Tidak bongkak akui disilapi setan

Kolumnis
Typography

SAYA akui tersilap bodoh atas satu tulisan dan ia saya tarik balik. Bukanlah kehendak saya membuat silap itu tetapi saya telah disilapkan syaitan.

Justeru saya sebutkan syaitanlah yang menyilapkan saya, lalu ada yang menegur saya bongkak, tidak mengaku kelemahan sendiri tetapi menyalahkan syaitan.

Bila kita mengaku salah dan kesalahan itu gara-gara perdaya syaitan dan menerima sendiri segala kesan dan natijahnya, tidaklah ia perbuatan bongkak. Ia dikira bongkak kalau tidak mengambil tanggungjawab atas kesilapan itu dan tidak mengaku ia adalah gara-gara tipu daya syaitan laknatullah.

Dan tahu ia angkara syaitan, kita tak mahu menerima dosanya, biar segala dosa kerana ia yang menyebabkan kita silapnya ditanggung syaitan sendiri. Itu bukan sekadar bongkak tapi bongkak bodoh.

Bila kita disoal Munkar dan Nakir di alam kubur mengapa dosa itu dilakukan, malaikat tidak terima jawapan itu ia adalah gara-gara hasutan syaitan dan syaitanlah yang mesti disalahkan dan disiksa.

Memang semua dosa anak Adam sudah ada dalam pakej dosa iblis, tetapi manusia yang salah justeru godaan iblis tetap tidak dilepaskan sekalipun dosa itu sebesar zarah atau lebih kecil dari zarah.

Adam sudah diingatkan iblis adalah seteru yang nyata. Siapa jua yang dapat diperdaya syaitan nescaya menerima balasan siksaan. Pesan dan ingatan Allah itu disampaikan kepada turun temurun Adam. Malah diutus para anbia beagi mengingatkannya kepada manusia. Bahkan dimuatkan dalam al-Quran supaya selepas Rasulullah saw wafat umat akhir zaman waspada hasutan iblis itu.

Manusia itu kejadian suci, baik, adil dan benar. Macam malaikat juga. Tetapi manusia itu disediakan satu komponen bernama nafsu sedang malaikat tiada komponen itu. Nafsu mendedahkannya untuk berlaku mulia dan hina. Kemudian Allah sediakan bagi menguji manusia jadi mulia atau hina. Malaikat yang tidak bernafsu itu tiada pula disediakan musuh yang nyata baginya.

Manusia boleh jadi sebersih malaikat jika tiada yang menghasutnya. Ia jadi bersih, suci, adil, benar jika tiada yang menggodanya. Ibis diberi permit unuk menyesatkan Adam dan anak Adam sejak lahir hingga nyawa sampai ke halkum. Syaitan memenuhi otak, hati dan darah yang mengalir dalam tubuh manusia. Semasa tidurpun ia tidak dilepaskan.

Kerjanya adalah melalai supaya terlupa tanggungjawabnya, supaya silap dan berbuat salah, berdosa, derhaka, syirik dan lain-lain.

Hanya orang yang punya talian hubungan yang tinggi dengan Tuhannya, kasihkan nabinya, citakan iman, bencikan maksiat selamat dari hasutannya.

Apabila pengiring Nabi Musa mencari Nabi Khidir lupa memaklumkan ikan bekal melompat ke gigi air, dia memberitahu Nabi, syaitanlah yang melupakannya. Jika tidak dilupakan syaitan, awal lagi dimaklumkannya ikan itu melompat ke laut.

Silap mungkin tidak berdosa. Salah juga ada tidak berdosa. Silap boleh menyebabkan salah. Jawapan peperiksaan yang silap dikira salah. Jawapan yang salah tiada markah. Kerja jadi sia-sia.

Semua calon peperiksaan tidak mahu membuat kesilapan. Jika tidak diganggu iblis nescaya mereka tidak lupa dan tidak mereka membuat kesalahan. Orang yang dilupakan iblis, yang disesatkan iblis, yang digelapkan matanya tidak boleh menyalah iblis yang kerjanya untuk membinasakan anak Adam.

Apabila kita sedar dilupakan dan disesatkan syaitan, kita akui, kita menyesali diri sendiri, segera bertaubat, minta pertolongan/perlindungan Allah dari syaitan yang direjam, berdoa supaya kesilapan sama tidak berulang.

Ia bukan bongkak tetapi membantu berwaspada angkara laknatullah itu. – HARAKAHDAILY 25/9/2017