22
Wed, May
23 Artikel Baru

MERAFAK sembah ucapan takziah kepada seluruh Kerabat Diraja Pahang atas kemangkatan Paduka Ayahanda Sultan Haji Ahmad Shah Al-Musta’in Billah ibni Almarhum Sultan Abu Bakar Ri’ayatuddin Al-Mu’azzam Shah, yang telah kembali ke rahmatullah pagi ini.

Marilah kita mendoakan roh Almarhum Paduka Ayahanda Sultan dicucuri rahmat Allah, diampunkan segala dosanya dan ditempatkan di kalangan orang yang soleh.

Al-Fatihah. - HARAKAHDAILY 22/5/2019

CADANGAN memperkenalkan subjek agama lain di alam persekolahan sebagaimana dikemukakan Presiden Majlis Belia Malaysia (MBM), Jufitri Joha adalah bersifat naif, tidak bertanggungjawab dan simplistik. Malah ia menggambarkan MBM tidak cukup maklumat sebenar terhadap situasi pelajar Muslim di negara ini.
 
Secara hakikatnya, ramai pelajar Muslim di Malaysia masih gagal untuk memahami dan mengaplikasi segala ilmu agama Islam yang sepatutnya diajarkan di alam persekolahan. Kualiti subjek agama Islam di sekolah masih belum cukup baik dan masih belum mampu untuk mempersiapkan pelajar muslim yang ada di Malaysia untuk menjadi seorang Muslim yang baik seperti yang sepatutnya.
 
Sekiranya dengan keadaan yang penuh kekurangan ini pelajar-pelajar muslim di Malaysia diajar dengan subjek agama lain maka situasi ini akan menambahkan lagi kekeliruan dan salah faham mereka terhadap nilai-nilai Islam yang sebenar.
 
Cara yang terbaik untuk mengekalkan perpaduan ialah dengan mengekalkan nilai ‘setiap rakyat berhak untuk mendapat pendidikan agama mereka secara  baik dan mendalam’. Kami percaya, sekiranya mereka mampu memahami falsafah dalam menjadi Muslim yang baik, Islam itu sendiri akan mendidik setiap pelajar Muslim di Malaysia untuk menghormati agama lain yang ada di dalam negara ini. 
 
Cadangan yang dilontarkan oleh pihak MBM melalui Jufitri Joha ini seolah-olah tidak yakin Islam yang sebenar sangat-sangat menekankan nilai menjaga keharmonian antara agama yang ada dalam dunia ini. Walhal secara hakikatnya, jelas di dalam al Quran serta saranan Rasulullah S.A.W untuk setiap muslim tidak menghina agama lain dan berkerjasama dengan mana-mana pihak sama ada muslim atau tidak dalam menuju ke arah kebaikan.
 
Selain itu, kenyataan MBM yang mendakwa bahawa subjek agama Islam di negara ini sudah cukup baik adalah salah dan jauh tersasar daripada realiti yang sebenar. Negara kita pada hakikatnya mempunyai krisis pendidikan awal Islam di peringkat sekolah setelah sekian lama dan inilah punca (tidak faham agama Islam dengan baik melalui fundamental agama) kepada lunturnya jati diri muslim dan membawa kepada salah faham dalam mengaplikasi Islam ketika berhadapan dengan agama lain (radikalisme dan ekstremisme). 
 
Kami menyeru kepada pihak MBM untuk lebih kerap turun ke peringkat bawahan rakyat, selami kesusahan dan kekurangan rakyat, dan bersama dengan rakyat dalam menghadapi krisis rakyat marhaen agar Majlis Belia Malaysia mampu memberikan fungsi yang baik dalam mencetak masa depan Malaysia dengan lebih baik.
 
MUHAMMAD FAIZZUDDIN BIN MOHD ZAI
Pengerusi Kluster Belia,
Gerakan Pembela Ummah (UMMAH)
014 237 4002 - HARAKAHDAILY 22/5/2019

PAGOH: PAS Kawasan Pagoh dengan kerjasama PAS Cawangan Parit Medan telah mengadakan program Semarak Ramadan bersama Dewan Ulamak PAS Negeri Johor di Maahad Tahfiz Al-Quran Al-Muhammadi, di sini semalam.

Program ukhuwah, pengukuhan amal dan kefahaman ini bermula dengan iftar sehingga solat sunat Tarawih itu berterusan dengan pembentangan kertas kerja dan ucapan pimpinan.

Pembentangan disampaikan Ahli Jawatankuasa Ulamak PAS Johor, Ustaz Mustafa Salleh itu mengupas mengenai konsep ta'awun dalam al-Quran dan Hadis serta pelaksanaannya.

Selain menegaskan pentingnya pegangan teguh kepada al-Quran dan Hadis serta merujuk Perlembagaan PAS, beliau juga menyeru para hadirin supaya menyusuri sirah Rasulullah.

Katanya, sirah telah mengajar betapa bangsa Arab yang keras kepala, namun akhirnya disatukan dengan Islam berpandukan konsep ta'awun diteladankan Nabi Muhammad S.A.W.

Penutup disempurnakan Ketua Ulamak PAS Pusat, Dato' Dr Mahfodz Mohamad yang mengingatkan supaya program tarbiyah diperbanyakkan supaya ahli tetap teguh dalam perjuangan Islam. - HARAKAHDAILY 22/5/2019

IMG 20190522 WA0024

SEBELUM ini telah saya bangkitkan mengenai kenyataan Dato' Teng Chang Khim, bahawa Dr Maszlee bodoh dan kenyataan Dr P Ramasamy bahawa Dr Maszlee tidak berbeza dengan pemimpin Umno.
 
Begitupun, Lim Kit Siang sendiri kemudiannya menafikan bahawa DAP berkempen untuk menyingkirkan Dr Maszlee, sambil menambah "satu disiplin baru diperlukan oleh semua pihak dalam PH jika tidak Malaysia Baru tidak akan berjaya".
 
Malangnya, belum pun hilang panas kenyataan Lim Kit Siang ini, serangan keterlaluan terhadap Dr Maszlee diteruskan lagi oleh para pemimpin DAP yang lain sekali gus menjadikan penafian Lim Kit Siang satu penafian kosong yang tidak bererti.
 
