Myanmar, Islamlah nescaya Myanmar, rakyat selamat

Kolumnis
Typography

TIADA cara dalam waktu terdekat pembersihan etnik Rohingya dapat dunia selesaikan secara perundingan dengan pihak berkuasa Myanmar.

Bukan saja Nyonya Kaunslornya berkuasa enggan menghadiri Perhimpunan Agung Bangsa-Bangsa Bersatu kerana tidak mahu dikerumuni para delegasi menempelaknya tentang penindasannya terhadap Rohingya yang kini lebih 400,000 jadi pelarian di Bangladesh, bahkan wakilnya di perhimpunan itu perbodohkan dunia tentang pembakaran rumah-rumah pelarian itu bukanlah gara-gara tentera rejim, tetapi mereka sendiri membakarnya sebelum meninggal Myanmar.

Mereka ingat dunia tidak tahu apa yang berlaku dan kekejaman/kezaliman yang kerajaan dan rakyat majoriti buat terhadap golongan minoriti itu sejak puluhan tahun lalu. Paling teruk adalah sekarang, selepas nyonya pejuang demokrasi dan negara itu merdeka dari junta yang tidak berhati perut itu.

Tidak banyak dapat dilakukan secara diplomatik dan rundingan. Pelarian itu akan jadi beban berpanjangan bagi Bangladesh yang miskin, Negara-negara Islam dan PBB.

Desakan, gesaan dan tekanan seolah-olah membuang masa. Segala-galanya tak masuk ke telinga yang pekak.

Mengapa rejim dan penganut Budha Myanmar begitu benci dan pobia dengan Rohingya? Sikap rejim sebelum junta, semasa junta dan selepas junta amat takut Myanmar bertukar menjadi wilayah Islam seperti Malaysia dan Indonesia.

Ribuan tahun dulu Asia Tenggara adalah rantau penyembah berhala – Hindu dan Budha. Setelah Islam tiba ke rantau itu ia bertukar menjadi wilayah pengaruh Islam. Myanmar mahu ia kekal Budha. Jika Islam dibiarkan, nescaya ia jadi bumi Islam. Maka hak dan kemanusiaan Rojhingya dan Islam dinafi, diburu dan disembelih sekalipun Rakhaine adalah wilayah Islam sebelum ia dimasuk ke Burma oleh penjajahan British.

PM Najib mengadu secara bersemuka dengan Presiden Donald Trump supaya menggunakan pengaruhnya mempedulikan nasib Rohingya yang merempat di Bangaldesh. Trump dikatakan mengaku, tetapi ia tidak disentuh langsung dalam ucapan sulungnya di PBB.

PM Bangladesh tidak tertarik masalah yang dihadapinya dan Rohingya diadukan kepada Amerika, mungkin kepercayaannya kepada Amerika tentang Islam amat rendah.

Umat Islam boleh majukan semangat diplomasi dalam urusan umat Islam kepada orang di luar Islam. Semuanya tidak redha Islam itu ada di mana-mana termasuk di bumi lahir – Mekah dan Madinah. Quran sarankan, Islam tidak akan diredhai hinggalah ia menjadi Yahudi dan Nasrani.

Menyuruh Trump, Putin dan lain-lain peduli nasib Islam adalah sia-sia melainkan mengikut sunnah Nabi SAW, mengirim mesej kepada Raja-Raja sekeliling Semenanjung Arab, menyeru mereka terima Islam nescaya mereka selamat, rakyatnya selamat. Jika mereka enggan tanggunglah azab Allah dan tanggungjawab atas rakyat yang kekal dalam agamanya.

Ada yang menerima dan ada yang menentang. Mesir menerima. Parsi menentang. Empayarnya telah dicarik-carik. Maharaja Rom Hercules percaya Islam dan Rasulnya betul, tapi menolak takut ditentang oleh penganut agamanya. Rom Timur di bawah Kristian jatuh kepada Islam.

Trump wajar diberi mesej, terima Islam nescaya dia selamat, Amerika selamat. Atau 100 tahun lagi Amerika binasa.

Kepada nyonya Kanselor Myanmar seru kepadanya, Islamlah nescaya dia selamat dan rakyatnya selamat. Jika berkeras, tunggulah kebinasaan. Dalam masa 100 tahun Islam akan berpengaruh di Myanmar.

Pelarian Rohingya di mana-mana jangan putus asa. Allah tidak biarkan Islam ditindas selama-lamanya. Yang tertindas jangan sekadar diberi bantuan – makanan, ubat, pakaian semata-mata. Rohingya mesti bersabar dan solat. Seru mereka jangan tinggal solat. Bantuan Allah datang bersama orang dan bangsa yang solat. – HARAKAHDAILY 1/10/2017