DALAM masa kurang daripada enam bulan berkuasa semula sudah tiga kali Perdana Menteri Mahathir pergi ke Jepun. Jika dia berundur dalam masa dua tahun seperti yang disebutnya, berapa kali agaknya dia ke Jepun. Dan kalau digenapkan tempoh lima tahun, tak terbilang kita berapa kali dia ke negeri matahari terbit itu.

Manakala Najib pula selama sembilan tahun jadi Perdana Menteri, sekejap-sekejap ke China, sekejap-sekejap ke China. Berapa kali? Tidak terbilang. Mungkin tidak banyak sangat, tetapi kekerapannya ke Tongsan itu dikira banyak bagi seorang Perdana Menteri sebuah negara.

Jika setahun sekali, sembilan tahun, dikira banyaklah tu.

Mujur tidak sampai macam Norodom Sihanouke, mendiang raja Kampuchea dulu. Bukan saja terlalu kerap ke Beijing, malah selalu tinggal lama di sana, tidak salah kalau ada yang mengibaratkan lebih lama di Beijing daripada dalam negeri.

Jika Najib begitu, maka teruk sangatlah. Lainlah jika dia ada penyakit yang perlukan rawatan China, seperti Sihanouke dulu.

Mungkin dia seperti ayahnya Tun Razak yang saya kira mengkagumi Mao Zedung. Saya mengikutinya ke acara normalisasi diplomat Malaysia-China suku kedua tahun 70-an dulu. Mao berada dalam kemuncak keagungannya terutama kumpulan Kata-Kata Mao yang mesti dihafal oleh setiap pemimpin dan rakyatnya.

Setiap tempat yang Tun kunjungi, dia akan ulas perkembangan di situ sesuai dengan apa yang Mao kata dalam kumpulan kata-katanya. Mao masa itu masih sensitif bagi politik Malaysia. Saya takjub apa jadi pada Tun sekejap-sekejap menyebut Mao kata begitu dan begini.

Adapun Najib agaknya demi mendapatkan sebanyak-banyak pelaburan dari rejim yang suka menabur kepada negara miskin di Asia dan Afrika.

Dalam bahasa diplomasi, pemimpin selalu keluar negeri bagi mendapatkan pelaburan dikira menjual negaranya bagi beroleh banyak pelaburan luar. Tentang pelaburan China di bawah Najib ada yang kata Malaysia seperti betul-betul dijual seperti Singapura dijual kepada British dulu.

Bagi Mahathir sejak jadi Perdana Menteri, memandang ke timur saja. Yang terpandangnya Jepun saja. Semuanya mesti belajar dari Jepun; akademiknya, cara bekerjanya, budayanya, hidup dan jaganya. Cuma khutbah Jumaat tidak dalam bahasa Jepun.

Pelaburan adalah ditagih sangat. Banyak juga pelaburan yang diperolehi, tapi rasanya tidak sampai menjual negeri kepada Jepun seperti menjualnya kepada China.

Kajian terus dibuat apa Malaysia dapat dari pandang ke Jepun? Mungkin semuanya memandang saja Jepun. Budaya kerjanya tidak. Yang membuat kerja bagi orang Malaysia ialah orang Bangladesh, Indonesia, Nepal dan lain-lain.

Hingga orang atas pun berebut-rebut menjual izin kerja kepada abang Bangla.

Mungkin yang hendak diambil dari Jepun itu terganggu kerana tempoh 2003 hingga 2018 kuasa terlepas dari Mahathir. Apa yang Mahathir mahu tidak bagai yang dia mahu. Hingga Malaysia tidak memandang ke timur tetapi memandang ke Teluk Bangla.

Sekarang dia balik memerintah, mahu Wawasan 2020 yang diasasnya khatam di bawahnya. Maka tidak membuat masa, jika ada masa hendak ke Jepun saja.

Jepun dikatakan sedia bagi pinjam bagi menyelesai/meringan timbunan yang ada sekarang. Jepun pun setuju timbang adakan universiti Jepun di sini yang boleh memfasihkan bahasa Melayu graduannya sama dengan fasih Jepun dan Inggerisnya.

Najib ke timur juga, tapi sebelah China. Mahathir ke timur Jepun. Kerana pandang ke timur itu cetusan original Mahathir, tafsiran Mahathir yang terpakai. Pandang ke timur kembali ke Jepun. - HARAKAHDAILY 12/11/2018

DIKETAHUI sejarahnya Kelantan jadi wilayah diskriminasi kerajaan BN/Umno sepanjang 59 dari 61 tahun empayar merdeka Barisan Nasional. Ia cuma bebas diskriminasi dua tahun saja selepas merdeka – dari 1957-1959 – justeru ia masih dalam tempoh pengaruh Umno yang memenangi pilihan raya 1955.

Apabila ia dirampas PAS tahun 1959 baik siapa saja jadi Perdana Menteri, Kelantan terus didiskriminasi. Sejak Tun Razak belum jadi Perdana Menteri hingga ke zaman Guan Eng jadi menteri kewangan, Kelantan dimomokkan bergantung atas bantuan Kerajaan Pusat untuk membayar gaji pegawai kerajaan.

Hanya di bawah/di hujung pentadbiran Najib dirong-rongkan projek keretapi dari Pelabuhan Klang ke Kelantan merentas Pahang dan Terengganu. Projek guruh di langit langsung tidak dibajet dalam Bajet 2019 Guan Eng kerana anggaran kosnya semahal jambatan emas dari Melaka ke Gunung Ledang sebagai sebahagian hantaran yang disyaratkan Puteri Gunung Ledang yang dipinang Sultan Melaka.

Jika projek guruh di langit itu dilaksanakan bolehlah Pahang, Terengganu dan Kelantan mengejar kemajuan seperti pantai barat menjelang 2050.

Apakah Bajet 2019 berjumlah RM314.5 biion masih guruh di langit atau kilat petir membelah bumi adalah harapan semua, moga-moga mencurahkan hujan. Itulah doa semua.

Tetapi bajet itu seperti menyambung amalan diskriminasi zaman BN 59 tahun dulu apabila tidak menjanjikan apa-apa kepada Kelantan. Sekalipun ia juga menyebutkan secara spesifik harapan bagi lain-lain negeri tetapi orang mengharapkan dari Malaysia Baharu ini ia mesti keluar dari amalan buruk BN tentang Kelantan selama ini. Jangan sama macam hantu empayar lama.

Seminggu menjelang bajet Guan Eng merong-rongkan bangsatnya Kelantan hingga tidak dapat membayar gaji pegawai kerajaan dari duit negeri.

