Tradisi tok hakim menari di wilayah Rukun Negara

Kolumnis
Typography

PADA Islam dan Melayu menari beregu laki-laki dan perempuan ada maksiatnya, tetapi tidak termasuk sebagai perkara jenayah yang boleh dihukum oleh tok-tok hakim di mahkamah.

Apa lagilah yang menari itu pengamal undang-undang dalam acara tradisi tahunannya. Hakim itu tukang hukum sekalian penjenayah. Peguam Negara dan pegawai di bawahnya adalah tukang dakwa sekalian kesalahan jenayah.

subkyApabila tok hakim dan tukang dakwa sama-sama menarik di premis dan acara tradisinya, ia adalah petunjuk maksiat tarian itu tidak termasuk dalam kesalahan jenayah.

Nak marah pun tidak boleh kerana sekaliannya adalah ahli yang arif. Tiada siapa boleh mendakwa mereka kecuali mahkamah rakyat, itu pun rakyat berbangsa Islam saja. Bahkan pengamal undang-undang rasmi itu mungkin menggunakan peluang dari kerajaan sekarang yang memberi peluang luas kepada semua mengamalkan kebebasan.

Cengkaman kebebasan itu dilonggarkan bagi pentadbiran kali kedua PM Mahathir dan kali pertama puak-puak pembangkang merasa jadi kerajaan. Dalam alam baru ini, orang yang dulu bersama Islam tetapi sejak bersama sistem baru pemerintahan sekarang, maksiat bagi Islam seperti menari itu dirasa remeh, tak perlu diisukan sangat.

Cuma yang boleh ditakwil para pengamal rasmi undang-undang itu hanya wilayah kita ini bermoralkan Rukun Negara. Itupun tiada yang khusus penari Yang Arif itu disabitkan apa-apa kelemahan moral.

Rukun Negara itu lebih kepada mengawal moral dan hawa nafsu yang bersifat nipis. Jika menari itu termasuk perkara pengaruh hawa nafsu, ia nafsu ringan, bukan nafsu serakah. Ruang lingkup Rukun Negara ini saja boleh diguna sebagai ruang membincang dan mentakwil para yang arif itu.

Rakyat dan negara sesudah kemerdekaannya kian tua, penat dengan isu dan amalan rasuah dan penyelewengan kelas pertama. Amat jijik najis jenayah rasuah dan penyelewengan kuasa itu. Hanya iman tok-tok guru jadi azimat bebas rasuah buat mereka.

Alangkah gembira dan rahmat bagi semua apabila sistem pengumpul rasuah dan penyelewengan itu dapat ditumpaskan dalam PRU pada 9 Mei tahun lalu.

Ia dikira dan tingginya harapan Malaysia baru ini menjadi syurga untuk semua, dijauhkan dari sebarang pengaruh hawa nafsu bentuk baru. Inilah yan semua harapkan dari pimpinan Mahathir sekali lagi ini. Kita tahu dia berdepan dengan menterinya yang kurang kompeten dan penyokong yang darjah dan tanggungjawab moralnya yang tidak seragam.

Yang dilihat nafsu oleh Islam dan Melayu tidak lihat sama oleh yang lain. Bahkan nilai moral dan nafsu baik Islam itu sendiri tidak dilihat sama oleh Mahathir sekalipun dia Islam. Maka dalam suasana semua hendak melepaskan kekangan kebebasan salama ini, semuanya bertindak ikut suka sendiri yang dengan sendirinya ikut hawa nafsu.

Tarian tok-tok hakim amat dan banyak kejadian lain amat menghiris hati setengah rakyat yang benci pada rasuah dan amal buruk pimpinan politik dulu. Semuanya menyambut perubahan bagi diisi dengan yang menyenangkan semua.

Dengan segala perkembangan kerajaan sekarang, yang dilihat buruk dan dibenci dulu seolah-oleh lebih baik dari zaman pembaharuan dan perubahan ini.

Amat malang apabila pembenci keburukan dulu lebih baik dari yang melanda sekarang. Buruk dulu mungkint idak seburuk sekarang. Semuanya tidak membantu Mahathir dan Anwar keluar dari mulut buaya tidak masuk ke mulut naga.

Kita marah rasuah tapi kita masuk mulut naga. Yang tok hakim itu sama seperti rela ditelan naga. – HARAKAHDAILY 28/1/2019