Hasil pertemuan PAS-Pasma dibawa ke mesyuarat Pusat

MUHAMMAD FAIZAL | 25 November 2014

IMAGE

JAWATANKUASA Pengurusan Krisis PAS Pusat akan membawa hasil pertemuan dengan Pasma ke mesyuarat PAS Pusat awal Disember nanti.

PERISTIWA

Please update your Flash Player to view content.

ENGLISH SECTION

Please update your Flash Player to view content.

Ragut: Tracing the footsteps of a victim

Harakahdaily | 26 November 2014

"The area I am staying in is not a secure neighbourhood so I am now looking for a new house to live in with my daughter," said Fatmah, 62 (not her real name). Fatmah was one of our respondents who...

“Bahaya kejawen” dan prahara politik Indonesia

Ahmad Muhajir .

Kejawen adalah agama Jawa Kuno, yang generasi hari ini tidak banyak tahu, apalagi kalau di Malaysia, agama penuh tahyul, khurafat dan kemusyrikan ini sudah ada jauh sebelum kedatangan agama Budha dan Hindu ke Pulau Jawa dan Nusantara ini, namun dalam kenyataannya mereka boleh menumpang dengan kemegahan dan kebesaran kerajaan Hindu Majapahit, sebelum Majapahit dikalahkan oleh kerajaan Islam Demak.

Mereka begitu bangga dengan leluhur dan falsafahnya Sabdo Palon Pandito Ratu. Dan kekalahan Majapahit dengan Demak itu, membuat mereka dendam dan marah sampai ke hari ini, dan bagi mereka majoritinya umat Islam di Indonesia yang kini berjumlah 88 peratus dari seluruh  penduduk Indonesia adalah kekeliruan fakta sejarah yang harus diputar kembali, bagaimana mahu menjadikan umat Islam minoriti.

Kejawen ini yang kemudian diubah di zaman Suharto berkuasa menjadikan Aliran Kebatinan, yang pada persidangan Majlis Permusyawaratan Rakyat (MPR) yang memilih presiden dan timbalannya pada tahun  1978 dan juga ingin menetapkan dasar pembangunan  negara yang disebut Garis-garis Besar Haluan Negara (GBHN).

Suharto dan orang-orangnya ingin memasukkan Kebatinan ke dalam bidang pembangunan agama namun ditentang oleh Majlis Ulama Indonesia (MUI) dimana ketua umumnya masa itu Prof Dr Hamka, Dewan Dakwah Dakwah Islamiyah Indonesia (DDII) ketua umumnya Dr M ohd Natsir, Muhammadiyah, Nahdlatul Ulama (NU) serta hampir semua pertubuhan dan gerakan Islam  serta Parti Perrsatuan Pembangunan (PPP).

Akhirnya ditetapkan Kebatinan  sebagai kebudayaan. Namun  Suharto dan konco-konconya begitu marah, apakah Suharto masa itu sudah penganut kebatinan kerana dia percaya dengan klenik dan perdukunan sebagaimana Sukarno, dan kemudian jauh sesudahnya Gus Dur. Ratusan pemimpin dan aktivis gerakan Islam ditangkap termasuklah Dr Andi Mappatehang Fatwa, Abdul Qadir Jaelani dan lain-lainnya di daerah-daerah.

Namun bila kita telusuri sejarah kebelakang zaman perjuangan kemerdekaan tokoh Kejawen yang terkenal adalah seperti Dr Radjiman Widiodinigrat, Wongsonegoro, nama-nama inilah yang banyak
mempengaruhi polisi, dasar dan falsafah pemikiran Sukarno, tidak mustahil juga dibuatnya dasar negara Pancasila, kerana inspirasi daripada tokoh-tokoh ini, yang kemudian disusun dengan begitu lihai dan cerdik oleh cendikiawan sekular dari Minangkabau Prof Dr Muhd Yamin.