Saya tidak mahu kata dia ikhlas atau jahat dengan apa yang ditimbulkan, tetapi tentulah dia sepatutnya sedar betapa Kelantan telah terbiar dalam arus pembangunan negara selama 61 tahun merdeka. Jika dari pimpinan Tunku hingga pimpinan Najib, kerajaan melayan sama rata dan seimbang semua negeri, bandar dan desa, maka tidaklah ada negeri yang terlalu maju dan ada negeri yang tidak mampu bayar gaji pegawai.

Bapak apa jua yang menjadi Perdana Menteri tidak segan menyatakan deraannya kepada Kelantan, justeru tidak menyokong BN. Tidak perlu diperincikan apa mereka perleceh Kelantan, jika betul Kelantan begitu bangsat, antaranya ia adalah gara-gara dasar anak tiri orang tidak mengenal demokrasi, keadilan, kebebasan rakyat memilih kerajaan. Ia adalah tanda orang yang hatinya sakit.

Apabila kerajaan sedar Kelantan ketinggalan dan terbiar, maka ia jangan dibiarkan demikian lagi. Langkah patut diambil bagi membetulkan yang bengkok dulu supaya jangan ada negeri dan rakyat yang dizalimi.

Semua orang tahu betapa orang Kelantan amat industris. Tanpa sebarang galakan dan bantuan mereka anak beranak membangun perniagaan dan perusahaan sendiri di mana saja ada peluang. Jika Cina dikatakan sanggup mati memburu duit, Kelantan adalah orang Melayu yang macam Cina mengejar peluang mencari rezeki.

Profesor wanita Bangladesh yang membuat kajian di Kelantan memberiahu saya, dia kagum dengan peniaga wanita Pasar Siti Khadijah, Kota Bharu yang gelang emasnya dari pergelangan tangan hingga ke siku.

Ada biasiswa atau tidak anak Kelantan menguasai institusi pengajian tinggi – Islam dan konvensional. Mereka balik membangun negeri atau menguasai perkhidmatan di seluruh negara.

Jika dibajetkan Kelantan dan Terengganu dalam Bajet 2019, ia akan mengejar Selangor, Pulau Pinang dan Perak tahun 2050 nanti. – HARAKAHDILY 7/11/2018

JANGAN biarkan isu ketuanan Melayu jadi perdebatan Syed Saddiq dan Dr. Asyraf Wajdi atau Armada Bersatu dan Pemuda Umno saja. Dewan Pemuda PAS mesti tampil menyambung apa yang diperjuangkan di ambang merdeka dulu.

Jika dibiarkan Syed Saddiq dan parti Bersatunya, nescaya ketuanan Melayu yang tinggal nyawa ikan dilensingnya ke Laut China Selatan bagi dilanggar armada China yang bertuan di situ.

Sama ada dia silap cakap atau sengaja dicakapnya demikian, padanya ketuanan Melayu sudah habis masa ditelan Malaysia Baru wawasan komponen Harapan, jenama baru Malaysian Malaysia yang orang Melayu tidak dapat terima dulu.

Malaysian Malaysia itu punca utama Singapura ditendang dari Malaysia pertengahan tahun 60-an.

Dewan Pemuda PAS sebagai waris peerjuangan itu mesti campur tangan mengemudi semula roh yang mahukan Melayu tidak akan hilang di dunia. Yang mahukan ketuanan Melayu diisi dalam perlembagaan Malaya merdeka gubalan Lord Reid hanya PAS.

Umnolah yang dilihat berjaya mendapatkan kemerdekaan itu, tetapi kemerdekaan yang dirancang British selepas kewujudan piagam Bangsa-Bangsa Bersatu, bahawa kemerdekaan yang Umno Tunku minta itu tidak akan dianugerah sekadar ia dituntut oleh orang Melayu saja. Ia hanya mungkin jika dikehendaki oleh penduduk Tanah Melayu masa itu.

Berbagai-bagai yang PAS di bawah pimpinan Haji Ahmad Fuad, Dr Abbas dan Dr Burhanuddin buat supaya ketuanan Melayu menjadi sebahagian dari isi perlembagaan. Terakhir dua hari sebelum rombongan Malaya merdeka pimpinan Tunku berangkant ke London bagi memuktamadkan perlembagaan Reid itu, Dr. Burhanuddin dan Dato’ Onn menyerahkan memorandum kepada Tunku supaya jangan lupa ketuanan Melayu.

Tun Razak dan Dr Ismail yang serta dalam rombongan itu dikatakan Melayunya tidak sama dengan Melayu Tunku reda dengan kemahuan British.

Dr Asyraf sebagai Ketua Pemuda Umno yang tidak berkuasa lagi sekarang tidak punya kekuatan untuk mempertahankan saki baki ketua Melayu yang ada sekarang kerana partinya membisu ketika isu itu dituntut PAS dan Kongres Melayu kedua di ambang kemerdekaan yang disifat separuh masak oleh orang Melayu di luar Umno.

Sebarang wacana atau perdebatan yang mewakili suara anak muda tidak dikira sempurna jika suara Dewan Pemuda PAS tidak ditampilkan.

Bukan penampilan Pemuda Umno dalam isu ini tidak penting, tetapi kehadirannya adalah untuk menebus apa yang tidak dibuat oleh pemimpin-pemmpin Pemuda Umno selama 60 tahun merdeka. Ada kadang-kadang Umno dan Pemuda Umno menimbulkan ketuanan Melayu, tetapi ia laksana ingatkan pesan Hang Tuah tentang tak akan Melayu hilang di dunia.

Apa yang hendak disebut dalam debat dengan Syed Saddiq itu? Mahu bercakap tentang sejarah atau menyatakan apa yang Umno hendak buat jika ditakdirkan kembali berkuasa. Semua mahu dengar apa yang Umno dapat selamatkan ketuanan Melayu semasa Umno masih belum hilang di dunia.

Jika Syed Saddiq tidak berubah, jika itulah wawasan anak muda Bersatu, tiada apa yang dapat diharapkan selain dari tinggal Harapan. Mungkin bertuah jika jadi 40 MP Umno menyertainya.

Habis apa Pemuda PAS boleh buat? Ketuanan Melayu belum berkubur. Ia memperjuangkan Islam yang dalamnya ada ketuanan Melayu.

