Perutusan Presiden PAS sempena Hijratur Rasul 1436

, | 25 Oktober 2014

IMAGE

BERSEMPENA Hijraturrasul 1436 ini marilah kita melakukan tajdid dan hijrah kepada kehidupan bernuansa wahyu Allah dan panduan Rasulullah SAW secara istiqamah.

PERISTIWA

Please update your Flash Player to view content.

ENGLISH SECTION

Please update your Flash Player to view content.

The passing of Professor Ghulam Azam a great loss

Dr Syed Azman Syed Ahmad, Chairman, The Asian Federation for Peace & Development (AFPAD) | 25 Oktober 2014

We are greatly saddened by the demise of former Jamaati Islami Bangladesh Ameer, Professor Ghulam Azam in prison on 23 October 2014. His passing is a great loss for the entire Muslim ummah,...

Moga-moga wira kita dapat syahid

Subky Latif .

Sudah bertambah wira kita gugur mempertahankan Lahad Datu daripada penceroboh. Bukan sekadar  lapan. Sudah lebih yang terakhir dua dari Kelantan

Doa kita semua, moga-moga yang gugur itu syahid. Amin!

Syahid itu dilihat mati tetapi mereka hakikatnya tidak mati. Mereka hidup di satu alam lain dan ada rezekinya.

Kita boleh  bersedih kerana mereka gugur. Seperti Rasulullah SAW juga  sedih atas syahidnya bapa saudaranya Saidina Hamzah. Tetapi di sebalik kesedihan itu baginda tentunya gembira kerana bapa saudaranya menjadi penghulu kepada para syuhada.

Wajarlah sekaliannya sedih atas keguguran itu terutama keluarga terdekat. Sekaliannya simpati atas kejadian itu, tetapi seluruhnya mesti bersabar dan boleh berbangga kerana ada dalam kalangan kita telah syahid kerana mempertahankan negara.

Kita tidak mendoakan dan tidak mengalu-alukan pencerohan itu berlaku, tetapi kerana adanya pencerobohan itu ada saudara-saudara kita dapat syahid. Sedang mati pada jalan Allah itu amat mulia dan menjadi cita-cita orang yang beriman.

Wira yang syahid itu mengikut iman yang kita diajar, mohon supaya Allah hidup dan kembalikan semula ke dunia supaya dapat pergi lagi ke Lahad Datu untuk dapat syahid berkali-kali lagi.

Untuk mendapat syahid ada syaratnya. Melangkah ke medan tempur itu mesti dengan niat jihad. Perdana Menteri mengarahkan mereka ke medan itu dengan niat dan arahan jihad. Ketua Polis Negara dan penglima tentera yang menerima arahan itu menerimanya sebagai jihad. Tentera yang pergi itu mesti diberitahu bahawa mereka pergi ke medan jihad. Orang yang pergi ke medan jihad menaruh niat untuk  mendapat syahid.

Sama seperti hijrah yang dibuat untuk dapat perempuan. Dia dapat perempuan tetapi tidak dapat manis hijrah.

Bagi yang syahid itu mengikut kebiasaannya diberi penghormatan dengan memanggilnya as-Syahid fulan bin fulan. Maka wajarlah semuanya terutama Perdana Menteri, Menteri Dalam Negeri dan  Menteri Pertahanan mula memanggilnya as-syahid.

Biasanya as-syahid itu tidak dimandikan, tidak dikafankan dan tidak disolatkan. Mereka dikebumikan dengan pakaian yang dipakainya, dengan darah berlumuran di tempat mereka  gugur. Tiada lagi tahlil.

Apa pun semua setuju mendoakan moga-moga mereka syahid tetapi belum pula mereka dilayan sebagai sepatut buat orang syahid.

Sesudah kita setuju bahawa mereka syahid, maka selepas ini perlu dijadikan dasar bahawa tentera dan polis kita yang dihantar ke mana-mana medan adalah jihad dan bagi yang gugur mendapat syahid. Dengan demikian setiap tentera dan polis menyediakan diri masing-masing sebagai mujahidin.

Bagaimana kalau polis turun untuk menghadapi tunjuk perasaan? Syahidkah jika dia gugur di tengah tunjuk perasaan itu? Maka ia perlu dijelaskan oleh Majlis Fatwa dulu.