Mengulangi kenyataan "bodoh" Dato' Teng Chang Khim, Ahli Jawatankuasa DAP Johor menulis: "Jahil (Stupid)! Penguasaan sesuatu bahasa termasuk Mandarin ataupun Tamil adalah suatu kemahiran... Keyakinan orang Melayu sering digodai oleh pemimpin seperti anda yang sering memutar belitkan fakta."
 
Mengulangi kenyataan "Umno" Dr P Ramasamy, Ahli CCC DAP merangkap Setiausaha DAP Selangor, Ronnie Liu, pula menyifatkan kenyataan Dr Maszlee menyamai kenyataan Dato' Seri Tengku Adnan Tengku Mansor, Dato' Seri Ismail Sabri dan Dato' Seri Najib Razak.
 
Lebih jauh lagi, Ronnie Liu, mengulangi desakan yang pernah dibuat oleh Ong Boon Piow dan Abdul Aziz Isa, secara terbuka menggesa Perdana Menteri segera menggantikan Dr Maszlee dengan seorang Menteri Pendidikan yang lebih baik berbanding Dr Maszlee yang disifatkan sebagai Menteri Pendidikan untuk bangsa tertentu sahaja.
 
Malah, kali ini bukan setakat Dr Maszlee sahaja yang menjadi sasaran, tetapi pihak-pihak yang membuat kenyataan membela beliau juga turut menjadi mangsa bidasan para pemimpin DAP ini.
 
Termasuk di dalam kategori ini adalah Naib Canselor USM, Prof Dato' Dr Asma Ismail, yang diselar oleh Adun, Satees Muniandy, sebagai "pembodek Dr Maszlee", begitu juga dengan rekod USM dari segi pemberian Profesor kepada pensyarahnya yang turut dipersoalkan.
 
Begitu juga dengan Ahli EXCO Pemuda (ARMADA) BERSATU, Muzzammill Ismail, yang diselar beramai-ramai oleh 15 Ahli EXCO Pemuda (DAPSY) DAP kerana mengaitkan gesaan menghapuskan kuota kemasukan ke program matrikulasi dengan penghapusan sekolah vernakular (SJKC/SMKC dan SJKT/SMKT).
 
Tindakan agresif para pemimpin DAP ini menyebabkan ramai yang tertanya-tanya sama ada ini adalah bentuk 'disiplin baru' Lim Kit Siang, sama ada Lim Kit Siang sudah hilang kawalan ke atas DAP atau sama ada membiarkan pemimpin bawahan DAP mengkritik Menteri BERSATU adalah memang strategi DAP?
 
Jika benar Lim Kit Siang dan pemimpin tertinggi DAP lain tidak mempunyai sebarang agenda tersurat, mengapakah terlalu sukar untuk mereka menegur atau mendisiplinkan para pemimpin DAP yang cukup tidak berdisiplin ini? - HARAKAHDAILY 22/5/2019

PAS dan pelbagai pihak mengecam keras agenda DAP untuk menyingkirkan Menteri Pendidikan, Dr Maszlee Malik berikutan banyak dasar yang dibawa oleh kementerian itu tidak selari dengan selera DAP. Ia berikutan serangan terbaharu pemimpin DAP terhadap Menteri Pendidikan itu yang tidak puas hati berhubung isu kuota pelajar matrikulasi.

Baca selanjutnya.... Dapatkan Harakah Edisi Jumaat Bil 2451 di pasaran sekarang!.

2451 Page 1 2451 Page 2 2451 Page 3 2451 Page 4

Sukar dapatkan Harakah? Hubungi:

  • Mohamad Fauzi (012-686 9236)
    This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.
  • Pejabat (03-4021 3343)
  • Zulkafri  Osman (016-3764420)

Dapatkan maklumat PAS daripada akhbar parti. Harakah adalah berita parti dan pendirian parti secara rasmi.

JABATAN PEMASARAN HARAKAH

وَكَذَٰلِكَ أَعۡثَرۡنَا عَلَيۡهِمۡ لِيَعۡلَمُوٓاْ أَنَّ وَعۡدَ ٱللَّهِ حَقّٞ وَأَنَّ ٱلسَّاعَةَ لَا رَيۡبَ فِيهَآ إِذۡ يَتَنَٰزَعُونَ بَيۡنَهُمۡ أَمۡرَهُمۡۖ فَقَالُواْ ٱبۡنُواْ عَلَيۡهِم بُنۡيَٰنٗاۖ رَّبُّهُمۡ أَعۡلَمُ بِهِمۡۚ قَالَ ٱلَّذِينَ غَلَبُواْ عَلَىٰٓ أَمۡرِهِمۡ لَنَتَّخِذَنَّ عَلَيۡهِم مَّسۡجِدٗا

"Dan demikianlah Kami dedahkan hal mereka kepada orang ramai supaya orang-orang itu mengetahui bahawa janji Allah adalah benar, dan bahawa hari kiamat itu tidak ada sebarang syak padanya; pendedahan itu berlaku semasa orang-orang itu berbantahan sesama sendiri mengenai perkara hidupnya semula orang mati. Setelah itu maka (sebahagian dari) mereka berkata: "Dirikanlah sebuah bangunan di sisi gua mereka, Allah jualah yang mengetahui akan hal ehwal mereka". orang-orang yang berkuasa atas urusan mereka (pihak raja) pula berkata: "Sebenarnya kami hendak membina sebuah masjid di sisi gua mereka"."

Penekanan utama ayat:

●     Pendedahan

Tuhan tidak membiarkan Ashabul Kahfi tidak dijumpai. Akhirnya mereka dibangkitkan sekejap sahaja, sebagai bukti kekuasaan tuhan. Jika tuhan mampu menidurkan orang sehingga 309 tahun yang dianggap mustahil bagi manusia, maka tidak mustahil Allah boleh membangkitkan kembali manusia sesudah mati.