Islam bermula di benua Arab ketika penuh jahiliah. Islam masuk ke tengah masyarakat yang tidak berminat dengan Islam. Tetapi Islam ditolong Allah. Keadilan dan kebenarannya, Islam tegak di tengah kaum jahiliah, tegak ketuanan Islam. Dalam ketuanan Islam ada ketuanan Arab. Dalam ketuanan Islam nanti ada ketuanan Melayu dan ketuanan Malaysia. – HARAKAHDAILY 2/11/2018

MUNGKIN semua boleh marah Syed Saddiq Abdul Rahman, peranakan Arab-Melayu betapa ketuanan Melayu atas Malaysia seperti tiada lagi.

Sama ada Syed Saddiq tahu sejarah atau buta sejarah, tetapi orang yang hendak menang pilihan raya di hujung era Umno-Najib selepas 2008 usah fikir sangat tentang ketuanan Melayu. Jika Syed Saddiq bercakap mengenainya setelah jadi ketua Armada Bersatu, dia tidak akan menang PRU14 di Muar.

Belajarlah dari pengalaman Dr. Mahathir, MP Perikatan Kota Setar Selatan sejak 1959. Justeru dia dikira ultra Melayu yang di dalamnya termasuk ketuanan Melayu, dia kalah PRU1969 di kawasan majoriti Melayu bukan Melayu yang tidak setuju dengan isu itu tidak mengundinya.

Penyokong PAS yang sebelum Tunku Abdul Rahman Putra memimpin Umno adalah juara ketuanan Melayu, tidak mengundi Dr. Mahathir, sekalipun dia dilabel ultra Melayu, buta politik Melayu Tunku tidak melihat Umno peduli ketuanan Melayu. Maka penyokong PAS tidak mengundi Mahathir.

Selepas pengalaman kalah itu, demi memenangi pilihan raya semuanya toleran dengan Malaysian Malaysia yang dijenama Malaysia Baharu. Syed Saddiq menang, Mahathir jadi Perdana Menteri semula, Umno yang memungut isu ketuanan Melayu tumbang seperti tumbangnya komunis di Rusia.

Isu ketuanan Melayu sudah timbul sejak Dr. Burhanuddin al-Helmi memimpin PKMM, menyarankan rupa bangsa Malaya merdeka adalah Melayu. Tan Cheng Lock, pengasas MCA ditawarkan jadi Melayu keturunan Cina dalam Malaya merdeka.

Bila Dr. Burhanuddin memimpin PAS di ambang Malaya merdeka, PAS mengemukakan memorandum kepada Suruhanjaya Reid yang direstui Tunku menggubal perlembagaan Malaya merdeka, supaya memastikan hak ketuanan Melayu dalam negara merdeka.

Beberapa minggu sebelum rombongan merdeka pimpinan Tunku berangkat ke London, Dr. Buhanuddin menganjurkan Kongres Melayu kedua di Kelab Sultan Sulaiman, dihadiri sama Dato’ Onn. Ia menyarankan ketuanan Melayu dimasukkan dalam perlembagaan. Dua hari sebelum rombongan merdeka berlepas, Dr. Burhanuddin dan Dato’ Onn berjumpa Tunku menyerahkan resolusi kongres bagi memasukkan ketuanan Melayu itu dalam perlembagaan.

Tiada peduli Tunku mengenainya dan Reid pula menerima apa yang Tunku dan Perikatan mahu.

Pada PAS dan Dr. Burhanuddin Melayu tidak terjamin tanpa dimaktubkan ketuanan Melayu sekalipun pengundi bukan Melayu dalam pilihan raya 1955, 15.8 peratus saja, pengundi Melayu 1,078,000 atau 84.2 peratus tetapi kelonggaran kerakyatan jus soli bag kaum pendatang akan menghakis peratus pengundi Melayu.

Dalam PRU 1959, dua tahun selepas merdeka telahan PAS tepat, pengundi Melayu bertambah kepada 1,217,000 saja atau tinggal 56.8 peratus daripada 84.2 peratus tahun 1955.

Tahun demi tahun ketuanan Melayu tampak ada, macam Siti Hajar mencari air antara bukit Safa dan Marwah. Dari jauh nampak macam ada kilauan air, bila dekat hanya ia batu pejal. Kilauan air nampak sebelah sana pula. Bila dekat ia pun hilang.

Jangan marah Syed Saddiq dan sekutu bukan DAP dalam Pakatan Harapan. Ketuanan Melayu itu macam ada tapi tak berapa ada. Atau macam tak ada, tapi macam ada.

Jangan tunggu sampai generasi Melayu selepas Syed Saddiq kencing kubur pejuang kemerdekaan. Generasi yang kata ketuanan Melayu sudah tidak relevan, seolah-olah orang putus asa. Orang Islam tidak boleh putus asa. Putus asa bukan sifat orang Islam.

Jika orang Melayu itu Islam keluarlah dari alam putus asa! Matahari belum terbit di barat. Selagi belum kiamat, masih ada ruang bersatu seluruh belaka, membela hak keadilan pusaka. – HARAKAHDAILY 31/10/2018

SEKALIPUN Saudi saja yang melaksanakan syariat, paling ke depan antara daulah Islam kini, tetapi masih belum sama dengan yang Nabi saran dan para khalifah awalun laksanakan. Wilayah Islam yang lain rata-rata beramal serba serbi mengikut jahiliah semasa.

Pelaksasaan hudud dan jenayah Islam lainnya berjalan di sini saja. Akan siasah dan kedaulatan Islam tiada yang dapat dijadikan contoh. Saudi sebagai tapak bermulanya Islam dan bumi kelahiran Rasulullah SAW, sepatutnya menjadi model unggul pemerintahan Islam.

Kelahiran Saudi bukan saja belum mencerminkan apa yang Nabi pesan, bahkan dibandingkan dengan yang empayar Uthmaniyah Turki tidak jadi.

Dibandingkan dengan Amerika, Eropah nampak Islamlah ia, politiknya tidak dapat membanggakan Islam.

Perkembangan semasa, langsung tidak mencerminkan kemajuan Islam.

Pembunuhan wartawan Jamal Khashoggi di konsulatnya di Istanbul amat memalukan Islam. Pembunuhan itu gara-gara dia pengkritik tegar pentadbiran Saudi sekarang, suatu teguran yang dibenarkan politik dunia semasa.

Bahkan Khalifah Abu Bakar Siddiq dan Umar Al-Khatab minta mereka ditegur. Saidina Umar bangga dengan seorang rakyat yang mengangkat pedang, memberitahu baginda pedang itu akan singgah ke badannya jika berlaku penyelewengan.

