Berani Guan Eng kata PAS sesat

Kolumnis
Typography

TIDAKLAH Guan Eng dan DAP itu tahu Islam, siyasah syariyah apa lagi fikah politiknya. Jauh sekali dia alim dan arif tentangnya.

Tapi dia dengan kekurangan dan kejahilannya itu sanggup tempelak dan berani kata PAS, golongan yang paling arif dengan siyasah Islami sebagai sesat.

Sesat itu bukan sekadar tidak jumpa jalan yang dicari, tetapi apabila ia pakai dalam kehidupan orang beragama, sesat itu adalah ajaran dan amalan yanag menyimpang dari manhaj dan tasawur Allah/Islami.

Yang terbabas dari Islam itu dinamakan ajaran sesat. Tidak ajaran dan amalan selain dari Islam dan penggunakan kalimah itu dikata ajaran sesat. Salah guna senjata nuklear disebut ajaran sains/teknologi sesat atau pelajaran akademik yang tidak betul dikatakan ajaran sesat.

Pelancaran roket ke bulan mungkin tersasar tetapi orang tidak kata ia hasil penemuan sesat. Selain dari dipakai terhadap ajaran Islam yang menyeleweng ia diguna pada peribahasa peluru sesat.

Ajaran sesat adalah manhaj jahiliyah. Pengamal jahiliyah adalah isi neraka. Mengatakan PAS sesat adalah membangsakan politik yang PAS ambil sekarang bakal menjadi isi neraka.

Inilah logik dan sifir atas politik sesat PAS itu sedang tindakan dan fikiran politik yang PAS ambil dan amal adalah berpaksi kepada Islam yang difahaminya.

Apa yang memberanikan Guan Eng berkata terhadap kepercayaan umum golongan Islam di negara ini adalah fitnah besar yang terbit dari tidak menjadikan Islam sebagai pakaian kemerdekaan yang Tunku Abdul Rahman Putra dan UMNO asaskan tahun 1957 dulu.

Sebelum merdeka tiada pemastautin di luar Islam berani kata golongan Islam tertentu sesat. Mufti dan jabatan agama sahaja yang menentukan sesuatu itu sesat. Hasil fitnah tidak menjadikan Islam sebagai pakaian hidup bernegara, maka orang boleh kata sesat kepada orang Islam.

Jika Tunku dan Tun Razak datang semula ke Malaysia sekarang, mereka adalah orang yang paling tidak seronok dengan fitnah yang ditinggalkan dulu.

Sekalipun Guan Eng tidak kata pada orang Islam lain, dia tuju pada PAS sekarang yang TG Nik Aziz dan Ustaz Fadzil Noor sudah lama meninggalkannya, tetapi dia berani kata pada golongan Islam yang paling berpengaruh dalam negara ini.

Sekalipun ketua agama itu raja-raja dan para mufti penentu tunggal fatwa rasmi, tetapi pengaruh Islam yang dibawa PAS adalah merata dan menyeluruh, disegani dan dihoramti.

Mungkin umumnya ada yang tidak melihat apa yang Guan Eng kata itu mencabar alam Islam itu secara totok, malah banyak cabaran yang melanda Islam secara pokok tidak banyak yang dapat ditangkis oleh umat Islam, maka tidak banyak tohmah Guan Eng dirasa berkesan oleh semua.

Islam yang berdaulat itu ibarat yang dikata cubit paha kiri peha kanan terasa sakit. Umat yang peka itu mesti rasa tersinggung apabila sesuatu yang menyinggungnya. Adapun keadaan yang ada, umat Islam itu sudah jadi anggota yang kebas. Paha kiri yang dicubit tidak rasa sakit oleh paha kanan kerana paha kanan itu kebas.

Oleh kerana PAS itu adalah politik untuk sebahagian umat saja, maka yang lain tidak rasa tercabar bila PAS dikata sesat. Tetapi adakah orang Islam yang bersama Guan Eng tak terasa apa, bahkan seronok dengan tohmahnya. Khususnya orang yang pernah jadi makmum solat berimamkan PAS? Fitnah gagah tikus bila kucing tidak bergigi. – HARAKAHDAILY 5/1/2018