Tak terfikir Tunku Sallehuddin naik takhta

Kolumnis
Typography

TIADA dalam pemikiran dan pengetahuan manusia putera atau anak kessembilan al-Marhum Sultan Badlishah, Tunku Sallehuddin akan naik takhta sebagai Sultan Kedah yang baharu.

Allah saja yang mengetahui, yang makhlukNya tidak mengetahui. Allahlah yang menaikkan sesiapa yang dikehendakiNya dan Dia juga yang menurunkan dari kekuasaan sesiapa yang dikehendakiNya.

Kebanyakan takhta di dunia dulu dan sekarang putera sulunglah yang mewarisi takhta sebagaimana Al-Marhum Sultan Abdul Halim sebagai putera yang tertua dari al-Marhum Sultan Badlishah yang mangkat setahun selepas merdeka dulu.

Tuanku Abdul Halim sebagai waris pertama takhta Kedah memang dalam pengetahuan semua, justeru baginda adalah putera tertua dan sudah jadi Raja Muda.

sallehudinSetelah baginda tiada putera bagi mewarisi takhta, maka adinda Sultanlah mewarisinya. Tunku Sallehuddin bukanlah waris terkanan. Al-Marhum Sultan Badlishah adalah beberapa putera sebelum Tunku Sallehuddin. Ditakdirkan semua putera antara Al-Marhum Sultan Abdul Halim dan Tunku Sallehuddin mangkat belaka.

Tunku Sallehuddin baru jadi Raja Muda beberapa tahun lalu saja. Sebagai putera yang kesembilan baginda pun tidak mengharapkan akan naik takhta. Demikianlah kehendak Allah, ada putera yang menunggu giliran naik takhta, tak naik takhta, yang tidak pernah memikirkan untuk naik takhta naik takhta.

Jika kita perhatikan takhta Perak, Al-Marhum Sultan Azlan Shah bukan calon yang disediakan oleh almahum ayahanda Sultan Yusuf Izzudin Shah dalam salur galur takhta. Putera Sultan Yusuf yang disenaraikan ialah Raja Ikram, kekanda Raja Azlan Shah.

Raja Ikram sempat jadi Raja Di Hilir. Maka al-Marhum Sultan Idris perkenan mengangkat Raja Azlan menjadi Raja Kechil Bungsu supaya ada zuriat Sultan Yusuf dalam salur waris takhta di Perak setelah mangkat Raja Ikram sebagai Raja Di Hilir. Raja Azlan tidak jadi Raja Di Hilir tetapi masuk dalam waris terakhir dalam senarai raja bergelar.

Raja Azlan dipercayai tidak memikir giliran sempat naik tahkta memandangkan waris yang kanan ramai dan usianya pun tidaklah muda sangat. Usianya dengan Sultan Idris tidak banyak beza. Ditakhdir satu demi satu waris yang kanan pergi, Raja Azlan sudah tinggal beberapa tangga saja lagi. Ketika baginda jadi waris yang ketiga Raja Muda Musa mangkat. Sultan Idris tiak memperkenan Raja Hisham untuk jadi Raja Muda, kerana dikatakan baginda lebih tua dari Sultan dan tidak begitu cergas untuk menghadiri majlis rasmi, sedang Sultan menunggu giliran untuk jadi Yang di-Pertuan Agong. Maka baginda mahukan seorang Raja Muda yang cergas untuk menjadi pemangku Sultan.

Maka Raja Azlan yang jadi Ketua Hakim Negara masa itu ditabalkan sebagai Raja Muda. Raja Hisham kekal di tempatnya.

Tidak lama Sultan Idris pula mangkat. Sultan Azlan Shah mengekalkan Raja Hisham di tempatnya memperkenan adinda Sultan Idris menjadi Raja Muda dan memasukkan puteranya Raja Nazrin masuk dalam kerabat waris takhta. Raja Nazrin tidak melalui tangga di bawah kerana ada peruntukan Sultan boleh mengangkat seseorang di tempat yang kanan.

Tidak lama mangkat lagi Raja Muda yang orang Kuala Kangsar mengenalinya sebagai Tengku Chik semasa ziarah Terengganu. Raja Nazrin yang setangga di bawah Raja Hisham pun jadi Raja Muda atas cara yang sama Sultan Idris memilih Raja Azlan dan Sultan Azlan mengangkat adinda Sultan Idris jadi Raja Muda.

Demikian tuah Sultan Azlan yang tak tefikir jadi Sultan menaiki takhta sama seperti tuah Tunku Salehuddin. – HARAKAHDAILY 19/9/2017