Syabas himpunan Harapan Padang Timur

Kolumnis
Typography

SEKALIPUN himpunan aman Harapan di Padang Timur Petaling Jaya bukan dari kumpulan yang saya sokong tapi saya tidak pernah menentang rapat seperti itu yang tujuannya adalah untuk menyedarkan kerajaan dan pemimpinnya supaya tidak menzalimi rakyat, negara, agama dan demokrasi.
     
Sesuai dengan roh agama/Islam, perlembagaan, piagam Bangsa-Bangsa Bersatu bagi memastikan kebebasan bersuara dan menyampaikan pendapat tidak dibunuh.
      
Meskipun penganjuran itu berdepan bermacam rintangan, hingga akhir tidak mendapat izin polis, bahkan polis mengharamkannya, tetapi ia mendapat izin kerajaan tempatan. Keadaan itu menjadikan unjuk rasa pimpinan bersama Anwar-Mahathir itu separuh haram dan separuh halal. Yang haram separuh dan halal separuh menjadikan ia harus. Harus buat boleh tak buat pun boleh.
      
Polis berkeras tak membenarkannya dengan amaran boleh bertindak. Himpunan Harapan berkeras mengadakan juga apa sekalipun terjadi.
     
Ia diadakan dan polis tidak menghalangnya. Sambutan baik. Dengan segala amaran dan ugutan kehadiran ramai ada yang menyebut mencecah 20/30 ribu dari semua pelosok. Ia tidak diserta PAS. Kalau PAS sama bergandalah kejayaannya.
      
Subki 2Saya setuju dengan penganjur Mat Sabu, ia bukan bagi menyaingi Fastaqim di ulu negeri, tetapi adalah bagi menyatakan Sayang Malaysia dan benci kleptokrasi. Bukan sikit orang percaya kezaliman bermaharajalela.
      
Ia berjaya dan Harapan berhak diberi syabas.
      
Kejayaan utama bukan kerana dapat mengumpulkan ramai dalam waktu yang singkat, tetapi dapat mengharungi larangan polis dan dapat membuktikan himpunan aman boleh diadakan jika tidak provokasi dari siapa saja.
      
Teori ia mengacau lalu lintas dan ketenteraman tidak berlaku.
       
Yang mengganggu perhimpunan selama ini rupanya adalah justeru provokasi. Bukan saja polis tidak mengganggu, Datuk Si Jamal Yunos tak nampak.
       
Apa yang menyebabkan tidak menghantar pencegahan sedang sehari sebelum polis terus memberi amaran. Polis bukan main-main membuat amaran. Jika polis bermain dengan amaran, maka orang payah hendak memastikan mana amaran main dan mana amaran sungguh?
      
Saya percaya polis tidak main, tetapi mulai ramai orang tidak peduli amaran polis. Suhu di kalangan orang marah kepada kerajaan adalah tinggi.
     
Sepatutnya apabila kerajaan tempatan memberi izin, polis membantah terbuka. Kena tinjau suasana umum, betapa unjuk rasa itu ada asas atau sengaja hendak menimbulkan kekacauan?
      
Dalam suasana rakyat semua agama dan semua kaum separuh puasa setiap hari kerana kos hidup melompat tinggi dan cukai sekeliling pinggang. Tidak cukup duit untuk membeli makanan dan semua keperluan jika tidak menipu, mencuri dan menyamun.
       
Menipu, rasuah, merompak/merempit adalah berdosa, mengadakan himpunan tidak berdosa, menentang larangan polis yang belum tentu berdosa adalah harus dari melanggar hukum Allah yang berdosa.
       
Larapan polis sudah tidak dihormai. Orang tak terima arahan polis. Apa polis hendak buat sekarang? Himpunan tidak menimbul kekacauan.
     
Dugaan huru-hara tidak berlaku. Seperti yang selalu diingatkan sebelum ini, polis beri kerjasama selaraskan lalu lintas.
      
Apapun yang terkawal itu memberi kesedaran baru, janganlah sensitif sangat atas unjuk rasa aman.
      
Negara kita berjaya selama ini kerana pembangkang bertanggungjawab. Pembangunan lancar atas kerjasama pembangkang. Yang jadi masalah sekarang ialah kita ada kerajaan yang tidak bertanggungjawab.
      
Tanggungjawab semua buka sekadar hendak menggantkan kerajaan kleptokrasi, tetapi mahu menggantikannya dengan kerajaan yang mendapat keredhaan Allah. Yang tahu mencari keredhaan itu ialah yang mengutarakan budaya politik matang dan sejahtera itu Gagasan Sejahtera. - HARAKAHDAILY 16/10/2017