RUU 355: Semua boleh mati dalam tiga bulan

Kolumnis
Typography

SYUKUR RUU 355 dapat dibentangkan oleh Anggora Parlimen Marang TG Haji Abdul Hadi Awang pada  petang Khamis 6 April 2017 setelah menunggu lebih dua tahun.
       
Setiap yang benar itu  sekalipun sepatutnya senang tetapi ia selalu payah.
        
Sesudah begitu payah untuk  membentangkannya, ditangguhkan pula perbahasannya hingga Julai nanti, kira-kira tiga bulan lagi.
       
Mungkin semuanya kecewa ia terpaksa menunggu tiga bulan lagi, sedang lain-lain rang pindaan lazimnya lulus tak sampai sejam. Ada yang MP tak terfikir, tiba-tiba rang dikemukakan dan tak sempat menunggu sepetang ia pun lulus.
       
Akan RUU 355 sudahlah mengambil masa yang lama untuk dapat dibentangkan. Sudah dapat dibentangkan tinggu tiga bulan. Apabila ada yang payah dan berhalangan, oang beriman wajar bersabar menghadapinya. Mereka bersyukur apabila akhirnya dapat dibentang dan apabila sudah dibentangkan ditangguh pula berbulan-bulan, maka mereka bersabar pula.
        
TG Haji Hadi bersabar sekian lama. Berkat kesabaran itu ia pun dapat dibentangkan. Patutnya petang itu dibahas dan diluluskan, tapi ditangguhkan pula. Orang Islam tidak wajar putus asa. Putus asa bukan cara Islam.
       
TG Haji Hadi sejak mula masuk Parlimen tahun 1990 dulu mencuba membawa usul persendirian atas perkara Islam, disenaraikan dalam agenda setiap kali sidang tetapi tidak pernah dapat membentangnya. Sekarang mencuba pula bagi memperkasa mahkamah syariah. Payah juga, akhinya dapat juga. Tapi tak dapat dibahas lagi.
       
Jika percubaan pertama sejak tahun 1990 terus bersabar dan RUU 355 pula bersabar lebih dua tahun, maka bersabar tiga bulan lagi tidaklah lama sangat.
       
TG Nik Aziz sebagai MB Kelantan meluluskan Enakman Kanun Jenayah Syariah 2 awal 1990-an. Tidak dibenar laksana, beliau bersabar seperti katanya, kerana berdepan lampu trafik merah kenderaan tak boleh jalan, tapi enjin tak dimatikan. Apabila lampu hijau jalanlah. Kanun itu dipinda jadi RUU 355, tetapi beliau tidak sempat melihat RUU 355 dibentangkan.
      
Jika 30 tahun sanggup sabar, sabar tiga bulan lagi tidaklah lama. Tapi dalam masa tiga bulan semuanya boleh mati. TG Nik Aziz tak sempat lihat RUU 355 dipinda kerana beliau mati dulu.

Menunggu tiga bulan lagi semua yang lain boleh mati. TG Haji Hadi yang membentang boleh mati. PM dan TPM Zahid boleh mati.  Kit Siang yang sudah hampir 80-an pun bila-bila masa boleh mati. Dr Mahathir yang menunggu di luar Parlimen yang sudah awal 90-an pun sudah masuk usia mati.
      
Allah boleh matikan semuanya serentak. Allah saja mematikan cepat siapa yang dikehendaki dan melambatkan mati siapa yang dikehendakinya.
     
Speaker Tan Sri Pendekar Amin Mulia yang membenarkan ia dibentang dan menangguhkan ia dibahaskan pun boleh mati cepat. Dan bagaimana kalau semuanya mati sebelum ia dibahaskan, maka tidak dapatlah sekaliannya meluluskannya dan Kit Siang pula tak dapat peluang membahaskannya sama ada kekal dengan penentangannya atau dibukakan pintu hatinya seperti Abu Sufian dan Khalid bin Walid beriman sebelum Mekah dibebaskan.
       
Jika semuanya mati nescaya ada pembentang baru, ada speaker baru. Tapi  tidak berpeluamg melihat ia dibahaskan. Orang Islam jika boleh mahu melihat RUU 355 diluluskan, maka tidak dapatlah mereka melihat ia diluluskan.
       
Yang mahu ia lulus tapi tak sempat lihat, tentu Allah sediakan ganjaran yang baik tetapi kalau hutang tak sempat bayar dan tidak dapat taubat sebelum mati, ia mati yang rugi. Kebajikan usah bertangguh! – HARAKAHDAILY 14/4/2017