Inilah namanya tipu-sains

Gaya Hidup
Typography

SERONOK tengok demonstrasi sains produk untuk memerangkap pelanggan. Tapi kesian juga lihat pembeli yang terpengaruh, lantas membeli dengan jumlah agak besar. Alasannya dengan belian pukal dan harga ahli, banyak bonus nanti. Lihat katalog atas meja, jurujual bersama kereta idaman dan melancong ke sana sini.

Pelanggan yang mudah terkena selalunya pesakit kronik seperti kencing manis, darah tinggi dan juga kanser. Mereka tidak sebut secara terus, serkap dengan soalan tanda-tanda penyakit seperti senang letih, kencing kerap, sakit kepala dan lain-lain. Inilah teknik ayat yang menarik perhatian.

Kemudian, mereka buat demo mi segera. Bahagian ni paling mengujakan kerana pelanggan akan terbeliak biji mata melihat perubahan mi dari warna putih ke warna biru gelap. Lepas tu suci bersih putih semula setelah dicampur produk. Menakjubkan! Kononnya inilah produk cuci usus tercanggih di abad ini. Doktor hospital pun terkejut. Kempen mereka lagi, bila usus kembali "bersih" badan tidak akan ada penyakit terutamanya kanser. Pelanggan yang buta sains terus beli, sebab takut dengan kanser. Sadis!

dr suhazeliBagi pelanggan yang celik-sains, akan kata dalam hati, tipu! Ujikaji mi segera seperti ini adalah satu pembohongan, warna gelap iodine hilang bukan disebabkan oleh sifat produk yang boleh mencuci tetapi disebabkan oleh kehadiran vitamin C. Inilah namanya tipu-sains. Pelanggan yang tiada asas sains akan mudah kena kelentong.

Masalahnya, daya tarikan dan pujukan mereka diselitkan pula dengan hadis. Menyandarkan sabda Rasulullah SAW bahawa segala penyakit berpunca dari perut. Sedangkan Rasulullah SAW tidak pun bersabda sedemikian. Ianya adalah kata-kata dari al Harith Kaladah, sahabat Nabi yang menjadi doktor terkenal pada masa tersebut. Mungkin sesetengah keadaan benar ucapan Tabib Al Harith itu, tetapi konteks ucapannya dengan pelarisan jual produk adalah tidak menepati.

Semasa dalam perjalanan balik rumah, ada juga produk hampir sama bercakap dicorong radio. Mungkin slot tajaan. Terfikir saya sendirian, adakah tiada satu garis panduan khusus ke atas syarikat penyiaran negara mengawal selia iklan produk tipu-sains ini? Mereka galak buat iklan dan jutaan pendengar membelinya dek kerana tertipu, yang merana adalah masyarakat sendiri. Hospital juga kesudahannya. – HARAKAHDAILY 23/1/2018