18
Thu, Jul
42 Artikel Baru

HARI ini, 15 Mei 2019 genaplah ulang tahun peristiwa Nakbah yang ke-71. Peristiwa Nakbah secara rasminya diingati pada 15 Mei setiap tahun. Ia merujuk kepada pengisytiharan negara haram Israel pada 15 Mei dan disambut di Israel sebagai ‘Hari Kemerdekaan’ Israel setelah mereka memenangi peperangan yang mereka dakwa sebagai ‘The War of Independence’ (Peperangan bagi memperoleh kemerdekaan).

nurul aminDewan Pemuda PAS Negeri Kedah ingin mengajak seluruh rakyat Malaysia khususnya rakyat negeri Kedah untuk kita tidak melupakan sejarah yang penting bagi seluruh warga dunia.

Pada setiap tahun rakyat Palestin mengingati tarikh tersebut di mana mereka telah ditimpa satu tragedi yang sangat dahsyat dalam sejarah kemanusiaan di mana mereka diusir keluar dari tanah air mereka sendiri.

Ramadan pada tahun ini, kita menyaksikan bagaimana bumi Palestin diserang habis-habisan oleh zionis Israel, sehingga terkorban anak-anak kecil yang pergi mengadap Ilahi dalam senyuman dan ramai wanita juga terkorban.

Namun di sana pemuda-pemuda sedikit tidak luntur semangat mereka untuk bangun dan bangkit mempertahankan negara mereka sendiri.

Ulang tahun Nakbah pada tahun ini diperingati dengan penuh semangat yang membara oleh rakyat Palestin kerana kebangkitan yang berterusan. Hari ini setelah 71 tahun, fajar kemenangan sedang menyingsing dan sinar matahari kemenangan semakin jelas di ufuk timur.

Perjuangan rakyat Palestin semakin membara dan tidak pernah mengaku kalah. Sesungguhnya rakyat Palestin tidak berjuang dengan api dendam, sebaliknya mereka berjuang untuk menegakkan kasih sayang.

Dunia harus berdiri teguh di belakang perjuangan rakyat Palestin untuk mengembalikan hak mereka.

Hanya dengan menebus hak rakyat Palestin yang diambil secara zalim dan tidak berperikemanusiaan akan mengembalikan keamanan dan kesejahteraan di bumi suci yang menjadi rebutan dan rampasan itu.

Dewan Pemuda PAS Negeri Kedah juga cukup kecewa yang mana baru-baru ini kita dikejutkan dengan pihak TV3 yang menyiarkan nota kaki di televisyen dengan menyebut tentera Palestin adalah militan, kami mendesak agar pihak TV3 memohon maaf di atas kenyataan yang tidak beretika itu dan jelas menggambarkan bahawa kerajaan PH tidak berdiri teguh di belakang Palestin.

Sempena ulang tahun Nakbah yang ke 71 ini, juga, kami ingin mengajak pemuda-pemuda Kedah untuk hadir ke Tamrin Dewan Pemuda PAS Negeri Kedah pada 24 Mei 2019 ini bertempat di Markas PAS Pokok Sena sekali gus kita akan menyambut dan memperingati peristiwa Nakbah ini.

Kami berharap kepada rakyat Malaysia khususnya rakyat Kedah supaya kita berdiri teguh dan bersolidariti kepada Palestin dengan berdoa supaya diberi kemenangan kepada Palestin.

USTAZ NURUL AMIN HAMID
Ketua Dewan Pemuda PAS Negeri Kedah
15 Mei 2019 – HARAKAHDAILY 15/5/2019

فَضَرَبۡنَا عَلَىٰٓ ءَاذَانِهِمۡ فِي ٱلۡكَهۡفِ سِنِينَ عَدَدٗا

"Lalu Kami tidurkan mereka dengan nyenyaknya dalam gua itu, bertahun-tahun, yang banyak bilangannya."

ثُمَّ بَعَثۡنَٰهُمۡ لِنَعۡلَمَ أَيُّ ٱلۡحِزۡبَيۡنِ أَحۡصَىٰ لِمَا لَبِثُوٓاْ أَمَدٗا

"Kemudian Kami bangkitkan mereka (dari tidurnya), untuk Kami menguji siapakah dari dua golongan di antara mereka yang lebih tepat kiraannya, tentang lamanya mereka hidup (dalam gua itu)."


Penekanan utama ayat:

●     Tutup telinga

Ashabul Kahfi telah ditidurkan selama 309 tahun. Secara logiknya, sangat sukar seseorang untuk tidur sebegitu lama tanpa sebarang gangguan. Antara gangguan di dalam tidur adalah bunyi yang bising. Justeru menutup telinga merupakan salah satu kaedah tuhan mengekalkan mereka dalam keadaan tidur tanpa gangguan.

●     Dibangkitkan semula

Tujuan dibangkitkan adalah bagi menyedarkan semua orang akan keajaiban kuasa tuhan. Jika mereka tidur selama-lamanya, pasti penduduk tempat asal mereka menganggap mereka sudah mati dan diri Ashabul Kahfi sendiri tidak merasa ditidurkan. Dua golongan yang disebutkan itu merujuk kepada penduduk yang mengetahui hikayat pemuda yang melarikan diri 3 kurun dahulu sebagai satu golongan, dan pemuda Ashabul Kahfi sendiri sebagai satu lagi golongan.

●     Abstrak Ashabul Kahfi

Dua ayat ini adalah pelengkap kepada dua ayat terdahulu, yang menjadi ringkasan kepada cerita Ashabul Kahfi. Penditilan kisah tersebut akan bermula dari ayat 12 hingga 26. Kaedah meringkaskan ini digunakan dalam bidang akademik dalam penulisan tesis atau jurnal yang disebutkan sebagai abstrak.

