Isu agama, bukan agama tentang Rohingya

Kolumnis
Typography

DUNIA tidak kira agama dan bangsa jika binatang, baik binatang liar, ternakan dan binatang peliharaan seperti kucing, anjing dan burung dibunuh sesenangnya nescaya riuh rendah seluruh alam kerana ia kekejaman kepada binatang.    

Terutama binatang liar yang dilindungi bagi menjamin spesiesnya tidak pupus. Tindakan akan dikenakan kepada sesiapa yang menceroboh dunia peri kebinatangan.

Demikianlah manusia, sesiapa yang menderita sakit terlantar menunggu ajal, dipecayai tidak akan sembuh, tetap tidak mati-mati, bagi mengelakkannya dari menderita berpanjangan tamatkan usianya ssekalipun dengan teknik yang paling peri kemanusiaan, nescaya bangkit tentangan dari semua kerana ia dikira satu kekejaman paling tidak berperi kemanusiaan.     

Sekalipun pembunuh kejam jika dibunuh idak mengikut saluran undang-undang, pembunuhnya nescaya menghadapi tindakan undang-undang.     

Apa lagilah satu bangsa kerana bangsa dan agamanya disembelih beramai-ramai dengan apa cara jua, maka zalim yang tidak terperi namanya jika membiarkan saja penyembelihan ke atas manusia di mana saja tidak kira dekat atau jauh.     

Maka tindakan penghapusan etnik terhadap Rohingya oleh kerajaan dan orang Myanmar, tidak kira Rohingya itu sebahagian dari warga Myanmar atau tidak ia tidak boleh didiamkan saja  oleh tamadun manusia yang ada pada masa ini.

 Manusia hari ini bukan dari jenis manusia yang makan daging manusia, tetapi adalah manusia yang menjaga nyawa manusia yang lain. Maka semua bangsa di dunia tanpa mengira agama mesti bangun membela Rohingya sesuai dengan ajaran hak asasi manusia dan perikemanusiaan, bukan pembelaan kerana agama tetapi pembelaan terhadap manusia yang dizalimi manusia lain.   

Maka itulah sikap dan harapan semua Negara Islam tidak melihat Rohingya itu sebagai isu agama tetapi adalah isu kemanusiaan. Tetapi kalau yang peduli hanya orang Islam saja, yang beragama lain seperti Yahudi, Kristian, Hindu, Budha dan lain-lain diam seribu bahasa, maka ia akan menjadi isu agama juga.     

Maka dunia jangan jadikan isu Rohingya ini masalah bagi Bangladesh, Malaysia dan Turki saja, tetapi Thailand, India, Rusia, Inggeris dan Ghana wajar merasa sakit atas kekejaman yang dideritai Rohingya.     

Yang terasa sakit dan lebih sakit dari yang lain ialah orang Islam di mana-mana saja, tetapi semua oang Islam yang terasa sakit itu suka membelanya atas sikap manusia sejagat. Dunia bukan Islam wajar bangun supaya penganut semua agama dapat dirapatkan dengan penganut Islam, bagi mengelakkan dunia ini terus bertembung antara Islam dan bukan Islam.    

Semua tahu Myanmar khususnya penganut Buddha jadi kejam itu bukan sekadar Rohingya itu satu suku minoriti di kalangan bangsanya, tetapi lebih didorong oleh nafsu agamanya.    

Jeneral Nee Win yang mengetuai junta tentera Burma lebih enam dekat lalu dan mengasingkan negara itu dari dunia luar, bukan sangat kerana fahaman sosialismanya yang berjiran dengan China, tetapi adalah justeru fobia yang melangit terhadap Islam.

Dia dihantui oleh Islam sedang dia mahu Myanmar kekal sebagai dunia Budha. Dari sejarahnya mereka tahu Asia Tenggara ribuan tahun adalah rantau penganut berhala – Hindu dan Budha. Empayar Rom dengan Kristiannya tersebar di Eropah dan utara Afrika, tetapi ia tidak sampai ke Asia Tenggara. Apabila Islam sampai ke rantau itu ia semua penyembah berhala menjadi Islam.    

Bagi mengelakkan Myanmar jadi Islam, ia bertindak menghapuskan etnik Rohingya yang Islam. Takutkan Islam ia sembelih Islam. Sepatutnya ia tunjukkan kebaikan Buddha supaya tidak jadi Islam.     

Myanmar bertindak kerana  agama, kita bertindak kerana kemanusiaan. – HARAKAHDAILY 14/9/2017