Gonjang-ganjing politik atau prahara politik Indonesia sangat dimanipulir oleh kalangan Kejawen dengan lihai dan halus, memang ulama dan  pendakwah Islam dengan sabar terus mendakwahi mereka untuk kembali kejalan Islam yang betul, namun  dendam dan kebenciannya terus membara sampai ke hari ini. Makanya sejarah politik dan demokrasi Indonesia, walaupun masa itu zaman revolosi antara tahun 1945 sampai 1956, berjalan begitu indah, damai dan mengkagumkan, namun apabila komunis (Parti Komunis In donesia-PKI) serta Kejawen ini, suasana politik Indonesia mulai berubah.

Dr Mohd Hata, cendekiawan, negarawan yang jujur dan sangat intelektual, serta penganut Islam yang baik berhenti menjadi timbalan Sukarno sebagai timbalan presiden tahun 1957. Kerana Sukarno sudah mulai menjadi diktator dan mulai menunjukkan kebencian kepada gerakan Islam serta mengamalkan “demokrasi terpimpin”. Sampai kemuncaknya dengan memaksa pembubaran Parti Islam  Masyumi, hanya kerana alasan dicari-cari dengan tuduhan pimpinan Masyumi terlibat dalam pemberontakan melawan pemerintahan pusat.

Padahal yang ikut melawan dengan Jakarta, adalah Mohd Natsir, Sjafruddin Prawiranegafra, Burhanuddin  Harahap, Haji Abdul Malik Ahmad. Sedangkan mereka itu sudah tidak berada lagi dalam kepengurusan parti, namun “ijtihad politik” Mohd Natsir dan para sahabatnya, baru dirasakan dan diakui pada hari ini, kerana alasan yang sangat rasional kenapa Natsir bergabung dengan Pemerintahan Revolusioner Republik Indonesia (PRRI), kerana ingin mengingatkan Sukarno yang sudah mesra dengan komunis dan melupakan nasib dan pembangunan daerah-daerah di luar Pulau Jawa.

Berapa ribuan orang Sumatera dan Sulawesi mati, kerana pemboman tentera Jakarta. Masa itulah jeneral Dr A Haris Nasution dan jeneral Ahmad Yani “tangannya berlumur darah” membunuh orang tidak berdosa, rakyat Sumatera dan Sulawesi memberontak kerana mengingat Sukarno yang cenderung kek iri, namun sejarah membuktikan kemudian jeneral Yani mati dipotong-potong oleh PKI dan anak Nasution terbunuh oleh PKI pada pemberontakan PKI yang gagal di Lubang Buaya, pinggiran Jakarta dan insya-Allah ini sejarah hitam yang terakhir. PKI hancur, Yani terbunuh, Nasution disingkirkan Suharto, Sukarno juga jatuh dalam keadaan hina, dan 32 kemudian diktator yang tirani dan zalim Suharto juga jatuh dalam keadaan hina tahun 1998.

Presiden Indonesia mulai dari Sukarno, Suharto, Gus Dur, Megawati dan kini SBY penuh bergelumang kurafat dan tahyul, percaya klenik dan keris sakti, bahkan mengamalkan ruwatan (dimandikan air limau dan sebagainya). Yang rasional hanyalah Prof Dr Ir BJ Habibie, seorang ilmuwan-teknokrat, yang rajin  berpuasa sunat Isnin  dan Khamis dan mesra dengan amalan tahajud. Hebatnya SBY baru dua minggu pulang dari umrah, terus terbang ke Gunung Slamet Jawa Tengah, meminta restu leluhur dan hyang saktinya, agar presiden Indonesia setelah dia adalah keluarganya juga.

Amalan Kejawen sembahyangnya cukup eling menggelengkan kepala saja boleh dibuat di mana saja, di tandas atau di jalan dan tempat tidur. Kitab sucinya dikenal dengan serat Hidayat Jati, Dr Simuh bekas rektor Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sunan Kalijaga Yogyakarta, tesisnya mengenai Hidayat Jati ini, yang menggambarkan seseorang yang khusuk beribadah, bagaimana nikmat hubungan suami isteri, agak lucah memang, tetapi itulah yang tersurat dalam Hidayat Jati.

