Petunjuk Al-Quran bukti taqwa

Presiden
Typography

FIRMAN Allah:

ذَٰلِكَ الْكِتَابُ لَا رَيْبَ ۛ فِيهِ ۛ هُدًى لِّلْمُتَّقِينَ (2)

“Kitab Al-Quran ini, tidak ada sebarang syak (keraguan) padanya (tentang datangnya dari Allah, sempurna dan benarnya); Ia pula menjadi petunjuk bagi orang-orang yang bertaqwa” (Surah Al-Baqarah: 2)

Di antara tanda ketaqwaan ialah menjadikan Al-Quran sebagai petunjuk dalam semua perkara, sama ada urusan agama atau urusan dunia. Setiap muslim yang berpuasa bertujuan mentarbiyah diri dengan sifat taqwa, mematuhi firman Allah:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ (183)

“Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang yang dahulu daripada kamu supaya kamu bertaqwa.” (Surah Al-Baqarah: 183)

Maka hikmat yang ternyata bahawa Al-Quran dinuzulkan pada bulan Ramadan.

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِّنَ الْهُدَىٰ وَالْفُرْقَانِ ۚ

“(Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) Bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah.” (Surah Al-Baqarah: 185)

Hidayah atau petunjuk ini diminta setiap rakaat solat wajib dan sunat. Maka keimanan dan penerimaan seseorang terhadap Al-Quran menjadikan hidayah (petunjuknya) adalah penentu kejayaan puasanya sepanjang Ramadan. Setelah meninggalkan perkara yang membatalkan puasanya seperti makan minum dan kepuasan hawa nafsu yang menjadi rukun hidup, sehingga meletakkan kepatuhan kepada perintah Allah dan meninggalkan larangannya lebih penting daripada mengisi perut dan memuaskan hawa nafsu yang dihalalkan di masa yang lain.

Keseluruhan Al-Quran adalah petunjuk yang diyakini benarnya. Terbukti benarnya cerita umat terdahulu yang menjadi iktibar. Terbukti benarnya kejadian alam langit dan bumi yang dapat dilihat atau yang diterokai dengan ilmu sains terkini. Terbukti juga bukan sekadar petunjuk sebenar bagi mengenal Allah Tuhan Yang Maha Esa, cara beribadat menyembahnya, bahkan segala hukum hakamnya adalah benar dengan kegagalan hukum ciptaan manusia dalam seluruh urusan kehidupannya yang mencabar hukum Allah menjadi gantinya, dalam aspek membina jati diri, keluarga dan masyarakat, politik, ekonomi, keadilan dan keamanan hidup.

Wujud penyelewengan daripada hidayah, sama ada kalangan yang melantik tuhan selain Allah, termasuk juga kalangan mengadakan hukum sendiri dalam perkara yang tidak diizinkan oleh Allah, atau melarikan diri daripada hukum Allah dengan alasan yang salah atau sesat, seperti menyalahgunakan kaedah Maqasid Syariah atau Siyasah Syariyah atau Usul Feqah sehingga meninggalkan perkara yang nyata Maslahah Muktabarah (yang telah ditetapkan Allah wajib dan halalnya) secara nas, atau Maslahah Mulghah (yang ditetapkan haramnya) secara nas juga. Juga alasan Feqah Aulawiyyat atau Muwazanat yang tidak kena tempat dan keadaannya.

Kini umat Islam berada dalam ujian yang sangat mencabar keimanannya dengan kemunculan kalangan yang pernah diberi amaran oleh Rasulullah S.A.W yang lahir daripada kalangan umat Islam sendiri:

يَخْرُجُ قَوْمٌ مِنْ أُمَّتِي يَقْرَءُونَ الْقُرْآنَ لَيْسَ قِرَاءَتُكُمْ إلَى قِرَاءَتِهِمْ بِشَيْءٍ، وَلَا صَلَاتُكُمْ إلى صلاتهم بشيء، يقرءون القرآن يحسبون أَنَّهُ لَهُمْ وَهُوَ عَلَيْهِمْ، لَا تُجَاوِزُ قِرَاءَتُهُمْ تَرَاقِيَهُمْ، يَمْرُقُونَ مِنْ الْإِسْلَامِ كَمَا يَمْرُقُ السَّهْمُ مِنْ الرَّمِيَّةِ (رواه مسلم)

