Takut PH sendiri kata Mahathir rudum?

Kolumnis
Typography

MEMANG banyak yang merasakan Mahathir sebagai Perdana Menteri sekarang sudah tidak sehebat dulu lagi, malah PM Najib yang disingkirnya setahun lalu mula lebih menonjol daripadanya. Yang menjadikan Najib seperti sekarang ialah persepsi tidak baik orang tentang prestasi Perdana Menteri.

Tidak seperti DAP. Penyokongnya mengira prestasi sebagai kerabat kerajaan cemerlang, maka dalam masa setahun majoriti pengundi DAP di PRK Sandakan bertambah dari 10,000 kepada 11,000.

Tetapi tinjauan suara Merdeka Center sebulan lalu mendapati populariti merudum hingga bawah 40 peratus. Meskipun tinjauan suara tidak semestinya tepat, tetapi sedunia mengira dapatan ilmiahnya membayangkan pengaruh semasanya merosot, maka masa depan pemerintahan dan partinya tidak menentu.

Merdeka Center dipercayai bekerja secara terbaik dan terbebas. Kemungkinan ia tertanya responden menyokong PH tetapi dari kumpulan tidak mahu dia jadi PM lagi selepas dua tahun. Tidak diragukan kesetiaan Bersatu dan komponennya yang meninggalkan PAS. Selama Mahathir berkuasa mereka manja dan selamat.

Tetapi DAP dan PKR diragui kesetiaannya dan lagi cepat dia berundur adalah amat dialu-alukan. Kit Siang dalam kempennya di Sandakan kira-kira bermaksud sedia mengorbankan politiknya jika Mahathir tidak memenuhi janji berkuasa setakat dua tahun.

Mahathir berjanji begitu bagi disetujui jadi calon PM bagi memudahkan Najib dan BN ditumbangkan. DAP dan PKR tiada pilihan kerana calon PM mereka selama ini dipenjara dan tiada kelayakan memegang jawatan awam.

Gara-gara persetujuan itu Mahathir dapat jadi PM semula dan Anwar Ibrahim pula diampun beribu-ribu ampun.

Sekarang kebanyakannya bimbang Mahathir tidak tunai janji. Dia masih sedia undur tapi mungkin lepas dua tiga tahun. Lagilah meragukan dia tepati janjinya.

Apa patut buat supaya Mahahir segera pergi. Timbulkan suasana dia sudah tidak popular dan PH juga ikut tidak popular berikut rudumnya popularitinya. Bagi menyelamatkan kerajaan PH, apa jua cara Mahathir mesti berundur seperti yang dijanjikan. Mahathir sayangkan kerajaan PHnya atau sayangkan kedudukannya?

Jika tidak turun, PH akan diturunkan! Apa pilihan Mahathir? Taktik itu pernah diguna penyokong Anwar dulu agar Mahathir undur atau diundurkan. Mahathir bukan jenis orang yang makan ugut. Itupun mereka faham.

Antara penyokong PH yang mahu Dr. M undur tiba-tiba ditanya Merdeka Center tentang prestasi PM dan PH. Merdeka Center mungkin tidak tahu politik mereka. Bila tertanya yang macam ini, tentulah mereka ambil peluang memburukkan PM supaya dia rudum.

Mereka mungkin orang PH yang mahu PH kekal. Dengan berbuat sesuatu supaya PM tidak disukai, maka PM rasa dia malu, dia serah kuasa, demi menyelamatkan kerajaan PH atau dari PH tumbang dalam kekuasaannya, baiklah ia tumbang di tangan orang lain.

Teorinya, responden yang menolak Mahathir itu, bukan semuanya pembangkang atau semuanya orang yang sejujur betul-betul menilai prestasinya, tetapi mungkin juga penyokong PH yang setianya bukan kepada pengerusi PH itu.

Mahathir sendri pun tahu siapa dalam PH yang bersamanya dan siapa yang tidak bersamanya. Mereka terima dia dulu kerana calon PM mereka dalam keadaan tidak buat apa-apa. Sekarang dia bebas dan bersih, maka tidak patutlah dia menunggu lagi.

Demikian andaian politik yang boleh ditanya. – HARAKAHDAILY 25/5/2019