Pembangkang sederhana dan manifesto sederhana

Kolumnis
Typography

BIAR masing-masing mengulas dulu pro dan kontra, positif dan nagatifnya Manifesto Malaysia Sejahtera yang PAS/Gagasan Sejathera bentangkan kepada pengundi dalam PRU14 ini.

Memadai komen awal saya manifesto yang Sembilan teras dan 20 tawaran utamanya adalah sebuah dokumen politik dan pilihan raya yang sederhana. Sesuatu yang sederhana itu biasanya datang dari orang dan golongan masyarakat yang sederhana.

PAS itu bermula lebih 60 tahun dahulu sebgai sebuah gerakan, parti Islam yang sederhana dan sepanjang penyertaannya sebagai parti politik dan pembangkang lebih banyak sederhananya dari melampaunya. Bila banyak sederhana, maka ia adalah layak dikenali parti politik sederhana dan pembangkang sederhana.

Subki 2Pada ketika mulanya dahulu – masa assabiqun dan awalunnya – ketika parti pembangkang tidak banyak ia sudah jadi pembangkang yang sederhana, tidak terikut dengan ekstremisma pembangkang yang lain antara bergerak bawah tanah yang diharamkan seperti komunis dan yang tidak sampai jadi komunis dalam masyarakat terbuka dan separuh terbuka lebih melampaunya dari sederhananya.

Sampai sekarang pun ketika Umno dan Barisan yang memerintah sudah banyak buruknya dari eloknya, PAS tetap mahu mengekalnya sifat sederhananya dari mula dahulu, sedang pembangkang lain seangkatannya lebih ekstremnya dari sederhananya.

Kerana kesederhanaannya itu menyangkalah pesaing pembangkangnya dan antara kerabatnya yang tidak khatam tarbiyah semasa bersama PAS, ia sudah jadi Umno dan hampir ditelan Umno.

PAS dengan pendirian sederhananya itu pernah bersama pembangkang yang ada sekarang ini secara langsung dan tidak langsung selama lebih dua dekad, seawal DS Anwar Ibrahim dinyah dari Umno dan kerajaan.

Adapun keadaan pembangkang yang PAS dekati dan temani itu ada ekstremnya dan mungkin ada kesederhanaannya tetapi sederhananya itu tidaklah sampai sederhana PAS.

Mengapa PAS dekati yang ekstrem itu? Jika ada baiknya apa salah mendekatinya. Pertama ia boleh mengurangkan kemaharajalela Umno dan supaya kesan mustadhafinnya ke atas rakyat dan Negara tidak terlalu teruk sekalipun ia memang betul-betul teruk.

Sekurang-kurangnya penyertaan PAS bersama muafakat pembangkang mengerat beberapa sayap dan taring maharajalela Umno/BN di banyak tempat. Ia mengekalkan kerajaannya di Kelantan, mengambil kuasa di Terengganu dan mendapat lebih banyak kerusi Parlimen di Kedah dan pembangkang erat dalam DUN Kedah.

Kemudian maharajalela Umno di kerat-kerat lagi di Kedah, Pulau Piang, Perak dan Selangor sekali gus majoritinya di Parlimen dirobek dalam dua PRU berturut-turut tahun 2008 dan 2013. Peryertaan PAS bersama pembangkang dapat mengajar Umno ia hilang undi popular di Parlimen.

Sekalipun beroleh sedikit sebanyak faedah politik bersama kaum pelampau setengah pembangkang, tetapi tidak ia menjadikan PAS kagum dengan apa yang diraih itu.

Bukan menang banyak kerusi itu tidak guna tetapi jangan kemenangan yang sedikit itu sampai melupakan PAS kepada perjuangan sucinya yang asal dan merobek statusnya sebagai pembangkang yang sederhana. Tidak salah dalam percubaannya kalau dapat mengendurkan kedudukan pembangkang totok masing-masing supaya sama-sama jadi pembangkang yang sederhana.

Tetpi percubaan PAS tidak kesampaian, dakwahnya tidak berjaya, bahkan puak-puak pelampau itu menempelaknya sudah dibeli Umno. Ia dikira alat dan boneka Umno kerana ia hendak mengekalkan status pembangkangnya yang sederhana.

PAS ditubuhkan tahun 1951 kerana ulama dalam Umno kecewa dengan Umno pimpinan Dato Onn Jaafar tidak indahkan isu Islam bahkan mahu meniru MCA mengumpul dana melalui loteri MCA. Bimbangkan politik mengabaikan Islam itu diwujudkan.