●     Bina masjid
Dikatakan raja yang menggantikan Decius bernama Tizusis adalah Islam daripada syariat Nabi Isa A.S. Pembinaan masjid adalah simbolik bahawa kerajaan zaman tersebut sudah menganut Islam.

Ibrah akhir zaman:

Ayat ini merupakan klimaks daripada cerita Ashabul Kahfi. Walaupun pada permulaan cerita mereka menghadapi dugaan yang berbagai, namun di akhirnya mereka beroleh kesenangan apabila negara yang syirik bertukar kepada beriman.

Ayat ini menunjukkan sunnatullah perjuangan menegakkan Islam. Ia akan bermula dalam keadaan sukar, namun akhirnya pasti beroleh kemenangan. Hikmah dijadikan sukar supaya yang benar-benar menyertai perjuangan Islam hanyalah mereka yang memiliki keimanan kuat dan tidak mengharapkan balasan dunia. Manakala hikmah dijadikan menang pula supaya orang menyerlah keizzahan Islam dan manusia tidak pandang serong terhadap agama tuhan.

Umat Islam di akhir zaman perlu meyakini bahawa sehebat manapun cabaran akhir zaman melibatkan Dajjal, Yakjuj Makjuj dan fitnah yang pelbagai, pasti akan muncul sinar kemenangan Islam di akhirnya. Kisah-kisah kedahsyatan akhir zaman tidak sepatutnya menjadikan umat Islam pesimis dan takut. Kerana hadis-hadis juga sarat dengan kisah kemenangan Islam selepas perkara tersebut.

Nabi S.A.W bersabda menyatakan kemenangan Islam ketika berhadapan dengan Rom:

لَا تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى يَنْزِلَ الرُّومُ بِالْأَعْمَاقِ أَوْ بِدَابِقٍ فَيَخْرُجُ إِلَيْهِمْ جَيْشٌ مِن الْمَدِينَةِ مِنْ خِيَارِ أَهْلِ الْأَرْضِ يَوْمَئِذٍ فَإِذَا تَصَافُّوا قَالَتِ الرُّومُ : خَلُّوا بَيْنَنَا وَبَيْنَ الَّذِينَ سَبَوْا مِنَّا نُقَاتِلْهُمْ . فَيَقُولُ الْمُسْلِمُونَ : لَا وَاللهِ لَا نُخَلِّي بَيْنَكُمْ وَبَيْنَ إِخْوَانِنَا . فَيُقَاتِلُونَهُمْ فَيَنْهَزِمُ ثُلُثٌ لَا يَتُوبُ اللهُ عَلَيْهِمْ أَبَدًا وَيُقْتَلُ ثُلُثُهُمْ أَفْضَلُ الشُّهَدَاءِ عِنْدَ اللهِ وَيَفْتَتِحُ الثُّلُثُ لَا يُفْتَنُونَ أَبَدًا فَيَفْتَتِحُونَ قُسْطَنْطِينِيَّةَ فَبَيْنَمَا هُمْ يَقْتَسِمُونَ الْغَنَائِمَ قَدْ عَلَّقُوا سُيُوفَهُمْ بِالزَّيْتُونِ إِذْ صَاحَ فِيهِمِ الشَّيْطَانُ : إِنَّ الْمَسِيحَ قَدْ خَلَفَكُمْ فِي أَهْلِيكُمْ فَيَخْرُجُونَ وَذَلِكَ بَاطِلٌ فَإِذَا جَاءُوا الشَّامَ خَرَجَ فَبَيْنَمَا هُمْ يُعِدُّونَ لِلْقِتَالِ يُسَوُّونَ الصُّفُوفَ إِذْ أُقِيمَتِ الصَّلَاةُ فَيَنْزِلُ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

"Tidak akan terjadi hari kiamat, sehingga orang Rom turun di kota Amaq (lembah Antioch, Selatan Turki) dan di Dabiq (berhampiran Aleppo, Syria). Kemudian datanglah suatu pasukan dari Madinah, yang merupakan penduduk pilihan di muka bumi kala itu. Ketika mereka sudah berbaris untuk berperang, maka berkatalah orang Rom: “Biarkanlah (jangan kalian halangi) antara kami dengan orang-orang yang memisahkan diri dari kami (yang masuk Islam) untuk kami perangi. Maka kaum Muslimin berkata, Demi Allah, kami tidak akan membiarkan kamu memerangi saudara-saudara kami. Maka berperanglah kedua pihak ini. Pusingan pertama, lari satu pertiga dari umat Islam yang Allah tidak akan menerima taubatnya. Pusingan kedua, mati pula satu pertiga yang merupakan sebaik-baik syuhada. Pusingan ketiga, dimenangi oleh satu pertiga yang baki. Setelah mereka berjaya membuka kota Constantinople. Mereka membahagikan harta rampasan perang dan menggantungkan pedang-pedang dengan zaitun. Ketika itu muncul satu khabar dari syaitan, mengatakan Dajjal telah pun keluar bagi mengganggu anak isteri mereka. Maka mereka pun keluar mendapatkannya. Walhal ianya adalah batil. Ketika mereka balik ke Syam, pada waktu itulah Dajjal keluar. Dalam mereka dalam persiapan untuk memerangi Dajjal, masuk ketika waktu Subuh dan iqamah dilaungkan, mereka memperbetulkan saf, tiba-tiba turunlah Nabi Isa Ibn Maryam A.S."

[HR Muslim]

Nabi S.A.W menyatakan Dajjal akan dibunuh di tangan Nabi Isa A.S:

أنَّهُ إذا خرج مسيحُ الضَّلالةِ الأعورُ الكذَّابُ نزل عيسَى ابنُ مريمَ على المنارةِ البيضاءِ شرقيَّ دِمشقَ بين مَهْرودَتَيْن، واضعَا يديهِ على منكبيْ ملَكينِ ، فإذا رآهُ الدَّجَّالُ انماعَ كما ينماعُ المِلحُ في الماءِ ، فيدركهُ فيقتلهُ بالحَربةِ عندَ بابِ لُدٍّ الشَّرقيِّ على بضع عشرةَ خطواتٍ منه

"Ketika keluar al-Masih yang sesat lagi penipu, turum Nabi Isa A.S dari atas menara putih di Timur Damsyik mengenakan dua pakaian yang indah, sambil meletakkan tangan pada bahu malaikat. Apabila Dajjal melihatnya hampir binasa seolah garam yang larut di dalam air. Maka Dajjal lari lalu Nabi Isa mengejarnya lalu dibunuh menggunakan tombak di Timur Bab Ludd, beberapa belas langkah daripadanya."