Ia patut menjadi contoh politik Saudi, justeru tiada di dunia sepanjang sejarah begitu terbuka seperti siasah syariyah Saidina Umar.

Tiba-tiba Jamal Khashoggi yang tidak selantang pemuda yang mengacukan pedang kepada Saidina Umar, dibunuh begiu kejam kerana kepercayaan dunia, dia menegur Raja dan anak raja, suatu yang tidak dikira salah oleh mana-mana politik sepanjang zaman.

Saudi gagal belajar dari sirah Khalifah ar-Rasyidin.

Nabi SAW melakar adab peperangan. Jangan mangsakan kanak-kanak, wanita dan orang tua. Jangan binasakan tumbuh-tumbuhan.

Dalam serangan Saudi terhadap Yaman, atas apa perhitungan sekalipun, senjata Saudi yang dibekalkan oleh konco-konco negara ahli kitab baratnya, bukan sekadar memangsakan orang awam, ia menyapu habis kanak-kanak, wanita dan orang tua.

Adab perang itu adalah sunnah Allah dan sunnah Rasul-Nya. Ia adalah Islam.

Soal pemberontak Yaman pro Syiah bersenjata canggih menentang kerajaan Sunni, bukan alasan yang dapat diterima bumi Yaman dibakar bertahun-tahun hingga nasib kanak-kanak, wanita dan orang tua menyamai kezaliman Hitler dalam perang dunia kedua.

Entiti Israel itu kejam terhadap Islam Palestin sepanjangnya. Mereka adalah Yahudi sedang nabi mereka pun mereka bunuh.

Saudi adalah mewarisi Islam, agama yang dibawa Nabi Muhammad SAW, dan tanah air baginda diwarisi oleh Saudi, lengkap dengan sunah parangnya, tetapi gagal memastikan tidak mengancam kanak-kanak, wanita dan orang tua.

Jika ia tidak berpandukan Islam dan sunah untuk membunuh Khashoggi, maka yang menghalangnya membunuh kanak-kanak, wanita dan orang tua di Yaman. Mengapa senjatanya tidak digunakan mengebom rejim Baath Bashir Syria yang juga membunuh kanak-kanak, orang tua dan wanita?

Saudi hanya memberatkan sunah dalam fikah mazhabnya tetapi membakulsampahkan sunah politik syariyah dan ajaran bernegara yang Nabi SAW dan khalifah tinggalkan. Yang Nabi dan khalifah tinggalkan bukan untuk ditinggalkan tetapi untuk dilaksanakan.

Yang ada seolah-olah tiada sunah langsung dalam siasah. – HARAKAHDAILY 30/10/2018

SUATU yang semua wajar akui dan boleh diberi syabas ialah tentang Perdana Menteri Mahathir dilihat disenangi pimpinannya oleh anak dan keluarga sekalian musuh politiknya.

Antara yang sudah mati yang tidak diketahui sebelum mati masing-masing menyenangi politik Mahathir sebagai pemimpn Umno dan Perdana Menteri.

Antara mereka ialah almarhum-almahum Tan Sri Jaafar Albar, Haji Yusof Rawa, Ustaz Fadzil Noor dan Tuan Guru Nik Abdul Aziz. Sekalipun kita boleh bersangka baik Mahathir dan mereka adalah sama-sama saudara dalam Islam, tapi sudut politiknya mereka seteru politiknya.

Sejak 1959 Mahathir dan Albar adalah sama-sama anggota Parilmen Umno/Perikatan hinggalah Albar meninggal pertengahan 70-an. Saya amat rapat dengan Albar sejak 13 Mei hingga akhir usianya. Tidak banyak sekata antara keduanya. Mereka separti tapi mimpi lain-lain. Apa yang Albar tidak kata tentangnya. Anak-anaknya senada dengannya.

Tetapi Tan Sri Syed Hamid Albar jadi menteri kanan Mahathir dan MT Umno di bawah Mahathir. Syed Hamid terpinggir semasa pimpinan Najib. Demikian juga Mahathir. Bila Mahathir kembali dalam politik dan jadi Perdana Menteri, Syed Hamid kembali berpolitik dalam parti baru Mahathir. Saya tidak tahu anak-anak Albar yang lain. Saya seolah-olah tidak percaya Syed Hamid anak Albar.

Haji Yusof Rawa mengalah Mahathir di Kota Setar Selatan PRU1969. Kemudian sebagai pemimpin PAS Mahathir kalahkan beliau di Kubang Pasu. Tiada yang indah politik Mahathir baginya. Semua tahu pemikiran politik Ustaz Fadzil tentang Mahathir. Pernah didoakannya supaya usia Mahathir panjang supaya dia terkesan dengan gara-gara politiknya.

Semua tahu apa Tuan Guru Nik Abdul Aziz fikir tentang Mahathir dan Mahathir fikir tentang Tok Guru. Bak rel keretapi tak akan bertemu.

Tetapi sekarang anak sekalian seteru politik Mahathir menerima Mahathir dan Mahathir menerima mereka. Anak Haji Yusof, Mujahid adalah jurucakap Mahathir tentang Islam dan tidak diketahui ada lagi anaknya dalam PAS. Anak, menantu, ipar Ustaz Fadzil amat senang dengan Mahathir sebagai PM kali kedua. Berkedudukan dalam kerajaan PH.

Ketika Mahathir dalam kempen PRU14 cuba singgah di kubur Tuan Guru Nik Abdul Aziz, sekalian keluarganya membantah/menghalang. Hujung usianya, Tok Guru redha anak/keluarganya gantinya dalam PAS. Tetapi ada anaknya menerima Mahathir seperti ribuan orang PAS menerima Tok Guru. Semua berebut mencium tangannya. Cuma belum ada gambar anaknya mencium tangan Mahathir.

Apa yang Mahathir buat hingga antara zuriat mereka rela berpemimpinkan Mahathir dan bagaimana mereka boleh sangka kalau bapa masing-masing ada, mereka juga senang dengan Dr Mahathir?

Adapun yang masih hidup seperti Anwar Ibrahim dan Lim Kit Siang. Anwar dihina dan dipenjara di zaman Mahathir dulu. Najib pula sambung. Mahathir tebus semuanya dengan mohon Agong mengampunkannya. Sekarang sekalian anak pinak Anwar redha dengan Mahathir dan dipercayai Mahathir pun redha dengan Anwar.

Sepanjang politik DAP dari pertengahan 60-an mengira Mahathir seteru politik yang tiada bandingnya. Kit Siang lebih sekali diISA, anaknya Guan Eng dipenjara dalam pemerintahan Mahathir dulu.

