Almarhum mangkat di IJN

Kolumnis
Typography

SEJAK lepas subuh Khamis 18 Ramadan hingga selesai talkin saya menonton TV siaran langsung pemakaman Almarhum Sultan Haji Ahmad Shah, bekas Yang di-Pertuan Agong dan bekas Sultan Pahang yang mangkat di IJN hari Rabu 22 Mei 2019.

Mangkatnya di bulan baik, Ramadan dan di hari baik 17 Ramadan hari Nuzul Quran, mula turunnya al-Quran dan Hari Badar al-Kubra, peperangan pertama antara Islam dan musyrikin yang berakhir dengan kemenangan Islam.

Berita pertama saya terima pagi 17 Ramadan itu ialah kemangkatan Sultan Haji Ahmad Shah. Kepada penyampai berita itu saya tanya, mangkat di mana?

Di IJN. Spontan reaksi saya, Almarhum mangkat di IJN.

Geringnya lama, lama sebelum PRU14. Tahap keuzurannya tidak diketahui umum. Tiada makluman rasmi. Orang ramai tertanya tentang lama tidak muncul di khalayak umum. Biasanya baginda muncul dari semasa ke semasa. Gantinya muncul Tengku Mahkota, sebagai pemangku sultan.

Tengku Mahkota telah selalu jadi pemangku Sultan sejak tempoh penggal Yang di-Pertuan Agong lagi. Sekalipun Tengku Abdullah memangku, Sultan muncul juga dalam publik hinggalah rakyat terasa tidak nampak baginda. Semuanya memahami baginda uzur tetapi tidak tahu tahap mana.

Sah uzurnya apabila baginda diumumkan turun takhta, pada ketika Yang di-Pertuan Agong, Sultan Kelantan berundur. Gilirannya Sultan Pahang. Dipercayai baginda tiada keupayaan menjadi Agong sekali lagi, bagi membolehkan giliran itu dipenuhi Pahang, baginda turun takhta, supaya Sultan baru masuk dalam senarai giliran. Ia satu perkembangan menarik dalam sejarah takhta Yang di-Pertuan Agong.

Saya memang suka menonton setiap siaran langsung permakaman setiap raja. Ia dapat mengingat secara mendalam akan kematian. Mengingat kematian itu sunat. Sekadar ingat mati kadang-kadang tidak memberi apa kesan, tetapi menyaksikan sepanjang hari acara perkebumian, nescaya ingat mendalam akan kematian sendiri, terutama hikmat talqinnya.

Jika boleh saya mahu mendengar talqin itu setiap hari.

Setiap siaran langsung banyak mengimbau sejarah kehidupan si mati, macam-macam pengajaran tentang seorang raja, pemerintahan, hubungan dengan rakyat, tanggungjawab dunia akhirat. Banyak pengetahuan baru diperolehi.

Tetapi saya tidak pernah dengar juru siaran menyebut tentang raja sebagai ulil amri. Semuanya perlu dapat pencerahan tanggungjawab ulil amri yang semua patut ketahui. Ia wajar ditaati dan batas-batas ketaatan itu. Ketaatan kepada ulil amri dikaitkan dengan ketaatan mutlak kepada Allah dan Rasul. Yang mutlak terhadap Allah dan Rasul. Ketiga ulil amri, tapi tidak mutlak.

Ulil amri wajar faham batas ketaatan itu dan orang ramai juga patut tahu ketaatan yang macam mana patut diberi, supaya tidak jadi setia betul bendul dan pembantah yang tidak tentu pasal. Setialah kerana Allah dan bantahlah kerana Allah.

Raja dan rakyat berpisah tiada, tiada memadai. Konsep ulil amri dan umarak itu perlu jadi pengetahuan untuk semua.

Saya dua kali bertemu dengan Almarhum. Sekali sebelum naik takhta. Baginda menyebut perlu orang KL bantu Pekan membangun kerana Pahang kurang bijak pandai. Saya sembah, Pahang rami bijak pandai, ada jadi Perdana Menteri dan ada yang terbiar seperti Pak Sako. Reaksi awalnya tentang Pak Sako kurang menggalaknya. Tetapi saya kata, Pahang rakyat cerdik sejak sebelum merdeka. Saya tidak berhajat meyakinkan tentang Pak Sako.

Tetapi setelah naik takhta, Pak Sako diaugerah Datuk dan Pak Sako menerimanya. – HARAKAHDAILY 4/6/2019