Mencari Ibu Mithali 2019

Kolumnis
Typography

KITA sekarang menunggu ibu mana yang akan dinobatkan sebagai Ibu Mithali 2019 nanti.

Biasanya ibu mithali setiap tahun sebelum ini ialah ibu yang beranak ramai dan sekaliannya berkelulusan tinggi dan berkerjaya baik di tengah masyrakat kita yang merdeka.

Dan ibu-ibu yang rata-rata anak-anaknya beroleh 10A1 atau 9A1 dalam peperiksaan sijil pelajaran. Mula-mula pujian diberi kepada ibu yang anak dapat 10A1 dan 9A1. Dengan kemajuan sistem pendidikan sekarang murid-murid yang berjaya demikan sudah ramai dan terdapat di semua sekolah, maka dicari pula ibu yang beberapa anaknya dapat semua A.

60 tahan dulu ibu saudara saya, seorang ibu tunggal menyara sekolah enam anaknya dengan menoreh getah dan membekalkan kuih ke sekolah. Keenam-enam anaknya dari guru dan yang bongsu guru sekolah Inggeris. Orang lain yang ramai anak jadi kerjaya di berbagai bidang. Ibu saudra saya anaknya guru belaka. Masa itu belum ada hadiah ibu mithali.

Adik saya ada tiga anak perempuan saja. Seorang jadi pelajar terbaik seluruh Malaysia keluaran Maktab Sains Mara dan dua lagi dapat keputusan terbaik dari Maktab Tengku Khursiah. Seorang lulus ekonomi dari Unversiti Cambridge, dua lagi lulus England juga. Seorang peguam dan satu lagi dotkor pakar bedah gigi. Jika dia ada anak lagi tidak tahu apa pula kelulusan.

Saya tidak tahu bagaimaan dia mengasuh anaknya. Yang saya tahu, setiap pagi dia beri anaknya makan tujuh biji kismis. Kerana dia ada tiga anak saja, tidak terpilih jadi ibu mithali.

Baru-baru ini saya terbaca seorang ibu muda menjaga dua anak masih kecil, penuh masa menjaga ibu dan bapa mertua yang uzur diisytiharkan ibu mithali tahun lalu.

Biasanya kita mencari ibu mithali dari yang anak-anaknya lulus cemerlang bidang akademik. Jangan terlepas pandang ibu yang melahirkan ramai ulama. Bonda Brigadier Najmi Haji Ahmad, Adun Kedah sekarang. Saya tidak pasti ibunya masih di Baling. Setahu saya dia ada empat anak laki-laki semuanya ulama lulus Mesir iaitu Ustaz Zawawi, Datuk Nakhaie, almarhum Ustaz Suhaimi dan Brigadier Najmi.

Saya tidak pasti mereka ada adik beradik laki-laki lagi dari ibu yang sama. Bukan ramai ibu yang semua anak laki-lakinya jadi ulama. Orang patut mencari ibu tua bagi mengetahui bagaimana dia mendidik anaknya semua jadi ulama. Tidak bolehkah ibu ini dicalonkan ibu mithali?

Begitu juga Senator Nuridah Salleh, Ketua Dewan Muslimat PAS. Kerana anaknya ramai saya tidak ingat bilangannya. Semua anaknya sekolah agama dan mengaji al-Quran. Sekurang-kurang empat yang tertua sudah hafiz, jadi imam tarawih di mana berada. Mungkin anak-anakyang lain akan hafaz 30 juz satu demi satu.

Dia sibuk berpolitik tidak banyak masa dengan anak-anak. Banyak bermalam di luar. Bagaimana dia mendidik anak-anaknya hafaz Quran. Dia mentadbir sekolah agama pula di ibu kota.

Ibu yang ramai anak hafaz Quran bukan sekadar layak dicalonkan ibu mitahli, bahkan tokoh Maal Hijrah pun layak.

Di zaman Nabi seorang ibu tabah anaknya gugur syahid. Kemudian seorang lagi anaknya syahid. Dia menangis. Dia menangis atas syahid anaknya yang terbaru. Orang bertanya adakah dia sedih anaknya semua syahid? Jawabnya, dia menangis kerana tiada lagi anak laki-laki bakal syahid.

Inilah ibu mithali sejati. Kita menunggu ibu-ibu menangis kerana tiada lagi anaknya boleh hafaz Quran. – HARAKAHDAILY 9/7/2019