Senasibkah Mahathir dengan Datuk Onn?

Kolumnis
Typography

SEKALIPUN Dr. Mahathir merosot popularitinya sebagai pemimpin Melayu UMNO ketika dicabar Tengku Razleigh dalam perlumbaan Presiden UMNO, sejurus selepas itu UMNO jadi Team A dan Team B, diikuti UMNO diharamkan. Selepas itu dia muncul sebaai pemimpin UMNO dan Perdana Menteri yang terbilang dibandingkan dengan pemimpin-pemimpin UMNO sebelumnya dan mungkin juga selepasnya.

Dia bereada dipuncak keagungan semasa berundur dari pemerintahan.

PM Abdullah Badawi tidak dapat imej itu bahkan PM Najib juga disangsi dapat mengatasi kehebatan pimpinannya.

Tetapi apabila beliau keluar lagi UMNO dan membentuk partinya sendiri bagi mencabar UMNO dan kepimpinan Najib, rata-rata orang-orang UMNO yang memuja dan memujinya dulu menolak dan menentangnya. Orang UMNO yang tidak seronok dengan Najib tidak semua muncul menyokongnya dan partinya.

Harapannya seolah-olah bergantung kepada yang tidak senang dengan Najib tetapi tidak berani menentang UMNO, akan mengundinya dalam PRU14 bersama penyokong Harapan yang berdiri di belakangnya.

Tetapi harapan penyokong UMNO untuk menyokongnya bagi menjadi Perdana Menteri semula harap ada percaya tidak. Harapan itu tinggal pada orang Harapan saja dan cukupkah ia untuk mengalahkan UMNO dan Najib?

Terasa sekarang nasib Mahathir kemungkinan nasib Datuk Onn dulu. Selepas British mengharamkan semua parti politik Tanah Melayu kecuali UMNO, Datuk Onn muncul sebagai pemimpin Melayu dan kerajaan yang popular. Walaupun kerajaan yang berkuasa adalah British, tetapi kerana dia adalah menteri paling kanan, seolah-olah dialah pemimpin kerajaan.

Di tengah kemasyhurannya itu dia keluar UMNO kerana menolak keanggotaan bukan Melayu yang dicadangkannya. Dia nampak politik Tanah Melayu tidak boleh bergantung kepada orang Melayu saja tetapi ditentukan oleh bangsa Malayan.

Bila dia menentang UMNO hanya hulubalangnya saja bersamanya, penyokong UMNOnya dulu tidak bersamanya. Walaupun penggantinya memimpin UMNO, Tunku Abdul Rfahman Putra tidak terkenal sebagai pemimpin politik sebelum itu tetapi orang bersamanya.

Dia gagal untuk menjadi pemimpin orang Malayan dan dia tidak diterima untuk jadi memimpin Melayu. Parti Negaranya tidak mampu meletak 52 calon bagi semua kawasan Pilihan Raya 1955. Semua calonnya sekitar 30+ kalah bersamanya. Johor yang jadi kubu kuatnya tolak dia. Satu pilihan raya kecil di Johor selepas itu dia kalah juga.

Cuma dalam PRU pertama 1959 dia menang di Terengganu, jadi Waibi tunggal partinya di Parlimen. Bila beliau meninggal partinya pun mati. Demikian Datuk Onn sebagai pemimpin lincah dan pintar masa mudanya berakhir sebagai oang tidak berjaya.

Adakah Mahathir yang terbilang dulu akan senasib dengan Datuk Onn? Ini yang kita perhatikan.

Datuk Onn tidak menentang sesiapa semasa meninggalkan UMNO. Bila Tunku mengambilalih pimpinan UMNO, dia menentang Tunku, seorang yang UMNO dan rakyat tidak nampak kelemahannya.

Mahathir menentang Najib atas kelemahannya yang sarat. Dia menentang UMNO kerana UMNO tidak terdaya buat apa-apa terhadap Najib. Tetapi Najib kini dapat kekuatan seperti kekuatan yang Perdana Menteri dan pimpinan UMNO sebelum ini dapat termasuk yang Mahathir dapat dulu.

Orang UMNO yang ketara menyokong Mahathir sekarang kurang dari yang setia kepada Najib.

Jika Najib tidak dapat ditumbangkan dalam PRU14 ini, maka nasib dan politik masa depan Mahathir sama dengan Datuk Onn. Tidak diketahui siapa mati dulu antaranya dan partinya.

Jika Najib dikalahkan dia tidak jadi macam Datuk Onn. – HARAKAHDAILY 22/1/2018