Sekarang suku sakat Kit Siang dan Mahathir macam abang adik.

Ketika semua lapisan mengecam Mahathir dulu, yang mengata Mahathir itu elok hanya penyokong Umno (Baru). Ketika yang benci Mahathir dulu senang dengannya sekarang, yang membelanya dulu mengherdiknya pula sekarang.

Yang begitu dulu dan begitu sekarang dengan Mahathir ialah PAS. Tetapi PAS suka Mahathir tamatkan penggalnya sekarang. Pun menyenangkan Mahathir. – HARAKAHDAILY 27/10/2018

TIADA yang lebih lawak selain daripada tawaran Dato’ Seri Hishammuddin Hussein, bekas Menteri Pertahanan untuk membawa pulang penyangak silap mati Jho Low dari persembunyiannya.

Kelakarnya, bahkan mengalahkan juara Maharaja Lawak, siri tahunan TV itu.

Tiada yang lebih menggelikan politik tanah air melainkan tawaran sepupu PM Najib itu.

Cucu Dato’ Onn itu seolah-olah kelu selepas partinya, Umno/BN timbang dalam PRU14 dan tidak jadi menteri lagi. Fikiran politiknya yang terdengar ialah tidak mahu bertanding pimpinan Umno sebaik Najib mengumumkan berundur dari pimpinan Umno. Kedua, mendebat Mat Sabu sebagai menteri pertahanan baru bila Parlimen bersidang.

Ketiga, selepas enam bulan jadi penyokong pembangkang di Parlimen, minta kerajaan PH menghantarnya keluar negara mencari dan membawa pulang Jho Low.

Amat kumis. Kucingpun boleh tergelak mendengarnya.

Sebagai pemimpin Umno dan menteri dulu, tak nampak apa kelebihan politik dan pemikirannya. Tidak macam Mahathir dan Anwar Ibrahim yang muncul atas kekuatan diri sendiri. Jadi calonnya dan timbalan menteri justeru mengenang jasa ayah. Jadi menteri kanan pun rasanya abang pupunya Perdana Menteri.

Sebagai Ketua Pemuda Umno, orang rasa ketua sebenar Khairy Jamaluddin.

Apa kelebihan dan harapannya untuk membawa pulang Jho Low sedang kerajaan dengan kehebatan polis, risikan dan rangkai diplomatiknya, mendekatinya pun tidak dapat.

Tiba-iba Hishammuddin yang tidak diketahui sebarang kepakarannya boleh membawanya pulang. Menghantarnya akan menghabiskan duit saja. Sudahlah habis duit negara habis dilarinya. Bagi pula duit pada Hishammuddin, menambah rugi perbendaharaan.

Dari bagi duit padanya bagi mencari Jho Low, mungkin lebih baik bagi pada Tan Sri Rahim Nor, KPN yang pelupuh Anwar dulu. Ilmunya membanteras jenayah mungkin tebal harapan menangkap penyangak itu.

Itupun harapannya tidak lebih tebal dari kulit bawang.

Apa senjata dan modal Hisham? Duit? Duit Jho Low lagi banyak.

Hendak menggunakan akrabnya dengan anak tiri Najib, tiada apa yang Jho Low pandang padanya lagi. Justeru dia pernah rapat dengan Rosmah dan Najib sendiri, dengan suasana sekarang tiada apa yang Jho Low boleh kenang mereka lagi.

Jika apa yang dilarikannya kemungkinan boleh dikongsi dengan kenamaan Malaysia itu, dengan kes yang mereka hadapi, logiknya barang curi itu dapat kepadanya semua.

Dunia seluruhnya yakin Jho Low sudah berlepas tangan dari keluarga bekas wanita pertama itu. Macam iblis dengan mangsa manusianya. Bila sekalian manusia kufur dipalu malaikat di kubur, di mahsyar dan di neraka, manusia berkata, kami hanya mengikut iblis. Iblis berlepas tangan dan jangan menyalahkannya, kamu yang memilih jadi begitu.

Tawaran Hishammuddin itu mungkin dibuat atas sikap yang lurus, demi merungkai hal yang membuntukan isu rompakan negara, tetapi apa yang menjadikan berfikiran begitu sedang dia dulu adalah pemimpin dan menteri?

Memang dia tidak pernah ada fikiran besar, tetapi apakah ia kesan dan pengaruh hilang kuasa dan tiada penasihat yang boleh diajak berbincang. – HARAKAHDAILY 26/10/2018

ANTARA yang menarik dalam pemerintahan baru Pakatan Harapan yang belum sampai enam bulan khususnya di Melaka dekat setengah dozen orang yang meninggalkan PAS beroleh Datuk pada hari jadi TYTnya, baru-baru ini.

Mereka itu rata-rata adalah menteri dan timbalam menteri yang sebelumnya tak terfikir berjuang politik untuk menjadi bangsawan baru.

Kata Perdana Menteri Mahathir tentang kemenangannya membentuk kerajaan baru lepas PRU14 lalu ialah dia tidak sangka menang. Maka tidak menyangka mereka hendak menjadi Datuk dalam masa yang segera.

Biasalah dalam sistem selepas merdeka orang politik yang menang pilihan raya dan memerintah dianugerah Datuk atau Tan Sri. Tetapi tidak secara beroleh Datuk kurang dari enam bulan menjadi menteri.

Lainlah bagi yang menjadi Menteri Besar atau Ketua Menteri, jawatan itu secara automatik membawa gelaran dan itu pun jika tuan badan bersetuju.

Lim Guan Eng dua penggal menjadi Ketua Menteri Pulau Pinang elok saja tidak berDatuk. Dia meneruskan cara Ghafar Baba, sebagai Ketua Menteri pilihan rakyat yang pertama di Melaka terus tidak memakai bintang kebesaran itu hinggalah dia selepas berundur dari politik baru sedia diberi Tun.

Khir Johari mula menang pilihan raya tahun 1955, tak lama kemudian jadi menteri pelajaran, antara empat anggota kabinet Tunku boleh ke sana sini menggunakan pesawat TUDM. Mereka ialah Tunku, Tun Razak, Dr Ismail dan Khir Johari. Ertinya dia antara menteri kanan. Elok saja tidak berpingat memadai dipanggil Encik Khir dan Encik Ghafar.

Setelah sekian lama, setelah empat Perdana Menteri silih berganti, selepas bekas TPM Ghafar diberi Tun baru Khir menjadi Tan Sri.