[Ibn Taimiyah dalam Jawab al-Sahih]

Yahudi yang menjadi musuh utama umat ini juga akan dibunuh. Sabda Rasulullah S.A.W:

لَا تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى يُقَاتِلَ الْمُسْلِمُونَ الْيَهُودَ، فَيَقْتُلُهُمُ الْمُسْلِمُونَ حَتَّى يَخْتَبِئَ الْيَهُودِيُّ مِنْ وَرَاءِ الْحَجَرِ وَالشَّجَرِ، فَيَقُولُ الْحَجَرُ أَوِ الشَّجَرُ: يَا مُسْلِمُ يَا عَبْدَ اللَّهِ هَذَا يَهُودِيٌّ خَلْفِي فَتَعَالَ فَاقْتُلْهُ، إِلَّا الْغَرْقَدَ فَإِنَّهُ مِنْ شَجَرِ الْيَهُودِ

"Tidak akan berlaku kiamat sehingga orang Islam memerangi Yahudi lalu mereka dibunuh, sehingga mereka bersembunyi di balik pokok dan batu. Maka berkatalah pokok atau batu: “Wahai muslim, wahai hamba Allah, ini Yahudi di belakangku, datanglah dan bunuhlah dia.” Kecuali Gharqad. Sesungguhnya ia adalah pokok Yahudi."

[HR Muslim]

Kebejatan Yakjuj dan Makjuj juga akan berakhir. Sabda Rasulullah S.A.W:

وَيَبْعَثُ اللَّهُ يَأْجُوجَ وَمَأْجُوجَ وَهُمْ مِنْ كُلِّ حَدَبٍ يَنْسِلُونَ ، فَيَمُرُّ أَوَائِلُهُمْ عَلَى بُحَيْرَةِ طَبَرِيَّةَ فَيَشْرَبُونَ مَا فِيهَا ، وَيَمُرُّ آخِرُهُمْ فَيَقُولُونَ لَقَدْ كَانَ بِهَذِهِ مَرَّةً مَاءٌ ، وَيُحْصَرُ نَبِيُّ اللَّهِ عِيسَى وَأَصْحَابُهُ حَتَّى يَكُونَ رَأْسُ الثَّوْرِ لِأَحَدِهِمْ خَيْرًا مِنْ مِائَةِ دِينَارٍ لِأَحَدِكُمْ الْيَوْمَ ، فَيَرْغَبُ نَبِيُّ اللَّهِ عِيسَى وَأَصْحَابُهُ فَيُرْسِلُ اللَّهُ عَلَيْهِمْ النَّغَفَ فِي رِقَابِهِمْ فَيُصْبِحُونَ فَرْسَى كَمَوْتِ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ ، ثُمَّ يَهْبِطُ نَبِيُّ اللَّهِ عِيسَى وَأَصْحَابُهُ إِلَى الْأَرْضِ فَلَا يَجِدُونَ فِي الْأَرْضِ مَوْضِعَ شِبْرٍ إِلَّا مَلَأَهُ زَهَمُهُمْ وَنَتْنُهُمْ ، فَيَرْغَبُ نَبِيُّ اللَّهِ عِيسَى وَأَصْحَابُهُ إِلَى اللَّهِ فَيُرْسِلُ اللَّهُ طَيْرًا كَأَعْنَاقِ الْبُخْتِ فَتَحْمِلُهُمْ فَتَطْرَحُهُمْ حَيْثُ شَاءَ اللَّهُ ، ثُمَّ يُرْسِلُ اللَّهُ مَطَرًا لَا يَكُنُّ مِنْهُ بَيْتُ مَدَرٍ وَلَا وَبَرٍ ، فَيَغْسِلُ الْأَرْضَ حَتَّى يَتْرُكَهَا كَالزَّلَفَةِ ، ثُمَّ يُقَالُ لِلْأَرْضِ أَنْبِتِي ثَمَرَتَكِ وَرُدِّي بَرَكَتَكِ .... فَبَيْنَمَا هُمْ كَذَلِكَ إِذْ بَعَثَ اللَّهُ رِيحًا طَيِّبَةً فَتَأْخُذُهُمْ تَحْتَ آبَاطِهِمْ ، فَتَقْبِضُ رُوحَ كُلِّ مُؤْمِنٍ وَكُلِّ مُسْلِمٍ ، وَيَبْقَى شِرَارُ النَّاسِ يَتَهَارَجُونَ فِيهَا تَهَارُجَ الْحُمُرِ ، فَعَلَيْهِمْ تَقُومُ السَّاعَةُ

"Allah mengutuskan Yakjuj dan Makjuj. Mereka akan bertebaran dari segala keturunan. Maka kalangan awal mereka melalui Tasik Tiberias lalu meminumnya. Kemudian lalu yang akhirnya, lalu berkata, dahulu terdapat air di kawasan ini. Mereka mengepung Nabi Isa A.S dan pasukannya sehingga nilai kepala lembu bagi mereka lebih tinggi dari 100 dinar, (keadaan lapar yang amat). Nabi Isa A.S dan pengikutnya memohon doa dari Allah, lalu Allah turunkan bala sehingga mereka mati sekali gus. Kemudian Nabi Isa dan pengikutnya turun, tidak ada sehasta pun tanah melainkam dipenuhi bangkai dan bau Yakjuj Makjuj. Nabi Isa dan pengikutnya memohon doa dari Allah, lalu diturunkan hujan yang sangat lebat sehingga membersihkan bumi dari segala kotoran Yakjuj Makjuj, kemudian dikatakan pada bumi tumbuhlah buahanmu dan kembalikan berkatmu. Dalam keadaan demikian, tuhan utuskan angin lembut mengambil nyawa setiap orang beriman dan Islam. Maka yang tinggal hanyalah manusia-manusia jahat saling bertelagah sesama sendiri. Maka ketika itu berlakulah kiamat."

