Ekonomi teruk, ngapa rakyat diam saja?

Kolumnis
Typography

TELAH datang seorang bertanya, ekonomi kita teruk mengapa orang ramai berdiam saja?
      
Yang bertanya itu adalah orang awam yang tidak diketahui peka dan ambil peduli tentang politik. Ditanyanya saya kononnya saya orang yang tahu politik.
      
Saya tahu ramai orang resah dengan suasana politik dan kedudukan ekonomi negara keseluruhannya dan kehidupan rakyat yang amat terhimpit.
      
Tetapi kumpulan yang menguasai kuasa dan politik diam seribu bahasa. Kumpulan yang sedikit ini yang menguasai pengaruh atas majoriti yang besar tidak menyatakan resahnya atas petaka yang berlaku, sebaliknya membela kuasa dan pengaruh yang membiarkan keperitan ekonomi itu.
       
Mengapa semuanya senyap atas yang berlaku? Tidak bising dan bangkit seperti orang-orang yang menuntut kemerdekaan dulu.
       
Orang dulu bangkit dan menuntut kemerdekaan kerana mereka berjiwa merdeka dan mereka bukan hamba. Sekalipun antaranya buta huruf, mereka tahu mereka adalah tuan kepada wilayahnya dan mereka tidak mahu terus menjadi hamba penjajah.
       
Orang yang berjiwa merdeka 60 tahun kebanyakannya sudah mati dan mereka meninggalkan anak-anak yang mati jiwa merdekanya. Orang-orang yang mati jiwanya adalah orang yang tidak merdeka dan yang tidak merdeka lazimnya adalah hamba.
       
Kaum Quraisy jahiliyah adalah kaum yang merdeka yang menguasai Mekah. Bangsa Quraisy yang berkuasa itu memiliki hamba. Satu rumah pembesar Quriasy punya lebih daripada seorang hamba. Yang jadi hamba itu orang Quraisy juga.
      
Kalau pembesar Quraisy memilik hamba antaranya Qurisay  juga, maka tidak ganjil bagi penguasai Malaysia merdeka menjadikan rakyat Malaysia yang diperintahnya sebagai hambanya.
      
Orang Malaysia itu tidaklah dilahirnya sebagai hamba, tetapi sistem yang dikuasai oleh penguasa berjaya menggunakan demokrasi yang diamalnya menjadi anak-anak selepas merdeka hamba kepada penguasanya sendiri.
       
Demokrasi sepatutnya melepaskan rakyat daripada belenggu perhambaan, tetapi  demokrasi standard dunia ketiga menjadikan rakyatnya hamba kepada penguasa dan bukan  rakyat kepada negara yang merdeka.
       
Sama seperti Mesir purba di bawah Firaun. Siapa kata pemerintahan Firaun bukan wilayah yang mereka daripada kuasa asing. Tetapi rakyatnya, Qibti sebagai majoriti adalah hamba yang bukan kelas hamba kepada Firaun, bukan  rakyatnya. Rakyat yang juga hamba tadi adalah pula hamba daripada kelas hamba iaitu Bani Israel.
      
Sekalipun Bani Israel makan daripada sisa makanan tuannya Qibti, tetapi tuannya juga adalah hamba kepada Firaun yang terpaksa terima apa juga yang Firaun kata, termasuk menerima Firaun sebagai tuhan. Mereka tahu Firaun itu zalim. Jika tidak diakui dia sebagai tuhan, maka mereka akan dimatikan.
      
Kerana sistemnya adalah menjadikan rakyat sebagai hamba, apa jua yang Firaun buat tetap mereka pertahan. Samalah seperti China di bawah Mao Zedung. Rakyat yang seperti hamba seolah-olah menerima senang susah, ada rezeki atau tidak semua kerana Mao.
       
Kalau perhambaan itu tidak semasa Firaun saja tetapi ada pada zaman hidup kita di Tanah Besar, maka apa yang menghalang ia ada di mana-mana termasuk di wilayah kita.
      
Semua  tahu kehidupan  masing-masing sesak. Firaun menggunakan tenaga hamba membangunkan Piramid dan China purba menggunakan hamba membangunkan Tembok Besar. Klik pemerintah menggunakan duit rakyat membangun projek-projak mega hingga rakyat papa kedana dan di ambang papa kedana.
      
Kendatipun semua sesak dengan himpitan ekonomi yang mendengkam, tetapi suka, diam dan menderita. Semuanya bisu gara-gara rakyat berstatus hamba. – HARAKAHDAILY 28/7/2017