Prof Diraja Ungku Aziz, Melayu pertama jadi Naib Canselor Universiti Malaya, hingga anaknya Dr Zeti sejak lama jadi Tan Sri, dia masih tidak berbintang. Bukan tiada raja hendak memberinya. Bintang yang diterimanya hanya Profesor Diraja, ada satu saja bagi universiti itu.

Adapun al-Marhum Sultan Abdul Halim di Kedah tidak menunggu rakyatnya jadi menteri dianugerahnya Datuk. Didapati baginda Ustaz Fadzil Noor dan Mahfuz Omar lama jadi pembangkang maka baginda beri bintang. Kali pertama, Ustaz Fadzil tolak dulu. Kali kedua tidak lagi dapat menolak. Mahfuz, lama sebelum keluar PAS dia sudah berDatuk.

Dan al-Marhum Tuanku Abdul Halim semasa menjadi Yang di-Pertuan Agong kali kedua, setelah melihat Menteri Besarnya Ustaz Azizan Razak tidak lagi jadi Menteri Besar terbaring di hospital kerana kedua-dua kakinya dipotong kerana kencing manis, lalu baginda menganugerahnya Tan Sri.

Adapun Melaka tidak bercontoh kepada cara Tun Ghafar Baba, biasa saja TYTnya bermurah hati memberi Datuk termasuk orang luar dari negeri Melaka. Dari dulu lagi orang yang ditarik Datuknya di Kelantan, TYT ganti Datuknya di Melaka.

Ia diuruskan di zaman PH ini. Ada Datuk di Kelantan yang Datuknya dilucutkan setelah Sultan Kelantan jadi Yang di-Pertuan Agong, diganti dengan Datuk baru di Melaka.

Tidak salah bagi mana-mana negeri memberi bintang kepada sesiapa yang hendak diberinya, tetapi bintang itu sesuai dengan khidmatnya khususnya di negeri yang memberi bintang itu.

Apa jasa setengah dozen orang dari luar Melaka kepada Melaka dalam masa lima bulan lalu. Boleh dikira Datuk itu dibolot oleh satu parti. Ia ada sedozen MP menang PRU14, separuh dapat Datuk Melaka.

Tidak salah, cuma luar biasa. – HARAKAHDAILY 23/10/2018

TELAH tular di kalangan DAP yang gagah di kalangan gabungan PH yang berkuasa mempertahan dan mahu membudayakan pesta arak setiap Oktober kerana arak bukan larangan agama yang dianuti DAP.

Apa hak yang kukuh bagi umat Islam membantahnya sedang Islam tidak menghalang lain-lain agama mngamalkan kepercayaannya.

Umat Islam tidak membantah bukan Islam Cina makan babi sebanyak-banyaknya dan tidak mengganggu suku India tertentu makan biawak sekenyang-kenyangnya kerana ia adalah makanan mereka. Orang yang kenyang babi tidak mengganggu orang lain.

Cuma yang orang Islam bangkitkan menternak babi di perkampungan semua kaum kerana najis dan pencemarannya. Kubang kerbau juga kotor, bukan najis berat – mughalazah, babi dan anjing - bagi semua. Tetapi bila ada bantahan kubang kerbau mengganggu penduduk, semua pihak wajar peka dengan bantahan itu.

Islam menjauhi babi justeru haramnya dan babi adalah keutamaan kedua bila Nabi Isa al-Masih diturunkan semula ke dunia. Pertama mengalahkan Dajjal, kedua memerintah membunuh babi di muka bumi.

Jika Singapura tidak mahu ada kandang babi, mengapa tempat yang ada Islam boleh ada kandang babi.

Apapun tiada larangan makan babi sebanyak-banyaknya dan berniaga babi. Tetapi arak boleh mengganggu orang lain. Pengaruh arak boleh mengancam keselamatan ibu bapa sendiri.

Peraturan jalan raya tidak melarang orang kenyang babi memandu, tetapi salah memandu bagi yang dipengaruhi arak.

Orang Melayu umumnya mengutuk Inggeris ketika masuk Tanah Besar China dua abad lalu menjamu candu murah kepada rakyatnya kerana ia membinasakan manusiawi bangsa Cina. Chairman Mao Zedung mengikut wartawan agung Mesir, Hasnain Haikal dalam bukunya, Cairo Document, menyediakan sebanyak-banyak dadah kepada ribuan tentera Amerika dalam perang Vietnam dulu bagi membalas dendam Inggeris menjamu candu kepada rakyat China.

Pemadat dadah soldadu Amerika yang pulang dari Vietnam mengedar dadah kepada seluruh penduduk dunia sekalipun perang Vietnam sudah selesai 40 tahun lalu tetapi penduduk dunia masih bergelut dengan perang dadah.

Mungkin apa juga jenis arak tidak buruk racun candu, tetapi pengaruh arak boleh menjadikan pemabuknya seperti babi menyondol apa saja.

Arak bukan benda yang disukai oleh pemimpin besar Singapura Lee Kuan Yew, penganut Kristian Cina dan pemimpin besar India, Jawaharlal Pandit Nehru, penganut Hindu. Kedua-duanya tidak meneguk arak. Bahkan Kuan Yew bangga menjadi seorang Puritan – non alcoholic, tidak berjudi dan bukan kaki betina.

Dari sudut itu Kuan Yew dan Nehru adalah jauh lebih bermoral daripada setengah pemimpin Islam. Bukan kerana Islam mereka menjauhi arak tetapi arak itu pemusnah kemanusiaan.

Mengapa Cina DAP dan India DAP tidak mencontohi Cina Kuan Yew dan Hindu Nehru menjauhi arak?

Adalah benar Kuan Yew tidak memerangi arak di Singapura dan Nehru tidak memerangi arak di India. Ia adalah kelemahan mereka sebagai pemimpin manusia di negeri masing-masing, tetapi mereka menjauhi arak.

Sepenuh tenaga Mahathir memerangi rokok semasa pemerintahannya, tetapi pengaruh DAP yang kuat seolah-olah menjadikan kerajaan barunya liberal dalam isu pesta arak Oktober.

Dasar pro arak DAP atas pesta itu menjauhkan parti itu dan parti sekutunya jangka panjang dari orang Melayu. Ia akan sendirinya memayahkan penyatuan bangsa Malaysia. Sebagaimana BN ditinggalkan bukan Melayu dan Melayu pula selepas Mahathir dan Anwar akan ditinggalkan orang Melayu.