Ibrah akhir zaman:

Antara cara Allah selamatkan manusia daripada kerosakan dunia adalah dengan tidak mendedahkan mereka kepada kerosakan tersebut. Menutup telinga adalah simbolik kepada pemeliharaan diri daripada kerosakan yang sedang berlaku.

Perkara yang disebutkan ini sinonim dengan zaman fitnah Dajjal yang kita hadapi sekarang. Era langit terbuka yang menyajikan berbagai maklumat tanpa sempadan dan batas-batas benar atau salah benar-benar membuatkan manusia terancam dari sudut pemikiran. Perkara ini telah digambarkan oleh Nabi S.A.W beribu tahun dahulu. Pada suatu hari Rasulullah S.A.W bermimpi melihat beberapa keadaan golongan yang diseksa di dalam neraka. Baginda S.A.W bertanya kepada malaikat yang mengiringinya di dalam mimpi itu, lalu malaikat tersebut menjawab:

 الرَّجُلُ الَّذِي أتَيْتَ عَلَيْهِ يُشَرْشَرُ شِدْقُهُ إِلَى قَفَاهُ ، ومِنْخَرُهُ إِلَى قَفَاهُ ، وَعَيْنُهُ إِلَى قَفَاهُ ، فإنَّهُ الرَّجُلُ يَغْدُو مِنْ بَيْتِهِ فَيَكْذِبُ الكِذْبَةَ تَبْلُغُ الآفاقَ .

"Adapun orang yang diseksa dengan penyangkut besi yang menembusi pipi sehingga ke belakang lehernya dan disengkut lubang hidung sehingga menembusi belakang lehernya dan disengkut mata sehingga menembusi batang lehernya ialah kerana kerjanya sejak pagi menyebarkan pembohongan ke sehingga seluruh ufuk penjuru dunia”

[HR Bukhari]

Mungkin tidak dapar dibayangkan ketika Nabi bersabda itu, bagaimana mungkin pembohongan boleh tersebar ke seluruh ufuk dunia. Namun dengan teknologi maklumat yang ada hari ini, semua itu bukan lagi mustahil. Bahkan terdapat hadis yang menggambarkan keadaan serupa di mana maklumat sampai hingga ke padang pasir. Diriwayatkan daripada Huzaifah al-Yaman:

لَيُوشِكَنَّ أَنْ يُصَبَّ عَلَيْكُمُ الشَّرُّ مِنَ السَّمَاءِ حَتَّى يَبْلُغَ الْفَيَافِيَ " , قَالَ : قِيلَ : وَمَا الْفَيَافِي يَا أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ؟ قَالَ : " الْأَرْضُ الْقَفْرُ " .

"Semakin dekat kejahatan menimpa kamu daripada langit, sehingga sampai ke padang pasir."

[HR Ibn Abi Syaibah]

Ramai alim eskatologi berpandangan apa yang digambarkan oleh hadis ini merupakan konsep penyebaran maklumat menggunakan pancaran satelit di angkasa lepas. Namun yang dibimbangi, teknologi ini menyebarkan banyak kejahatan di samping kebaikan yang tidak dinafikan.

Terapi yang paling baik dalam menghadapi perkara ini adalah meminimakan penglibatan kita di alam maya. Jangan terlalu obses dengan teknologi maklumat yang ada hari ini sehingga meletakkan kebergantungan yang besar dengan teknologi.

Malangnya hari ini manusia sudah tidak boleh dipisahkan daripada teknologi ini. Jangan sehari, kalau tidak dapat akses internet beberapa jam sahaja rasa sudah tidak boleh hidup. Tidak dinafikan manfaatnya besar, cuma apabila kita berada di ruang siber tanpa kawalan, kita terancam untuk dirosakkan dengan dakyah-dakyah yang tidak terhitung lagi banyaknya.

(ALANG IBN SHUKRIMUN) - HARAKAHDAILY 14/5/2019

 

KEMENTERIAN Kewangan digesa untuk mengambil langkah drastik dan segera untuk memulihkan keyakinan pelabur terhadap ekonomi negara.

Portal Bloomberg hari ini telah menyiarkan laporan berita bertajuk, “Global Investors Are Losing Patience With Malaysia”.

Perkara ini sangat memalukan dan boleh dianggap sebagai satu ‘hadiah istimewa’ kepada Menteri Kewangan. Mengapa tiada langkah pemulihan atau pengurusan risiko yang dilakukan oleh Menteri Kewangan?

Pelbagai indikator menunjukkan keyakinan majoriti rakyat dan pelabur luar negara telah merudum. Beberapa minggu lalu, dapatan dari KAJIDATA Research dan The Edge menunjukkan majoriti responden tidak yakin terhadap Pakatan Harapan dalam menguruskan ekonomi negara.

Tidak sekadar itu, sorotan dari FTSE Russell dan Morgan Stanley juga turut menunjukkan kebimbangan terhadap pasaran kewangan negara. Pengaliran keluar dana asing asing pada bulan April sahaja mencecah RM1.49 bilion.
Bagi kewangan sektor awam, defisit fiskal semakin membengkak kepada 3.8 peratus (RM53 bilion) pada akhir tahun 2018 dan hutang yang dibuat oleh Kementerian Kewangan dalam tempoh tiga bulan pertama sahaja telah mencecah hampir RM28 bilion.

Jika situasi ekonomi ini berterusan, maka rakyat dan pelabur luar negara akan terus pesimis. Hal ini menunjukkan langkah kerajaan untuk mengkonsolidasi fiskal tidak akan menjadi kenyataan.

AHMAD AMZAD HASHIM
Ahli Parlimen Kuala Terengganu
14 Mei 2019 / 9 Ramadhan 1440 – HARAKAHDAILY 14/5/2019

إِنَّا جَعَلۡنَا مَا عَلَى ٱلۡأَرۡضِ زِينَةٗ لَّهَا لِنَبۡلُوَهُمۡ أَيُّهُمۡ أَحۡسَنُ عَمَلٗا

"Sesungguhnya Kami telah jadikan apa yang ada di muka bumi sebagai perhiasan baginya, kerana kami hendak menguji mereka, siapakah di antaranya yang lebih baik amalnya."