[HR Muslim]

Setelah kerajaan Yahudi-Yakjuj Makjuj-Dajjal musnah, khilafah Islam akhir zaman akan tertegak, dan keamanan dicapai. Sabda Rasulullah S.A.W:

يَنْزِلُ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ إِمَامًا عَادِلًا ، وَحَكَمًا مُقْسِطًا ، فَيَكْسِرُ الصَّلِيبَ ، وَيَقْتُلُ الْخِنْزِيرَ ، وَيُرْجِعُ السَّلْمَ ، وَيَتَّخِذُ السُّيُوفَ مَنَاجِلَ ، وَتَذْهَبُ حُمَةُ كُلِّ ذَاتِ حُمَةٍ ، وَتُنْزِلُ السَّمَاءُ رِزْقَهَا ، وَتُخْرِجُ الْأَرْضُ بَرَكَتَهَا ، حَتَّى يَلْعَبَ الصَّبِيُّ بِالثُّعْبَانِ فَلَا يَضُرُّهُ ، وَيُرَاعِي الْغَنَمَ الذِّئْبُ فَلَا يَضُرُّهَا ، وَيُرَاعِي الْأَسَدُ الْبَقَرَ فَلَا يَضُرُّهَا

"Nabi Isa A.S akan turun sebagai pemimpin yang adil dan pemerintah yang saksama. Baginda akan mematahkan salib, membunuh babi, dunia akan kembali aman, pedang akan berganti dengan sabit, manusia akan bebas dari wabak penyakit, langit akan menurunkan rezeki, bumi akan mengeluarkan keberkatan, sehingga kanak-kanak boleh bermain dengan ular tanpa memudaratkan, kambing digembalai oleh serigala tanpa memudaratkannya, dan singa mengembalai lembu tanpa memudaratkannya."

[HR Ahmad]

Justeru tidak perlu takut dengan bencana akhir zaman jika kita berpegang teguh dengan Islam. Ujian yang berlaku kini tidak langsung merencatkan perancangan tuhan merencana proses kebangkitan Islam.

21 Mei 2019
16 Ramadhan 1440

(ALANG IBN SHUKRIMUN) - HARAKAHDAILY 21/5/2019

 

KALABAKAN: Muslimat PAS Kawasan Kalabakan telah mengadakan edaran pencuci mulut berupa dadih dan kuih muih di sekitar Jalan Kuhara, di sini petang semalam.

Program tersebut sebagai usaha mendekati masyarakat sekitar untuk mengimarahkan Ramadan dengan amalan bersedekah yang sangat dituntut dalam bulan ini.

Turut diberikan sempena edaran tersebut adalah akhbar Harakah serta risalah dan diari Ramadan sebagai usaha dakwah memandu masyarakat menghidupkan amalan Ramadan.

Sebanyak 400 pek disedia dan diedarkan pada program tersebut yang turut meluaskan lagi usaha memasyarakatkan PAS khususnya kepada warga penduduk di daerah ini.

Pimpinan PAS Kalabakan turut serta adalah Yang DiPertua dan Naib Yang DiPertua, Ahmad Dullah dan Usman Madeaming serta Timbalan dan Naib Ketua Muslimat, Norjanah Jamjam dan Ustazah Masyuri Sampe. - HARAKAHDAILY 21/5/2019

IMG 20190521 WA0082

Menteri Besar menjawab soalan pemberita di Kota Darulnaim.

Berita

KOTA BHARU: Saman Kelantan terhadap kerajaan Persekutuan yang bertindak sebagai pencelah isu tuntutan royalti Petroleum belum lagi selesai.

Menteri Besar Kelantan Ustaz Dato' Ahmad Yakob berkata, terdapat beberapa aspek teknikal yang perlu dibincangkan secara terperinci.

“Bagi kita (Kelantan) sudah menarik balik saman secara total, tinggal lagi, penyelesaian dengan kerajaan Persekutuan perlu dibuat," katanya selepas mesyuarat Exco di Kota Darulnaim hari ini.

Di KUALA LUMPUR pula hari ini kerajaan Kelantan menarik balik saman terhadap Petronas berhubung tuntutan royalti menyelesaikan kes yang difailkan sejak 2010.

Peguam, Aleeya Elyana Ahmad Mahreez yang mewakili kerajaan negeri dilapor berkata pihaknya sudah menarik balik saman melalui notis untuk tidak meneruskan tuntutan berkenaan pada 13 Mei lalu.

Bagaimanapun menurutnya tiada sebarang arahan berhubung kes saman yang difailkan terhadap kerajaan Persekutuan selaku defendan kedua. - HARAKAHDAILY 21/5/2019

PEMUDA PAS Selangor memuji dan menyokong ketegasan kenyataan Menteri Pendidikan dalam mempertahankan kuota Bumiputera untuk program matrikulasi walaupun mendapat tentangan hebat dari sebahagian pemimpin DAP.
 
Pemuda PAS Selangor bertegas bahawa apa yang dipertahankan oleh Menteri Pendidikan dalam isu ini adalah selaras dengan Perkara 153 Perlembagaan Malaysia dalam menjaga kedudukan keistimewaan kaum Bumiputera. Ia juga biasanya dianggap sebagai sebahagian daripada kontrak sosial yang telah lama diamalkan.
 
Pemuda PAS Selangor menyelarkan sebahagian pemimpin DAP yang mempolitikkan isu kuota matrikulasi dengan hujah rasis. Sedangkan matrikulasi telah pun dibuka kuota bagi pelajar bukan Bumiputera pada tahun 2002 sesi kemasukan 2003 dan ia telah pun bertambah. Malah menurut satu kenyataan dari Prof Dr Ridhuan Tee Abdullah, Pensyarah Universiti Sultan Zainal Abidin (UniSZA), di dalam negara Malaysia ini telah wujudnya sekolah vernakular seperti SJKC sebanyak 1,300 buah dan SJKT sebanyak 500 buah.
 
