19
Mon, Aug
21 Artikel Baru

Sepupu saya diuji sebelum ke Mekah

Kolumnis
Typography

PASANGAN yang maut motosikal di Lebuhraya Persekutan Kuala Lumpur-Klang, pagi Selasa 23 Julai, Muhammad Hamidi Zakaria dan Nur Syuhadah Zaini adalah anak sepupu saya yang lihat semasa kecilnya 30 tahun lalu.
      
Bonda Hamidi, Halimah Haji Isa adalah sepupu saya yang sepanjang hidupnya padasaya adalah seorang yang amat penyabar, sentiasa senyum, bercakap lembut dan tidak banyak  cakap.
      
Dia dan suaminya, Zakaria dipilih Allah menjadi tetamu-Nya tahun ini dijadualkan terbang petang Rabu. Mengerjakan haji memang banyak ujiannya. Halimah yang penyabar itu diuji Allah sebelum berangkat ke Mekah apabila anaknya dan menantunya maut eksiden di tempat kejadian Selasa pagi kira-kira 30 jam sebelum berlepas.
      
Ujian pertama anak menantu kesayangan pergi dulu secara tragis, suatu yang tidak diingini oleh mana-mana ibu bapa, mereka rela dan memilih mati dulu dari anak, bukan anak mati dulu dari ibu dan bapa.
      
Anak dan menantu dijadualkan menghhantar mereka ke lapangan terbang, sebaliknya mereka pula mengiringi anak dan menantu ke tanah perkuburan.
      
Ujian kedua, dua cucu perempuan yang baru yatim piatu berusia dua dan enam tahun terpaksa ditinggalkan di bawah jagaan besan. Dalam pilu seperti dua cucu kanak-kanak sebagai ganti anak yang pergi, elok jangan berpisah dari mereka. Demi ketaatan kepada Allah, Islam dan ibadat kepada-Nya keutamaan haji yang sudah dijadualkan didahulukan, tidak wajar ditunda, kerana mereka sudah berangkat dari rumah dan kejadian itu berlaku sedang mereka dalam perjalanan.
      
Demi Allah Nabi Ibrahim sedia korbankan anak tunggalnya seperti Dia kehendaki, meninggalkan cucu yang dijangka selamat di bawah jagaan besan jadi perkara kecil.
      
Zakaria dalam sedu sedan memberitahu saya, dia dan isterinya, sekitar tiga hari dalam transit di Kuala Lumpur itu dapat bersama anak menantu dan cucunya sepanjang di hotel dan sempat bermalam di rumah mereka.
      
Mereka amat senang dan redha dengan anugerah Allah dalam hubungan akhir dengan anak menantu itu sekalipun pahit dengan tragedi itu.
      
Kebanyakan jamaah menempuh saat merindui Allah dan Kaabah dalam dalam pengalaman pertama sebagai tetamu Allah. Tidak dapat dibayangkan gembiranya, penuh tempuan kepada ibadat itu.
    
Sepupu saya iu tentunya teruja antara menyintai hendak mengadap Allah dan menghadapi masa 30 jam terakhir pengurusan dan pengebumian kedua-dua arwah itu.
      
Kita pilu simpati dengan ujian jenazah anak menantu dipostmortem. Kejadian pukul 8.30 pagi. Lepas Asar baru juru bedah mengurusnya. Banyak yang mereka amati dan pastikan tenang segala yang bersangkutan yang dikehendaki oleh peraturan.
      
Mana masa untuk menghubungi semua keluarga di Perak dan sekalian yang ada di Lembah Klang.  Orang tidak ada pengalaman dan pengetahuan  tentang mayat di tangan juru bedah, tidak tahu masa yang perlu ditunggu. Sekejapkah, seawal yang boleh. Tidak tahu dekat  senja baru diurus.
      
Sekalian para simpatisan menunggu di Masjid Seksyen 11 Shah Alam untuk menziarah jenazah dan mengaman ibu bapa jenazah. Tetapi mereka terpaksa menunggu di hospital dan si simpatisan menunggu di masjid dari Zohot, Asar, Maghrib hingga selepas Isyak baru disolatkan.
    
Tengah malam baru usai pengkebumian.
      
Moga-moga semua ujian di Tanah Suci semuanya kecil, kerana ujian terbesar berlaku sehari sebelum berangkat. Tragedi itu moga-moga mengkhusyuk semua ibadat sehingga pulang. Amin. – HARAKAHDAILY 27/7/2019