وَإِنَّا لَجَٰعِلُونَ مَا عَلَيۡهَا صَعِيدٗا جُرُزًا

"Dan sesungguhnya Kami akan jadikan apa yang ada di bumi itu (punah-ranah) sebagai tanah yang tandus."

Penekanan utama ayat:

●     Keindahan ciptaan tuhan

Selain daripada Allah adalah ciptaanNya yang diistilahkan sebagai makhluk. Menurut qaul paling muktamad, semua makhluk di bumi disifatkan sebagai perhiasan, bererti cantik dan indah. Walau di mata zahir manusia ada yang hodoh dan jelek, tetapi jika dilihat dengan mata iman yang suci dan dikaji dengan akal yang murni, tidak ada ciptaan tuhan yang buruk hatta najis sekalipun.

●     Dunia adalah ujian

Salah satu antara empat tujuan manusia diwujudkan ke atas bumi ini adalah untuk diuji. Kebanyakan ujian dunia adalah dalam bentuk nikmat dan kesenangan. Hanya sedikit sahaja dalam bentuk azab dan kesusahan. Malangnya manusia hanya menganggap mereka diuji ketika ditimpa susah sahaja, menyebabkan mereka sering lupa tuhan ketika senang.

●     Semua akan binasa

Hakikat alam, semuanya akan binasa. Hanya zat Allah yang kekal selama-lamanya. Tiada siapa yang boleh menjamin sesuatu itu tidak akan rosak, walau sehebat manapun cara kita menjaganya. Semua itu tertakluk kepada kuasa tuhan, apakah, bilakah dan bagaimanakah penghujung setiap sesuatu. Maka janganlah terlalu menyibukkan diri menjaga sesuatu yang kita sendiri tidak mampu jamin akan selamat, sehingga melupakan peranan kuasa tuhan.

Ibrah akhir zaman:

Ayat ini juga merupakan satu antara 10 ayat pertama yang Rasulullah pesan agar membacanya bagi menyelamatkan diri daripada fitnah Dajjal. Modal utama yang Dajjal gunakan bagi memancing manusia mengikutinya adalah unsur materialistik. Tuhan berikan kelebihan kepada Dajjal memiliki kehebatan dari sudut keduniaan di saat tuhan uji makhluk yang lain dengan kesusahan hidup.

Pasca era enlightenment, Barat mula mengubah pemikiran daripada beragama (Kristian) kepada sekular yang berpaksi kepada materialisme. Pemikiran ini menganggap kebahagiaan hidup hanya boleh dicapai dengan memiliki kesenangan material semata-mata. Atas asas ini muncullah teori-teori ekonomi seperti Kapitalisme dan Komunisme.

Teori-teori ini telah membawa kepada kempen kolonialisasi antaranya bagi mencari bahan mentah seperti logam, emas, hasil pertanian dan petrol bagi menampung keperluan revolusi industri pertama dan seterusnya. Di samping itu, kolonialisasi turut membawa agenda doktrinisasi pemikiran negara terjajah kepada ideologi Sekular. Walhasil, dunia hari ini tidak kira samada negara tersebut didominasi oleh muslim ataupun tidak, masih lagi terbelenggu dengan sekularisme termasuklah negara kita.

Sekularisme adalah pemikiran yang memisahkan antara agama dan urusan dunia. Alasannya kerana menganggap agama adalah urusan spiritual sedangkan kita hidup di alam fizikal. Justeru agama tidak berada dalam dimensi yang lain dan tidak boleh dicampuraduk dengan urusan fizikal yang bersifat material. Lalu pemikiran materialisme yang berpaksi kepada kekayaan dunia dijadikan dasar.

Tuhan telah menjadikan hidup akhir zaman ini berlaku kemajuan sains dan teknologi yang amat pesat. Daripada revolusi industri pertama yang memperkenalkan jentera dan mesin berenjin bagi memaksimumkan output dan mengoptimumkan input dari kurun ke 17 hinggalah ke revolusi industri terkini (IR4.0) yang memperkenalkan konsep artificial intelligence atau sistem robotik yang boleh berfikir seperti manusia, kita boleh melihat manusia berada pada nikmat keduniaan yang sangat tinggi. Segala-galanya mudah diakses, segala-galanya di hujung jari.

Tetapi sedarkah kita, kesenangan ini sedikit sebanyak boleh memberi kesan kepada mentaliti manusia dengan menganggap mereka memiliki kuasa yang hebat sehingga tidak lagi berhajat kepada kuasa tuhan. Cerita-cerita berkait dengan iman, taqwa, akhlak, hari akhirat dan qadha qadar tidak lagi dipedulikan. Globalisasi telah mengakibatkan dunia menjadikan sekular Barat sebagai tamadun tunggal manusia akhir zaman.

