Jauhkan Trump itu muqadimah Dajjal!

Kolumnis
Typography

PERISYTIHARAN Presiden Donald Trump menjadikan Baitulmaqdis ibu negara Israel dan akan memindahkan segera kedutaan Amerika ke situ dari Tel Aviv dalam waktu segera bukan sekadar membakar roh umat Palastin, bahkan ia membakar hati dan roh umat Islam seluruhnya.
      
Bumi Palestin itu memangnya sudah terbakar sejak Perang Dunia Pertama, dengan pembentukan negara Israel atas sebahagian besar bumi Palestin memarakkan lagi nyala bakaran itu. Tetapi menukar ibu kotanya ke Baitulmaqdis mengesahkan pengambilan semua  bumi umat Islam di Timur Tengah bermula.
      
Ketika pencabulan itu dibuat Trump, memang semua negara Islam Arab berperang sama sendiri. Iraq dan Syria masih belum reda, Saudi mengebom Yaman tak henti-henti dan tindakan terbaharu Saudi itu mengancam  keselamatan rantau teluk itu.
      
Secara tidak langsung ini membantu Israel mara ke semua bumi umat Islam, bukan saja Baitulmaqdis jadi pusat bagi orang Yahudi, bahkan Mekah dan Madinah akan masuk dalam bubunya.
      
Memang sebelum kiamat berlaku, dunia akan dikuasai Dajjal dulu. Imam Mahdi yang muncul semasa dunia diharung Dajjal tidak dapat menundukkan Dajjal. Itu adalah tanda kiamat itu sudah dekat.
      
Tiada berlaku kiamat selagi belum datangnya Dajjal dan diikuti turunnya Nabi Isa al-Masih. Kedatangan Dajjal itu meletakkan dunia di bawah kuasanya. Dengan pengaruh dan kuasa Israel di rantau itu, tidak  nampak Palestin dapat ditebus semula. Israel bukan saja ada kehandalan pertahanan dan kelengkapan senjatanya, tetapi ia sentiasa dilindungi Amerika dan Amerika itu sendiri dikuasai Yahudi yang mahukan bumi Islam diambil semuanya.
      
Amerika selama ini melindungi Israel dan Yahudi. Ia tidak menentang Baiulmaqdis dijadikan miliknya. Tetapi bedebah Trump mengisystiharkan ambillah sepenuhnya kota suci daripada umat Islam. Apabila Presiden Amerika itu mengesahkan ia milik zionis dan mulai sekarang Yahudi sudah dapat memulakan peluasan kuasa dan bumi Israel itu seperti yang bakal dikuasai Dajjal nanti.
     
Maka tidakkah tindakan Trump itu menjadi muqadimah kedatangan Dajjal? Makhluk Dajjal yang memusnahkan bumi itu difahami bermata satu. Trump masih seperti manusia lain bermata dua. Tidaklah Trump itu sendiri Dajjal yang sebenarnya, tetapi dia telah memulakan kerja-kerja Dajjal dan menyediakan tapak untuk didatangi Dajjal.
      
Trump itu akan jadi Dajjal jika sebelah matanya buta. Jika ini berlaku, maka dia tinggal sebelah mata. Ia menjadikannya  bermata satu. Dajjal memang bermata satu, maka mungkin dialah permulaan turunnya Dajjal.
      
Sah Dajjal itu sudah ada apa diketahui Imam Mahadi sudah ada. Imam Mahadi itu dikatakan seorang yang namanya Muhammad bin Abdullah, sama dengan mana Rasulullah SAW. Imam Mahdi itu tidak tahu dirinya Imam Mahdi, tetapi apabila tiba waktunya orang bernama Muhammad bin Abdullah akan jadi Imam Mahdi yang peranan besarnya adalah menghadapi Dajjal.
      
Kerana Imam Mahdi itu belum ada, maka tidak dapat dikatakan Presiden Trump itu adalah Dajjal yang menunggu itu.
     
Setakat ini dia menyediakan dirinya untuk jadi Dajjal. Dia sudah melancar perang ke atas Korea Utara dan dengan arahannya dipindahkan kedutaan Amerika di Israel ke Baitulmaqdis, ia menaja perang meluaskan persempadanan Israel.
      
Sekalian sekutu Amerika di Eropah dan Amerika utara adalah cemas dengan pentadbirannya yang sepuluh bulan itu. Sekalipun mereka sependirian dengan polisi politik Amerika tetapi mereka juga cuakkan  Dajjal. Sasaran Dajjal bukan Islam saja bahkan kemanusiaan. – HARAKAHDAILY 15/12/2017