BR1M, membetul yang bermula tak betul

Kolumnis
Typography

MAKA pembangkang Harapan dijejek Perdana Menteri Najib kerana memasukkan BR1M sebagai satu produk dalam bajet 2018nya.
     
Tempelak Perdana Menteri, dulu ia dikatakan pemberian yang tidak betul, tetapi dengan Harapan menjanjikannya pula dalam bajetnya, logiknya betul pula.
     
Demikian kesimpulan Perdana Menteri, sedekah BR1M yang pula negara atas angin mengiranya satu pemberian yang baik kepada rakyat.
     
Subki 2Saya tidak berpolitik bersama Harapan. Jika Harapan memasukkannya dalam bajetnya, tetap ia belum dikira sedekah yang terbaik. Barang kali ia terpaksa diterima kerana umpan politik pilihan raya BN itu memukau orang awam justeru mereka tidak berkecukupan pendapatannya.
     
Jika yang berprinsip dan bermaruah tidak terima tetapi majoriti orang awam tidak pernah cukup  duit terima yakni makan umpan. Seolah-olah menjadikan yang berprinsip bodoh. Tersepitlah Harapan. Jika ditolak juga BRIM, nescaya kuranglah undi orang awam untuknya.
     
Mungkin Harapan menerima maksud fikah, jika tidak dapat semua undi orang awam, jangan hilang semua.
   
Mungkin pemberian itu pada masa sesudah ada GST ini suatu yang betul, tetapi ketika ia dimulakan dulu adalah tidak betul.
     
Diragui ia dimulakan dulu kerana memikirkan rakyat terdesak. Rakyat memang hendak duit, bukan justeru sesak itu ia diberi, tetapi justeru pilihan raya yang dekat. Sejurus selepas pemberian pertama itu, saya ingat TPM Muhyiddin Yassin kata ia akan dibagi lagi. Ia pun dibagi.
     
Diragui ia ada dasar yang kukuh.
     
Negara kita bukan kukuh kewangan dan pendapatannya. Tidak sekukuh pentadbiran Umar Abdul Aziz dan negara-negara Scandinavia – Denmark, Norway dan  Sweden – yang boleh tanggung penduduk tiada pendapatan. Umar Abdul Aziz terpaksa cari orang untuk menghabiskan zakat tahun pentadbirannya.
      
Negara kita hidup dengan hutang. Bukan sekadar rakyat patut terima zakat, kerana negara berhutang, ia patut diberi zakat.
      
Jika negara kita lumayan ia tidak hapuskan subsidi. Jika ia kukuh ia tidak bergantung pada GST.
      
Sekarang orang awam kira BR1M adalah haknya. Jika ia tidak bagi lagi nescaya bertambah payah Umno dan Najib hendak meneruskan kuasa.
     
Maka sekarang Najib sedang justifikasikan pemberian itu betul atau cuba membetulkan apa yang mulanya tidak betul. Seperti Sukan Olimpik. Ia bermula di Yunanistan – Greece – semua atlit telanjang bulat. Ia amalan tidak betul. Sekarang ia dibetulkan tetapi masih separuh bogel.
     
Pemberian yang betul bukan memberi lauk kepada yang tidak berlauk tetapi memberinya kail. Zakat diberi pada yang layak, moga-moga mereka tidak layak lagi selepas itu. Subsidi diberi ketika ia diperlukan dengan harapan dan rancangan kehidupan bertambah baik, bolehlah subsidi ditarik. Kita batalkan subsidi bukan kerana kehidupan bertambah baik tetapi bajet kerajaan sempit.
     
Bantuan terbaik setakat ini adalah subsidi. Subsidi yang adil, nikmat dirasa semua; sikit sama sikit, banyak sama banyak. Belum tentu semua yang berhak dapat BR1M. Ia bermula dengan yang menyokong krajaan. Siapa dan apa sistem yang menentukan seorang layak? Dan sampai bila?
     
Jabatan amil ada senarai fakir miskin. Apa kata kalau senarai itu dikemas kini dan manfatkan amil sebagai penyalurnya dengan mentransformasi tugas amil tidak menyelia zakat fitrah setahun sekali tetapi kerja tempat menyalurkan BR1M. Bukan Islam berdaftar di bawahnya. Zakat fitrah untuk Islam saja, BR1M untuk semua.
     
Jika amil menyalurkaan BR1M kepada semua, ia mendekatkan semua kepada amil dan barulah Islam itu dilihat tidak menyalurkan kebajikan kepada Islam saja. - HARAKAHDAILY 14/11/2017