Prahara politik hari ini, kenapa Luthfi Hasan Ishak bekas presiden PKS ditangkap mungkin  dia ikut makan 10 peratus wang keuntungan impot lembu, namun kenapa Kyai Haji Helmi Aminuddin Ketua Majlis Syura PKS dan anaknya Ridwan Mansur yang disyaki mempunya villa mewa di Lembang Bandung dan punya ladang lembu yang luas, dibiarkan begitu saja, apakah kerana dia dekat dengan SBY. Begitu pula Anas Urbaningrum, mantan ketua umum Parti Demokrat partinya SBY disuruh meletak jawatan sebagai ketua umum  dan dijadikan pesalah kerana terlibat rasuah pembangunan  gedung sukan Hambalang dekat Bogor.

Tidak mustahil Anas terlibat, kerana walaupun dia bekas ketua umum Himpunan Mahasiswa Islam (HMI), namun dia sudah memasuki wilayah atau samudera flamboyan dan fatamorgana. Tetapi Anas ini cerdas dan pintar, rasuah Hambalang mungkin  dia makan 10 peratus tetapi dia akan bongkar kerugian bank Century, yang kesnya terlunta-lunta sampai hari ini, yang merugikan  rakyat dan   negara sekitar RM 6.7 juta. Yang memakannya adalah mereka yang berada di sekitar istana presiden.

Kwelompok Kejawen memang tidak suka Anas, yang berasal dari kalangan Islam, dan Kejawen kini ingin  menonjolkan calon presiden seperti Prof Dr Mahfud MD, kini ketua mahkamah perlembagaan atau Dahlan Iskan, bos Jawa Pos group yang kini menteri yang menguruskan syarikat GLC.

Keduanya orang Islam yang baik, namun boleh dikendalikan oleh Kejawen. Lain pula dengan  Leftenan Jeneral (B) Prabowo Subianto, seorang jeneral yang cerdas dan pandai, bekas menantu Suharto, dan satu-satunya anak arwah Prof Dr Sumitro Djoyohadikusumo, yang Islam ikut Sumitro yang tiga orang lagi kakak dan adiknya beragama Katholik ikut ibunya yang berasal dari Manado,Sulawesi Utara. Prabowo memang tidak bersimpati sepenuhnya dengan perjuangan Islam, namun dia figur calon  presiden yang tidak disukai oleh Kejawen.

Begitu pula antara Ir Hatta Radjasa, ketua umum Partio Amanat Nasional (PAN) dan menteri penyelaras ekonomi dan Taufik Kiemas, suami Megawati yang kini ketua MPR. Namun Hatta yang keluarga Muhammadiyah dan Masyumi sedangkan Taufik Kiemas adalah keluarga Masyumi dan Parti
Nasional Indonesia (PNI), PNI adalah partinya Sukarno yang sangat anti dengan Islam.  Makanya kumpulan Kejawen lebih suka kepada Taufik Kiemas daripada Hatta, walaupun  Hatta adalah besan presiden SBY. Bagaimanapun SBY tidak terlalu terang-terangan memusuhi Islam dan gerakan  Islam, malah memberi ruang yang agak selesa.

Tinggal sejauh mana gerakan Islam, ulama dan pendakwah menggunakan peluang ini dan para aktivis, ulama serta pendakwah ini mampu dan sabar berdakwah kepada elit politik serta penguasa, contohnya siapa ulama Jakarta yang sabar dan diam-diam berdakwah kepada gabenur Jakarta Ir Joko Widodo, seorang muslim yang baik perlu didampingi, juga timbalannya Basuki Tjahaya Purnama, seorang Katholik, namun tidak suka anjing dan keluarganya tidak makan babi, siapa yang akan “mengetuk” hatinya, kerana kini yang ramai adalah pendakwah yang pandai “mengutuk”, tidakkah psikologi dakwah mengajarkan sebagai keteladanan Baginda Rasulullah SAW.

Rasulullah SAW tidak pernah mengutuk dan menghardik orang yang didakwahinya, dengan lemah lembut dan senyum serta penuh kesabaran menyampaikan seruannya, namun  ada masa apabila Islam dihina dan dimaki Rasulullah akan keluar izzah dan wibawanya, bersedia melawan orang yang tidak sopan apalagi kurang hajar dengan Allah, Islam dan Rasul-Nya.