Kepala bapak kau, katanya

Kolumnis
Typography

BETAPA kepala bapak kau telah dikatakan kepada Dr Mahathir oleh Perdana Menteri Najib, tidak nampak ada reaksi emosi dari Dr. Mahathir dan tiada juga reaksi luar biasa orang ramai dan media akan yang bukan sekadar keras sikit tetapi memang keras.

Mungkin masa ini giliran orang mengherdik Dr. Mahathir, maka juga kejadian dan perkembangan yang boleh menarik simpati umum kepada Dr. Mahathir cuba dikecilkan, tetapi kalau yang merugikannya akan jadi benda besar.

Mahathir memang selama-lamanya dikenali sebagai orang yang berwatak keras dan kata-katanya pun biasa kasar. Berbeza dengan Najib yang lahirnya dilihat lembut, jarang emosi dan tidak kepala angin. Orang kata apa pun dia, tidak diketahui dia melenting dan seolah-olah dia bo layan. Selalunya isu terhadapnya mati begitu saja.

Bila orang kata kasar terhadapnya, yang melenting bukan dia tetapi orang di sekelilingnya.

Lain Mahathir, sekali orang ketuk kepalanya, dia balas dua kali ketuk.

Tetapi bila dia diberi kepala bapak kau, dia tidak melenting. Reaksi yang disiarkan dikatakan dia sekadar senyum sinis.

Tiada sebarang mengatakan patutlah dia dikata begitu kerana dia selalu kata keras pada orang lain. Yang terbaru sebelum dia diberi ‘kepala bapak kau’ dia kata sinis keturunan lanun Bugis yang semua orang kata ditujukan kepada Najib.

Saya tidak pasti apa balasan Najib terhadap sindirin itu. Tapi banyak Najib melenting, semua media mengetuk kepala Mahathir kerananya, dan orang-orang bergelar berdarah sesudu Bugis pun rasa tersinggung.

Bahkan bahananya sampai ke Turki. Suku Bugis, Naib Presiden Indonesia yang berada di Sidang Kemuncak di Tuki masa itu pun naik angin dengan sindiran Mahathir atas keturunan Bugis itu.

Memang riuh orang dengan katanya yang dikira tidak patut terhadap Najib itu. Bukan saja patut atau tidak patut dikatakan begitu, tetapi negarawan ulung tak patut kata begitu. Jika Mat Rempit tak wajar kata begitu, apa lagi pembesar yang terbilang.

Sebelum Mahathir kata begitu, dia dikata Kutty dulu oleh si Zahid Hamidi. Banyak orang kata Zahid yang berdarah Jawa selalunya Jawa itu halus bahasanya tidak wajar mengkuttykan orang lain. Banyak yang marah pada Zahid, tetapi marah orang kepada Mahathir lebih banyak marah orang kepada Zahid.

Mungkin Mahathir sindir begitu, lanun Bugis kepada Najib kerana geram dia dikata Kutty. Dan agaknya Najib kata ‘kepala bapak kau’ mungkin marah sangat kepada Mahathir kata dia begitu.

Tidak tertahan sabarnya, diletupkannya ‘kepala bapak kau’. Semuanya, Zahid, Mahathir dan Najib jadi tidak sabar. Yang jadikan sabar itu menjadi kerana sabar diikut dengan solat. Sabar itu terpuji jika diikuti solat. Jika tidak diikut dengan solat sabar nescaya pecah.

Setelah acap tersiar iklan ‘kepala bapak kau’ dan reaksinya senyum sinis, maka Najib pun kata dia cakap kasar sikit.

Sekalipun ia dikatakan cakap kasar sikit, tetapi kata kepala bapak kau itu kira-kira lebih kasar dari kata Kutty dan lanun Bugis.

Biasanya Najib itu dirasakan sentiasa dingin. Tapi pengaruh marah sangat dikata lanun Bugis, jika tidak diletup melalui mulut, ia mungkin pecah di perut. Walaupun kasar sikit tapi perut tak pecah.

Kata kepala bapak pada orang memang tidak rasional sekalipun kasar sikit. Kata Kutty kurang rasional, kata lanun Bugis pun kurang rasional. Senyum ada rasionalnya. Bahkan ia sedekah. – HARAKAHDAILY 28/11/2017