Pemuda PAS Selangor membidas sikap rasis yang sebenarnya namun didiamkan oleh pemimpin DAP apabila terdapat segelintir majikan yang menetapkan syarat fasih berbahasa Mandarin dalam mendapatkan pekerjaan. Perkara ini didedahkan oleh kajian Majlis Tindakan Ekonomi Melayu (MTEM) yang menunjukkan orang Cina lebih mudah mendapat temuduga di sektor swasta, berbanding orang Melayu dan India. Kajian itu juga menunjukkan wanita tak bertudung lebih mudah dipanggil temuduga daripada mereka yang bertudung.
 
Pemuda PAS Selangor meminta semua pihak untuk berhenti dari mempolitikkan isu kuota matrikulasi ini dengan menghormati Perkara 153 Perlembagaan Malaysia dan menjaga keharmonian dengan tidak membelakangi kontrak sosial yang telah lama diamalkan sejak kemerdekaan.
 
"Bangkit; Pemuda Perintis Kebangkitan Ummah"
 
USTAZ HANAFI ZULKAPLI
Ketua Pemuda
Dewan Pemuda PAS Negeri Selangor
Tarikh : 16 Ramadhan 1440 / 21 Mei 2019 - HARAKAHDAILY 21/5/2019

KOLUMNIS

Grid List

APA yang orang Melayu boleh cakap dan boleh buat bagi menyatakan ia ada dan masa depannya terbela? Apa yang Islam boleh cakap bagi menyatakan ia ada dan masa depannya lebih baik dari masa ini?

Orang Melayu itu sejak mengenal politik berorganisasi tidak pernah sepakat. Semuanya mengakui mewarisi sepotong peri bahasa orang tua-tuanya, ‘bersatu teguh bercerai roboh’. Tetapi ia hanya untuk disebut, tidak dijadikan panduan.

Mungkin manusia itu begitu dan semua bangsa dulu dan sekarang begitu, mewarisi anak Adam dan Hawa, Qabil dan Habil yang seibu sebapa, tidak sehaluan berakhir dengan Qabil bunuh Habil. China juga demikian. Beperang komunis dan Kaumintang hingga berpecah dua wilayahnya, Tanah Besar China dan Taiwan.

Melayu itu tidak terus terjadi sebagai bangsa yang berbahasa dan berkebudayaan melainkan ada tok neneknya yang membentuk bangsa itu dan menamakannya Melayu dan bernegara. Jika tiada bekerja membentuknya, nescaya tiada Melayu di dunia sekarang.

Demikian juga Islam. Allah tidak jadikan ia terus besar lengkap sebagai agama ad-din. Allah jadi seorang Nabi seorang diri, Muhammad AW di tengah masyarakat jahiliah Arab menyembah berhala. Atas dakwah dan jihadnya Islam jadi agama besar dan dinamik. Jika Islam yang berempayar tidak dipelihara, hancurlah Empayar Uthmaniah menjadi Turki dan beberapa negara umat Islam yang tidak berkuasa, bahkan umat Islam Turki menjadi jahiliah sekular ataturkis, sudah hampir 100 tahun ia belum jadi seperti Islam zaman Uthmaniah.

Umat Islam Malaysia pasca merdeka menangisi perbedaan orang Melayu dalam PAS dan umno tanpa mengkaji dari sudut Islam mengapa mereka tidak bersama dan bagaimana pula boleh bersama. Kerana Islam mereka tidak dapat bersama dan kerana Islam pula mereka boleh bersama.

Orang Melayu yang memperjuangkan kemerdekaan memperjuang hak berbahasa tunggal, hak ekonomi, pendidikan, beraja dan lain-lain. Justeru mereka tidak pernah bersama, semuanya seolah-olah tidak dapat dicapai dan payah dipertahankan.

Islam pula tidak terus terpelihara jika ia tidak diamal, didakwah dan ditarbiah. Amal, dakwah dan tarbiah itu adalah tuntutan dan ciri beragama. Jika ia diabaikan individu Islam boleh murtad, liberal dan plural, semuanya melumpuhkan Islam.

Kebanyakannya merasa mereka sudah sedar. Bagi yang sedar itu sekata perlunya penyatuan ummah. Dengan penyatuan yang Umno dan PAS setuju itu boleh menjadikan yang berjuang lama dalam Islam bertambah kuat daya juang Islamnya dan yang tidak meletakkan Islam sebagai garis daya juangnya, tumbuh meluas rasa dan seruan agamanya.

Bagi yang tidak sedar merasai memadai dengan Islam yang ada, cukup sekadar solat, puasa dan haji, cukup dengan dicatatkan dalam perlembagan Islam itu agama rasmi, dan cukup al-Quran itu dibaca dan khatam, tetapi kandungan dan ajarannya dibiarkan. Dengan Islam yang ada itu Islam cukup ia terpelihara.

Pada program penyatuan ummah itu mereka bantah ratifikasi Statut Rom, ratifikasi menyamaratakan semua perkara agama, kaum dan kesukuan yang dirasakan Islam tiapa lebih dan tiada daulat. Bila membantah, siapa cakap tentang Melayu jadi rasis dan siapa cakap tentang islam jadi pelampau agama.

Habis apa yang Melayu hendak cakap tentang bangsa? Apa Islam hendak cakap tentang agamanya? Tidak memadai sekadar rajin, kaya kalau Melayu jadi Palestin dan Islam diperintah, tidak memerintah. Hendak buat apa supaya tidak dikata rasis dan ektremis? – HARAKAHDAILY 19/5/2019

RAMADAN sebagai bulan pilihan yang diwajibkan berpuasa adalah sangat bermakna dan berhikmah. Pada bulan ini juga Allah memilih diturunkan Al-Quran daripada Luh Mahfuz ke langit dunia, sebelum diwahyukan secara sedikit demi sedikit, mengikut berlakunya sebab yang memerlukan petunjuk wahyu secara langsung, menerangkan perkara rukun iman, Islam dan akhlak yang wajib ditegaskan, serta menyampaikan iktibar pengajaran dan ilmu, khususnya dalam perkara yang tidak mungkin dicapai oleh akal manusia yang tetap adanya sifat-sifat kelemahan, sehingga mereka memerlukan petunjuk Allah Tuhan Pencipta Alam yang wajib bersifat Maha Rahmat, Adil dan Bijaksana.

