Padah Trump cabul Baitulmuqaddis

Kolumnis
Typography

MENJELANG genap setahun Presiden Donald Trump meraja Rumah Putih secara angkuh mengumumkan kepada dunia, Amerika mengiktiraf Baitulmuqaddis sebagai ibu kota Israel dan bersegera memindahkan kedutaannya ke situ dari Tel Aviv.


Sedunia termasuk PBB mengecam sikap Trump itu sebagai pencabulan terhadap usaha damai yang dunia usahakan tetapi presiden yang ranggi itu mempersetan bantahan semua orang. Dia kekal dengan keangkuhannya.

Tiada yang dapat menghalang nafsu dan kegilaannya sepanjang setahun lalu. Apa yang dimahunya ikut peraturan atau tidak mesti dilaksanakan.

Dipercayai daripada sedikit balasan Allah, setahun genap pentadirannya, malapetaka awal menimpa Amerika sebagai amaran kepada kegilaannya.

Senat tidak meluluskan belanjawan. Memang senat dikuasai oleh Demokrat. Bukan sentor Demokrat saja menghalang bajetnya, senator Republikan ada yang tidak menyokongnya. Apabila bajet ditolak, kerajaan tidak boleh berbelanja. Beribu staf pentadbiran tidak dapat gaji dan semua kerperluan kewangan dibeku.

Pentadbiran Washington dikira seperti tudup kedai. Untuk beberapa ketika ini ia adalah bencana kepada bangsa dan pentadbiran itu. Ia lebih malang dibandingkan dengan bencana banjir atau ribut salji atau gempa bumi. Semua bencana alam itu tidak menyekat bantuan perbelanjaan. Tetapi bencana bajet disekat, duit banyak tapi tidak boleh diguna.

Tindakan senat itu bukan totok kerana pencabulannya terhadap Baitulmuqaddis, tetapi lain-lain tindakan tidak popularnya khususnya sekatan perjalanan terhadap pemastautin dari beberapa negara Islam Arab. Beribu-ribu diancam diusir dari Amerika, yang keluar Amerika secara sah dihalang pulang ke Amerika dan macam-macam gangguan kebebasan bergerak sekalipun masing-masing mematuhi undang-undang tempatan.

Atas tindakan hawa nafsunya yang lain itu tidak begitu nampak amaran dari langit, tetapi tidak lama selepas Baitulmuqaddis dan Palestin dihina, pentadbirannya diancam dengan sekatan bajet yang menjadikan pentadbiran beku.

Kita memastikan apa sebenarkan bencana itu diizinkan Allah, tetapi kita boleh mengagak, ia adalah kejadian mencolok mata beberapa ketika setelah kota suci semua agama langit – Islam, Yahudi dan Kristian – dicabulnya.

Mungkin para senator tidak peduli sangat atas pencabulan atas Baitulmuqaddis itu, tetapi semua mereka digerakkan hati oleh Allah menghukum pantadbiran yang genap setahun itu. Adakah gara-gara itu Trump dibala, tetapi tindakan paling angkuhnya yang terbaru ialah mengiktiraf Baitulmuqaddis sebagai ibu kota Israel seperti yang dimahu oleh Negara Yahudi itu.

Tindakan adalah demi mengajar Trump yang ranggi, tetapi kini yang terhukum keseluruhannya ada bangsa Amerika, yang kesannya pentadbiran tidak bergerak dan pegawai kerajaan tidak dapat gaji selagi bajet itu dibekukan. Bagaimana mereka hendak berbelanja?

Biasanya apabila berlaku sekatan bajet begini akan ada rundingan dan tolak ansur. Tuntutan senator Demokrat sekarang ialah Trump membatalkan ancaman terhadap pemastautin tetap dari negara luar.

Masyarakat Amerika secara rasional melayan saksama terhadap pemastautin dengan warga negaranya. Mereka menentang sebarang layanan tak saksama sesama penduduk tanpa mengira rakyat atau pemastautin tetap dari luar.

Bajet itu nescaya dicairkan jika Trump membatalkan penindasan terhadap para pemastautin dan lain-lain tindakan tidak siumannya sebelum ini termasuklah isu Baitulmuqaddis. Senat mungkin tidak minta isu itu dibatalkan kerana ia sensitif bagi bangsa dikuasai Yahudi, tetapi secara mudahnya ia tidak dilaksanakan.

Trump kini diajar. Dia mungkin tidak mahu belajar kerana masyarakat termakan dengan buku yang mengatakan otaknya tidak ‘centre’. Payah otak yang bermasalah hendak dibetulkan. – HARAKAHDAILY 24/1/2018