Betul kata Mahfuz, saman DOJ

Kolumnis
Typography

JIKA Jabatan Kehakiman Amerika tiada asas untuk bertindak undang-undang ke atas orang-orang yang disyak penyangak mencuri duit 1MDB seperti yang disarankan oleh Peguam Negara Tan Sri Mohamed Apandi Ali, maka reaksi Datuk Mahfuz Omar saja  DOJ – Jabatan Kehakiman Amerika.
      
Untuk kali ketiga dalam setahun ini DOJ mentohmah Pegawai Nombor Satu Malaysia terbabit dengan orang-orang yang disyaki penyangak mencuri duit 1MDB membeli barang-barang bernilai berbilion.
     
Kerana yang dikatakan jenayah itu dilakukan di Amerika, maka tindakan undang-undang sudah pun dibuat di mahkamah California.
      
Peguam Negara meremahkan tindakan DOJ itu, Pegawai Nombor Satu yang dimaksudkan dipercayai Perdana Menteri Najib walaupun namanya tidak disebut. Berita yang mengiring sikap Peguam Negara itu seperti yang dimuatkan oleh akhbar tabloid Shah Alam kira-kira tidak ada bukti kuat.
      
Tiada bukti kuat boleh ditafsirkan tiada asas untuk duit membeli semua harta/khazanah itu dari duit yang dicuri dari 1MDB. Tetapi  tiada bukti kuat itu boleh juga dikira bukan tiada bukti langsung tetapi semua bukti yang ada lemah belaka.
      
Bukti ada tapi tak kuat. Biasanya bukti yang tidak kuat, pihak berkuasa undang-undang tidak mengambil tindakan. Bagi kes yang tidak cukup bukti, jika didakwa juga mahkamah lazimnya membuang kes itu. Kadang-kadang yang dituduh itu betul sebagai yang diuduh, tetapi buktinya tidak kuat, mahkamah tidak dapat mensabitkan yang dituduh.
       
Banyak kes yang dirasakan ada asastapi atas sebab-sebab teknikal, ia ditolak.
       
Dengan saranan Peguam Negara itu Pegawai Nombor Malaysia dan orang-oang yang membeli kekayaan Qarun dikatakan tidak memberinya dari wang yang dicuri dari 1MDB.
       
Jika demikian kedudukannya, maka reaksi Mahfuz ialah Peguam Negara saman DOJ supaya nama 1MDB dan Pegawai Nombor Satu dapat dibersihkan.
      
Kata Mahfuz itu betul. Jika ia tidak disaman dan nama baik negara tidak dibersihkan, maka Malaysia dan rakyat sentiasa tertekan. Kita sekalian, rakyat yang tidak berdosa ini, rasa malu yang tidak terhingga, terus menerus dilihat sebagai bangsa yang tidak bermaruah justeru pemimpinnya dan kerajaannya dikira mengisap darah rakyat.
      
Bangsa yang ditindas oleh raja dan pemimpinnya, yang dijajah seperti kita sebelum merdeka dulu, atau diusir dari tanah airnya seperti Palestin atau dijadikan hamba abdi seperti kaum Bani Israil di bawah Firaun adalah dilihat rendah dan bangsat oleh bangsa-bangsa yang berdaulat.
       
Bangsa yang ditindas itu tidak salah yang kejamnya ialah yang menindas dan mengabdikan mereka.
      
Bangsa Malaysia tidak mahu dilihat sebagai bangsa Afrika yang dijadikan hamba oleh Amerika, maka kerajaan kena buat apa yang disaran oleh Mahfuz, saman DOJ.
      
Itulah pintarnya berfikir Mahfuz. Memang dia banyak memberikan pandangan yang bernas dan bernilai politik yang tinggi sepanjang dia berpoliik dalam PAS dan selepas menjauhkan diri dari PAS politiknya dan komennya bertaraf tinggi.
      
Memang bertuahlah PAS beroleh seorang yang bermula dari akar umbi dan dari latar belakang pendidikan yang sederhana, berjaya memanjat pucak politik yang terbilang.
     
Kiranya dia istiqamah dengan PAS, bukan saja dia untung, PAS pun untung. Saya kata dia mengatasi kepintaran ramai rakan-rakannya dalam PAS.
      
Kiranya dia rapat balik dengan PAS untungnya lebih dari untung PAS. Haji Ahmad Fuad silap meninggalkan PAS. Dato Mohd Nasir tinggalkan PAS, tapi dia buat parti yang dirasanya Islam. Dato Asri tinggal PAS buat parti Islam lain.    

Tapi Mahffuz lebih silap, hendak bersama siapa. Kepintarannya amat berguna jika disumbang semula dalam PAS. - HARAKAHDAILY 22/6/2017