Puasa yang diwajibkan hanya pada waktu siang hari pada bulan Ramadan ini, rukunnya meninggalkan makan minum yang menjadi rukun hidup setiap manusia yang wajib menjaga nyawa. Betapa wajibnya menjaga nyawa itu sehingga dihalalkan yang haram apabila dalam keadaan darurat tidak ada makanan halal, kerana menjaga nyawa hendaklah diutamakan.

Begitu juga disuruh wajib menahan hawa nafsu walaupun dihalalkan selain waktu puasa. Tujuannya mengajar dan melatih diri supaya mematuhi perintah Allah dengan mengabdikan diri kepada Tuhan pencipta diri manusia dan segala keperluan hidupnya. Tuhan yang disebut Allah dengan maksud hanya kepada Allah sahaja yang layak diperhambakan diri dengan melakukan ibadah dan lain-lain. Tuhan juga disebut Rabbu Al-‘Alamin (pencipta alam semesta dan mengurusnya dengan bijak dan adil).

Hubungan manusia dengan Allah itu tidak sama dengan hubungan sesama manusia, seperti antara ketua negara dengan rakyat, pegawai dengan ketua, pekerja dengan majikan dan sebagainya. Sebabnya hubungan sesama manusia tidak sepanjang masa dan boleh diputuskan bila-bila masa. Adapun hubungan antara hamba dengan Tuhan tiada pilihan untuk dinafikan begitu sahaja, kerana Allah itu pencipta makhluknya dan segala perkara yang berkaitan dengannya secara berkekalan. Sepanjang masa dan setiap degup jantung dan nadi, serta aliran darah dalam jasad yang mengerakkannya sehingga berfikir dengan otaknya adalah kurniaan Allah.

Perintah wajib berpuasa itu dengan firman Allah, begitulah semua Al-Quran itu adalah firman Allah yang wajib beriman kepadanya dan menjadikannya petunjuk.

Al-Quran inilah sebenarnya disebut hidayah yang bermaksud petunjuk yang wajib dipinta setiap rakaat solat yang disebut dalam surah Al-Fatihah yang menjadi rukun solat. Surah yang terkandung di dalamnya pujian kepada Allah yang tiada kemampuan kita menyebut segala nikmat kurniaanNya dan mengaku kepadaNya sahaja diabdikan diri dan kepadaNya sahaja diminta pertolongan yang diulangi setiap rakaat solat. Selepas lafaz kepujian yang layak bagiNya sehingga tiada perkataan yang mampu dicari melainkan dengan wahyu surah Al-Fatihah ini. Disebut pula doanya:

اهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيمَ (6)

“Berilah hidayah (petunjuk) kepada kami ke jalan yang betul”. (Surah Al-Fatihah: 6)

Mengapa perlunya diulangi doa ini? Tidakkah kita sudah yakin kepada Islam ini satu-satunya yang benar dan betul dengan kenyataan Allah sendiri?

إِنَّ الدِّينَ عِندَ اللَّهِ الْإِسْلَامُ وَمَا اخْتَلَفَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ إِلَّا مِن بَعْدِ مَا جَاءَهُمُ الْعِلْمُ بَغْيًا بَيْنَهُمْ وَمَن يَكْفُرْ بِآيَاتِ اللَّهِ فَإِنَّ اللَّهَ سَرِيعُ الْحِسَابِ (19)

“Sesungguhnya Ad-Din (yang benar dan diredai) di sisi Allah adalah Islam. Dan orang-orang yang mempunyai Kitab Suci (Yahudi dan Nasrani) yang diberikan Kitab itu tidak berselisih (mengenai Islam dan enggan menerimanya) melainkan setelah sampai kepada mereka pengetahuan yang sah tentang kebenarannya; (perselisihan itu pula) semata-mata kerana hasad dengki yang ada dalam kalangan mereka. Dan (ingatlah), sesiapa yang kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Allah, maka sesungguhnya Allah amat segera hitungan hisabNya”. (Suran Aali ‘Imraan: 19)

Firman Allah:

وَمَن يَبْتَغِ غَيْرَ الْإِسْلَامِ دِينًا فَلَن يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ (85)

“Dan sesiapa yang mencari Ad-Din selain Islam, maka tidak akan diterima daripadanya, dan dia pada Hari Akhirat kelak daripada orang-orang yang rugi”. (Surah Aali ‘Imraan: 85)

Perkataan Ad-Din tidak cukup diterjemahkan dengan perkataan agama mengikut semua bahasa, kerana termasuk di dalam makna Ad-din adalah seluruh aspek kehidupan termasuk disebut tentang ideologi dan teori ciptaan manusia, alam angkasa lepas dan alam ghaib seperti kuman paling halus yang mencapai kajian manusia dan makhluk ghaib yang tidak mungkin dicapai oleh pancaindera, otak dan akal manusia, serta alam akhirat yang selama-lamanya berada dalam ilmu yang dinyatakan dan tidak dinyatakan. Semuanya itu wajib diimani.