Walau bagaimana hebat sekalipun ciptaan manusia, mereka tetap tidak boleh mengadakan benda yang tiada. Mereka hanya mengolah dan menyusun ciptaan tuhan yang telah tersedia (yang dinamakan sebagai hasil bumi atau bahan mentah) kepada satu bentuk yang lain. Justeru apabila ditakdirkan hasil bumi menjadi kurang, maka dengan sendiri teknologi hari ini musnah dan tidak lagi boleh digunakan. Sabda Rasulullah S.A.W:

إِنَّ قَبْلَ خُرُوجِ الدَّجَّالِ ثَلاَثَ سَنَوَاتٍ شِدَادٍ يُصِيبُ النَّاسَ فِيهَا جُوعٌ شَدِيدٌ يَأْمُرُ اللَّهُ السَّمَاءَ فِي السَّنَةِ الأُولَى أَنْ تَحْبِسَ ثُلُثَ مَطَرِهَا وَيَأْمُرُ الأَرْضَ فَتَحْبِسُ ثُلُثَ نَبَاتِهَا ثُمَّ يَأْمُرُ السَّمَاءَ فِي السَّنَةِ الثَّانِيَةِ فَتَحْبِسُ ثُلُثَىْ مَطَرِهَا وَيَأْمُرُ الأَرْضَ فَتَحْبِسُ ثُلُثَىْ نَبَاتِهَا ثُمَّ يَأْمُرُ اللَّهُ السَّمَاءَ فِي السَّنَةِ الثَّالِثَةِ فَتَحْبِسُ مَطَرَهَا كُلَّهُ فَلاَ تَقْطُرُ قَطْرَةٌ وَيَأْمُرُ الأَرْضَ فَتَحْبِسُ نَبَاتَهَا كُلَّهُ فَلاَ تُنْبِتُ خَضْرَاءَ فَلاَ تَبْقَى ذَاتُ ظِلْفٍ إِلاَّ هَلَكَتْ إِلاَّ مَا شَاءَ اللَّهُ‏.‏ قِيلَ فَمَا يُعِيشُ النَّاسَ فِي ذَلِكَ الزَّمَانِ قَالَ ‏التَّهْلِيلُ وَالتَّكْبِيرُ وَالتَّسْبِيحُ وَالتَّحْمِيدُ وَيُجْرَى ذَلِكَ عَلَيْهِمْ مَجْرَى الطَّعَامِ

"Sesungguunya sebelum keluar Dajjal akan berlaku 3 tahun yang sangat dahsyat. Manusia akan dilanda kelaparan yang teruk. Allah akan memerintahkan langit menghentikan satu per tiga hujan, dan memerintahkan bumi menahan satu per tiga tumbuhan. Pada tahun kedua, Dia akan memerintahkan langit menghentikan dua per tiga hujan, dan memerintahkan bumi menahan dua per tiga tumbuhan. Pada tahun ketiga, tuhan akan memerintahkan langit menghentikan keseluruhan hujan dan bumi menahan keseluruhan tumbuhan. Kesemua tanah akan kering kontang dan tandus. Sahabat bertanya apakah makanan manusia pada waktu itu? Baginda menjawab, tahlil takbir dan tahmid. Perkara tersebut akan dapat menggantikan makanan."

[HR Ibn Majah]

Bermula saat itulah Dajjal muncul dengan segala teknologi maju kononnya bagi menyelamatkan manusia daripada kesusahan hidup.

Namun pertolongannya beserta dengaj pakej untuk kufur kepada Allah dan beriman kepadanya. Saat itu, mereka yang sudah terbelenggu dengan pemikiran materialistik mudah mengikut Dajjal. Sabda Rasulullah S.A.W:

فَيَأْتِي عَلَى الْقَوْمِ فَيَدْعُوهُمْ فَيُؤْمِنُونَ بِهِ وَيَسْتَجِيبُونَ لَهُ ، فَيَأْمُرُ السَّمَاءَ فَتُمْطِرُ ، وَالأَرْضَ فَتُنْبِتُ ، فَتَرُوحُ عَلَيْهِمْ سَارِحَتُهُمْ - الماشية - أَطْوَلَ مَا كَانَتْ ذُرًا - الأعالي والأسنمة - وَأَسْبَغَهُ ضُرُوعًا ، وَأَمَدَّهُ خَوَاصِرَ - كناية عن الامتلاء وكثرة الأكل - . ثُمَّ يَأْتِي الْقَوْمَ فَيَدْعُوهُمْ فَيَرُدُّونَ عَلَيْهِ قَوْلَهُ فَيَنْصَرِفُ عَنْهُمْ فَيُصْبِحُونَ مُمْحِلِينَ لَيْسَ بِأَيْدِيهِمْ شَيْءٌ مِنْ أَمْوَالِهِمْ .

"Dajjal akan mendatangi sesuatu kaum lalu menyeru supaya mengikutinya, lalu kaum tersebut mengikutinya. Maka dia memerintahkan langit untuk hujan dan bumi untuk mengeluarkan tumbuhan. Maka binatang-binatang peliharaan mereka menjadi gemuk dan sihat. Kemudian dia mendatangi sesuatu kaum lalu menyeru supaya mengikutinya, lalu kaum tersebut menolak dan meninggalkan Dajjal. Keesokan harinya mereka dapati tanaman mereka tidak menjadi."

[HR Muslim]

Jalan untuk selamat adalah menghiasi diri dengan sifat zuhud, iffah dan qanaah. Zuhud bererti tidak meletakkan dunia dalam hati walau bagaimana kaya sekalipun. Iffah bererti menahan diri daripada mengharapkan apa sesuatu daripada makhluk. Qanaah pula mudah difahami dengan erti minimalisme, iaitu bercukupan dengan perkara sedikit.

Itulah peri pentingnya ilmu ihsan di dalam Islam, yang menjadi satu daripada tiga unsur utama agama ini selain Iman dan Islam. Ihsan juga dikenali sebagai akhlak ataupun tazkiyatul nafs, juga popular dengan istilah tasawwuf. Ia ilmu soal penjagaan hati spiritual dan emosional.

Sabda Rasulullah S.A.W:

إنَّ الدُّنيا حلوةٌ خَضِرة، وإنَّ الله مُستخلفكم فيها، فينظر كيف تعملُون؟ فاتقوا الدُّنيا، واتَّقُوا النِّساء؛ فإنَّ أوَّل فِتنة بني إسرائيل كانت في النِّساء

"Sesungguhnya dunia itu manis dan indah. Allah memberi kamu tanggungjawab untuk mentadbirnya. Maka beringatlah dalam menguruskannya. Waspadalah dengan dunia, dan waspadalah dengan wanita. Sesungguhnya ujian pertama terhadap bani Israel adalah pada wanita."

