Kelahiran selamat: Panduan amalan betul

Gaya Hidup
Typography

KITA bertuah kerana dalam menjalankan kerja-kerja klinikal perawatan pesakit, para doktor akan merujuk kepada garis panduan yang telah disediakan oleh jawatankuasa berwibawa. Jawatankuasa tersebut terdiri dari pakar-pakar yang bertungkus lumus mencari dan mentelaah kajian-kajian terkini dalam sesatu kaedah rawatan. Mereka mengambil masa yang tertentu untuk menyiapkan satu garis panduan klinikal bersama dengan bahan-bahan rujukan autentik. Bukannya mengikut pendapat mereka semata-mata tanpa melihat kepada suasana setempat, kebolehcapaian prasarana dan kedudukan sesioekonomi dalam negara.

drsuhazeli1Kami yang terlibat secara terus turut membantu mendapatkan maklumat itu dari pelbagai sumber. Hasil carian itu dibawa dalam beberapa siri mesyuarat dan perbahasan agar segala maklumat klinikal serta praktis itu mantap untuk digunapakai dan dijadikan panduan amalan oleh seluruh ahli perubatan kelak.

Akhirnya terbentuk satu garis panduan klinikal yang menjadi piawaian kepada amalan perubatan dalam negara kita. Clinical Practice Guideline (CPG) namanya. Sumber yang diletakkan dalam CPG itu bukannya diambil dari laporan Wikipedia, bukan juga dari blog peribadi yang tidak dipastikan validiti, bukan juga website picisan yang tidak disahihkan infonya.

Selain itu KKM juga mengeluarkan manual-manual amalan dan protokol yang memberikan panduan secara detail sesuatu aktiviti perawatan. Contohnya Perinatal Care Manual yang memberi bimbingan kepada nurse dan doktor tentang bagaimana setepatnya menjaga ibu-ibu hamil serta bayi. Sudah tentu manual serta protokol ini ditulis oleh ramai pakar, bukannya hasil pandangan solo oleh seorang ahli praktis.

Tidak cukup sekadar itu, KKM juga mengeluarkan beberapa polisi dan pekeliling perkhidmatan yang terjelma dari bukti-bukti terbaharu saintifik amalan agar para anggota kesihatan mematuhinya. Tujuannya apa? Demi penjagaan kesihatan optimum pesakit. Adakah CPG, manual/protokol dan pekeliling perkhidmatan itu maksum? Tidak! Tetapi itulah standard utama yang kami gunakan. Terkemudian selepas itu sesi-sesi audit, review klinikal dan konferens pakar-pakar akan terus dilaksanakan bagi memantapkan lagi amalan perubatan negara.

Puan, buku Amanibirth ini di mana letaknya?

1)     Pernah atau tidak buku itu diselia-pantau atau review dari badan berautoriti Obstetrik? Dalam buku tersebut hanya dimuatkan testimoni dari pengikut-pengikut Amanibirth yang tiada langsung background perubatan. Rujukan pun di ambil dari Wikipedia dan blog diri sendiri serta laman web yang tidak buat khulasah peer review. Tidak dinafikan ada diselitkan dengan pandangan laporan WHO, tetapi penulis menyimpulkan di akhir perenggan dengan teori sendiri. Boleh lihat isu Delay Cord Clamping mukasurat 97-98 buku manual pengajar Amanibirth.

2)     Taktik menakut-nakutkan para pengikut (scare monggering tactics) digunakan dalam penulisan. Contohnya penulis menakut-nakutkan pembaca dengan penggunaan teknologi seperti ultrasound. Kononnya terdapat bukti bahawa ultrasound itu membahayakan janin. Buku Amanibirth ditulis tahun 2012, adakah penulis tidak membaca laporan yang lebih berutoriti mengenai isu ultrasound tersebut? Lebih daripada 40 kajian klinikal yang menyatakan ultrasound selamat digunakan, laporan ditulis tahun 2009. Begitu juga penulis memberi gambaran buruk berkaitan amalan amniocentesis. Kajian yang dilakukan terhadap haiwan diambil sebagai rujukan! Kajian haiwan itu adalah Evidence Base Medicine Pra-klinikal, ia adalah kajian pramatang, tidak boleh dijadikan hujah menakut-nakutkan pelajar. Kecuali ia satu cabang ilmu untuk pelajar terus berfikir bagaimana mendapatkan bahan kajian yang lebih ampuh. Bahkan hasil dari teknologi ultrasound terkini, amniocentesis sudah tidak dilakukan pada masa kini untuk membuat diagnosis kecuali dalam kes-kes yang khusus. Penulis kena update knowledge beliau.

3)     Jika penulis dan alumni Amanibirth sendiri mengakui ikut saranan WHO dalam rawatan semasa bersalin, cukup sebagai peneman katanya, kenapa masih berlaku cikgu-cikgu CBE dan murid-muridnya buat physiological third stage sampai lotus birth, DCC sampai lebih dari 5 minit, tunggu dekat rumah sampai nak terberanak, VBA3C VBA4C, breech delivery at home, unsafe birth, tolak vaksin dan vitamin K?

Sudah banyak teguran yang dibuat oleh rakan-rakan dari fratenity perubatan. Perbahasan maya pun sudah banyak dilakukan sejak 2013 lagi setelah peristiwa bersejarah kematian Amy Karmila. Adakah para doula mengambil pengajaran? Adakah mereka hadam semua perbahasan itu? Atau sekadar baca di angin lalu padangan dari pakar-pakar. KKM juga sudah beberapa kali membuat kenyataan media. Saya lihat mereka yang ekstremis ini masih tidak sedar. 

Marilah kita usaha bersama untuk menurunkan kadar kematian ibu kepada 11.0 untuk setiap 100,000 kelahiran hidup. Walaupun, Malaysia telah berjaya mencapai sasaran bagi indikator lain di bawah MDG 5; Antaranya ialah peratus kelahiran selamat (99 peratus pada tahun 2014), liputan penjagaan antenatal (97.2 peratus pada tahun 2014), peningkatan Contraceptive Prevalence Rate (57.5 peratus pada tahun 2014), penurunan kadar kelahiran kalangan remaja (13 per 1,000 remaja pada 2013) dan penurunan unmet needs perancang keluarga (13.4 peratus pada tahun 2014), tetapi usaha dari semua pihak khususnya bidang perubatan dan kesihatan perlu dipertingkatkan lagi.
.
Antara kejayaan lain utama Malaysia menurunkan MMR adalah apabila kelahiran selamat (safe delivery) yang ditakrifkan sebagai kelahiran yang dikendalikan oleh individu terlatih (skilled birth attendants) dapat ditingkatkan dari kurang 55% pada tahun 50-an kepada peratusan 98.5 peratus hari ini. Peratus kelahiran di rumah didapati menurun daripada 24.8 peratus pada tahun 1990 kepada 1.7 peratus pada tahun 2012. Sifirnya, kelahiran di rumah dalam negara kita adalah kelahiran yang tidak selamat. Jika para doula Malaysia menyedari hakikat ini, saya cukup bersyukur. Semoga pertemuan bersama DoulaZam Ahad lepas membuka mata mereka.

Terima kasih daripada suhazeli.com - HARAKAHDAILY 15/3/2018