Hujung telunjuk kiri masih hitam

Nasional
Typography

GARA-gara PRU14 pada 9 Mei lalu, hujung telunjuk kiri saya masih hitam oleh celupan dakwat pada hari mengundi itu.

Sudah lebih 100 hari pengundian itu, PM Najib sudah dibuang dan GST sudah dimansuhkan, hujung telunjuk kiri saya masih hitam seperti tidak turunnya harga barang sekalipun GST sudah ditalkin.

Nasib baik saya tidak menjadi pengundi Dun Seri Setia atau Balakong. Jika jadi pengundi di situ lebih 200 harilah kuku jari itu hitam. Atau lebih enam bulan jari itu begitu.

Ketika rencana ini ditulis dua minggu lagi PRK Seri Setia pada 8 September akan berlangsung. Tidak pasti kesan hitamnya habis. Kira-kira dua kali lagi kuku itu dikerat, mungkin habislah hitamnya.

Saya kerat kuku setiap hari Jumaat. Habiskah hitamnya dua kali Jumaat lagi? Hari Sabtu 8 September itu hari mengundi. Habiskah hitamnya sehari sebelum mengundi? Itulah yang saya tunggu. Takut pada hari mengundi itu ia menunggu sekali Jumaat lagi.

Demikian istimewanya kimia yang digunakan pada dakwat SPR itu hingga kesan pada kuku kekal lebih daripada 100 hari. Semuanya berdebar-debar menunggu 100 hari kerajaan Pakatan Harapan. Terpenuhkah janji manifeso untuk 100 hari itu. Setiap hari menunggu 100 hari itu saya melihat kuku telunjuk kiri itu. Bila ia akan berakhir?

Mengenakan dakwat di hujung jari bagi mengundi itu adalah satu kemenangan demokrasi kita. Lama kumpulan pro demokrasi menuntutnya sebagai yang diamalkan oleh banyak negara demokrasi di Asia dan Afrika. Dakwat yang dicalit di kuku atau hujung jadi dicelup ke botol tidak akan padam hingga beberapa hari. Ini mengelakkan pengundi mengundi lebih daripada sekali.

Disyaki ada yang mengundi lebih daripada sekali dalam sistem pilihan raya kita. Setiap kali kumpulan pro demokrasi menuntutnya, SPR yang bebal dan keras kepala menolaknya. Tiga PRU sebelum ini SPR setuju hendak mengadakannya. Dakwat sudah ditempah. Dipercayai ia sudah diedar ke kawasan pengundi. Sekonyong-konyong kurang daripada 48 jam ia dibatalkan.

Hanya dua PRU yang terakhir ini kepala SPR sudah lembik seperti ubun-ubun kanak-kanak. Mengapa ia diberi laluan? Rupanya kerajaan yang SPR dipercayai pertahankan itu membawa isyarat kerajaan Umno/BN tidak dapat dipertahankan lagi.

Dalam PRU13 dakwaan yang digunakan tahan dua tiga hari. Kali ini ia terkesan hingga lebih 100 hari. Ada yang menggunakan klorox atau limau berasid tinggi bagi memadamkan kesan hitam di hujung jari dan kuku itu. Ia berkesan.

Demikiian saya dinasihatkan. Tetapi reaksi saya ialah saya hendak melihat ia padam sendiri. Berapa lama ia boleh bertahan? Ia bertahan selama tahannya inai di jari pengantin perempuan. Mungkin tidak ramai yang mengamati berapa lama inai bertahan di kuku? Mungkin tiada yang perasan ia bertahan tiga bulan.

Jika tidak disebabkan sekaliannya teruja dengan penungguan 100 hari kerajaan PH, tiada yang peka berapa lama kukunya terus hitam setiap kali pilihan raya selepas ini.

Pengundi Sungai Kandis sudah menjadi yang pertama menyambung kuku telunjuk kirinya dihitamkan lebih 100 hari lagi. Yang tidak mengundi mungkin senang kukunya tidak didakwat lagi sekalipun tidak menunaikan kewajipan demokrasinya.

Bagi pengundi Seri Setia dan Balakong yang mengundi bersedialah telunjuk kirinya hitam hingga akhir tahun 2018. Jika ada yang mati, masing-masing mati dengan kukunya hitam. Jangan mati dengan rambut berwarna! – HARAKAHDAILY 1/9/2018