[HR Muslim]

(ALANG IBN SHUKRIMUN) - HARAKAHDAILY 12/5/2019

 

أَمۡ حَسِبۡتَ أَنَّ أَصۡحَٰبَ ٱلۡكَهۡفِ وَٱلرَّقِيمِ كَانُواْ مِنۡ ءَايَٰتِنَا عَجَبًا

"Adakah engkau menyangka (wahai Muhammad), bahawa kisah "Ashaabul Kahfi" dan "Ar-Raqiim" itu sahaja yang menakjubkan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaan Kami?"

إِذۡ أَوَى ٱلۡفِتۡيَةُ إِلَى ٱلۡكَهۡفِ فَقَالُواْ رَبَّنَآ ءَاتِنَا مِن لَّدُنكَ رَحۡمَةٗ وَهَيِّئۡ لَنَا مِنۡ أَمۡرِنَا رَشَدٗا
"(Peristiwa) ketika serombongan orang-orang muda pergi ke gua, lalu mereka berdoa: "Wahai Tuhan kami! Kurniakanlah kami rahmat dari sisiMu, dan berilah kemudahan-kemudahan kepada kami agar beroleh kematangan dalam urusan kami"."


Penekanan utama ayat:

●     Keajaiban tanda kekuasaan tuhan

Ayat ke 9 secara umumnya bermaksud wahai Muhammad, jangan kamu sangka kisah Ashabul Kahfi yang ditidurkan selama lebih 3 kurun itu satu-satunya keajaiban tuhan. Sebenarnya banyak lagi keajaiban tuhan di alam ini yang boleh kita perhatikan seperti kejadian langit, bumi, tumbuhan, haiwan dan sebagainya. Sekecil dan sehina nyamuk pada pandangan manusia pun, tidak ada seorang yang boleh menciptakan sesuatu seperti itu.

●     Pemuda ke gua

Antara sunnatullah perjuangan yang ditunjukkan oleh para Nabi dan umat terdahulu adalah melarikan diri daripada masyarakat yang rosak atas alasan menjaga agama daripada terpesong. Ashabul Kahfi adalah contoh pemuda yang lari ke gunung dan bersembunyi di gua, kerana berhadapan dengan raja yang memerintahkan rakyatnya mengikut agama syirik.

Di dalam Islam, melarikan diri daripada masyarakat diwajibkan sekiranya terdapat ancaman pada agama masing-masing. Tetapi jika masih mampu mempertahankannya, kita wajib bersama masyarakat dan terlibat dalam kerja amar maaruf nahi mungkar.

●      Doa

Doa adalah senjata orang beriman dan bukti penyerahan diri seorang hamba kepada tuhannya. Doa bererti meminta. Sebagai orang beriman, tempat meminta kita hanyalah Allah S.W.T. Jangan terlalu mengharap kepada manusia dan diri sendiri, kerana tidak ada daya dan upaya melainkan Allah S.W.T sahaja.

Matlamat ibadah doa yang dilakukan oleh hamba adalah mengharapkan kebaikan daripada tuhan. Walau bagaimanapun, tuhan lebih mengetahui kebaikan untuk hambaNya. Mungkin hamba berdoa diberikan sesuatu, tetapi boleh jadi sesuatu itu tidak baik baginya, lalu tuhan mustajabkan doanya dengan memberikan kebaikan dalam bentuk lain mengikut pandangan Ilahi yang tepat.

Ibrah akhir zaman:

Ayat ini merupakan penutup 10 ayat pertama yang Rasulullah pesan agar membacanya bagi menyelamatkan diri daripada fitnah Dajjal. Sebagaimana yang dinyatakan sebelum ini, fitnah Dajjal yang paling dahsyat adalah berbentuk kekeliruan pemikiran sehingga merosakkan akidah. Sebelum kemunculam Dajjal lagi, fitnahnya sudah mula tersebar.

Ibnu Umar menceritakan ketika beliau dan para Sahabat duduk bersama Rasulullah lalu Baginda menyebutkan berbagai perkara sehingga sampai ke bab fitnah al-Ahlas. Seorang daripada mereka bertanya apakah fitnah al-Ahlas? Sabda Rasulullah S.A.W: 

هِيَ هَرَبٌ وَحَرْبٌ ثُمَّ فِتْنَةُ السَّرَّاءِ دَخَنُهَا مِنْ تَحْتِ قَدَمَيْ رَجُلٍ مِنْ أَهْلِ بَيْتِي يَزْعُمُ أَنَّهُ مِنِّي وَلَيْسَ مِنِّي وَإِنَّمَا أَوْلِيَائِي الْمُتَّقُونَ ثُمَّ يَصْطَلِحُ النَّاسُ عَلَى رَجُلٍ كَوَرِكٍ عَلَى ضِلَعٍ ثُمَّ فِتْنَةُ الدُّهَيْمَاءِ لَا تَدَعُ أَحَدًا مِنْ هَذِهِ الْأُمَّةِ إِلَّا لَطَمَتْهُ لَطْمَةً فَإِذَا قِيلَ انْقَضَتْ تَمَادَتْ يُصْبِحُ الرَّجُلُ فِيهَا مُؤْمِنًا وَيُمْسِي كَافِرًا حَتَّى يَصِيرَ النَّاسُ إِلَى فُسْطَاطَيْنِ فُسْطَاطِ إِيمَانٍ لَا نِفَاقَ فِيهِ وَفُسْطَاطِ نِفَاقٍ لَا إِيمَانَ فِيهِ فَإِذَا كَانَ ذَاكُمْ فَانْتَظِرُوا الدَّجَّالَ مِنْ يَوْمِهِ أَوْ مِنْ غَدِهِ. 

