Pencerahan Awang Azman atas GST

Kolumnis
Typography

PROF Madya Dr Awang Azman Awang Pawi dipercayai telah memberikan pencerahan baru betapa tidak popularnya GST sekalipun yang terbaru ia dikatakan menyumbang lebih 40 bilion kepada pendapatan negara.

Cukai mencekik darah itu memang ditolak oleh semua pembangkang dan lain-lain orang berfikiran madani.

Terkedu lidah sekalian orang awam bila pelobi GST memberitahu banyak negara di dunia termasuk yang maju melaksanakan cukai itu. Dan orang Islam yang buta ekonomi pun terpesona kononnya Saudi pun hendak mengadakan GST. Jika negara Islam itu yang lazimnya peka dengan syariyah pun tertarik dengan GST, seolah-olah ia petunjuk yang baik bagi Negara Islam seluruhnya.

Subki 1Memang kerajaan sebelum menguatkuasakan GST menjamin rakyat ia boleh membendung harga barang yang tinggi dan bertambah tinggi masa demi masa. Tetapi apabila dilaksanakan harga barang dan kos hidup tidak pernah turun, bahkan naik dan naik. Seolah-olah semuanya gembira mendengar guruh di langit tapi hujan tidak turun jua.

Jika jaminan GST itu dulunya satu berita, ia adalah conoh berita palsu yang terbesar.

Adapun GST itu ada di banyak naegara, tidak pernah kita diberitahu betapa rakyat dan pengundinya menolak cukai itu. Kita diberitahu, mereka juga ada GST tetapi kita diberitahu masalah yang dihadapi oleh negara dan rakyat yang ada GST.

Prof Awang Azman menjelaskan betapa kerajaan yang melaksanakan cukai itu telah berdepan dengan risiko yang besar hingga beberapa kerajaan telah tumbang dalam pilihan raya.

Dia tidak meramalkan PM Najib dan Barisan Nasional akan kalah PRU14 ini, tetapi ia akan berdepan jejas peratus undi yang banyak dibandingkan dengan sebelum ada GST dulu.

Jika kita berada pada tahap masyarakat madani jelaslah BN akan tersungkur seperti yang dialami beberapa kerajaan yang bermasyarakat madani.

Untung bagi BN ialah ia masyarakat yang belum madani. Bagi masyarakat madani rakyat tidak dapat diperbodoh kerajaan dan pemimpin. Bila kita belum madani, kita jadi mangsa diperbodoh pemimpin dan kerajaan.

Adalah betul Malaysia sekarang diselamatkan oleh GST yang setiap tahun memungut puluhan bilion. Jika GST tidak ada, mampuslah semuanya. Kerana itu kononnya GST adalah wajar.

Negara kita bukanlah sebuah wilayah yang bangsat. Selain ia kaya dengan hasil mahsul semua jadi, ia dikayakan dengan perkebunan dari luar. Misalnya getah dan sawit. Getah adalah tanah di Brazil. Bila ia dimajukan besar-besaran, Tanah Melayu menjadi pengeluar getah terbesar dunia. Sawit bukanlah tumbuhan yang menghutani negara kita.

Baru setengah kurun ia ditanam besar-besaran. Ia jadi komoditi penting dan kita kaya dengannya. Apabila dalam tempoh 40 tahun belakangan ini Malaysia dipimpin oleh lintah darat, gunung emas sebesar Gunung Uhud, ia jadi tanah rata mendatar apabila dikikis setiap hari.

Dengan limpah rahmat yang dicurah Allah, tiada janji Malaysia boleh bangsat. Di bawah kerajaan lintah darat, kering sekering-keringnya khazanah negara, hingga ia ada di jurang kepapaan. Demi hidup sesuap pagi dan sesuap petang, kantung sudah kering, maka diselit setiap saku rakyat di bawah sistem GST.

Bukan cukai tidak perlu. Cukai satu sumber pendapatan, tetapi ia bukan mencekik tengkuk rakyat. Ia adalah pendapatan tambahan bagi negara dan rakyat yang sejahtera.

Jika sekalian profesor boleh berfikir dan bercakap seperti Prof. Awang Azman, kita akan jadi masyarakat yang bertuah. – HARAKAHDAILY 25/3/2018