lagi sebagai BN.

Sepanjan sejarah pilihan raya sejak tahun 1955, MCA belum pernah beranding atas lambangnya sendiri. TIdak diyakini ia boleh hidup lepas PRK Balakong ini. Jka ia mati, ia mati selepas BN mati dulu.

Umno belum mati. Mana-mana PRK yang PAS tidak bertanding, jika Umno bertanding, tandanya ia masih hidup. Jka ia tidak bertanding lagi, tanda ia juga seperti mati.

Dulunya Perikatan. Ia diganti Barisan Nasional. Bila BN mati, Umno hendak hidup atas apa? Hidup Umno kini atas sejarahnya. – HARAKAHDAILY 19/8/2018

SETIAP kali Nga Kor Ming duduk kerusi Speaker di Dewan Rakyat kepalanya bersongkok. Tidak jadi Islam dan tidak jadi Melayu pun. Tetap dia orang Cina. Tidak sedikit pun luak Cina dan darah Cina yang mengalir dalam tubuhnya.

Kuatnya jiwa Cina Lim Guan Eng, menteri keweangan bukan alang kepalang. Kerana Cina, sebagai pemimpin DAP dia jadi menteri kewangan. Dan kerana Cinanya setakat ini dia jadi Setiausaha Agung DAP. Setakat ini, selepas pengasasnya Devan Niar, Cina saja yang dijadikan Setiausaha Agung partinya.

Dia juga bersongkok mengangkat sumpah menteri di depan Yang di-Pertuan Agong di Istana Negara.

Padahal dalam konteks di Malaysia songkok itu pakaian orang Melayu dan orang Islam. Mengapa elok saja dia bersongkok? Dan tidak jadi Islam pun!

Maka bisinglah di Dewan Rakyat apabila dibangkitkan supaya pramugari menutup aurat. Hendak memaksa orang bukan Islam berpakaian Islam. Ia satu penindasan. Mahu memelayukan orang bukan Melayu dan mahu mengIslamkan orang bukan Islam. Orang bukan Islam, rakyat keturunan Cina dan India didiskriminasi, disekat kebebasannya berpakaian.

Itulah dilema dan tertekannya hati nurani pembesar Islam apabila hendak menyeragamkan pakaian yang dibenarkan Islam bagi warganegaranya.

Pada hal sang nyonya yang bekerja mendulang di lombong-lombong bijih timah di Lembah Kelang dan Lembah Kinta 100 tahun dulu lengkap berpakaian menutup aurat dan pakaian kepalanya bukan sekadar macam berjilbab - berpurdah seperti wanita Islam sekarang - tetapi bermuncung melindungi dahi dan mukanya dari panah matahari dan dari habuk.

Tidak mukanya dilihat ketika mereka berbasikal dari rumah ke lombongnya. Dan semasa mendulang tidak ditanggal pakaian kepadanya. Begitu juga jika mereka menoreh getah. Orang Melayu dan orang Islam ketika itu tidak berpakaian begitu jika bersawah dan berladang. Cina saja. Dan pakaian si nyonya itu adalah menepati dengan kehendak Islam.

Dan perempuan Cina tidak lagi yang berpakaian begitu sejak industri bijih timah dikuburkan bila Mahathir menjadi Perdana Menteri kali pertama dulu.

Sejak wanita Islam rata-rata bertudung, bermula sejurus selepas 13 Mei 1969 dulu menutup aurat bagi wanita menjadi isu. Di pejabat-pejabat, di gedung perniagaan dan di mana-mana tempat pekerjaan cuba diseragamkan bagi kaum wanita sesuai dengan etika berpakaian Islam.

Di zaman sistem jahiliah masih pekat sebelum merdeka dan lebih sedekad selepas merdeka, isteri dan anak-anak tok-tok guru, tok mufti tidak kisah kepalanya bertelanjang. Dan purdah masuk bukan atas peraturan tetap pejabat dan sekolah.

Tetapi setelah bertambah wanita begitu mulalah kerajaan memperatur dan menseragamnya.

Kelantan ditadbir PAS bukan tahun 1970. Sejak tahun 1959 lagi. Tetapi tiada diperaturan kepada cek mek moleknya. Ia sebagai pilihan individu.

Tetapi yang bertudung merata, maka pimpin Tok Guru Nik Aziz seragamkan untuk semua. Tidak dapat diperaturkan kepada bukan Islam. Dikatakan mahu memaksakan Islam kepada bukan Islam. Apa yang dapat dibuat disebutkan berpakaian sopan.

MAS menggantikan MSA selepas Singapura dipisahkan dari Malaysia. MAS memilih seragam kebaya ketat berbelah dari lutut dan betis. Aurat atas leher terdedah. Mari pula sistem penerbangan murah antara lutut dan leher tidak terdedah.

Dibangkitkan PAS di Parlimen. Kementerian tidak dapat etikakan. Pramugari boleh menutup aurat jika syarikat penerbangan tidak menghalang.

Isu sekarang apa hak Islam yang jahiliah dapat beri. Bersongkok buat Kor Ming dan Guan Eng bukan penindasan tetapi ia satu disiplin. - HARAKAHDAILY 15/8/2018