“Muncul di kalangn umatku kumpulan yang membaca Al-Quran yang tidak seperti bacaan kamu, begitu juga solat mereka tidak seperti solat kamu. Mereka membaca Al-Quran dengan anggapan petunjuk kepada mereka, sebenarnya menimpa bencana ke atas mereka. Di mana bacaan mereka hanya sekadar kerongkong (tidak ke dalam hati sanubari menjadikannya petunjuk). Sebenarnya mereka tersasar daripada Islam, laksana tersasarnya panah kepada sasarannya” (Hadis Riwayat Muslim)

Sepatutnya contoh generasi awal dijadikan teladan pelaksanaan Islam yang paling matang. Di mana semua para Khulafa’ Rasyidin terlebih dahulu mencari nas Kitab Allah (Al-Quran), sehingga ditanya kepada semua kalangan para ulama sahabat R.A yang berada di zamannya. Apabila tidak ada nasnya daripada Al-Quran, mereka mencari nas Sunnah Rasulullah S.A.W (Hadis). Sekiranya tidak ada, mereka berijtihad dalam lingkungan sempadan dasar umum daripada Al-Quran dan Sunnah. Sebarang pertelingkahan atau perbalahan dalam perkara agama dan dunia diselesaikan oleh Al-Quran dan ajaran Rasulullah S.A.W berpandukan firman Allah yang diimaninya:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنكُمْ ۖ فَإِن تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ۚ ذَٰلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا (59)

“Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasulullah dan kepada "Ulil-Amri" (pemimpin dan para ulama) dari kalangan kamu (yang beriman). Kemudian jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada (Kitab) Allah (Al-Quran) dan (Sunnah) RasulNya - jika kamu benar beriman kepada Allah dan Hari Akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu), dan lebih elok pula kesudahannya.” (Surah An-Nisa: 59)

Adapun terkini, muncul kalangan yang berijtihad yang tidak layak berijtihad dalam perkara nas yang nyata, atau memaksa nas itu ditafsirkan mengikut kemahuan hawa nafsunya yang jahat terhadap Islam. Ada juga yang terpengaruh dengan para orientalis bukan Islam yang merancang wujudnya keraguan terhadap Islam yang nyata. Allah berfirman mengingatkan orang-orang yang beriman:

﴿وَأَنْزَلْنَا إِلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ مُصَدِّقًا لِمَا بَيْنَ يَدَيْهِ مِنَ الْكِتَابِ وَمُهَيْمِنًا عَلَيْهِ فَاحْكُمْ بَيْنَهُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ وَلَا تَتَّبِعْ أَهْوَاءَهُمْ عَمَّا جَاءَكَ مِنَ الْحَقِّ لِكُلٍّ جَعَلْنَا مِنْكُمْ شِرْعَةً وَمِنْهَاجًا وَلَوْ شَاءَ اللَّهُ لَجَعَلَكُمْ أُمَّةً وَاحِدَةً وَلَكِنْ لِيَبْلُوَكُمْ فِي مَا آتَاكُمْ فَاسْتَبِقُوا الْخَيْرَاتِ إِلَى اللَّهِ مَرْجِعُكُمْ جَمِيعًا فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ فِيهِ تَخْتَلِفُونَ٤٨ وَأَنِ احْكُمْ بَيْنَهُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ وَلَا تَتَّبِعْ أَهْوَاءَهُمْ وَاحْذَرْهُمْ أَنْ يَفْتِنُوكَ عَنْ بَعْضِ مَا أَنْزَلَ اللَّهُ إِلَيْكَ فَإِنْ تَوَلَّوْا فَاعْلَمْ أَنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ أَنْ يُصِيبَهُمْ بِبَعْضِ ذُنُوبِهِمْ وَإِنَّ كَثِيرًا مِنَ النَّاسِ لَفَاسِقُونَ٤٩ أَفَحُكْمَ الْجَاهِلِيَّةِ يَبْغُونَ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ اللَّهِ حُكْمًا لِقَوْمٍ يُوقِنُونَ٥٠﴾ [المائدة: 48-50]