Pesta arak antara pelan ahli kitab mengembalikan dunia ke alam jahiliah. – HARAKAHDAILY 19/10/2018

PARLIMEN Port Dickson telah ditawan oleh Anwar Ibrahim dalam PRK 13 Oktober lalu dengan undi besar dan majoriti besar.

Tahniah kepada Anwar dan lebih lagi tahniah kepada penduduk Port Dickson kerana beroleh wakil rakyat yang disebut-sebut untuk menjadi Perdana Menteri bila-bila masa sebelum PRU15 nanti.

Moga-moga dia tidak terhalang lagi.

Pada Anwar itu banyak benda yang mengejutkan. Bila dia mula jadi pemimpin Pemuda Umno dirampasnya kediaman rasmi Pesuruhjaya Tinggi British di Kuala Lumpur yang dihadiah Tunku Abdul Rahman semasa merdeka. Jadi milik negara semula.

Bila jadi Menteri Kewangan ditukarnya mata wang Malaysia dari ringgit atau dolar jadi Ringgit Malaysia dan simbol rasmi $ yang digunakan penjajah dahulu kepada RM.

Dan sekarang Port Dickson dia yang punya. Tapi nama kawasan itu nama penjajah. Antara kerja Mat Salih menama semula pekan dengan bapak-bapak Inggeris seperti Port Swettenham, Port Weld, Telok Anson, George Town, Jeselton dan Port Dickson.

Setelah merdeka tempat itu dijenama semula. Port Swettenham jadi Pelabuhan Klang, Telok Anson kepada Teluk Intan, Jeselton jadi Kota Kinabalu, Port Weld sudah tidak ada lagi, jika tidak silap ia jadi Kuala Sipitang semula. George Town yang jarang disebut dulu, lazimnya digunakan longhat Inggeris Penang, dimasyhur sebagai George Town apabila Gerakan-Umno menubuhkan kerajaan campuran di Pulau Pinang. Port Dickson tidak diusik.

Bila ia ditawan Anwar sekarang munasabah digantikan nama yang Mat Salih beri itu kepada nama Anwar kerana dia war-warkaan akan jadi Perdana Menteri dan kawasan itu kerana berwakilrakyatkan Anwar dan dia bakal Perdana Menteri, maka dirongrongkan dibangun maju sebagai kawasan termaju.

Demikian diharapkan tuahnya semasa kempen dahulu jika ia dimenangi Anwar.

Dan Anwar itu tidak sesuai kawasan pilihan raya yang mengekal nama bermomok penjajah dahulu.

Bolehlah nama baru itu mengambil nama Anwar yang dikira ada tuah dan rahmat, seperti sedikit sebanyak yang Permatang Pauh perolehi. Jika dia tidak mahu sempena namanya dipakai kerana dia bakal berkuasa dan semasa dia berkuasa, maka boleh dijanjikan dulu, bila dikosongkannya kawasan itu jenamakanlah Port Dickson dengan namanya.

Boleh dicadangkan dengan Pengkalan Anwar seperti Pengkalan Chepa, Pengkalan Berangan, Pengkalan Kubur dan lain-lain. Atau Pelabuhan Anwar seperti Pelabuhan Klang. Atau Permatang Anwar kerana dia datang dari Permatang Pauh. Bahkan di negeri asalnya Seberang Perai banyak guna nama permatang seperti Permatang Kucing, Pematang Janggus dan lain-lain.

Atau mahu nama kelasik iaitu Puri yang membayangkan kayangan seperi nama Angkasapuri kerana Port Dickson hendak dibangunkan sebagai wilayah syurga. Maka namakan saja Anwarpuri.

Di India banyak empat nama suku akhirnya Pur. Anwar tahu nama-nama tempat yang guna Pur. Boleh namakan Anwarpur. Tentunya ibu kota Malaysia yang guna Pur bagi Kuala Lumpur bukan justeru dipengaruhi oleh pendatang dari India.

Atau bagi Melayu purba menggunakan kalimah pura bagi nama bandar barunya seperti Inderapura nama negeri Pahang tua. Dan Temasik nama awal Singapura ditukar kepada Singapura mungkin orang masa itu sudah nampak potensi wilayah itu di akhir zaman.

Pura yang ada pada Singapura adalah bayangan pengaruh bandaran tempat itu. Maka munasabah ia diganti selepas ini dengan Anwarpura sebagai saingan keperkasaan Singapura justeru kehebatan Anwar. Tapi jangan gandakan kalimah itu hingga jadi Anwarpura-pura. Ia membawa maksud lain. – HARAKAHDAILY 18/10/2018

INNA lillahi wainna ilaihi rajiun. Saya terharu apabila dimaklum melalui WhatsApp Lebo – sebutan orang Perak bagi kalimah Lebar – meninggal dunia seminggu lalu.

Terharu yang tidak terhingga. Lama saya mencarinya untuk minta maaf atas tindakan saya atasnya lebih 60 tahun lalu, sebelum merdeka. Saya tampar dia tanpa sebab. Ayahnya dan emaknya tahu, mereka tidak marah dan tidak tanya sebab saya tampar anaknya.

Bila saya masuk PAS, ayahnya bawa saya ceramah PAS di rumahnya. Tapi saya tidak jumpa Lebo.

Lebo berusia 10 tahun. Saya masuk 15 tahun dikira sudah masuk usia berdosa. Iblislah yang menamparnya. Kerana yang menampar itu tangan saya, sayalah yang berdosa. Iblis berlepas tangan atas dosa saya.

Setelah berusia 60 tahun saya selalu teringat dosa menamparnya. Payah masuk syurga jika tidak diampunnya. Saya cuba cari dan pernah tulis dalam Facebook. Tiada kesan. Abangnya Sa’aya sudah mati. Kalau dia juga mati, maka jenuhlah saya mencarinya di akhirat untuk minta ampun.

Saya tidak ingat saya ada tampar orang lain. Berbalah ada, tapi pukul memukul tidak ada. Saya teringat Nabi SAW pernah minta maaf dari sesiapa agar memaafkan keterlanjurannya jika ada dengan membalas seperti yang dilakukannya. Tampar balas tampar, pukul balas pukul. Seorang sahabat mendakwa pernah perutnya dicucuk baginda. Dia minta membalasnya pada perut baginda dengan baginda membuka baju bahagian perut. Semua membantah sahabat itu. Baginda membelanya, ia adalah haknya.

Baginda mendedahkan perutnya yang mulia itu, sahabat itu tidak menunggu terus mencuim perut baginda.

Jika saya jumpa Lebo, saya sedia ditamparnya asal dosa saya terampun. Jika dalam usia lanjut saya ini saya mati dengan tamparannya, ia lebih baik daripada ditamparnya di akhirat.