Maka bila pembangkang yang PAS temani tidak tidak sedia menimbangkan isu-isu Islam kerana ia tidak menjadi sebahagian dari persetujuan semasa Pakatan Rakyat dibentuk, pejuang politik Islam terasa ia sudah kembali pada masa Datuk Onn tidak peduli isu Islam. Jika mereka tubuhkan PAS membantah Umno Datuk Onn meremehkan isu Islam, maka apa yang PAS harap dari pembangkang tidak jadi macam Dato Onn tidak mahu dibabitkan dengan isu Islam.

Sebagai pembangkang yang sederhana selama bersekutu dengan kumpulan pembangkang, kerajaan tidak persetujuan semasa penubuhannya dulu PAS tidak boleh kegiatan dan isu Islam dari kerajaan dan Umno, maka tiada apa yang menghalang PAS peduli bersama Islam isu Islam dari Umno dan kerajaan.

Pembangkang ekstrem tidak suka peduli Islam PAS dari sesiapa dan oleh sesiapa jua. PAS bersedia bertaawun atas perkara Islam dan kekal sebagai pembangkang dalam isu skandal dan rasuah Umno. Bersekongkol dengan Umno tidak sama sekali sekalipun PAS terpaksa bersendirian dalam PRU14.

Banyak yang kata PAS habis bila bersendirian. Ia yakin dengan janji Allah, tiada siapa tahu secara tepat segala sesuatu di hari muka melainkan Allah. Terlalu banyak buruknya Umno untuk kongsi oleh PAS jika bersamanya. Ketika Umno sendiri bergolak, lebih baik PAS bersendiri dari rebah bersama Umno.

Jika Umno sendiri mentakwil Umno kiri dan kanan, bodohlah PAS untuk keluar dari status pembangkang sederhana. PAS meminjam kalimah wasatiyah yang Umno dan Najib perkenalkan bagi perkara-perkara yang sederhana.

Sekalipun Umno tidak peduli dengan wasatiyah dalam skandal dan rasuahnya, biarlah PAS berwasatiyah dalam politk, pembangkangannya, hubungannya dengan kerajaan dan kuasa politik kerajaan.

Umno sekarang amat ekstrem dengan rasuahnya, dengan skandalnya, dalam fanatik membabi buta dengan Najibnya, dengan poltik wangnya. Mulai ramai Umno yang tidak senang dengan Umno, ada yang melepas cakap dan ada yang menyimpan dalam hati.

Orang-orang yang tidak senang tidak banyak pilihan. Mereka tolak pembangkang yang ekstremis, dan mereka juga muak dengan ekstremis salah guna kuasa Umno. Apa pilihan mereka selain dari menerima pembangkang yang sederhana.

Pembangkang itu membenci Umno totok. Ia sokong apa yang boleh disokong dan tidak boleh sokong apa yang tidak boleh disokong.

Bersama Umno memang tidak boleh terlalu banyak yang Umno biar tidak dapat ditelan. Untuk bersama-sama dengan orang Umno dan rakyat yang kenal dengan Umno adalah sikapnya yang terbuka.

PAS tidak dapat bersama pembangkang yang ekstrem menumbangkan Najib di luar pilihan raya seperti memorandum dan tanda tangan yang mereka serahkan kepada Agong. Bukanlah kerana PAS sayang pada Najib, tetapi PAS mahu menggugur Najib dalam pilihan raya yang akan diadakan sebelum bulan puasa ini.

Akan semuanya sudah tidak percaya PAS akan bersama Najib dan Umno. Ia sudah ada manifesto Malaysia Sejahtera yang amat sederhana.

Dengan sikap sederhananya itu ia mendakwa untuk membentuk kerajaan. Ia datangg dengan calon tidak seramai BN dan Harapan. Jika semua calonnya menang, senang ia menjadi king-maker. Kalau menang sepah saja, masih boleh penentu kerajaan baru.

Pilihan pengundi sekarang bukan ekstrem BN yang maharajalela skandal, politik wang dan salah guna kuasanya dan bukan juga pembangkang yang ekstrem yang dipengerusikan oleh pelampau skandal dan rasuah juga, tetapi yang terbaik ialah pembangkang yang sederhana yang tiada rekod rasuah/skandalnya di Kelantan, Kedah dan Terengganu yang pernah diperintahnya. – HARAKAHDAILY 23/3/2018