"Ia adalah huru-hara dan peperangan. Kemudian selepas itu berlaku fitnah As-Sarra', asapnya berada di bawah kaki lelaki yang mendakwa dari kalangan ahli keluargaku, namun sebenarnya dia bukan. Sesungguhnya keluargaku adalah kekasih Allah yang bertaqwa. Kemudian manusia bersepakat pada seseorang seperti bertemunya pinggul di tulang rusuk (yang tidak lurus pekertinya). Kemudian Fitnah Duhaima’ yang tidak ada seorangpun dapat terlepas darinya. Jika dikatakan: "Ia telah selesai", maka sebenarnya ia makin berlanjutan sehingga seseorang pada pagi hari beriman, tetapi pada petang hari men­jadi kafir. Sampailah ke suatu masa manusia terbahagi menjadi dua khemah, kemah keimanan yang tidak mengandung sedikitpun kemunafikan dan khemah kemunafikan yang tidak mengandung sedikitpun keimanan. Jika itu sudah terjadi, maka tunggulah kedatangan Dajjal pada hari itu atau keesokannya."

[HR Abu Daud]

Oleh kerana itulah 10 ayat perisai Dajjal ini diakhiri dengan doa yang memohon tuhan memberikan kematangan dalam setiap urusan manusia. Hanya dengan kematangan (الرشد) manusia boleh mempertimbang antara baik dan buruk, benar dan batil. Kematangan mengandungi maksud kebijaksanaan (الحكمة) dan terus di atas jalan kebenaran (الاستقامة). Lawan kepada kematangan adalah penyelewengan (الغي) dan kesesatan (الضلال).

Di akhir zaman, pertimbangan manusia akan rosak. Yang benar akan dianggap bohong, yang betul dianggap salah. Justeru kematangan berfikir adalah satu keperluan. Sabda Rasulullah S.A.W:

سَيَأْتِي عَلَى النَّاسِ سَنَوَاتٌ خَدَّاعَاتٌ يُصَدَّقُ فِيهَا الْكَاذِبُ , وَيُكَذَّبُ فِيهَا الصَّادِقُ , وَيُؤْتَمَنُ فِيهَا الْخَائِنُ ، وَيُخَوَّنُ فِيهَا الْأَمِينُ ، وَيَنْطِقُ فِيهَا الرُّوَيْبِضَةُ ، قِيلَ : يَا رَسُولَ اللَّهِ ، وَمَا الرُّوَيْبِضَةُ ؟ قَالَ : الرَّجُلُ التَّافِهُ يَنْطِقُ فِي أَمْرِ الْعَامَّةِ

"Akan datang kepada manusia, tahun-tahun yang banyak pembohongan. Padanya dibenarkan pembohong dan orang yang benar dituduh berbohonh. Pengkhianat diberikan kepercayaan dan orang yang jujur dikhianati. Dan ketika itu golongan ruwaibidhah gemar bercakap". Sahabat bertanya "Apakah itu Ruwaibidhah?". Jawab Nabi "Orang yang lekeh tetapi bebas berbicara perkara besar""

 [HR Ibn Majah]

Ayat ini juga menerangkan soal penggantungan kita dengan Allah di akhir zaman yang penuh pancaroba ini. Doa adalah senjata mukmin yang sangat penting untuk diamalkan kerana sebagai manusia biasa yang serba lemah, sangat sukar berhadapan dengan fitnah Dajjal yang dibimbangi oleh seluruh nabi-nabi tanpa pertolonganNya. Manusia tika itu memerlukan keajaiban dari tuhan supaya mampu mengatasi hukum alam yang sudah dimanipulasi oleh Dajjal.

Keajaiban akan berlaku di saat Dajjal muncul. Masa akan berubah kepada sehari umpama setahun. Sabda Rasulullah SAW ketika menjawab soalan sahabat akan tempoh kekuasaan Dajjal: 

. أربعون يومًا : يومٌ كسنةٍ ويومٌ كشهرٍ ، ويومٌ كجمعةٍ ، وسائرُ أيَّامِه كأيَّامِكم فقلنا : يا رسولَ اللهِ : هذا اليومُ الَّذي كسَنةٍ أتكفينا فيه صلاةُ يومٍ وليلةٍ ؟ قال : لا ، اقدُروا له قدرَه ،

"0 hari. Sehari umpama setahun, sehari umpama sebulan, sehari umpama seminggu dan baki lagi umpama hari-hari biasa. Sahabat bertanya apakah cukup untuk kami solat sehari semalam pada hari umpama setahun itu? Jawab baginda: Tidak, bahkan sukatlah dengan kadar hari biasa."

[HR Abu Daud]


Manusia boleh bertahan tanpa makan dan minum. Sabda Rasulullah S.A.W:

إِنَّ قَبْلَ خُرُوجِ الدَّجَّالِ ثَلاَثَ سَنَوَاتٍ شِدَادٍ يُصِيبُ النَّاسَ فِيهَا جُوعٌ شَدِيدٌ يَأْمُرُ اللَّهُ السَّمَاءَ فِي السَّنَةِ الأُولَى أَنْ تَحْبِسَ ثُلُثَ مَطَرِهَا وَيَأْمُرُ الأَرْضَ فَتَحْبِسُ ثُلُثَ نَبَاتِهَا ثُمَّ يَأْمُرُ السَّمَاءَ فِي السَّنَةِ الثَّانِيَةِ فَتَحْبِسُ ثُلُثَىْ مَطَرِهَا وَيَأْمُرُ الأَرْضَ فَتَحْبِسُ ثُلُثَىْ نَبَاتِهَا ثُمَّ يَأْمُرُ اللَّهُ السَّمَاءَ فِي السَّنَةِ الثَّالِثَةِ فَتَحْبِسُ مَطَرَهَا كُلَّهُ فَلاَ تَقْطُرُ قَطْرَةٌ وَيَأْمُرُ الأَرْضَ فَتَحْبِسُ نَبَاتَهَا كُلَّهُ فَلاَ تُنْبِتُ خَضْرَاءَ فَلاَ تَبْقَى ذَاتُ ظِلْفٍ إِلاَّ هَلَكَتْ إِلاَّ مَا شَاءَ اللَّهُ‏.‏ قِيلَ فَمَا يُعِيشُ النَّاسَ فِي ذَلِكَ الزَّمَانِ قَالَ ‏التَّهْلِيلُ وَالتَّكْبِيرُ وَالتَّسْبِيحُ وَالتَّحْمِيدُ وَيُجْرَى ذَلِكَ عَلَيْهِمْ مَجْرَى الطَّعَامِ