“Dan Kami turunkan kepadamu (Wahai Muhammad) Kitab (Al-Quran) dengan membawa kebenaran untuk mengesahkan benarnya kitab-kitab suci yang telah diturunkan sebelumnya dan untuk memelihara serta mengawasinya. Maka jalankanlah hukum di antara mereka itu dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah (kepadamu), dan janganlah engkau mengikut kehendak hawa nafsu mereka (dengan menyeleweng) dari apa yang telah datang kepadamu dari kebenaran. Bagi tiap-tiap umat yang ada di antara kamu, Kami jadikan (tetapkan) suatu syariat dan jalan agama (yang wajib diikuti oleh masing-masing). Dan kalau Allah menghendaki nescaya ia menjadikan kamu satu umat (yang bersatu dalam agama yang satu), tetapi ia hendak menguji kamu (dalam menjalankan) apa yang telah disampaikan kepada kamu. Oleh itu berlumba-lumbalah kamu membuat kebaikan (beriman dan beramal soleh). Kepada Allah jualah tempat kembali kamu semuanya, maka ia akan memberitahu kamu apa yang kamu berselisihan padanya. (48) Dan hendaklah engkau menjalankan hukum di antara mereka dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah dan janganlah engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka, dan berjaga-jagalah supaya mereka tidak memesongkanmu dari sesuatu hukum yang telah diturunkan oleh Allah kepadamu. Kemudian jika mereka berpaling (enggan menerima hukum Allah itu), maka ketahuilah, hanyasanya Allah mahu menyeksa mereka dengan sebab setengah dari dosa-dosa mereka; dan Sesungguhnya kebanyakan dari umat manusia itu adalah orang-orang yang fasik. (49) Sesudah itu, patutkah mereka berkehendak lagi kepada hukum-hukum jahiliah? Padahal (kepada orang-orang yang penuh keyakinan) tidak ada sesiapa yang boleh membuat hukum yang lebih baik daripada Allah (50) (Surah Al-Maidah: 48-50)

Allah telah menamakan hukum yang lain daripada hukumnya adalah hawa nafsu dan jahiliyah. Allah juga menghukum kalangan mereka yang tidak menerima Islam dengan sempurna secara menyeluruh adalah langkah-langkah syaitan:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ ۚ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ (208)

“Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam Islam (dengan mematuhi) segala hukum-hukumnya; dan janganlah kamu menurut jejak langkah syaitan; Sesungguhnya syaitan itu musuh bagi kamu yang terang nyata.” (Surah Al-Baqarah: 208)

Ditujukan kepada mereka yang tidak sempurna keislamannya, memotong atau mengerat ajaran Islam dengan cara terpilih sehingga menerima sebahagiannya seperti hukum ibadat dan hukum kekeluargaan sahaja, tetapi menolak hukum-hukum yang lain, digantikan dengan ideologi atau teori ciptaan manusia, kerana tidak yakin kepada Islam yang sempurna dan menyeluruh.

Akhirnya, lakukanlah muhasabah diri setelah berpuasa sepanjang bulan Ramadan. Jangan hanya sia-sia berlapar dan letih tanpa sifat taqwa yang menentukan hikmah sebenar daripada Ramadan.

Sifat taqwa yang menentukan martabat seluruh manusia di sisi Allah tanpa mengira bangsa dan keturunan, raja, pemimpin atau rakyat, para ulama atau yang jahil, kaya atau miskin.

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُم مِّن ذَكَرٍ وَأُنثَىٰ وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا ۚ إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِندَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ (13)

“Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan dan bersuku kaum, supaya kamu bertaaruf (berkenalan dan bermasyarakat madani). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya atau pangkat atau harta). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha mendalam pengetahuannya (akan keadaan dan amalan kamu).” (Surah Al-Hujurat: 13)

Paling taqwa itu ialah paling mentaati Allah dan Rasul-Nya dengan menerima secara iman dan amal seluruh ajaran Islam dan petunjuknya.

“Sejahtera Bersama Islam”

ABDUL HADI AWANG
Presiden PAS
Bertarikh: 4 Syawal 1439 / 18 Jun 2018 - HARAKAHDAILY 18/6/2018