Hisham tidak hormati legasi datuknya

Kolumnis
Typography

DATUK Hishammuddin Hussein, Naib Presiden Umno mempunyai hak dan sebab mendakwa apa yang dikatakannya kebijaksanaan memimpin parti itu sejak zaman datuknya Dato’ Onn Jaafar lagi, tapi dia mugkin tidak cerdik menempelak pimpinan pembangkang yang rata-rata mempertikai kebijaksanaaan Umno itu termasuk apa yang datuknya kata tentang Umno dan pemimpin-pemimpinnya.
   
Hisham secara borong merasakan apa yang pembangkang dari semasa ke semasa buat itu adalah tidak bijaksana.
      
Dia mungkin betul tetapi dia tidak dapat kecualikan datuknya dan dia mungkin tidak tumpangkan datuknya dalam kebijaksanaan pemimpin Umno semasa memimpin Umno dulu.
      
Mungkin datuknya bijaksana semasa menubuh dan memimpin Umno. Kalau pimpinannya juga bijaksana, mengapa dia tinggalkan parti yang ditubuhkannya dan membentuk dua parti dalam masa yang berbeza menentang Umno hingga mati? Mula-mulanya IMP – Parti Kemerdekaan Malaya – dan Parti Negara.
      
Jika datuknya bijaksana dia tidak tinggalkan Umno yang dikatakan bijaksana itu. Adakah  bijaksananya semasa memimpin Umno dan apabila meninggalkan Umno bagi jadi pembangkang, maka datuknya sudah tidak bijaksana lagi?
      
Dato’ Onn tentu tidak setuju dia dikatakan tidak bijaksana meninggalkan Umno dan tidak bijaksana menentang Umno hingga ke akhir hayatnya.
       
Hisham jangan kata pembangkang yang membangkang Umno serba serbi itu tidak bijaksana kerana ia menempelak datuknya sama. Dia tidak boleh kecualikan datuknya saja. Semasa memimpin Umno  dia bijaksana dan semasa menentang Umno juga dia bijaksana.
      
Selepas dia meninggalkan Umno, tidak ada apa yang Umno buat itu betul. Tidak sama langsung dengan PAS dan TG Haji Abdul Hadi sekarang yang mengaku betul apabila pimpinan Umno buat betul dan mengata tidak betul apabila mereka tidak bijaksana, dan tidak bijaksananya lebih banyak daripada bijaksana.
      
Umno tetapkan tarikh kemeerdekaan 31 Ogos 1957. Dato’ Onn kata terlalu cepat, patut dilambatkan sikit. Kedudukan orang Melayu selepas merdeka yang Umno kata terjamin, Dato’ Onn kata tak terjamin. Rangka Perlembagaan yang digubal oleh Suruhanjaya Reid dikatakan terbaik oleh Umno, Dato’ Onn kira hampas. Kemerdekaan yang dicapai itu terbaik bagi Umno, Dato’ Onn kata kosong.
      
Panitia sambutan kemerdekaan memberi 150 pas menyaksikan penyerahan kemerdekaan daripada British kepada Tunku Abdul Rahman Putra di Stadium Merdeka kepada setiap parti pembangkang, Dato’ Onn pulangkan balik semua pas itu. Dia tidak iktiraf kebijaksanaan kemerdekaan yang dianugerah British itu.
       
Bolehlah dikira legasi Dato’ Onn ialah apa yang dilakukannya selepas meninggalkan Umno. Macam-macam orang Umno tempelak Dato’ Onn setelah dia menenetang Umno.
     
Boleh dikira setiap orang Umno itu menyampah kepada Dato’ Onn. Yang terus baik dengan Dato’ Onn masa itu, kata Tunku kepada saya ialah Tun Razak. Ketika Umno memutuskan sekalian pimpinan Umno meninggalkan jawatan kerajaan yang pimpinannya. Sekalian pemimpin Umno meletak jawatan. Yang tidak meletak jawatan, kekal sebagai Setiausaha Kerajaan Pahang  ialah Tun Razak.
      
Kata Tunku, ‘…. Dia dok baik dengan Dato’ Onn. Sebelah kakinya bersama saya, sebelah lagi bersama Dato’ Onn.
       
Tiada kajian tentang sikap Kapten Hussein Onn selepas ayahnya menentang Umno. Yang sah, dia hilang daripada Umno. Apabila semua peguam Melayu menandatangan memorandum menentang Akta Bahasa 152, Kapten Hussein menandatangan sama. Dalam PRU 1969 dia jadi calon Perikatan.
      
Ada waris Dato’ Onn tidak senang kerana mereka sayangkan Dato’ Onn. Legasinya tidak hormatinya. – HARAKAHDAILY 13/5/2017