"Sesungguhnya sebelum keluar Dajjal akan berlaku 3 tahun yang sangat dahsyat. Manusia akan dilanda kelaparan yang teruk. Allah akan memerintahkan langit menghentikan satu per tiga hujan, dan memerintahkan bumi menahan satu per tiga tumbuhan. Pada tahun kedua, Dia akan memerintahkan langit menghentikan dua per tiga hujan, dan memerintahkan bumi menahan dua per tiga tumbuhan. Pada tahun ketiga, tuhan akan memerintahkan langit menghentikan keseluruhan hujan dan bumi menahan keseluruhan tumbuhan. Kesemua tanah akan kering kontang dan tandus. Sahabat bertanya apakah makanan manusia pada waktu itu? Baginda menjawab, tahlil takbir dan tahmid. Perkara tersebut akan dapat menggantikan makanan."

[HR Ibn Majah]


Nabi Isa akan turun dari langit. Sabda Rasulullah S.A.W:

أنَّهُ إذا خرج مسيحُ الضَّلالةِ الأعورُ الكذَّابُ نزل عيسَى ابنُ مريمَ على المنارةِ البيضاءِ شرقيَّ دِمشقَ بين مَهْرودَتَيْن، واضعَا يديهِ على منكبيْ ملَكينِ ، فإذا رآهُ الدَّجَّالُ انماعَ كما ينماعُ المِلحُ في الماءِ ، فيدركهُ فيقتلهُ بالحَربةِ عندَ بابِ لُدٍّ الشَّرقيِّ على بضع عشرةَ خطواتٍ منه

"Ketika keluar al-Masih yang sesat lagi penipu, turum Nabi Isa AS dari atas menara putih di Timur Damsyik mengenakan dua pakaian yang indah, sambil meletakkan tangan pada bahu malaikat. Apabila Dajjal melihatnya hampir binasa seolah garam yang larut di dalam air. Maka Dajjal lari lalu Nabi Isa mengejarnya lalu dibunuh menggunakan tombak di Timur Bab Ludd, beberapa belas langkah daripadanya."

[Ibn Taimiyah dalam Jawab al-Sahih]


Ini semua adalah contoh inayah dan bukti kuasa tuhan. Tinggal lagi hamba sahaja yang tidak putus berdoa untuk memastikan ia termasuk di kalangan orang yang menerima bantuan Ilahi.

(ALANG IBN SHUKRIMUN) - HARAKAHDAILY 14/5/2019

 

PAS dengan tegas melarang semua ahli PAS dari membawa, membincangkan dan membahaskan sebarang isu melibatkan urusan parti di dalam semua bentuk media, sama ada media cetak mahupun media elektronik, termasuklah semua media sosial dan sebarang bentuk siaran luar yang bukan daripada saluran parti.

PAS mengingatkan sebarang pandangan, pendapat, cadangan mahupun kritikan mesti disalurkan melalui saluran parti di pelbagai peringkat.

Ini merupakan disiplin parti yang menjamin kebebasan bersuara di samping pada masa yang sama mengawal serta memelihara kerahsiaan organisasi.

PAS juga mengingatkan ahli-ahli parti bahawa menjadi kesalahan tatatertib sekiranya seseorang ahli melakukan sebarang tindakan yang menyalahi atau merugikan kepentingan parti.

Adalah juga menjadi kesalahan sekiranya ahli tidak taat dan patuh kepada arahan parti yang berdasarkan kepada Perlembagaan serta Aturan dan Peraturannya.

Perintah Larangan (Gag Order) ini berkuatkuasa serta merta. Sebarang keengkaran terhadap perintah ini membolehkan seseorang ahli dihadapkan ke Jawatankuasa Tatatertib parti.

DATO’ TAKIYUDDIN HASSAN
Setiausaha Agung PAS
Bertarikh: 14 Mei 2019 – HARAKAHDAILY 14/5/2019

فَلَعَلَّكَ بَٰخِعٞ نَّفۡسَكَ عَلَىٰٓ ءَاثَٰرِهِمۡ إِن لَّمۡ يُؤۡمِنُواْ بِهَٰذَا ٱلۡحَدِيثِ أَسَفًا

"Maka jangan-jangan pula engkau (wahai Muhammad), membinasakan dirimu disebabkan menanggung dukacita terhadap kesan-kesan perbuatan buruk mereka, jika mereka enggan beriman kepada keterangan al-Quran ini."

[al-Kahf:6]

Penekanan utama ayat:

●     Kasih sayang Rasulullah S.A.W

Kita boleh melihat bagaimana kasihnya Baginda S.A.W terhadap umatnya sehingga Baginda tidak mahu walau seorang pun tidak mendapat hidayah Allah. Terdapat hadis yang menceritakan bagaimana sedihnya Baginda melihat jenazah seorang Yahudi diusung di hadapannya. Apabila ditanya, beliau menjawab sedih kerana seorang lagi manusia yang tidak sempat dia selamatkan.

●     Azab itu pasti

Perkataan آثارهم merujuk kepada kesan penentangan yang dibuat oleh golongan kuffar terhadap Islam. Allah menjanjikan kesan yang perit kepada mereka yang tidak bersama Islam. Boleh jadi kesan tersebut menimpa mereka di waktu dunia lagi. Tetapi yang pasti mereka tetap akan diseksa di dalam neraka.

