Allah muliakan penyanyi jadi imam

Kolumnis
Typography

SAYA terharu seronok dan terkedu seronok serta bertahniah dari jauh kepada seorang biduan kesukaan ramai di zaman mudanya di Singapura di hari tuanya jadi imam di Melaka. (Foto hiasan)
       
Setelah lama berkelana di Singapura sebagai seorang penyanyi bersama isterinya, mereka pulang ke Melaka untuk menjaga orang tua yang uzur dan memulakan kehidupan baru yang sama sekali asing dari kehidupan selebriti seorang penyanyi. Dia menjadi tukang gunting rambut yang pendapatannya tidak seberapa.
      
Suara emas yang Allah anugerahkan kepadanya dimanfaatnya melung azan bila masuk waktu  di musalla di tempat tinggalnya. Penyanyi yang merdu memang boleh menjadi halwa teling yang  menarik. Jika dulunya suaranya jadi buruan penagih hiburan, tiba-tiba jadi rinduan orang-orang tua dan para lebai. Jadilah dia bilal kesukakan semua.
      
Terbiasa menjadi bilal dia pun menjadi salah seorang imam. Dan sekarang terkenal sebagai  tukang gunting yang menjadi imam.
       
Demikianlah penggiat seni suara yang tergolong sebahagian dai anak wayang, Allah pilih menjadi orang surau sebagai imam dan bilal. Ada anak Felda yang biasa melung azan bila masuk waktu hendak dicadangkan jadi bilal tetap di suraunya, datang pilihan uji bakat temasya laku. Dia menyertai uji bakat dan terpilih jadi penyanyi pujaan ramai.
      
Setelah Allah pilih dia jadi penyanyi tersohor, tidak dipastikan azan lagikah bila masuk waktu.
     
Tidak diketahui latar belakang pendidikan agama, tetapi penyanyi yang jadi tukang gunting dimuliakan Allah menjdi imam. Sebaliknya ada orang belajar di Mekah musim Jepun dulu, Allah tak pilih jadi imam tapi jadi orang wayang.
      
Ramai orang belajar agama yang boleh jadi calon ulama memilih jadi penyanyi nasyid profesional. Maka masanya banyak di majlis hiburan dari di majlis ibadat. Nasyid mulanya cara dakwah, tetapi ia juga boleh jadi cabang hiburan. Hiburan tetap sebahagian dari wayang. Bukan menyanyi tidak mulia, tetapi menjadi imam dan bilal tetapi mulia di sisi Allah dan masyarakat.
      
Kurang mulia kalau ustaz jadi penyanyi, tapi bahagialah seorang penghibur menukar hidupnya menjadi pengunjung tetap surau yang sentiasa berjamaah, apa lagilah kalau menghadiahkan suaranya untuk azan dan jadi imam pula.
      
Ada yang bertanya,  tidak rindukah dengan alam nyanyian? Biarkanlah pengalaman lama jadi sejarah, moga-moga menguatkan takwa. Jangan sesudah Allah letak di tempat tinggi, turun pula di tempat rendah walaupun sekali sekala.
      
Jika suara merdu perlu dilepas untuk peminat, manfaatkan untuk pelanggan ketika menggunting rambut. Mana tahu lagu-lagu dakwah dan patriotik disampaikan ke teling Mat Rempit semasa bergunting moga-moga bersara mereka dari rempit untuk acap ke masjid, atau perompak yang bergunting dialunkan lagu Selimut Putih berheni merompak.
      
Kalau sekadar hendak melepas rindu dan gian.
      
Bertuahlah orang wayang yang Allah pilih jadi imam dan dimuliakan juga mencari rezeki sebagai tukang gunting. Ia adalah pekerjaan yang boleh memegang kepala semua orang tak kira raja atau hamba, penyangak atau pendidik. Semulia orang adalah yang taqwa. Kepala orang takwa pun tukang gunting pegang.
      
Paling taqwa adalah para nabi. Kita dimaklumkan ada hikayat nabi bercukur. Tentu Nabi idak cukur sendiri. Tukang cukurlah mencukurnya. Kepala nabi pun dia boleh pegang.
     
Kepala ada anggota badan paling mulia. Orang idak pegang kepala kita melainkan tukang gunting. Penyanyi itu moga-moga Allah muliakan sebagai imam dan dapat memegang kepala semua orang. - HARAKAHDAILY 12/9/2017