Zahid cuba raih populariti menjelang rombakan kabinet

ANIS NAZRI | 02 September 2014

IMAGE

MENURUT Mahfuz, sememangnya Zahid memang ingin naik lebih tinggi dalam kabinet BN, bagaimanapun dibantah oleh ramai pihak.

PERISTIWA

Please update your Flash Player to view content.

ENGLISH SECTION

Please update your Flash Player to view content.

Let’s work together and stop rape

Harakahdaily | 02 September 2014

The rise in the number of rape and sexual abuse towards women has brought several non-governmental organizations (NGOs) together to start a movement to show their concern and demand action from the...

Yang kalah PRU13 terimalah keputusan!

Subky Latif .

TUN Dr. Mahathir beberapa bulan lalu mengingatkan supaya parti yang kalah dalam PRU13 nanti menerima keputusan rakyat itu.

 

Jika dia seorang negarawan yang tidak partisan, ia adalah pesan yang baik yang perlu dihormati oleh siapa saja yang kalah. Tetapi ada tanda-tanda ia ditujukan kepada Pakatan Rakyat gara-gara kecenderungannya mengadakan beberapa  kebangkitan raksasa satu dua tahun akhir-akhir ini.

 

Seolah-olah ditafsirkannya, dengan momentum itu, Pakatan Rakyat tidak akan bersabar kiranya ialah gagal merebut Putrajaya.

 

Pakatan Rakyat adalah parti pembangkang yang dipercayai dapat mengekalkan tradisi bersabarnya kerajaan berparlimen diperkanalkan. Ia adalah parti yang amat berpengalaman menghadapi kekalahan. Justeru itu ia tidak merosakkan rekod sabarnya. Justeru itu tidak luar biasa baginya menghormati pesan Dr. Mahathir.

 

Tetapi yang belum dapat dipastikan bersedia untuk menghormatan  pesan itu ialah pihak tidak pernah kalah dan tiada pengalaman kalah. Adakah mereka boleh bersabar dan dapat belajar menjadi orang sabar.

 

Dr.  Mahathir sendiri yang partinya tidak pengalaman kalah, apabila dia sendiri kalah dalam PRU 1969 di  Kota Setar Selatan, sabarnya hilang. Berlaku pembocoran surat-surat peribadi antaranya dengan Tunku Abdul Rahman hingga dia dipecat dari UMNO.

 

Mengapa? Segala-galanya dipercayai tidak belajar menerima kekalahan.

 

Saya bimbang kesabaran ini tidak ada pada UMNO dan penyokong. Ajaran demokrasi itu tidak benar-benar ditetapkan ke akar umbi UMNO.

 

Dalam jelajah bas Anwar Ibrahim ke  serata  tempat menjelang PRU13 banyak bertembung dengan simbahan cat di basnya  dan kejadian tegang balik objek keras serta ganguan fisikal terhadap perhimpunan pembangkang. Hingga ada kecederaan.

 

Jika kembali ke era Pemuda UMNO tahan lasak  sebelum tahun 1969, ia ada sejarah samseng dan seolah-olah itulah yang cuba dikembalikan oleh petualang yang mengganggu bas dan ceramah pembangkang sekarang.

 

Malah kejadian 13 Mei, 69 mulai tersebar khabar ia angkara orang penting UMNO menimbulkan huru-hara untuk merebut kuasa dan bagi memastikan Perikatan yang hilang majoriti di Perak dan Selangor untuk terus berkuasa. Kata Tamrin Ghafar yang baru menyertai PAS, rombongan  Pemuda UMNO pimpinan Anwar Ibrahim mengunjungi Tun Ghazali Shafie mendengar dari padanya bahawa 13 itu adalah satu mini kudeta.

 

Semua keterangan ini mengingatkan kita, yang mudah tidak dapat menerima kekalahan bukan angkara pembangkang, tetapi orang lain.

 

Banyak contoh orang yang  tidak pernah kalah merampas kemenangan pembangkang dalam pilihanraya. Semasa BN Sabah kalah pilihanraya pada PBS, kerajaan  yang kalah bersekutu mengangkat sumpah jadi  Ketua Menteri. Nasib baik Pemangku Perdana Menteri masa itu Tun Musa Hitam menolak rampasan kemenangan itu.

 

Regim Algeria yang tidak pernah kalah sejak merdeka yang kalah pada parti Islam, FIS pimpinan ulama Abbasi Madani merampas kemenangan FIS dalam pilihan raya demokrasi yang bebas.

 

Mana-mana parti kerajaan yang menang semula melalui pilihan raya bersih tidak pernah dicabar oleh pembangkang yang kalah. Kebangkitan orang ramai membantah keputusan pilihan raya apablia jelas  dan terbongkar penipuannya.

 

Mereka yang menolak kemenangan semula kerajaan bukan kerana kalahnya, tetapi menentang penipuan pilihan  raya itu. Inilah yang berlaku di beberapa negara Afrika termasuk Zimbabwe.

 

Dr. Mahathir akan dikira orang berjiwa besar kiranya dia mengingatkan anak buahnya, kiranya kalah nanti jangan menggunakan tukang silat dan tukang tomoi untuk membuat kekacauan bagi menghalang parti lain yang menang membentuk kerajaan.