●     Manusia tidak mampu beri hidayah

Tanggungjawab pendakwah hanya menyampaikan risalah Islam. Soal manusia terima atau tidak, itu bukan lagi tanggungjawab pendakwah. Itu adalah kerja tuhan yang lebih mengetahui siapa yang layak siapa yang tidak.

Ibrah akhir zaman:

Ayat ini juga merupakan satu antara 10 ayat pertama yang Rasulullah pesan agar membacanya bagi menyelamatkan diri daripada fitnah Dajjal. Kehebatan fitnah Dajjal adalah mampu menipu daya hampir seluruh pelusuk dunia. Sewaktu kemunculannya, dia akan mengelilingi seluruh dunia mencari pengikut. Sabda Rasulullah S.A.W:

إِنَّ الأَعْوَرَ الدَّجَّالَ مَسِيحَ الضَّلاَلَةِ يَخْرُجُ مِنْ قِبَلِ الْمَشْرِقِ فِي زَمَانِ اخْتِلاَفٍ مِنَ النَّاسِ وَفُرْقَةٍ ، فَيَبْلُغُ مَا شَاءَ اللَّهُ مِنَ الأَرْضِ فِي أَرْبَعِينَ يَوْمًا ، اللَّهُ أَعْلَمُ مَا مِقْدَارُهَا ، اللَّهُ أَعْلَمُ مَا مِقْدَارُهَا

[HR Ibn Hibban]

Golongan yang akan menjadi pengikut Dajjal berdasarkan hadis-hadis yang banyak:

1.    Orang kafir secara umum terutama yang sekular dan materialistik.

2.    Yahudi secara khususnya daripada Isfahan.

3.    Orang Islam yang jahil, tidak ikhlas dan fasiq.

4.     Kaum wanita.

5.    Kanak-kanak.

6.    Orang Badwi atau tidak bertamadun atau luar bandar.

7.    Munafiq.

Berdasarkan golongan di atas, boleh disimpulkan bahawa hampir seluruh dunia akan menjadi pengikut Dajjal. Ini kerana:

1.    Majoriti penduduk dunia adalah orang kafir.

2.    Ramai orang Islam yang hanya Islam atas nama sahaja, tidak ikut Islam seluruhnya. Terpengaruh dengan sekular.

3.    Nisbah wanita melebihi lelaki.

4.    Orang berpura-pura bersama Islam makin ramai.

Hal ini bakal menyebabkan anggota gerakan Islam yang bermatlamat menegakkan agama Allah pasti akan berasa sedih dan terkilan apabila ada di kalangan sanak saudara atau kenalan mereka yang terpengaruh dengan fitnah Dajjal. Boleh jadi ada gerakan Islam yang akan rosak bahana fitnahnya. Sebelum Dajjal muncul secara fizikal pun, kita sudah boleh melihat terdapat beberapa gerakan Islam yang sudah terpesong daripada keaslian perjuangan Islam seperti apa yang berlaku di Morocco dan Tunisia. Ikhwan Muslimin sendiri yang diibaratkan sebagai guru gerakan Islam seliruh dunia juga kini sudah tidak stabil.

Oleh yang demikian, ayat ini memberi pesanan supaya umat Islam tidak merasa pesimis sekiranya tiba saat tersebut. Menjadi sunnatullah perjuangan, tidak semua orang yang disayangi akan bersama dengan kebenaran. Firman Allah S.W.T:

إِنَّكَ لَا تَهۡدِي مَنۡ أَحۡبَبۡتَ وَلَٰكِنَّ ٱللَّهَ يَهۡدِي مَن يَشَآءُۚ وَهُوَ أَعۡلَمُ بِٱلۡمُهۡتَدِينَ

"Sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) tidak berkuasa memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang engkau kasihi, tetapi Allah jualah yang berkuasa memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang dikehendakiNya; dan Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang (ada persediaan untuk) mendapat hidayah petunjuk."

[Al-Qasas: 56]

Oleh kerana itu, tidak perlu merasa kecewa sekiranya ada yang meninggalkan kebenaran. Perkara ini sudah menjadi sunnatullah. Lebih baik kita fikirkan nasib diri sendiri di akhirat kelak. Bukan pentingkan diri, bukan meninggalkan dakwah fisabilillah, tetapi perlu mendidik jiwa supaya bersedia dan tidak patah semangat sekiranya hidayah tidak bersama kenalan kita.

Paling penting adalah keadaan kita di hadapan Allah kelak. Walau kita berjuang secara berjemaah sekalipun di dunia, tetapi di akhirat penilaian Allah tetap dikira secara individual. Firman Allah S.W.T:

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ عَلَيۡكُمۡ أَنفُسَكُمۡۖ لَا يَضُرُّكُم مَّن ضَلَّ إِذَا ٱهۡتَدَيۡتُمۡۚ إِلَى ٱللَّهِ مَرۡجِعُكُمۡ جَمِيعٗا فَيُنَبِّئُكُم بِمَا كُنتُمۡ تَعۡمَلُونَ

"Wahai orang-orang yang beriman! Jagalah sahaja diri kamu (dari melakukan sesuatu yang dilarang oleh Allah). Orang-orang yang sesat tidak akan mendatangkan mudarat kepada kamu apabila kamu sendiri telah mendapat hidayah petunjuk (taat mengerjakan suruhan Allah dan meninggalkan laranganNya). Kepada Allah jualah tempat kembali kamu semuanya, kemudian Ia akan menerangkan kepada kamu (balasan) apa yang kamu telah lakukan."

[Al-Ma'idah105]

(ALANG IBN SHUKRIMUN) - HARAKAHDAILY 11/5/2019

 

More Articles ...