Dua tahun lalu saya jumpa seorang yang mengaku bersadara dengan Lebo. Dia panggil Nyah Lebo. Dia bagitahu Lebo tinggal di Kuala Lumpur dan berkahwin dengan orang Kampung Baru. Lebo sepupu Jid. Saya sepupu dengan emak Jid.

Beberapa minggu kemudian Jid menelefon saya bertanyakan betulkah saya mencari Nyah Lebo. Saya sahkan.

Jid kata, Lebo ada di depannya. Saya minta bercakap dengan Lebo. Saya tanya dia, adakah dia ingat saya pernah tampar dia sebelum merdeka dulu? Kalau dia tidak ingat, percayalah saya pernah tampar dia.

Dia jawab, dia ingat.

Saya nyatakan minta ampun atas kejadian itu dan sedia ditamparnya sebagai cara bagi menghapuskan dosa saya itu.

Jawabnya, ia kejadian masa kita budak-budak. Dia sedia mengampunkannya dan tidak perlulah dia menampar balas muka saya. Bahkan dia pula minta maaf jika dia ada melakukan kesalahan pada saya.

Ampun mengampun itu adalah sifat mulia orang Islam. Jika sebelumnya saya rasa seperti memikul dosa sebesar Bukit Uhud, maka dengan pengakuan maafnya itu moga-moga terlepaslah saya daripada beban yang terpikul selama lebih 60 tahun.

Saya terkilan kerana tidak mengambil berat mencarinya selepas itu. Kira-kira dua tahun kemudian saya dimaklumkan kematiannya. Amat mengharukan. Kita doakan rohnya ditempatkan bersama orang-orang yang bahagia kerana mengampunkan dosa orang lain mendapat ganjaran pahala yang besar.

Tentunya kita semua berdepan belenggu dosa yang banyak kepada ibu/bapa dan sekalian manusia. Tiada cara bagi melepaskan dosa dan hutang yang banyak itu melainkan berikrar menghapus dosa sekalian manusia kepada kita dan menghalalkan hutang sekalian manusia kepada kita. – HARAKAHDAILY 13/10/2018

SAYA tidak menulis lebih awal tentang kemungkinan kemenangan Brother Anwar Ibrahim dalam PRK Parlimen Port Dickson kerana dia dijangka menang. Jika dia tidak menang samalah seperti kita tidak menjangka tsunami berlaku di Sulawasi.

Dia sepatutnya menang besar. Jika dia tidak menang besar, menangnya seperti menang PH dalam PRK Sungai Kandis dan Seri Setia, maka tiada ertinya kemenangan itu kerana dia adalah calon dunia di situ. Jika kemenangan itu seperti Sungai Kendis, dia dikira kalah.

Maka yang semua hendak lihat ialah banyak mana, berapa majoritinya dan banyak mana lebihnya dari undi PH dalam PRU di situ lima bulan dulu?

Dan PAS pula yang kemungkinan kalahnya lebih dari kemenangan, banyak mana undi yang diraihnya. Adakah sokongan yang diperolehinya seperti sokongan yang Nabi Noh dapat dulu juga.

Tetapi yang lebih fokus tentang PRK itu bukan siapa menang dan besar mana menangnya. Adalah benar justeru ia jadi kawasan pilihan raya calon Perdana Menteri dengan izin Allah. Jika ia ada apa berlaku padanya dan tiada apa berlaku pada Dr. Mahathir Perdana Menterilah dia sekitar Mei 2020.

Semuanya beranggapan kemenangan bakal Perdana Menteri itu akan memberi tuah sebesar-besarnya kepada pembangunan Port Dickson. Tanpa kawasan itu berwakl rakyatkan Perdana Menteri, maka Port Dickson akan jadi kawasan yang terbiar seperti kawasan hulu-hulu yang lain?

Jika PM menjadikan kemajuan ditumpukan ke kawasannya, maka semua mahu PM jadi wakl rakyatnya. Gerik, Pasir Salak, Keningau, Samarahan di Sarawak akan terus mundur kerana bukan PM wakil Parlimennya. Masing-masing menunggu Perdana Menteri jadi wakil rakyatnya.

Jika mentaliti yang ditanamkan kepada semua, seperti yang disumbatkan ke kepala pengundi di Port Dickson, nyatalah pemimpin PH yang ada sekarang termasuk Anwar dan Mahathir sama kolotnya dengan otak sekalian pemimpin BN yang dilensing itu.

Maju mundur Port Dickson mesti dimasukkan dalam pelan pembangunan negara yang merata dan saksama mengikut keperluan, lanskap geografi dan tautan penduduknya. Sudah berbelas rancangan lima tahun diadakan dan sudah macam-macam nama gagasan pembangunannya seperti DEB, Wawasan 2020, TN50 yang jadi asap sekarang, tentu dapat mengatur program kemajuan secara merata dan adil sekalipun anggota parlimen buta huruf.

Sebelum wilayah kita ada Perdana Menteri kerajaan Mat Saleh dirikan MCKK di Kuala Kangsar dan Maktab Perguruan Melayu di Tanjung Malim, Pangkalan Askar Melayu di Port Dickson. Ia tidak diadakan di Pulau Pinang, Ipoh atau Kuala Lumpur. Ahli sejarah boleh memberikan jawapan.

Pembangunan itu bukan kerana Perdana Menteri dari situ tetapi apa keperluan negara semasanya. Langkawi/Kuala Kedah jadi kawasan nelayan semasa ahli parlimennya Tunku Abdul Rahman. Langkawi melonjak semasa Dr. Mahathir yang tidak jadi ahli parlimen di situ. Dua kali Pekan dapat Perdana Menteri jadi wakil rakyatnya, pertama Tun Razak, kedua Najib. Tetapi Pekan tidaklah semaju Shah Alam dan Pulau Pinang.

Melimpahlah pembangunan itu ke Kubang Pasu semasa Mahathir jadi Pedana Menteri. Tetapi adil Padang Terap, Kuala Kedah dan Jerlun terbiar?

Port Dickson tidaklah lebih terbiar dari Tanjung Karang dan Kuala Nerus. Kerana hendak memajukan Port Dickson bawa Anwar ke situ atau kerana Anwar ke situ Port Dickson pun maju, maka itu bukan cara meratakan kemajuan dan pembangunan negara.

PM perlu menseimbangkan kemajuan kepada semua, bukan mensyurgakan Port Dickson saja. – HARAKAHDAILY 12/10/2018