Apa yang ditunjukkan di hadapan kita terkini sudah banyak, sama ada yang berjenama agama, ideologi dan teori, semuanya mengaku benar. Orang yang beriman percaya bahawa yang benar itu hanya daripada Allah sahaja, firmanNya:

الَّذِينَ آتَيْنَاهُمُ الْكِتَابَ يَعْرِفُونَهُ كَمَا يَعْرِفُونَ أَبْنَاءَهُمْ وَإِنَّ فَرِيقًا مِّنْهُمْ لَيَكْتُمُونَ الْحَقَّ وَهُمْ يَعْلَمُونَ (146) الْحَقُّ مِن رَّبِّكَ فَلَا تَكُونَنَّ مِنَ الْمُمْتَرِينَ (147)

“Orang-orang yang mempunyai Kitab Suci (Yahudi dan Nasrani) yang Kami berikan Kitab itu mengetahui serta mengenalinya (Nabi Muhammad dan kebenarannya) sebagaimana mereka mengenal anak-anak mereka sendiri. Dan sesungguhnya sebahagian daripada mereka berusaha menyembunyikan kebenaran itu, sedang mereka mengetahui (salahnya perbuatan yang demikian) (146); Kebenaran (yang datangnya kepadamu dan disembunyikan oleh kaum Yahudi dan Nasrani) itu (wahai Muhammad) adalah datangnya dari Tuhanmu; oleh itu jangan sekali-kali engkau termasuk dalam golongan orang-orang yang ragu-ragu”. (Surah Al-Baqarah: 146-147)

Pada satu hari Rasulullah S.A.W. bersabda kepada para sahabat R.A., generasi awal yang mewarisi ajaran dan petunjuknya, setelah melakarkan garisan yang lurus di atas tanah dan menggariskan garis-garis yang bercabang di kanan dan kiri, lalu Baginda S.A.W. menyebut firman Allah:

وَأَنَّ هَٰذَا صِرَاطِي مُسْتَقِيمًا فَاتَّبِعُوهُ وَلَا تَتَّبِعُوا السُّبُلَ فَتَفَرَّقَ بِكُمْ عَن سَبِيلِهِ ذَٰلِكُمْ وَصَّاكُم بِهِ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ (153)

“Dan bahawa sesungguhnya inilah jalanKu (Islam) yang betul lurus, maka hendaklah kamu menurutnya; dan janganlah kamu menurut jalan-jalan (yang lain daripada Islam), kerana jalan-jalan (yang lain itu) mencerai-beraikan kamu daripada jalan Allah. Dengan yang demikian itulah Allah perintahkan kamu, supaya kamu bertaqwa”. (Surah Al-An’aam: 153)

Rasulullah S.A.W. menegaskan garisan yang betul hanya Islam. Adapun setiap satu cabang itu adalah jalan sesat yang ada syaitan yang menunggu dan menggoda supaya mengikutnya.

Manusia akan terkeliru kepada dakyah syaitan itu, kerana semuanya mendakwa jalannya sahaja yang betul. Adalah sangat mencabar dalam dunia moden yang canggih ini terlalu banyaknya seruan, bukan sahaja yang berpijak di atas tanah bumi yang berbukit bukau, bahkan meredah di langit terbuka tanpa sempadan melalui lisan, tulisan tayangan oleh syaitan yang paling cerdik menipu dan menggoda dengan ketinggian ilmunya dan menunjuk-nunjuk sifat baiknya, sehinggalah yang paling bodoh dan jahat menjadi bala tenteranya juga.

Maka dalam dunia yang sangat mencabar ini, setiap orang wajib bergantung kepada Allah, tidak cukup dengan ilmu dan akalnya sahaja. Hendaklah juga bersungguh mengkaji Al-Quran secara berseorangan dan berjemaah, kerana inilah petunjuk daripada Allah, serta mentarbiah diri dengan ibadat puasa sehingga mencapai sifat taqwa, agar berhati-hati dalam perjalanan hidup yang berwawasan dunia dan akhirat.

Hayatilah pesanan Allah:

قُلْ إِنَّمَا أَعِظُكُم بِوَاحِدَةٍ أَن تَقُومُوا لِلَّهِ مَثْنَىٰ وَفُرَادَىٰ ثُمَّ تَتَفَكَّرُوا مَا بِصَاحِبِكُم مِّن جِنَّةٍ إِنْ هُوَ إِلَّا نَذِيرٌ لَّكُم بَيْنَ يَدَيْ عَذَابٍ شَدِيدٍ (46)

“Katakanlah (wahai Muhammad): "Aku hanyalah mengajar dan menasihati kamu dengan satu perkara sahaja, iaitu hendaklah kamu bersungguh-sungguh berusaha mencari kebenaran kerana Allah semata-mata, sama ada dengan cara berdua (dengan orang lain), atau seorang diri; kemudian hendaklah kamu berfikir sematang-matangnya (untuk mengetahui salah benarnya ajaranKu)”. Sebenarnya tiada pada (Muhammad) yang menjadi sahabat kamu sebarang penyakit gila (sebagaimana yang dituduh); dia hanyalah seorang Rasul pemberi amaran kepada kamu, sebelum kamu ditimpa azab yang berat (di akhirat)”. (Surah Saba’: 46)

Sebab diwahyukan ayat ini apabila ada kalangan yang menyaksikan peribadi Rasulullah S.A.W. yang dipilih oleh Allah menerima Al-Quran dianggap gila. Apabila mereka tidak mampu berhujah, maka dilemparkan fitnah, lalu Allah menyuruh mereka berfikir dengan ikhlas secara bersendirian atau bersama teman yang dipercayai demi mencari kebenaran.

Allah juga berjanji memberi hidayahNya kepada sesiapa yang bersungguh-sungguh mencari kebenaran:

وَالَّذِينَ جَاهَدُوا فِينَا لَنَهْدِيَنَّهُمْ سُبُلَنَا وَإِنَّ اللَّهَ لَمَعَ الْمُحْسِنِينَ (69)

“Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana mahu berada di jalan Allah yang benar (Islam), sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bertemu kebenran, serta beroleh keredaan); dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya”. (Surah Al-‘Ankabuut: 69)

Puasa Ramadan mendidik manusia supaya cergas berfikir dengan otak yang sihat yang diletakkan di atas kepala yang tinggi, bukannya berada dalam perut sehingga berfikir sekadar mengisi perutnya sahaja, kerana Allah menjadikan diri manusia itu mulia dengan akalnya, tiba-tiba disalah guna akalnya dengan hanya menumpukan fikirannya demi isi perut, sehingga menjadikannya lebih hina daripada najis sendiri, apabila hidupnya untuk makan, bukannya makan untuk hidup beriman, beramal dan berbudi mulia.

“Islam Memimpin”

ABDUL HADI AWANG
Presiden PAS
Bertarikh: 8 Ramadan 1440 / 13 Mei 2019 - HARAKAHDAILY 13/5/2019